Langsung ke konten utama

Inilah Aku….Sisi Gelapku…..


Malam ini di kabar teratas beranda FB gua tertera dia sekarang berteman dengan …… dan dua orang lain. Ya dia….. masih selalu tentang dia. satu sosok manis, anggun nan ceria yang saat pertama dulu gua jumpa hingga malam ini melihat wajah di poto profilnya tetep saja membuat hati gua berbisik, “ dia masih cantik seperti dulu Tuhan, dan dia masih bisa membuat gua berlama-lama melihat indah senyumnya” . ya…senyum yang damai itu… senyuman indah milikmu… yang udah hampir menginjak tahun keempat masih tetap semangati hidup gua he..he..

Gua selalu membayangkan seandainya dia jodoh yang terbaik buat gua, mungkin dia yang bisa membuat hidup gua lebih berwarna. Dia adalah sosok yang ceria, sederhana dan baik. Itu saja sudah cukup buat gua melabuhkan hati ini kedalam hangat dekapannya. Mungkin dia sosok yang bisa melengkapi hidup gua yang selama ini seperti ada satu ruang yang kosong dan belum terisi. Keindahan hatinya akan selalu gua jaga dan tak kan sampai hati bila melukainya. (ah udah kaya lirik lagu aja kalimat yang terakhir itu ya he..he..).

Gua dan dia emang seperti air laut. kadang pasang tapi terkadang juga surut. Ada satu waktu kita ketemu dan jalan bareng, telpon-telponan sambil bercerita tentang apa saja. Tentang buku yang dia baca atau tentang kesukaan nya membeli satu jenis kue. gua selalu mendengarkan setiap cerita yang dia ungkapkan dengan penuh keceriaan sambil membayangkan indah wajahnya saat dia bercerita. "Ah wajah sama suara sama indahnya" gua sedikit ngayal di telpon dengan jantung berdetak cepat he..he..

Tapi bego nya gua, kalo lagi jalan bareng dan ada disampingnya entah kenapa gua selalu gugup. sampe-sampe neh keringat tanpa diperintahkan keluar sendiri dari jidad gua saking gugupnya ada dideket dia. Jadi kalo lagi sama dia, ya... gua mikir gimana cara ngomong nya ke dia ya. kalo gua lagi gugup yang ada tar malah asal-asalan lagi ngomongnya he..he…

Kadang kita berdua hilang bak ditelan bumi. Dia dengan pekerjaan mulia nya dan gua sibuk dengan urusan kerjaan dan maen-maen gua. Kita seperti dua orang yang tidak pernah saling kenal. bahkan gua seperti tidak tahu bagaimana cara untuk memulai kembali komunikasi dengan dia. Otak gua seperti mencari-cari cara bagaimana gua bisa membaca lagi kalimat demi kalimat yang dia ketik saat kita chating, atau kata-kata yang dia tulis dalam setiap sms yang dikirim ke hape gua. atau kalo gua punya sedikit nyali gua beranikan diri untuk menelepon dia hanya untuk sekedar mendengar kelembutan suaranya. (kalo kata radio kayumanis, dia itu..lembut suaranya..… merdu bisikannya he..he..).

Seandainya gua punya seribu amunisi untuk bisa berperang melawan rasa malu, ragu, takut untuk mendekati dia, mungkin saat ini dia udah ada di samping gua. Sambil sedikit menghayal dan membayangkan…, oh betapa bahagianya gua jika seorang wanita yang menurut gua sempurna ini ada di hidup gua. Mungkin gua akan lebih banyak lagi menabung dan merencanakan sebuah pernikahan terindah bersamanya he..he..

Tapi... hingga detik ini keadaan seperti tidak berubah, seolah-olah dewi cinta masih belum mau berpihak ke gua. Gua masih saja seperti dulu… masih tetap mengagguminya…. Gua juga engga tahu sekarang apakah dalam hatinya ada sedikit tersirat tentang gua atau memang dia tidak pernah mikirin gua (entahlah…). Gua masih berharap ada satu kesempatan untuk bisa dekat lagi dengan dia meskipun gua tahu mungkin kesempatan itu teramat sulit untuk gua dapatkan.

