Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari Juni, 2011

Mari Folow…Marilah Folow..Bersama-sama…

Kali ini gua punya maenan baru, maenan ini identik dengan yang namanya follow – me-molow (tapi yang pasti bukan…, follow damoscow pa haji disko sambil ngerokok Malboro he..he.., itu adalah lagu legend berjudul Wind Of Change dari band bernama Scorpion yang waktu kecil sering diplesetin liriknya jadi begitu he..he.. ).

Iye… maenan ini tidak lain dan tidak bukan adalah Twitter. Widih… gaya gua sekarang punya twitter segala, padahal sebenernya gua bingung maenin situs jejaring yang katanya lagi ngetop-ngetopnya ini. (bingung alias kaga bisa sih lebih tepatnya he..he..). Asli…, gua bingung tuh begimane bikin status (jyah emangnya jejaring social tetangga sebelah he..he.., kalo dimari , bikin tweet kalo ga salah ya namanya).

Terus begimane tuh nanggapin tweet itu, apalagi ama yang namanya @mention, wah gua tambah kaga ngarti lagi dah sama istilah-istilah begini. (Setau gua mention itu sejenis minuman yang kalo kita minum agak-agak ilang kesadaran bukan he..he..nanti kalo kita abis minum i…

Ketika Perpisahan Itu Tiba...

Suatu hari ada seorang pelajar yang nakalnya engga ketolongan,(maksudnya kalo lagi berbuat nakal dia engga mau ditolongin gitu he..he..). Dia selalu saja membuat onar disekolahnya dan ditakuti oleh teman-temannya. (kalo bahasa gaulnya, dia adalah Pentolan di sekolahnya he..he.., kalah dah tuh pentol korek api he..he..). Setiap musim liburan sekolah seperti sekarang ini dia selalu menyanyikan lagu kebangsaannya yang menjadi lagu favoritnya dari TK hingga dia menginjak bangku SMA (untung Cuma menginjak bangku SMU, bukan menginjak Tokai ya he..he..).

Mau tahu lagu kebangsaan anak nakal ini, tak lain dan tak bukan adalah lagu yang pernah dinyanyikan oleh penyanyi cilik Tasya yang sekarang udah remaja dan cantik banget lagi he..he..(beneran cantik, kalo engga percaya liat aja fotonya di yahoo he..he.. ). Begini lagu itu dinyanyikan oleh anak nakal tadi …, Libur Telah Tiba…Libur Telah Tiba… Hore..Hore…Hore…, Bakarlah Buku-buku-mu…, Buanglah Tas dan sepatu-mu…, Libur telah tiba...Libu…

Nyun…Nyun…,Nyunyun…Dimana Ya…(sebuah kisah Kejarlah Daku Kau Kutangkap…)

Dalam salah satu episode si Doel Anak sekolahan (jyah sinetron jadul banget ya ini he..he..) dikisahkan Mandra lagi jatuh cinta sama adenya Mas Karyo yang bernama Nunung. (dimainkan dengan genit sama Nunung yang sekarang kita sering liat di OVJ ). Saking falling In Lope nya si Mandra ame Nunung sampe-sampe dia punya panggilan sayang buat pujaan hatinya itu, kalo masih pada inget sinetron betawi ntu, si Mandra selalu manggil Nunung dengan sebutan…Nyun..Nyun.. Nyunyun…. (baca terus bayangin dah tuh bibirnya Mandra he..he..).

Betapa kita dibuat terpingkal-pingkal oleh ulah Mandra yang begitu cinta nya sama Nyunyun sampe-sampe tiap hari dia selalu menggoda perempuan demenan nya itu, jadilah Mas Karyo yang sewot ketika tau adenya di godain Mandra. Entah kenapa dua manusia ini kerjaannya berantem mulu udah kaya Cicak sama Buaya eh Kucing ame tikus maksudnya he..he..

Saking keselnya si Karyo, akhirnya si Nyunyun pun disuruh pulang ke kampung dan engga usah kembali lagi (tapi kampungnya bukan …

Trilogy gua di Pontianak : INI PONTIANAK BUNG !!!

