Langsung ke konten utama

Apapun Minumnya… Makanannya tetap Nasi Goreng…


Tadi pagi gua baca Koran Kompas edisi Minggu kemaren dengan headline yang ngabahas tentang keberadaan makanan bernama bubur ayam. Ya bubur ayam memang enak kita nikmati di saat pagi atau malam hari (lebih enak lagi kalo kita makan pas lagi laper-lapernya he..he.., tapi kalo lagi kenyang makanan enak kayanya rasanya biasa aja ya he..h.e..). Tapi kali ini gua engga mau ngebahas topik yang sama kaya salah satu Koran ber-oplah besar itu.Sekarang yang mau gua bahas adalah makanan yang menjadi kegemaran gua dari dulu sampe saat ini gua bernapas. Apakah nama makanan itu…? Penasaran…. Liat nama makanannya di paragraph dua ya he..he..

Makanan itu tidak lain dan tidak bukan adalah Nasi Goreng. Ya nasi goreng adalah makanan Paporit (ejaan sunda pake P he..he..) gua. Dimana dan kapan saja gua selalu mencari menu yang bernama nasi goreng. Buat gua minuman boleh apa aja (mau bandrek, bajigur, sekoteng, bir pletok, kopi tubruk sampe jus rasa beraneka buah) tapi kalo makanan ya harus nasi goreng. Mau restoran mahal atau gerobak kaki lima pinggir jalan gua engga peduli yang penting harus ada nasi goreng (buat gua nasi goreng adalah menu aman kalo gua bingung sama nama-nama makanan direstoran super mewah dan mahal yang kadang gua engga ngerti ini jenis makanan apa ya he..he.. tapi kadang disitu suka nyempil menu makanan yang lagi-lagi gua jumpai yakni nasi goreng…he..he.. ). banyak banget kata nasi gorengnya ya di paragraf ini (tebak ada berapa kata nasi goreng di paragraf ini kalo bisa he..he..), ya namanya juga lagi ngebahas nasi goreng he.he...

Nasi goreng buat gua salah satu makanan yang paling enak di republik tercinta ini. Makanan berupa nasi putih di campur bumbu-bumbu kaya cabe, kecap dan digoreng pake minyak goreng tentu saja kalo engga mau digoreng pake apa ya tuh nasi he..he.. (masa di rebus, nanti namanya nasi rebus lagi he..he..). Entah kenapa lidah gua cocok dengan yang namanya nasi goreng, gua dulu pernah punya obsesi buat nyobain seluruh nasi goreng yang ada di Jakarta sini (tapi sampe sekarang engga pernah kesampean juga he..he..) .Kalo gua lagi pergi-pergi kemana, terus pas laper dan pengen cari makan, gua selalu liat apakah tempat makan itu menyajikan menu nasi gorengnya. Gua biasanya suka penasaran mau nyobain kaya apa rasa nasi goreng disatu tempat makan tertentu apalagi kalo tempat makan itu di kerubungi banyak orang (kalah tuh semut ngerubungi gula he..he..).

Kebanyakan nasi goreng yang gua coba emang rasanya standart-standart aja, ya seperti nasi goreng pada umumnya. (rasa nasi goreng pada umumnya gimana ya he..he..) Misalnya aja ada nasi goreng yang emang Cuma banyak di porsinya aja tapi kalo soal rasa engga special-spesial banget (padahal yang gua pesen udah nasi goreng special he..he..). Ada juga kalo emang gua lagi laper dan kebetulan ada di mall biasanya gua suka mampir ke salah satu tempat makan yang emang terkenal dengan porsi banyaknya (Sola Aoi eh Solar**a apa ya kalo ga salah nama tempat makannya he..he.., tapi itu tempat makan apa nama bintang bokep Jepang ya he..he..) tapi lagi-lagi nasi gorengnya ya kurang nendang aja rasanya di lidah gua he..he… (tapi kalo porsi sih udah nendang banget, kalo engga mau kebobolan itu juga karena saking banyaknya he..he..).

Gua juga pernah nyobain nasi goreng di tempat makan yang sebenernya jualan utamanya itu roti bakar.(nama roti bakarnya sama kaya nama depan vokalisnya Pearl Jam). Roti bakar yang sangat terkenal di Jakarta ini ternyata juga menawarkan menu nasi goreng. Karena gua emang penggila nasi goreng, jadilah kalo ketempat itu yang gua pesen itu ya nasi goreng (makanya gua menjuluki tempat itu 'nasi goreng Edi' bukan 'roti bakar Edi' karena hampir pasti setiap kesitu gua bukan pesen roti bakar tapi nasi goreng he..he..). Sama seperti di tempat lain, rasa nasi goreng nya sangat ala kadarnya mungkin rasa nya kalah enak sama roti bakar yang emang jadi menu utamanya he..he..(mungkin kalo nasi goreng nya seenak roti bakarnya, Bapak Edi bakalan membuka bisnis baru ya 'Nasi Goreng Edi' itu tadi he..h.e.)

