Langsung ke konten utama

Sebuah Foto yang bercerita ….


Kemaren siang, temen gua si Maya ngirimin foto-foto waktu hari terakhir gua bekerja menjadi orang kantoran di salah satu perusahaan bernama tuttttttttttt… (sensor he..he.., ). Biar kaga diperiksa LSF, tapi blog ini juga harus lulus sensor sebelum di publish he..he.. (kok malah ngomongin sensor ya he..he..). lanjut…lanjut… , disalah satu foto yang dikirimin, gua ngeliat posisi temen-temen gua yang sekarang juga udah pada resign. Difoto itu kok bisa saling berdekatan ya he..he.., dalam moment yang terekam dalam bentuk gambar ini, empat temen gua yang berpose deket gua sekarang juga udah Alumni alias lulus dari perusahaan itu he..he.. gua yang ngeliat neh foto Cuma bisa cengar-cengir doang mengenang moment ini he..he..

Sekarang mari kita bahas satu persatu dari mereka yang mengikuti jejak langkah yang gua tinggal (udah kaya lagu jejak langkahnya Tohpati bareng Glen Fredly aje kalimatnya he..he..).

Pertama, si Cabul (di poto neh anak berdiri pake baju hitam dan mengacungkan dua jari sama kaya jari yang gua acungkan he..he..). Temen gua yang maniak musik metal ini cabut dua bulan setelah gua mengundurkan diri. Dia sekarang bekerja di salah satu perusahaan pengembang game asal Perancis yang berkantor di kota gudeg sana. Waktu itu, pas gua bilang mau resign, sebenernya dia udah bolak-balik Jogja buat interview he..he..,

Jumat kemaren dia balik ke sini buat ngisi liburan dan ngelepas kangen sama si Maya, sang kekasih tercinta tentunya he..he... Terus kita ngumpul berempat barengan si Irul juga dan menghabiskan waktu dengan karokean dan makan di salah satu mall bilangan kalibata (kalo bingung, nama mallnya kalibata mall he..he..). Disitu kita bercerita suasana setelah gua resign dan ternyata si Cabul sempet engga punya motivasi setelah ngeliat gua mundur dari kantor. “Dulu kita selalu ngomong tentang resign, eh engga tau nya lu duluan le yang resign. Ngehe gua di tinggalin he..he..” begitu kata temen gua yang gape maen bass ini.

Kedua, si Chabo. (di poto, Ridwan alias Chabo pake baju biru muda dan sedikit dengan pose lagi senyum apa lagi nga-nga ya dia he..he..). Temen gua yang seorang penggemar Liverpool sejati ini resign sekitar akhir maret . Gua engga begitu jelas dia pindah kemana, tapi kayanya kantornya masih di Jakarta juga. Gua sempet kaget juga begitu denger neh anak mau resign, karena diantara kita berempat (gua, Irul, Alvin and dia) neh anak yang paling senior dan paling tua juga he..he…(kaga nyambung ya he..he..) . Selama gua disana, si Ridwan keliatannya orang nya tenang-tenang aja dan engga menunjukan tanda-tanda kalo dia mau ninggalin kantor . Mungkin karena tawaran di kantor barunya lebih asoy, jadilah dia orang kedua yang pergi dari tim ini.

Ketiga, Grand. (dipoto, Si Grand ada di samping gua meskipun Cuma keliatan kepalanya doang he..he..). temen gua yang terkenal raja download di kantor ini he..he.. resignnya baru-baru ini. Gua juga engga tau alesannya kenapa Master of portal ini sampe mengundurkan diri dari kantor. Tapi gua bisa nebak neh anak lagi nyari kerjaan baru kalo dia nanya alamat ke gua. Biasanya si Grand suka nanya alamat gedung-gedung yang dia mau datengin disekitaran Jakarta sini. Nah kalo yang dia tanya gedung perkantoran, gua coba nebak-nebak, mungkin neh anak mau interview kali di gedung itu he..he..(sotoy banget ya gua he..he..).

Keempat, Revina. (dipoto, Revina ada di depan gua. Dengan rambut panjangnya dan senyum khas nya Unyu Unyu he..he..). temen gua yang tinggal di Bogor ini resign nya engga lama setelah gua resign. Kata Revina, dia diterima disebuah perusahaan yang masih satu grup sama perusahaan tempat kita bekerja menjadi tim Training And Learning Department. Neh anak sebenernya belum lama juga bergabung ke tim ini. Seinget gua dulu waktu gua lagi jagain nyokap gua di Rumah Sakit, neh anak udah gabung di sini dan begitu gua masuk baru dah gua kenalan sama neh cewe yang kalo ketawa suara tawanya garing juga he..he..(kalah dah tuh kerupuk yang dijual diwarung-warung he..he..).

