Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari Mei, 2011

Apapun Minumnya… Makanannya tetap Nasi Goreng…

Tadi pagi gua baca Koran Kompas edisi Minggu kemaren dengan headline yang ngabahas tentang keberadaan makanan bernama bubur ayam. Ya bubur ayam memang enak kita nikmati di saat pagi atau malam hari (lebih enak lagi kalo kita makan pas lagi laper-lapernya he..he.., tapi kalo lagi kenyang makanan enak kayanya rasanya biasa aja ya he..h.e..). Tapi kali ini gua engga mau ngebahas topik yang sama kaya salah satu Koran ber-oplah besar itu.Sekarang yang mau gua bahas adalah makanan yang menjadi kegemaran gua dari dulu sampe saat ini gua bernapas. Apakah nama makanan itu…? Penasaran…. Liat nama makanannya di paragraph dua ya he..he..

Makanan itu tidak lain dan tidak bukan adalah Nasi Goreng. Ya nasi goreng adalah makanan Paporit (ejaan sunda pake P he..he..) gua. Dimana dan kapan saja gua selalu mencari menu yang bernama nasi goreng. Buat gua minuman boleh apa aja (mau bandrek, bajigur, sekoteng, bir pletok, kopi tubruk sampe jus rasa beraneka buah) tapi kalo makanan ya harus nasi goreng…

Ketemu Gilang Ramadhan…

Sabtu kemarin abis pulang kantor , gua emang pengen mampir aja ke salah satu mall di bilangan Garuda (nama mall nya Tamini Square). Sebenernya gua pengen beli nasi goreng di salah satu tempat disitu, tapi begitu masuk pintu mall gua udah disambut oleh keramaian orang-orang yang lagi berkumpul. ...(tapi bukan gua ya yang disambut, kalo gua yang ada disambit he..he..). Gua sempet mikir, neh mall lagi ada hajatan kali ya kok pada ngumpul disini semua neh orang sekampung he..he . Tapi dugaan gua salah, di mall ini sepertinya lagi ada acara, soalnya orang-orang banyak berkerumun didepan panggung dan menyaksikan seorang yang lagi performance kayanya (gua masih belum tau siapa orang yang tampil di panggung itu sebelum akhirnya jadi autis ngeliat neh orang perform he..he..).

Begitu gua mendekati panggung, ternyata gua surprise juga (sedikit shock tapi ga sampe teriak apalagi latah he..he..)karena orang yang lagi dipanggung itu adalah Gilang Ramadhan, seorang drummer handal yang dimiliki…

Busway oh busway…

Ini sebenernya tentang kebiasaan gua setiap pagi menumpang busway menuju kantor baru gua dibilangan Palmerah. Ya kini dari hari senin sampai sabtu gua resmi menjadi penumpang busway koridor 9… kalo ga salah, koridor Pinang Ranti – Pluit. Setiap pagi gua naek bus yang berwarna merah ini dari halte Taman Mini Garuda (begitu mba-mba yang bersuara seksi didalam busway menyebut nama halte ini) sampai ke Halte Slipi Petamburan.

Setiap pagi gua berangkat dari rumah sekitar jam 6 lebih 15 menit, bukannya apa-apa, gua bela-belain berangkat pagi biar gua masih dapet jatah tiket seharga 2000 rupiah yang dijual cuma dari jam 5 sampai jam 7 pagi. (kalo udah lewat jam segitu sih, harga tiket kembali normal alias kembali ke 3500 rupiah he..he..). Gua kadang harus lari-larian menuju halte, bukannya buat ngejar busway tapi buat ngejar waktu sebelum jam tujuh (kan lumayan tuh Cenggo buat beli kopi torabika Granulo favorit gua he..he..). gua juga kaga ikhlas kalo pagi-pagi harus kena 3500, kalo gitu s…

Jari…Jari…nama…nama…

Jari…Jari… nama….nama…. iya itu adalah celotehan Pepeng saat membawakan telekuis Jari-jari, Kuis yang sangat popular namanya di pertengahan tahun 90-an di stasiun kebangaan bersama milik bangsa. (dulu ada yang sering melesetin menjadi Kebanggaan Pak RT Milik Warga he..he..). gaya khas Pepeng membawakan kuis ini selalu mengundang tawa apalagi didukung dengan celotehan-celotehan ringan khas salah satu anggota Sersan ini (Dulu ada grup lawak namanya Sersan alias Serius tapi Santai).

Siapapun yang pernah menonton kuis ini di tahun itu pasti mengenal sosok Pepeng yang lucu dan spontan meskipun kadang-kadang ngeselin he..he..(kalo ada penelepon yang masuk ke kuis jari-jari lupa ngucapin paspor, maka Pepeng akan mengucapkan ya…putus…. Ngeselin kaga tuh buat yang nelpon susah-susah tapi diputus gitu aja he..he..).

Selain kuis yang terkenal itu, gua juga pernah ngeliat filmnya Pepeng dan anak-anak Sersan yang antara lain beranggotakan Nana Krip, Krisna dan Sys NS dan Muklis (gua lupa apa judul…

Dilangit ada Parodi...

Seminggu yang lalu gua nonton tayangan Opera Van Java (biasa disingkat OVJ, tapi untungnya engga disingkat OVI, entar kaya layanan salah satu merek Hape lagi he..he..). Dalam adegan itu tergambar bahwa Sule lagi memparodikan gaya Anang lengkap dengan dialek khas Jember dari penyanyi yang hobi berduet dengan perempuan-perempuan cantik ini he..he.. Kalo diperhatiin, tayangan ini emang belakangan mulai memparodikan beberapa tayangan yang lagi jadi pembahasan di Tipi. (mungkin udah kehabisan ide kali ya tim kreatifnya he..he..).

Tapi ngomong-ngomong parodi , entah kenapa setiap kali menonton tayangan jenis ini, pasti bisa mengundang gua buat ketawa (kaya kawinan aje pake diundang tuh ketawa he..he..). kaya apa yang dilakukan Sule dan kawan-kawan ditayangan OVJ emang bener-bener mirip kaya apa yang kita liat di infotaiment-infotaiment itu he..he... Buat gua itu menjadi sesuatu hal yang lucu apalagi kalo kita tahu tayangan aslinya seperti apa. (gua engga tahu apa reaksi nya Anang nonton…