Langsung ke konten utama

Trilogy gua di Pontianak : INI PONTIANAK BUNG !!!


Jamaah…Oh Jamaah…. Kite lanjutin lagi ye cerita yang kemaren…, kan iklan nya udah pada lewat semua tuh he..he.., cerita yang kemaren itu kan belum mencapai klimaks tuh,(ya elah bahasanya pake kata klimaks segala, tar jadi tulisan esek-esek lagi he..he..) jadi begitu awal baca langsung pada pasang muka seru dah karena kan udah hampir seminggu ya nunggunya he..he..(emang yakin lu le ada yang nungguin he..he..).kalo perlu sambil nutup mulut dan sedikit teriak bacanya kaya lagi nonton film horor gitu dah he..he.. Ini dia….jeng…jeng…jeng.. Sekuwel dua dari kisah Trilogy gua di Pontianak ( udah kaya Pelem aja lu le, pake ada sekuwel segala he..he..) dari cerita tempo hari yang gua kasih judul Ini bukan cerita tentang Pisang Ponti.

Terakhir kan sampe gua turun di pesawat tuh ceritanya, nah begitu gua turun dari pesawat (ya iyalah pesawat, masa turun dari Bemo he..h.e.) gua langsung disambut sama busway. What… emang di Pontianak ada busway le ? ?? iye, karena jarak dari tempat gua mendarat ke halaman bandaranya jauh, jadi para penumpang pada naek busway (tapi yang ini engga pake beli tiket segala he..he..). Bus ini beneran mirip sama busway, pintunya sama , terus bentuk jejeran bangkunya juga kaga ada bedanya, tapi yang ini bus nya warna biru. (di Jakarta kaga ada busway yang warnyanya biru bukan ? sambil mikir kira-kira ada engga ya busway yang warnyanya biru ? kalo yang lebih mahal banyak….halah….).

Gaya juga ya di Pontianak, Cuma beberapa meter aja kita pada naek bus he..he..(ini sih lebih karena kebiasaan gua jalan kaki kalo jaraknya kaga jauh-jauh banget he..h.e..). Tapi…, INI PONTIANAK BUNG !!! (ini judul nya neh, makanya pake huruf gede semua he..he…, ), salah satu kota besar dengan tingkat kemapanan yang udah lumayan bagus. Jadi untuk menempuh jarak deket aja kita harus sampe naik bis segala. Lanjut…lanjut… nanti kita malah ngebahas busway kaya tulisan gua tempo hari lagi he..he..

Begitu gua masuk halaman bandara, gua ngejumpain dah tuh para penjemput yang udah menanti-nanti karabat sodara yang baru pada nyampe. (pada megang kertas bertuliskan nama-nama sodara yang mau dijemput, gua baca satu-satu, kok nama gua engga ada yang nulis ya he..he…). Selain itu ya biasa kaya dibandara lainnya banyak supir taksi yang menawarkan jasa mengantarkan kemana tempat yang kita tuju. Gua and Santo nengok-nengok kekanan-kiri, mana ya orang Djarum yang mau ngejemput gua di Bandara (sambil terus ngelongok, supir taksi tidak henti-hentinya silih berganti menawarkan jasa nya tapi pas gua liat-liat kok engga ada yang mereknya Blue Bird atau ekspress ya he..he.., ) .

Akhirnya melalui sambungan langsung jarak dekat (bukan SLJJ tapi SLJD he..he..) kita ketemu dah tuh sama mas-mas yang ngejemput. Langsung aja kita menuju pemberhentian pertama gua di Pontianak yaitu hotel tempat gua menginap. (Lagi-lagi gua engga mau nyebutin nama hotelnya, takut masang iklan die di blog gua, bukan nya apa-apa orang yang mau masang iklan di blog gua itu udah waiting room eh waiting list maksudnya he..he..).

Begitu mobil keluar Bandara, mulailah gua menikmati perjalanan di sepanjang jalan sampai ke hotel. Ternyata begitu keluar bandara, yang gua temuin adalah hijaunya pohon-pohon yang tumbuh disepanjang jalan. ( ini sih engga usah dikasih ijo-ijo gan he..he.. karena emang udah ijo semua he..he..). Engga ada tuh pemandagan gedung-gedung or rumah-rumah padat kaya di Jakarta, yang ada malah hamparan sawah yang luas (jadi inget Cipayung, waktu pertama gua pindah kesini. Bawaan nya kalo ada sawah mau nyari ikan aja he..he.., maklum gua kan anak kampung he..he..).

Tapi begitu masuk jalan Ahmad Yani, baru dah tuh kita nemu yang namanya gedung-gedung perkantoran swasta maupun Pemerintah. Iya Jalan Ahmad Yani emang udah masuk daerah Kota Pontianaknya, jadi udah terlihat tuh suasana kota lengkap dengan lalu lintas yang lumayan ramai. Tapi ada satu yang aneh kalo gua pikir-pikir (kalo mikir yang aneh-aneh gua emang jagonya he..he.., tapi mikir yang bener mah jarang-jarang he..he..).

Di kota ini jarang banget angkot, paling beberapa doang yang keliatan. (Wah kalo gua tinggal di kota ini bisa berabe neh, gua kan pecinta angkot he..he..) . Pontianak mungkin sama seperti daerah-daerah lainnya (naluri sotoy gua udah mulai membara neh he..he..) , dimana Motor adalah Primadona karena semua orang rata-rata naek motor (wah konsumen kantor lama gua disini banyak kayanya he..h.e..).