Ah daripada…daripada… mendingan gua nyanyiin lagunya Ipang yang dikasih judul Sekali Lagi. dulu..., ini lagu gua jadiin lagu kebangsaan yang setiap pagi pasti gua puter dan gua nyanyiin dengan semangat 45 he..he... kalo udah nyanyi lagu ini, gua sering mikir, lama-lama suara gua kok mirip sama suaranya Ipang ya he..he…. Udah ah gua nyanyi dulu ya… singing….. Masih tertunda dan belum semua ku katakan…. Biar ku tunggu sampai kau kembali lagi disini….., harus kau dengar…semuanya harus kau dengarkan…….. isi hatiku….. yang belum kusampaikan….., ah kalo udah nyanyi lagu ini gua seperti mempunyai spirit baru dan didalam hati gua ada sedikit kelegaan. ya... minimal gua masih punya harapan dari sisi gelap gua ini…..

Bukankah ada buku yang berjudul habis gelap terbitlah terang hasil karyanya Ibu Kartini. gua berharap semoga spirit dari buku itu menular ke gua dan semoga sisi gelap gua ini suatu hari bisa menjadi terang, seterang lampu-lampu di Jakarta saat malam hari menyapa kehidupan kota yang seperti tidak pernah mati ini.

Lagu Sekali lagi nya Ipang pun masih mengalun dari laptop Lenovo kesayangan gua. sementara rasa kantuk perlahan-lahan mulai menghampiri. lembutnya suara dentingan piano di akhir lagu itu pun berhenti…… zzzz…..zzzzz……zzzzzzzz…….


Pada suatu malam di bulan Febuari.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mencicipi Sajian Makanan Kereta Api Milik PT Reska Multi Usaha

Kisah Ajeb-Ajeb Anak Cipayung Part 1 : Dugem oh Dugem......

Ini dia neh kejadian paling hot yang pernah gua tulis. (bayangin, gua nulisnya aje sampe buka baju segala he..he..). ini kisah tentang ajeb-ajeb cuy (karena musiknya bukan dangdut jadi ajeb-ajeb, coba kalo musiknya dangdut pasti bunyinya adut..adut..adut..adut.. jangan sambil joget ya bacanya he..he..) di suatu Pantai Indah yang banyak kapuknya (makanya tempat itu dikasih nama Pantai Indah Kapuk he..he.. walaupun sebenernya gua bingung, pantai yang berkapuknya sebelah mana ya he..he..).

Awalnya disuatu siang pas gua lagi browsing gambar-gambar vulgar dan sedikit cabul untuk web tempat gua bekerja (nama webnya www.langitberita.com, terus klik aja rubrik lifestyle nah entar keluar tuh berita-berita yang gambarnya bikin mata melek terus he..he..). Tiba-tiba ada pesen dari Mr Momot yang isinya gua ngeliput acara dugem di PIK, nama acaranya RnB Parade (wah gua langsung ngayal, rave party di waterboom pasti banyak cewe-cewe seksinya. Udah gitu pasti mereka pada pake pakaian renang, seru neh…

Selamat Jalan Miten…

Kaget sekaligus sedikit engga nyangka ketika siang ini gua mendengar kabar meninggalnya mantan gitarisnya Netral Miten di timeline di twitter gua. Sejenak pikiran gua menerawang pada sosok gitaris gondrong dan pendiam namun permainan gitarnya cukup membuat anak-anak yang melewati masa 90-an  mengenal sosok gitaris yang mungkin salah satu yang terbaik di tahun-tahun itu .
 Iya, dari account twitternya Brutal Band, pertama kali gua ngebaca kabar duka ini dan tidak lama Musisi-musisi  90-an  seperti Ari Lasso juga mengucapkan belasungkawa untuk Miten. Iya, sebagai seorang yang pernah melewati masa 90-an dengan musik-musik yang masih berkualitas , gua emang mengaggumi musisi-musisi di era itu. (Gua dulu sangat hafal siapa aja personil-personil band 90-an karena gua emang hobi koleksi kaset dan setiap beli kaset gua pasti baca tulisan ucapan terima kasih setiap musisi yang ada di covernya, termasuk Miten salah satunya  ).


Miten bersama netral memang cukup fenomenal di tahun 90-an. Saat ba…