Gua juga sebenernya engga menduga, setelah gua resign ternyata temen-temen gua banyak yang menyusul langkah yang sama. Gua seperti menjadi pionir yang membuat mereka mengikuti jejak kepergian gua he..he… meskipun masing-masing dari kita punya alasan yang berbeda tapi intinya ketika kita mendapatkan kesempatan yang lebih baik mungkin kita akan mengambil kesempatan itu.

Gua sendiri merasa waktu yang hamper tiga tahun gua jalanin di perusahaan itu adalah salah satu moment terbaik dalam hidup gua dan ketika gua harus pergi meninggalkan semua moment-moment yang pernah terjadi rasanya emang berat. Bukan berat ninggalin kerjaannya he..he.. tapi berat meninggalkan orang-orang terdekat yang selama ini ada dalam keseharian gua. Pasti kita akan merindukan semua hal yang pernah terjadi ketika kita tidak lagi bersama-sama mereka he..he..(so sweet banget dah kata-katanya he..he..).

Kembali ke foto (bacanya mengikuti gaya tukul membawakan acara 2 mata ditambah 2 mata he..he..). kalo diliat-liat lagi foto itu, dibelakang Revina ada si Maya dan dibelakang nya Maya ada Irul yang bergaya sambil melompat. Mereka berdua sampai saat ini masih membela perusahaan yang pernah kita bela. Gua berharap mereka tidak mengikuti langkah yang udah gua dan temen-temen lainnya ambil dan tetap bertahan disana mengikuti segala dinamika yang ada. Ya… meskipun hanya Maya, Irul dan Tuhan yang tahu apa yang akan terjadi kedepannya he..he...

Mungkin ini hanya sebuah foto….. sebuah foto yang kebetulan merekam keberadaan gua dan teman-teman yang udah resign di sebuah perusahaan yang dulu pernah sama-sama kita bela. Foto ini bisa bercerita kalau gua dan temen-temen yang resign pernah menjadi bagian dari sebuah tim kerja yang solid, kompak dan penuh dengan canda tawa dan sangat kekeluargaan tentunya. Lihatlah bagaimana di saat perayaan terakhir gua disana kita masih bisa menebarkan senyuman hangat yang memang setiap hari gua rasakan selama disana he..he...

Satu yang pasti, meskipun kita sekarang udah beda kapal (istilahnya Irul he..he..) tapi pertemanan kita tetap masih terjaga baik dan semoga kebersamaan ini masih tetap terjalin meskipun kita udah berdiri dikubu yang berbeda. Amin….

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mencicipi Sajian Makanan Kereta Api Milik PT Reska Multi Usaha

Kisah Ajeb-Ajeb Anak Cipayung Part 1 : Dugem oh Dugem......

Ini dia neh kejadian paling hot yang pernah gua tulis. (bayangin, gua nulisnya aje sampe buka baju segala he..he..). ini kisah tentang ajeb-ajeb cuy (karena musiknya bukan dangdut jadi ajeb-ajeb, coba kalo musiknya dangdut pasti bunyinya adut..adut..adut..adut.. jangan sambil joget ya bacanya he..he..) di suatu Pantai Indah yang banyak kapuknya (makanya tempat itu dikasih nama Pantai Indah Kapuk he..he.. walaupun sebenernya gua bingung, pantai yang berkapuknya sebelah mana ya he..he..).

Awalnya disuatu siang pas gua lagi browsing gambar-gambar vulgar dan sedikit cabul untuk web tempat gua bekerja (nama webnya www.langitberita.com, terus klik aja rubrik lifestyle nah entar keluar tuh berita-berita yang gambarnya bikin mata melek terus he..he..). Tiba-tiba ada pesen dari Mr Momot yang isinya gua ngeliput acara dugem di PIK, nama acaranya RnB Parade (wah gua langsung ngayal, rave party di waterboom pasti banyak cewe-cewe seksinya. Udah gitu pasti mereka pada pake pakaian renang, seru neh…

Selamat Jalan Miten…

Kaget sekaligus sedikit engga nyangka ketika siang ini gua mendengar kabar meninggalnya mantan gitarisnya Netral Miten di timeline di twitter gua. Sejenak pikiran gua menerawang pada sosok gitaris gondrong dan pendiam namun permainan gitarnya cukup membuat anak-anak yang melewati masa 90-an  mengenal sosok gitaris yang mungkin salah satu yang terbaik di tahun-tahun itu .
 Iya, dari account twitternya Brutal Band, pertama kali gua ngebaca kabar duka ini dan tidak lama Musisi-musisi  90-an  seperti Ari Lasso juga mengucapkan belasungkawa untuk Miten. Iya, sebagai seorang yang pernah melewati masa 90-an dengan musik-musik yang masih berkualitas , gua emang mengaggumi musisi-musisi di era itu. (Gua dulu sangat hafal siapa aja personil-personil band 90-an karena gua emang hobi koleksi kaset dan setiap beli kaset gua pasti baca tulisan ucapan terima kasih setiap musisi yang ada di covernya, termasuk Miten salah satunya  ).


Miten bersama netral memang cukup fenomenal di tahun 90-an. Saat ba…