Jamaah…Oh Jamaah…. Kite lanjutin lagi ye cerita yang kemaren…, kan iklan nya udah pada lewat semua tuh he..he.., cerita yang kemaren itu kan belum mencapai klimaks tuh,(ya elah bahasanya pake kata klimaks segala, tar jadi tulisan esek-esek lagi he..he..) jadi begitu awal baca langsung pada pasang muka seru dah karena kan udah hampir seminggu ya nunggunya he..he..(emang yakin lu le ada yang nungguin he..he..).kalo perlu sambil nutup mulut dan sedikit teriak bacanya kaya lagi nonton film horor gitu dah he..he.. Ini dia….jeng…jeng…jeng.. Sekuwel dua dari kisah Trilogy gua di Pontianak ( udah kaya Pelem aja lu le, pake ada sekuwel segala he..he..) dari cerita tempo hari yang gua kasih judul Ini bukan cerita tentang Pisang Ponti.

Terakhir kan sampe gua turun di pesawat tuh ceritanya, nah begitu gua turun dari pesawat (ya iyalah pesawat, masa turun dari Bemo he..h.e.) gua langsung disambut sama busway. What… emang di Pontianak ada busway le ? ?? iye, karena jarak dari tempat gua mendarat k…

Cerita Indomie Versi Gua...

gara-gara sering liat iklan Indomie di Tipi, gua jadi kepikiran untuk ngebuat Cerita Indomie versi gua sendiri.

satu yang pasti cerita ini engga gua kirim ke pihak indomienya, karena ini ide sangat orisinal dan jujur dari dalam lubuk hati gua nulisnya he..he.. (topik kejujuran juga lagi rame
neh dimedia).

Penasaran...kaya apa cerita indomie versi gua... ini nih ceritanya (buruan siapin pop corn atau cemilan apaan kek buat nemenin baca cerita gua ini he..he..)

waktu itu gua lagi laper, terus gua mampir di Kedai bubur kacang ijo .
gua manggil abangnya terus pesen, "Bang Indomie rasa cabe ijo satu ya.."
engga lama abang nya dateng ngebawa pesenan gua, Indomie Kacang Ijo
gua tanya..., Ini Indomie rasa baru ya Bang (Ah Br***sek lu Bang he..he..).


Peringatan !!! Cerita ini hanya fiktif belaka, bila ada kesamaan nama, merek, dan tokoh-tokohnya
itu hanya kebetulan belaka dan hanya sebuah keisengan gua belaka (ya.. namanya juga Bule he..he..)


Maaf gambarnya juga ngawur kayanya he..he..

Lambaikan tangan mu…. Dan dia pun berhenti…

Setiap pagi didalam busway yang membawa gua kearah Slipi, gua selalu melihat pemandangan orang-orang dipinggir jalan lagi pada mengulurkan tangan dan mencoba menyetop mobil-mobil yang lewat. (lagi ngapain tuh orang-orang pada nyetop mobil dijalan, kirain Cuma polisi doang yang kebiasaan nyetop mobil he..he..). Mereka adalah joki (bukan yang dibayar buat ikut ujian di Perguaruan tinggi ya) yang setiap pagi banyak ‘berkeliaran’ dijalan-jalan protokol kaya jalan Gatot Subroto yang gua lewatin tiap hari.

Mereka berdiri di pinggir jalan, tepatnya sebelum perempatan kuningan dan berdiri berjejer dengan jarak yang tidak jauh (bejejer ngarti kan, bukan bebaris ya, tar mereka upacara lagi he..he..) untuk mencoba menawarkan jasa mereka kepada para pengemudi yang kebetulan lagi sendirian didalam mobil. Mereka berusaha memberhentikan mobil-mobil dengan mengacungkan tangan (bukan mengacungkan jari tengah ya he..he..) dan berharap ada satu mobil yang berhenti dan membawa mereka sampai tempat y…

Trilogy Gua di Pontianak : Ini bukan cerita tentang pisang Ponti...