Ini kota juga jarang banget Mall (engga kaya di Jakarta ya, dalam hitungan beberapa meter aja kita udah bisa ngeliat dua mall, coba aja datengin daerah Mangga Dua sono, banyak banget dah mall nya he..he..). Gua Cuma liat satu Mall yang ada di Kota Pontianak yaitu Mega Mall. (Ini Mall punya mantan presiden kita kali ya, nama depan nya dia dipake soalnya he..he.). Mall ini keliatan nya lumayan gede kalo diliat dari luar. (tuh kan sotoy lagi gua , padahal masuk juga kaga gua ke itu mall he..he..).

Tapi anak-anak muda Pontianak, punya tempat sendiri kalo mau nongkrong (yang pasti bukan di Toilet ya he..he..). Mereka sih katanya gaulnya pada di daerah Gajah Mada, meskipun lagi-lagi gua juga engga sempet kesitu, karena Deathline udah memanggil-manggil untuk dikelonin he..he.. ( kalo di Jakarta itu, Jalan Gajah Mada tempat mangkalnya siapa ya he..he..) .

Ya… gua emang engga banyak mendatangi tempat-tempat nongkrong yang jadi favorite nya orang Pontianak, tujuan gua disana Cuma satu yaitu kerja…kerja alias liputan di Untan (bukan Intan ya he..he..). Untan itu singkatan dari Universitas Tanjung Pura (yang pasti bukan Universitas Tante-Tante he..he.., tapi kalo kampus isinya Tante-tante semua seru kali ya he..he..).

Penasaran apa yang gua liput di Untan… Ehm… kira-kira ngapain aja ya gua di Kampus negeri satu-satunya di Pontianak itu, mendingan nanti aja gua ceritain di Sekuwel tiga dari Kisah Trilogi gua di Pontianak (kalah dah tuh trilogy Putri Yang Ditukar sama blog gua yang punya trilogy juga he..he.. emang Putri Yang Ditukar itu Trilogi ya ??? ). Sekarang berhubung gua bingung mau nulis apa lagi, mendingan gua bersihin dulu neh lubang idung gua, kalo bingung, bahasa gampangnya gua mau ngupil dulu dah, kali-kali aja dapet inspirasi buat masang togel eh buat nulis lagi maksudnya.

Sebagai pentup Ijinkanlah gua untuk menyampaikan sepatah dua buah kata (ah ini sih pidatonya Pak Lurah yang gua tulis he..he..). udah ah tar Pak Lurah nya marah lagi kalo teks pidato buat tujuhbelasannya gua bacain sekarang he..he.., pokoknya sekuel terakhir dari gua di Pontianak bakalan lebih seru punya Cin…(udah mulai ngawur pake bahasa alay he..he..). Tungguin ye para pembaca yang budiman dan budimanwati (yang ini buat pembaca perempuan he..he..) .

Komentar

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mencicipi Sajian Makanan Kereta Api Milik PT Reska Multi Usaha

Kisah Ajeb-Ajeb Anak Cipayung Part 1 : Dugem oh Dugem......

Ini dia neh kejadian paling hot yang pernah gua tulis. (bayangin, gua nulisnya aje sampe buka baju segala he..he..). ini kisah tentang ajeb-ajeb cuy (karena musiknya bukan dangdut jadi ajeb-ajeb, coba kalo musiknya dangdut pasti bunyinya adut..adut..adut..adut.. jangan sambil joget ya bacanya he..he..) di suatu Pantai Indah yang banyak kapuknya (makanya tempat itu dikasih nama Pantai Indah Kapuk he..he.. walaupun sebenernya gua bingung, pantai yang berkapuknya sebelah mana ya he..he..).

Awalnya disuatu siang pas gua lagi browsing gambar-gambar vulgar dan sedikit cabul untuk web tempat gua bekerja (nama webnya www.langitberita.com, terus klik aja rubrik lifestyle nah entar keluar tuh berita-berita yang gambarnya bikin mata melek terus he..he..). Tiba-tiba ada pesen dari Mr Momot yang isinya gua ngeliput acara dugem di PIK, nama acaranya RnB Parade (wah gua langsung ngayal, rave party di waterboom pasti banyak cewe-cewe seksinya. Udah gitu pasti mereka pada pake pakaian renang, seru neh…

Selamat Jalan Miten…

Kaget sekaligus sedikit engga nyangka ketika siang ini gua mendengar kabar meninggalnya mantan gitarisnya Netral Miten di timeline di twitter gua. Sejenak pikiran gua menerawang pada sosok gitaris gondrong dan pendiam namun permainan gitarnya cukup membuat anak-anak yang melewati masa 90-an  mengenal sosok gitaris yang mungkin salah satu yang terbaik di tahun-tahun itu .
 Iya, dari account twitternya Brutal Band, pertama kali gua ngebaca kabar duka ini dan tidak lama Musisi-musisi  90-an  seperti Ari Lasso juga mengucapkan belasungkawa untuk Miten. Iya, sebagai seorang yang pernah melewati masa 90-an dengan musik-musik yang masih berkualitas , gua emang mengaggumi musisi-musisi di era itu. (Gua dulu sangat hafal siapa aja personil-personil band 90-an karena gua emang hobi koleksi kaset dan setiap beli kaset gua pasti baca tulisan ucapan terima kasih setiap musisi yang ada di covernya, termasuk Miten salah satunya  ).


Miten bersama netral memang cukup fenomenal di tahun 90-an. Saat ba…