Langsung ke konten utama

Trilogy Gua di Pontianak : Ini bukan cerita tentang pisang Ponti...


What… gua ke Pontianak…? mimpi apa ya…? (sambil jambakin rambut gua yang udah mulai gondrong... halah...). Engga nyangka juga gua bisa ke kota yang dulu kalo di Jakarta gua kenal lewat pisang nya alias pisang Ponti (anak he..h.e.). Begitu gua ditugasin ke Pontianak, gua seneng-seneng aja karena gua bisa jalan-jalan ke kota yang biasa disebut orang dengan Kota khatulistiwa (kalo ini gua susah juga ngejelasinnya, karena berbau-bau IPA he..he.., eh tapi IPA apa geografi ya ??? ah yang penting kalo ditanya guru gua tau kalo Pontianak itu disebut kota khatulistiwa he..h.e..).

Gua ngebayangin kaya apa ya kota Pontianak…(bebayang kaya diserial si Unyil dulu he..he..). Kalo kata orang sih kota ini serem karena banyak kuntilanak nya (kalo dari namanya sih ada benernya juga, nama kotanya aja Pontianak he..he.., ). Oh gua tau maksudnya, mungkin si Kuntil ini anaknya si Ponti jadi Pontianak itu tempat bapak moyangnya Kuntilanak he..he..(please…, jangan percaya yang ini ya he…he..).

Pontianak menurut gua adalah kota penghasil buah-buahan yang ada di Indonesia, kalo engga percaya, coba aja tebak ada berapa buah yang nama belakangnya ada kata Pontianak nya ( gua kasih contoh misalnya Jeruk Pontianak, terus sama Pisang Pontianak he..he.., nah yang lainnya cari sendiri aja ya, kira-kira apa lagi buah yang belakangnya dikasih embel-embel Pontianak he..he..).

Karena asyiknya gua ngebayangin, sampe-sampe gua hampir kesiangan berangkat ke bandara. Karena dari malem sampe pagi yang ada gua ngebayangin terus itu kota yang namanya Pontianak. (kalo yang ini sih boleh percaya dah he..he…). begitu pagi, gua langsung mandi dan masih sempet gosok gigi juga sih he..he.. sebelum akhirnya pamit sama nyokap untuk menjalankan tugas Negara (kalah dah tuh Abri yang dikirim ke medan perang he..he..).

Berangkatlah gua menuju Bandara dengan menggunakan bus yang namanya dari gua kecil sampe sekarang beranjak abg belum berubah alias masih Damri ( legend juga berarti ini bis dan gua rasa semua orang pernah nyobain yang namanya naik Damri ke Bandara he..he..). Sampe sana gua janjian buat ketemuan sama partner liputan gua si Santo dan begitu ketemu langsung aja ga nunggu di ruang tunggu keberangkatan Bandara yang namanya sama kaya nama Proklamator kita (kalo engga tau berarti dulu belajar sejarahnya tidur he..he..).

Gua mikir, wah nunggu pesawat bakalan Bete neh, mana pemandangannya kaga ada sedep-sedepnya, Cuma ngeliatin dinding doang he..he... (begitu pikiran gua sebelum akhirnya beberapa menit kemudian Bete gua ilang). Eh.. tapi baru beberapa menit nunggu, pas gua nengok ke samping, gua ngeliat dah tuh pramugari-pramugari yang cantik dan seksi-seksi lengkap dengan seragam maskapai penerbangannya ngelewatin gua he..he..(wah seru juga pemandangannya ndro he..h.e..begitu kata Almarhum Kasino di salah satu film Warkop he..h.e..). Bete gua ngilang dah tuh begitu melihat ‘pemandangan’ yang indahnya luar biasa betul he..he..(lagi-lagi meniru bahasanya kasino he..he..)

Ternyata pramugari yang lewat engga Cuma dua saudara-saudara, tapi engga lama ada beberapa pramugari lagi lewat yang membuat menuggu gua jadi lebih bermakna he..he…. kalo gua ngeliat sih mungkin mereka mau menjalankan tugas, dan gua ngebayangin nanti pramugari di pesawat yang gua naekin mungkin cantik-cantik and seksi juga kali ya, terus mereka pada menebarkan senyum manis penuh keramahan dah ke gua. (gua ngebayangin selama penerbangan dari Jakarta ke Pontianak itu pramugari senyum terus ke gua he..he.., kering-kering dah tuh bibir he…he..).

Akhirnya gua terbang juga, setelah halo-haloan yang ada di bandara memanggil para penumpang pesawat #****$%&**(kaga mau gua sebutin ah, tar masang iklan lagi mereka diblog gua he..he..) menuju Pontianak untuk masuk ke pesawat. Wah terbang juga neh gua ke Pontianak begitu pikiran gua sambil berjalan menaiki tangga pesawat dan disambut dengan senyum manis dan ramah dari pramugari cantik pesawat yang gua naekin he..he..( yang tadi gua bayangin jadi kenyataan kan he..he.. ya… meskipun mereka engga senyum terus ke gua sampe Pontianak he..he..).

Begitu pesawat mau Lending eh Take off maksud gua he..he..,(yang bener lending apa take off ya he..he..) gua mulai berdoa semoga perjalanan gua diberi keselamatan sampe kota yang gua tuju. Wah begitu pesawat lagi nanjak-nanjaknya mulut gua engga berhenti baca doa sampe keadaan pesawat udah stabil dan mencapai ketinggian yang normal untuk terbang (gua engga tau berapa ribu kaki tingginya, tapi kalo mau diukur sama meteran yang biasa dipake tukang jahit sih bisa kaga ada cukupnya dah tuh meteran disambung-sambung he…he…).