What… gua ke Pontianak…? mimpi apa ya…? (sambil jambakin rambut gua yang udah mulai gondrong... halah...). Engga nyangka juga gua bisa ke kota yang dulu kalo di Jakarta gua kenal lewat pisang nya alias pisang Ponti (anak he..h.e.). Begitu gua ditugasin ke Pontianak, gua seneng-seneng aja karena gua bisa jalan-jalan ke kota yang biasa disebut orang dengan Kota khatulistiwa (kalo ini gua susah juga ngejelasinnya, karena berbau-bau IPA he..he.., eh tapi IPA apa geografi ya ??? ah yang penting kalo ditanya guru gua tau kalo Pontianak itu disebut kota khatulistiwa he..h.e..).

Gua ngebayangin kaya apa ya kota Pontianak…(bebayang kaya diserial si Unyil dulu he..he..). Kalo kata orang sih kota ini serem karena banyak kuntilanak nya (kalo dari namanya sih ada benernya juga, nama kotanya aja Pontianak he..he.., ). Oh gua tau maksudnya, mungkin si Kuntil ini anaknya si Ponti jadi Pontianak itu tempat bapak moyangnya Kuntilanak he..he..(please…, jangan percaya yang ini ya he…he..).

Pontianak …

Penantian 16 Tahun itu pun Berakhir Bahagia…

Sabtu kemarin gua berada di Rumah Sakit bersalin terkenal di wilayah Jatinegara. Gua ke sana untuk nengokin temen kampus gua yang anak nya lagi dirawat disana. Saat tiba di rumah sakit yang letak pintu masuknya agak sulit dicari itu gua langsung aja menuju lantai 4 untuk ketemu temen gua yang sudah menunggu di situ. Tapi entah salah atau emang gua maen masuk aja, jadilah gua salah masuk gedung (karena gedung yang gua masukin ternyata gedung buat pemeriksaan ibu-ibu hamil, dan temen gua adanya di gedung sebelah yakni gedung rawat inap).

Begitu pintu lift terbuka dan gua menginjakan kaki di lantai 4 Rumah Sakit itu, gua langsung aja duduk di ruang tunggu yang ada persis di depan lift. Karena gua kesananya bareng temen gua, akhirnya temen gua telpon buat nanya ruang tempat anaknya dirawat gedung nya sebelah mana (waktu itu karena gua dan temen gua udah sampe dilantai 4 tapi temen gua yang anak nya sakit tidak kunjung muncul juga).

Pas gua lagi nunggu-nunggu itulah, dateng dua orang yang …

Saya Nge-Gowes Terus Sampe Mati……

Kring-kring… gowes…gowes… kring-kring …gowes…gowes… puter-puter Jakarta…Ancol… Monas… itu adalah lagu kring-kring gowes..gowes.. , sebuah lagu yang menceritakan tentang kegemaran anak-anak naik sepeda. Lagu ini jaman gua kecil dulu ngetop banget, tapi gua lupa siapa ya yang nyanyi (mungkin Abiem Ngesti kali ya penyanyinya). Sepeda… ya sepeda emang kalo dinaikin emang enak (engga kalah enaknya sama naek Onta he..he..). sepeda kalo dinaikin jadinya naek sepeda he..he..… ya kali ini gua emang pengen cerita tentang kegemaran gua naek sepeda…

Bukan rahasia lagi… kalo gua emang seorang pecinta sepeda (lagian kalo gua rahasiain juga apa untungnya ya he..he..). Dari kecil emang gua hobi tuh yang namanya naek sepeda. Waktu kecil, di lingkungan deket rumah gua, bocah-bocahnya emang pada punya sepeda semua, jadi kalo maen sepeda kita bisa rame-rame keliling kampung. (dulu gua sama temen-temen disini pernah nge-gowes sepeda sampe ke Kranggan, kalo dipikir-pikir lumayan jauh juga tuh gua dulu m…