Ah lu ngomong yang rasanya biasa aja terus le, kalo yang paling enak menurut lu nasi goreng mana ? begitu temen gua pernah nanya sekaligus protes tentang kebiasaan gua ini.Ya menurut gua ada dua nasi goreng yang pernah gua makan dan sampe sekarang gua mengakui kalo rasa nasi goreng ini emang dahsyat…

Gua mulai dari yang ke dua dulu dah ya pemirse, nasi goreng ini adalah bikinan abang-abang yang mangkal di daerah Kampung Malaka. Daerah yang terkenal dengan mobil doyok-nya ini ternyata ada satu tempat jualan nasi goreng yang enak. Kenapa gua bilang enak, ceritanya waktu itu gua diajak temen gua si Ferdi yang emang tinggal di Malaka untuk makan di tempat itu. tapi berhubung udah malem, akhirnya gua bungkus aja tuh nasi goreng sambil berpikir ah paling biasa aja neh rasanya, engga seperti yang dibilang temen gua ini.

Tapi sodare-sodare ternyate pas sampe rumah dan gua makan itu nasi goreng… eh busyet dah rasanya enak banget…. Asli… sumpah… demi.. dah… demi… (tapi bukan demi moore ya he..he..). Didalem nasi goreng itu semuanya ada mulai dari bakso, sosis, ayam dan bumbunya itu berasa banget dah, pokoknya kalo digambarin cabe nya itu terasa pedes terus kecap nya itu terasa manis (ah bukan nya emang cabe pedes terus kecap manis ya he..he.. mungkin begitu yang ada di pikiran orang-orang yang lagi baca blog ini termasuk situ tentunya he..h.e.. ). Asli kaga bohong (karena bohong dosa ya he..he..) itu nasi goreng sampe engga bersisa dipiring saking enaknya (bahkan piringnya aja sampe gua jilatin he..he..).

Nah itu kan yang kedua…, masih ada yang pertame neh tentunya pemirse. Penasaran… Mau tahu nasi goreng mana yang menurut gua paling enak se-Jakarta bahkan se-dunia dah menurut gua ( ya walaupun gua engga pernah keliling dunia he..he..). Tunggu jawaban nya di tulisan berikutnya aja ya he..he... Sekarang kubur dalem-dalem rasa penasaran pemirse sekalian tentang nasi goreng yang paling enak setelah pemirse menyaksikan pesan-pesan berikut ini he..he.. (pokoknye tungguin ye, nanti bakalan gua jelasin sendiri dah mengenai episode nasi goreng terenak versi gua. ) sabar ye pemirse… sabar itu kan temen nya sobri he..he.. maksudnya sabar itu disayang Tuhan he..he…

Oke sekian dulu ye kali ini, berhubung Aye udah ngantuk jadi Aye tidur dulu dah. Yang baca blog ini juga boleh tidur kalo pas baca blog ini udah ngantuk kaya aye he..he.. daripada itu mata berat dan zzzzzzzzzzzz…zzzzzzz…zzzzzz…( udah engga bisa ngelanjutin nulis lagi dan masuk ke alam mimpi he..he.. tapi bukan mimpi basah ye pemirse he..he..).

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mencicipi Sajian Makanan Kereta Api Milik PT Reska Multi Usaha

Kisah Ajeb-Ajeb Anak Cipayung Part 1 : Dugem oh Dugem......

Ini dia neh kejadian paling hot yang pernah gua tulis. (bayangin, gua nulisnya aje sampe buka baju segala he..he..). ini kisah tentang ajeb-ajeb cuy (karena musiknya bukan dangdut jadi ajeb-ajeb, coba kalo musiknya dangdut pasti bunyinya adut..adut..adut..adut.. jangan sambil joget ya bacanya he..he..) di suatu Pantai Indah yang banyak kapuknya (makanya tempat itu dikasih nama Pantai Indah Kapuk he..he.. walaupun sebenernya gua bingung, pantai yang berkapuknya sebelah mana ya he..he..).

Awalnya disuatu siang pas gua lagi browsing gambar-gambar vulgar dan sedikit cabul untuk web tempat gua bekerja (nama webnya www.langitberita.com, terus klik aja rubrik lifestyle nah entar keluar tuh berita-berita yang gambarnya bikin mata melek terus he..he..). Tiba-tiba ada pesen dari Mr Momot yang isinya gua ngeliput acara dugem di PIK, nama acaranya RnB Parade (wah gua langsung ngayal, rave party di waterboom pasti banyak cewe-cewe seksinya. Udah gitu pasti mereka pada pake pakaian renang, seru neh…

Selamat Jalan Miten…

Kaget sekaligus sedikit engga nyangka ketika siang ini gua mendengar kabar meninggalnya mantan gitarisnya Netral Miten di timeline di twitter gua. Sejenak pikiran gua menerawang pada sosok gitaris gondrong dan pendiam namun permainan gitarnya cukup membuat anak-anak yang melewati masa 90-an  mengenal sosok gitaris yang mungkin salah satu yang terbaik di tahun-tahun itu .
 Iya, dari account twitternya Brutal Band, pertama kali gua ngebaca kabar duka ini dan tidak lama Musisi-musisi  90-an  seperti Ari Lasso juga mengucapkan belasungkawa untuk Miten. Iya, sebagai seorang yang pernah melewati masa 90-an dengan musik-musik yang masih berkualitas , gua emang mengaggumi musisi-musisi di era itu. (Gua dulu sangat hafal siapa aja personil-personil band 90-an karena gua emang hobi koleksi kaset dan setiap beli kaset gua pasti baca tulisan ucapan terima kasih setiap musisi yang ada di covernya, termasuk Miten salah satunya  ).


Miten bersama netral memang cukup fenomenal di tahun 90-an. Saat ba…