Langsung ke konten utama

Wah dapet kiriman paket neh…


Orang-orang Jakarta belakangan ini memang sedang dilanda kecemasan setiap kali ada bungkusan hitam yang mencurigakan. (bukan Cuma bungkusan hitam doang sih, orang Jakarta juga pasti cemas kalo di landa banjir he..he..). Setiap bungkusan ataupun paket yang diletakan di jalan ataupun di gedung-gedung perkantoran dan mall-mall pastilah mengundang perhatian orang untuk mengetahui apa isi bungkusan tersebut. (apalagi kalo ngeliat ada bungkusan hitam mencurigakan didalam kuburan pasti orang-orang lebih takut lagi tuh he..he..). Kalo udah begini sih ujung-ujungnya pasti orang yang melihat bungkusan ini langsung menelepon pihak yang berwajib.

Biasanya sih, beberapa saat kemudian datanglah satu regu pasukan gegana untuk memeriksa apakah isi dari bungkusan yang mencurigakan itu mengandung unsur bom didalamnya.Tak jarang ketakutan itu hanya sebuah perasaan yang berlebihan karena ternyata isi paket itu sama sekali tidak ada unsur bomnya. (yang ada malah unsur 5 W + 1 H ya he..he….). Memang sejak meledaknya bom buku di Komunitas Utan Kayu dan adanya beberapa bom buku yang dikirimkan ke beberapa tokoh (salah satunya Ahmad Dhani) masyarakat negeri ini lebih meningkatkan kewaspadaan, takut-takut bom serupa bisa menghampiri mereka yang dikirimi paket serupa. (kalo kata Bang Napi Waspada lah….Waspadalah…).

Seperti kemarin misalnya, dari sebuah pemberitaan di salah satu Tipi yang gua tonton, setidaknya ada tiga tempat yang melaporkan adanya bungkusan yang mencurigakan. Salah satu tempat yang kemarin terdapat bungkusan mencurigakan adalah di bunderan HI. Sontak aja berita itu membuat orang-orang berkerumun dan menjadi pemberitaan media. Apalagi ketika tim Gegana dateng dan bungkusan itu diamankan (udah kaya provokator yang sering bikin rusuh aja tuh bingkisan pake diamankan segala he..he..). Belakangan diketahui bahwa bungkusan tersebut tidak terdapat bom didalamnya. (sekali lagi Waspadalah…Waspadalah he..he..).

Ngomong-ngomong soal kiriman paket, Kemaren sore nyokap gua ngasih tau kalo gua dapet kiriman paket berisi amplop cokelat yang isinya lumayan tebel. Setelah gua pegang-pegang, plus cium-cium juga (ya penciuman gua engga beda jauhlah sama anjing pelacak he..he..). kira-kira apa ya isi paket tersebut.(tapi isinya gua pastiin bukan buku, orang gua jarang baca buku juga he..he..).

Di amplop cokelat tersebut memang tertulis nama gua beserta alamat lengkap beserta nomor hape gua juga (wah ini sih kayanya kenal, jadi gua engga perlu manggil tim penjinak bom, kalo penjinak anjing boleh dah, soalnya ada anjing lumayan galak di deket rumah gua he..he..). Gua bawa amplop itu ke kamar biar aman dan engga dicurigai orang-orang di sekitar rumah, Apalagi sampe dicurigai Pak RT, entar yang ada malah disuruh lapor lagi. Maklum dah kan ada aturan Jika Anda menerima paket dalam waktu 1 X 24 jam, harap lapor ke ketua RT terdekat (itu kalo ada tamu ya he..he..).

Begitu udah dikamar, Gua buka dengan sangat hati-hati amplop cokelat yang ada dihadapan gua (jangan sampe gegabah kaya yang dilakukan seorang polisi di komunitas utan kayu). Satu persatu steples yang menempel di amplop itu gua lepas dan pelan-pelan gua buka amplop cokelat itu, rasa penasaran gua semakin meninggi kala bagian atas diamplop itu udah mulai terbuka.( Jeng…jeng..jeng…, musik pengiring yang menegangkan kaya di Pelem-pelem horor udah mulai berbunyi neh he..he..).

