Langsung ke konten utama

Saya Nge-Gowes Terus Sampe Mati……


Kring-kring… gowes…gowes… kring-kring …gowes…gowes… puter-puter Jakarta…Ancol… Monas… itu adalah lagu kring-kring gowes..gowes.. , sebuah lagu yang menceritakan tentang kegemaran anak-anak naik sepeda. Lagu ini jaman gua kecil dulu ngetop banget, tapi gua lupa siapa ya yang nyanyi (mungkin Abiem Ngesti kali ya penyanyinya). Sepeda… ya sepeda emang kalo dinaikin emang enak (engga kalah enaknya sama naek Onta he..he..). sepeda kalo dinaikin jadinya naek sepeda he..he..… ya kali ini gua emang pengen cerita tentang kegemaran gua naek sepeda…

Bukan rahasia lagi… kalo gua emang seorang pecinta sepeda (lagian kalo gua rahasiain juga apa untungnya ya he..he..). Dari kecil emang gua hobi tuh yang namanya naek sepeda. Waktu kecil, di lingkungan deket rumah gua, bocah-bocahnya emang pada punya sepeda semua, jadi kalo maen sepeda kita bisa rame-rame keliling kampung. (dulu gua sama temen-temen disini pernah nge-gowes sepeda sampe ke Kranggan, kalo dipikir-pikir lumayan jauh juga tuh gua dulu maen sepeda he..he..).

Sekarang…, ketika usia gua beranjak remaja (gua masih remaja sampe sekarang he..he.., kalo engga percaya tanya aja sama Pak RT, pasti dia nyebut gua remaja karang taruna he..he..) hobi gua maen sepeda makin menjadi-jadi. Saking addict-nya gua maen sepeda, hamper setiap libur kerja gua sempetin untuk bersepeda mulai dari keliling kampung Cipayung, Cilangkap dan sekitarnya sampe ke kampus terbesar di wilayah Depok sono. (Nama kampusnya UI alias Universitas IISIP eh Indonesia maksudnya he..he..).

Ngomong-ngomong UI, kemaren emang gua sepedaan ke sono, lumayan jauh juga sebenernya dari rumah gua, tapi emang karena keinginan yang mengggebu-gebu untuk ngerasain offroad di hutan belantara yang ada di situ, jadi dah gua berangkat dari rumah bareng sohib gua si Saul. Perjalanan sih awal nya lancar-lancar aja, tapi begitu udah sampe daerah Kiwi, kita bingung juga mau lewat jalan mana. (daerah yang ada dalem cerita legend… Kiwi..bang…kiwi bang…, kiwi masih jauh neng…. Kiri Bang He..he..). Bukan nya apa-apa, kalo ke Depok biasanya gua selalu lewat jalan raya Bogor terus belok di daerah Pal. Tapi kalo motong jalan biar lebih cepet sampe Kelapa Dua, gua emang belon tau lewat mane aja he..he….

Akhirnya dengan modal sok tau plus nanya-nanya sama abang-abang pinggir jalan, gua nemuin jalan yang asoy buat nge-gowes (karena neh jalan cenderung sepi dan masuk-masuk komplek Bang,…misi Bang, kalo lewat didepannya maksudnya he..he..).

Disepanjang jalan yang kita lewatin, kita nemuin Situ Pendongkelan yang kalo pagi kayanya lewat sono hawanya enak plus rame sama orang-orang yang pada olahraga plus mancing dipinggir situ. (ya kalo mancing emang dipinggir, kalo ditengah namanya nge-jala ya he..he..). kita telusurin itu jalan, sampe tembus-tembus udah di gang Jengkol Kelapa Dua (ini nama jalan emang namanya Jengkol, meskipun lewat situ kaga ada bau-bau Jengkol sama sekali he..he..). Akhirnya kita lanjutin perjalanan melewati sepanjang jalan raya Kelapa Dua sampe naek ke Fly Over UI sebelum akhirnya masuk ke gerbang kampus yang katanya intelektual-intelektual muda pada kuliah disitu he..he..(itu juga kata orang sih he..he..).