Diatas pesawat, gua mencoba ngeliat kebawah (kalo temen gua si Cabul pasti engga berani neh liat kebawah he..h.e..) dan udah engga keliatan lagi tuh yang namanya daratan. Emang kayanya pesawatnya terbangnya tinggi banget sampe-sampe yang gua liat pesawat gua masuk awan he..he..(akhirnya gua ngerasain masuk awan meskipun gua bingung keluar nya lewat mana ya he…he.. engga garing kan he..he..). Didalem pesawat, gua Cuma ngerasain pesawat itu goyang-goyang dan sedikit bergetar dan gua berdoa semoga perjalanan gua cepet sampe dan ngeliat lagi daratan yang pengen gua tuju (terbang ke Pontianak memakan waktu kira-kira satu jam lebih dah, lumayan juga kan tuh didalem pesawat satu jam, tapi sory gua bukan golongan peminum Antimo ya he..he.. ).

Akhirnya gua mendarat juga di Bandara Supadio ya kalo gua engga salah (tar kalo gua pulang, gua ralat dah kalo namanya salah he..he..). dan pramugarinya memberitahukan kalo kita udah sampe di Pontianak dengan suaranya yang lembut (ah seneng banget gua denger suara itu, bukan kenapa-napa soalnya gua mendarat dengan selamat he..he..). pramugarinya juga bilang kalo waktu Jakarta sama Pontianak itu engga ada bedanya (gua kirain beda satu jam sama Jakarta, hampir aja gua cepetin satu jam neh jam tangan yang gua pake he..he.., ternyata perbedaan waktu Cuma terjadi di Kota Balikbambu eh Balikpapan maksudnya he..he..).

Jamaah…Oh jamaah…(mengikuti seorang ustad yang ceramah setiap pagi di stasiun TV yang karyawanya selalu berbaju hitam-hitam ) Mau Tahu… mau tahu…. ngapain aja gua di Pontianak… weits….nanti dulu… berhubung gua cape dan pengen ngaso dulu di kamar hotel tempat gua menginap jadi simpen dulu dah tuh rasa penasarannya ya he..he.., lagian kalo gua tulis semua nanti malah jadi novel yang tebelnya berhalaman-halaman lagi (kalah dah tuh Laskar pelangi he..he..).

Diakhir kalimat gua Cuma mau nulis To Be Continued….(kaya model di serial-serial barat jaman gua kecil dulu seperti Mac Gyver, Air Wolf and Knight Rider yang memasang tulisan to be continued dan waktu kecil tulisan itu gua baca TuBe Continyud ….).


Suatu pagi didalam Kamar salah satu Hotel di Pontianak
11-06-2011

Komentar

  1. kupret gw udah duga, mesti nama gw ada kl bahas soal ketinggian

    BalasHapus
  2. wkwkkwkwkww,entah kenapa gua inget lu boi kalo lagi di ketinggian wkwkwkwkwk

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mencicipi Sajian Makanan Kereta Api Milik PT Reska Multi Usaha

Kisah Ajeb-Ajeb Anak Cipayung Part 1 : Dugem oh Dugem......

Ini dia neh kejadian paling hot yang pernah gua tulis. (bayangin, gua nulisnya aje sampe buka baju segala he..he..). ini kisah tentang ajeb-ajeb cuy (karena musiknya bukan dangdut jadi ajeb-ajeb, coba kalo musiknya dangdut pasti bunyinya adut..adut..adut..adut.. jangan sambil joget ya bacanya he..he..) di suatu Pantai Indah yang banyak kapuknya (makanya tempat itu dikasih nama Pantai Indah Kapuk he..he.. walaupun sebenernya gua bingung, pantai yang berkapuknya sebelah mana ya he..he..).

Awalnya disuatu siang pas gua lagi browsing gambar-gambar vulgar dan sedikit cabul untuk web tempat gua bekerja (nama webnya www.langitberita.com, terus klik aja rubrik lifestyle nah entar keluar tuh berita-berita yang gambarnya bikin mata melek terus he..he..). Tiba-tiba ada pesen dari Mr Momot yang isinya gua ngeliput acara dugem di PIK, nama acaranya RnB Parade (wah gua langsung ngayal, rave party di waterboom pasti banyak cewe-cewe seksinya. Udah gitu pasti mereka pada pake pakaian renang, seru neh…

Selamat Jalan Miten…

Kaget sekaligus sedikit engga nyangka ketika siang ini gua mendengar kabar meninggalnya mantan gitarisnya Netral Miten di timeline di twitter gua. Sejenak pikiran gua menerawang pada sosok gitaris gondrong dan pendiam namun permainan gitarnya cukup membuat anak-anak yang melewati masa 90-an  mengenal sosok gitaris yang mungkin salah satu yang terbaik di tahun-tahun itu .
 Iya, dari account twitternya Brutal Band, pertama kali gua ngebaca kabar duka ini dan tidak lama Musisi-musisi  90-an  seperti Ari Lasso juga mengucapkan belasungkawa untuk Miten. Iya, sebagai seorang yang pernah melewati masa 90-an dengan musik-musik yang masih berkualitas , gua emang mengaggumi musisi-musisi di era itu. (Gua dulu sangat hafal siapa aja personil-personil band 90-an karena gua emang hobi koleksi kaset dan setiap beli kaset gua pasti baca tulisan ucapan terima kasih setiap musisi yang ada di covernya, termasuk Miten salah satunya  ).


Miten bersama netral memang cukup fenomenal di tahun 90-an. Saat ba…