Pelan-pelan tangan gua masuk kedalam isi amplop sambil sedikit bergetar dan jantung gua semakin berdegup kencang disertai keringet dingin yang mulai menetes di leher gua. (kalo ini sih karena gua habis beraktivitas aja diluar rumah, jadi pas buka amplop gua masih dalem keadaan cape he..he..). Ketika sampai di bagian paling bawah, gua raba-raba dulu bagian permukaan dari isi amplop itu biar memastikan aman ketika gua isinya gua keluarin.

Pelan-pelan gua keluarin isi amplop itu dan ternyata….. gua menemukan isi amplop itu ternyata………(kebanyakan kata ternyata ya he..he.. kaya lirik lagu bang Haji Oma yang berbunyi, ternyata eh ternyata berjudi itu haram he..he..). ya isi amplop itu adalah sebuah CD albumnya Adhitia Sofyan yang dua hari lalu gua pesen langsung ke Mas Adhit via email. Wah akhirnya sampe juga neh CD ke tangan gua. (seneng bercampur penasaran juga sama lagu-lagunya).

Sekilas gua perhatiin cover CD yang ada tanda tangan nya Mas Adhit abis itu gua buka bagian dalemnya dan membaca materi lirik yang ada di album itu. (cuma satu lirik yang gua ngerti yaitu Memilihmu. Selebihnya gua engga begitu ngerti karena bahasa inggris semua he..he..). langsung aja gua masukin itu CD ke stereo set kebanggan gua (bangga karena bisa beli stereo set dengan harga yang sangat miring di salah satu mall di Depok he..he..) Thanks ya Mas, CD nya udah gua terima kemarin dan ternyata lagunya keren-keren. (apalagi harga nya miring juga he..he… , asal jangan otak gua aja ya yang miring he..he..).

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mencicipi Sajian Makanan Kereta Api Milik PT Reska Multi Usaha

Kisah Ajeb-Ajeb Anak Cipayung Part 1 : Dugem oh Dugem......

Ini dia neh kejadian paling hot yang pernah gua tulis. (bayangin, gua nulisnya aje sampe buka baju segala he..he..). ini kisah tentang ajeb-ajeb cuy (karena musiknya bukan dangdut jadi ajeb-ajeb, coba kalo musiknya dangdut pasti bunyinya adut..adut..adut..adut.. jangan sambil joget ya bacanya he..he..) di suatu Pantai Indah yang banyak kapuknya (makanya tempat itu dikasih nama Pantai Indah Kapuk he..he.. walaupun sebenernya gua bingung, pantai yang berkapuknya sebelah mana ya he..he..).

Awalnya disuatu siang pas gua lagi browsing gambar-gambar vulgar dan sedikit cabul untuk web tempat gua bekerja (nama webnya www.langitberita.com, terus klik aja rubrik lifestyle nah entar keluar tuh berita-berita yang gambarnya bikin mata melek terus he..he..). Tiba-tiba ada pesen dari Mr Momot yang isinya gua ngeliput acara dugem di PIK, nama acaranya RnB Parade (wah gua langsung ngayal, rave party di waterboom pasti banyak cewe-cewe seksinya. Udah gitu pasti mereka pada pake pakaian renang, seru neh…

Selamat Jalan Miten…

Kaget sekaligus sedikit engga nyangka ketika siang ini gua mendengar kabar meninggalnya mantan gitarisnya Netral Miten di timeline di twitter gua. Sejenak pikiran gua menerawang pada sosok gitaris gondrong dan pendiam namun permainan gitarnya cukup membuat anak-anak yang melewati masa 90-an  mengenal sosok gitaris yang mungkin salah satu yang terbaik di tahun-tahun itu .
 Iya, dari account twitternya Brutal Band, pertama kali gua ngebaca kabar duka ini dan tidak lama Musisi-musisi  90-an  seperti Ari Lasso juga mengucapkan belasungkawa untuk Miten. Iya, sebagai seorang yang pernah melewati masa 90-an dengan musik-musik yang masih berkualitas , gua emang mengaggumi musisi-musisi di era itu. (Gua dulu sangat hafal siapa aja personil-personil band 90-an karena gua emang hobi koleksi kaset dan setiap beli kaset gua pasti baca tulisan ucapan terima kasih setiap musisi yang ada di covernya, termasuk Miten salah satunya  ).


Miten bersama netral memang cukup fenomenal di tahun 90-an. Saat ba…