Gua and sohib gua si Saul sempet teriak-teriak begitu masuk gerbang UI, karena seneng juga akhirnya bisa masuk UI (masuk UI buat maen sepeda maksudnya, bukan buat kuliah disitu he..he..). Wah seneng banget dah akhirnya gua dan sepeda si MTB Retro bisa menginjakan jejak ban disitu. (jejak kaki engga mungkin ya, karena gua naek sepeda he..he..). Ya… berbagai gaya gua peragakan, mulai dari zig-zag sampe lepas tangan gua lakuin saking norak nya gua he..he.., (hamper aja gua mau peragain gaya kayang tapi tar gua dimarahin sama penyanyi dangdut yang identik dengan goyang kayangnya lagi he..he..). Gua sama si Saul sih seneng bisa nyampe di UI, tapi temen gua si Ugeng malah sibuk nyari parkiran motor he..he.., neh anak emang rada-rada aneh, dia bukannya naek sepeda dari rumah, tapi sepeda gunungnya malah dia peretelin terus di iket dibelakang motor he..he.. (akhirnya itu motor bisa parkir di Fakultas Teknik, tapi dengan biaya Goceng tentunya he..he..).

Jadilah kita bertiga memasuki kawasan hutan UI buat ngejajal sepeda memasuki medan yang sering disebut dengan Offroad (medan offroad maksudnya bukan Medan Siantar sono ya he..he..). Wah… seru kali ya, ngelewatin Hutan UI pake sepeda, pikir gua begitu memasuki hutan belantara yang engga ada Tarzannya itu he..he.. dan ternyata….., emang bener-bener medan Offroad yang lumayan susah karena tanahnya becek dan licin jadi mesti hati-hati nge-gowesnya kalo engga nyungsep dah tuh sepeda. Pesen bang Napi waspadalah…waspadalah…begitu terngiang-ngiang di otak gua begitu melewati jalan becek dan licin. Alhasil gua bisa selamat tanpa cedera sesuatu apapun he..he..(paling sepatu gua yang mengalami cedera dengan lumpur dimana-mana, tadinya warna hitam eh berubah jadi coklat begitu offroad he..he..).

Kondisi sepeda gua juga engga kalah kotornya, neh sepeda yang tadinya berwarna biru kinclong berubah jadi biru dengan lapisan coklat sebagai pemanis he..he..( maksudnya tanah berlapis-lapis yang menempel hamper diseluruh bagian sepeda gua he..he..). sempet mikir mau ngebersihin neh sepeda, siapa tahu aja deket-deket sini ada air buat ngebersihin, tapi akhirnya kaga jadi dan alhasil gua and Saul balik dengan keadaan sepeda yang belepotan dimana-mana he..he… Sepanjang perjalanan dari UI sampe Cipayung sepeda kita jadi tontonan orang mulai dari anak kecil sampe bapak-bapak yang lagi pada duduk-duduk santai di pinggir jalan. Tapi gua and temen gua itu dengan Pede nya tetep nge-gowes itu sepeda sampe rumah. (untung engga diarak sama anak-anak kecil dengan teriakan… orang gila…orang gila…orang gila…. He..he..).

Ya… itu Cuma sekelumit cerita gua tentang nikmatnya gua ngegowes sepeda. Bahkan saking khilafnya gua, sampe-sampe gua malah punya tiga sepeda yang terparkir di halaman teras rumah gua (ya teras rumah gua lah, masa teras rumah orang ya he..he..). Gua emang punya tiga sepeda, selain si Selly Retro sama MTB Retro gua, sekarang juga terparkir sebuah sepeda gunung yang bener-bener gunung he..he.. dengan merek batangan Scott (gua namain dia si Yellow, karena emang batangan nya warna kuning, tapi gua bukan pendukung salah satu partai yang berwarna kuning ya he..he.., itu Cuma kebetulan aja).

Si Yellow ini gua beli dari temen nya temen gua dengan harga yang lagi-lagi sangat miring he..he.. orang yang ngejual si yellow cerita kalo dia ngerakit nya habis empat juta dan dijual ke gua dengan harga satu juta aja karena emang dia lagi butuh uang alias BU (si Ugeng aja sampe ngeracunin gua buat beli ini sepeda karena emang katanya murah banget dan lu hoki dapetin neh sepeda he..he..).

Ah… namanya juga hobi, jadi ya gua kumpulin aja tuh sepeda… siapa tau aja gua bisa jadi kolektor sepeda (sukur-sukur sih nanti gua punya bisnis sepeda… amin….). satu yang pasti gua Cuma mau menikmati semua sepeda yang gua punya sambil berbisik saya akan nge-gowes terus sampe mati…

Komentar

Postingan populer dari blog ini

SGPP, Sekolah Tinggi tempat Para Pengambil Kebijakan Publik Belajar

Sekolah Tinggi Pemerintahan dan Kebijakan Publik namanya. Sekolah tinggi yang dikenal dengan nama SGPP ini mengajarkan bagaimana mengambil kebijakan publik yang dapat berpengaruh di semua sector baik itu secara nasional maupun internasional. Dengan program studi Kebijakan Publik, SGPP ingin menjadikan mahasiswanya tidak hanya bisa menerapkan kebijakan publik namun juga bisa menganalisa kebijakan publik yang konteksnya kebijakan Indonesia namun bisa diterapkan di banyak negara.  Kampus SGPP di Kawasan Sentul Bogor Memasuki halaman kampus ini terasa begitu sejuk. Semilir angin dan pemandangan rumah-rumah penduduk di Kawasan Bogor terlihat dari kampus yang terletak di dataran tinggi Kawasan Bogor ini. Sekilas, bila dilihat, bangunan gedung utama SGPP ini seperti bangunan-bangunan perguruan tinggi yang ada di luar negeri. Begitu menginjakan kaki di bagian depan gedung, kenyamanan ruang perpustakaan begitu terasa. Ruang perpustakaan ini menyatu dengan teras yang biasa digunakan m

Mengunjungi Pabrik Pembuatan Kulkas Halal PT Sharp Electronics Indonesia

Kata siapa label halal hanya untuk produk-produk makanan dan kosmetik saja. Saat ini PT Sharp Indonesia melakukan terobosan dengan memberikan label halal pada produk lemari es atau kulkas keluaran terbarunya. Pabrik pembuatan PT Sharp Electronics Indonesia di Kawasan Karawang, Jawa Barat. Beruntung hari Rabu (9/5) kemarin saya mengunjungi pabrik PT Sharp Electronics Indonesia di Kawasan Karawang Barat, Jawa Barat, untuk melihat langsung proses pembuatan kulkas halal pertama di Indonesia di pabrik yang berdiri sejak tahun 2012 ini.   Sebelum melihat langsung proses pembuatan kulkas Sharp, saya dan teman-teman blogger lainnya dijamu oleh jajaran petinggi dan management PT Sharp Indonesia. Dalam kesempatan ini, Asisten Manajer Strategi Produksi PT Sharp Electronics Indonesia, Afka Adhitya, menjelaskan, alasan PT Sharp Electronics Indonesia mengeluarkan kulkas halal, tujuan utamanya Sharp adalah untuk memberikan rasa nyaman dan aman di tengah masyarakat akan sebuah produk baran

Wisata Kuliner di Pangkal Pinang, Wajib Mencoba Martabak Acau 89

Pulau Bangka di provinsi Bangka Belitung selama ini terkenal dengan objek wisata pantai. Pantai-pantai seperti Pantai Pasir Padi menjadi daerah tujuan wisata di Pangkal Pinang yang banyak dikunjungi wisatawan baik asing maupun domestik. Namun dibalik pesona pantainya yang indah, Pangkal Pinang juga memiliki pesona kuliner yang juga tidak boleh dilewatkan begitu saja. Salah satu kuliner yang sudah sangat terkenal dari daerah ini adalah martabak.  Martabak Acau yang terletak di Jalan Soekarno Hatta, Pangkal Pinang, Bangka Belitung Martabak selama ini identik dengan Pulau Bangka. Kuliner yang belakangan naik daun berkat variasi rasanya yang menggugah selera memang berasal dari provinsi dengan ibukota Pangkal Pinang ini. Nah Tidak lengkap rasanya jika berkunjung ke Bangka tapi tidak mencoba wisata kuliner dengan berburu martabak bangka. Martabak Bangka memang menjadi makanan wajib yang harus dinikmati jika berkunjung ke daerah yang terkenal   kaya akan timah ini. Kita bakala