Langsung ke konten utama

Nyun…Nyun…,Nyunyun…Dimana Ya…(sebuah kisah Kejarlah Daku Kau Kutangkap…)


Dalam salah satu episode si Doel Anak sekolahan (jyah sinetron jadul banget ya ini he..he..) dikisahkan Mandra lagi jatuh cinta sama adenya Mas Karyo yang bernama Nunung. (dimainkan dengan genit sama Nunung yang sekarang kita sering liat di OVJ ). Saking falling In Lope nya si Mandra ame Nunung sampe-sampe dia punya panggilan sayang buat pujaan hatinya itu, kalo masih pada inget sinetron betawi ntu, si Mandra selalu manggil Nunung dengan sebutan…Nyun..Nyun.. Nyunyun…. (baca terus bayangin dah tuh bibirnya Mandra he..he..).

Betapa kita dibuat terpingkal-pingkal oleh ulah Mandra yang begitu cinta nya sama Nyunyun sampe-sampe tiap hari dia selalu menggoda perempuan demenan nya itu, jadilah Mas Karyo yang sewot ketika tau adenya di godain Mandra. Entah kenapa dua manusia ini kerjaannya berantem mulu udah kaya Cicak sama Buaya eh Kucing ame tikus maksudnya he..he..

Saking keselnya si Karyo, akhirnya si Nyunyun pun disuruh pulang ke kampung dan engga usah kembali lagi (tapi kampungnya bukan di Singapur ya he..he..). Akhirnya Mandra jadi belingsatan begitu si Nyunyun udah pulang kampung . perasaannya engga karu-karuan ketika dia tau Nyunyun udah engga ada lagi di rumah kontrakan si Karyo dan dia hanya bisa Manyun meratapi si Nyunyun…, Nyun…Nyun…AA kangen neh he..he… kira-kira begitu dah gayanya Mandra yang dulu pernah berperan bak Aktor Hollywood lewat sinetron MandraGade (ikut-ikutan Renegade he..he..).

Ngomong-ngomong si Nyunyun pergi, ternyata bukan si Mandra aja yang dibuat pusing oleh ulah Nyunyun, kita sebagai rakyat biasa juga dibuat bingung dengan perginya Nyunyun ke Singapura (Nyunyun yang ini beneran Nunun, Buronan yang lagi dicari-cari KPK dan juga Interpol).

Iya…semenjak si Nyuyun pergi ke Singapura karena ingin berobat penyakit yang dideritanya yang konon itu adalah penyakit lupa (bahasa ilmiahnya apa ya, kemaren gua denger tapi lidah gua susah banget nyebutnya he..he..). kita semua menerka-nerka ini orang ada di singapur bagian mana ya kira-kira (Singapur bagian barat apa bagian tengah ya he..he.., lu kira Indonesia le, ada bagian barat sama tengahnya he..he..)

selain tempat berobat favorite orang Indonesia, Singapur juga menjadi surganya orang Indonesia untuk kabur he..he... Buktinya si Nyunyun kaga balik-balik lagi ke Indonesia. Gua juga bingung ini orang beneran sakit atau emang ngumpet di Negara berlambang singa ngiler itu (kalo engga percaya liat aja itu singa selalu ngeluarin air dari mulutnya he..he..). Kita semua dibuat bingung sama keberadaan istri dari Adang Dorojatun ini karena dia ternyata engga ke Singapur doang. Ada yang bilang dia di Thailand ada juga yang bilang dia di Kamboja tapi sampe sekarang engga ada yang tau dimana si Nyunyun berada. (apa jangan-jangan dia ada di Malaysia ya, lagi poto-poto di Menara Petronas he..he..).

Nyunyun emang luar biasa, ketika dijadiin tersangka kasus korupsi dia bagai belut licin yang susah ditangkep. Sampe-sampe akhirnya pemerintah RI harus menjadikan dia buronan Interpol yang wajahnya masuk situs resmi Interpol dengan sangkaan melakukan penipuan (kalo dinegeri Koboi itu wajahnya pasti udah di tempel ditembok-tembok dengan tulisan gede diatasnya berjudul WANTED !!! he..he..).

selain Si Nyuyun yang belum jelas juntrungannya, eh ada satu lagi orang yang juga kabur ke singapur, dia adalah Nazar Amir eh Nazar udin maksudnya tapi bukan udin sedunia ya he..he.., (kalo dia sih cari aja di acara musik pagi-pagi yang pengisi acaranya berlomba-lomba untuk lypsing he..he..). kalo Nazar ini lebih jago lagi, begitu dia udah tau terlibat kasus dan namanya disebut-sebut sama si Rosalinda (Mindo Rosalinda maksudnya, bukan Si Rosalinda tokoh telenovela idola ema-ema ya he..he..) neh orang malah udah kabur ke sono. Saking hebatnya neh orang, sampe-sampe pemimpin Negara ini yang katanya ketua dewan penasehat partai tempat dia bernaung nyuruh dia balik eh dia malah kaga dengerin itu omongan.( Mungkin pas pemimpinnya itu lagi ngomong, si Nazar lagi tidur sama kaya yang dia lakuin waktu sidang rakyat di DPR).

Bayangin…, ketua dewan penasehat nya aja kaga bisa nyuruh dia balik apalagi kita yang kaga pernah jadi penasehat walaupun kadang suka nasehatin orang he..he.., tapi mungkin buat si Nazar, kata-kata si ketua dewan penasehat ini kaga ada pengaruhnya apa-apa sama dia jadi dia keras kepala tuh untuk kaga mau balik ke mari. (ini Nazar nya yang keras kepala apa emang ketua dewan penasehatnya yang kaga punya pengaruh apa-apa ya, kalo ngurus satu orang begini aja kaga becus apalagi dia ngurus Negara ini ya…, ya jadi begini dah jadinya Negara kita. Biarin dah yang penting Lanjutkan…, lanjutkan dadah-dadah nya di depan kamera maksudnya. halah….).

Sekarang kita kaga tau ini orang dua ada dimana ?kira-kira sampe kapan Nunun sama Nazarudin mampu bertahan dari kepungan Interpol yang mungkin udah disebar ke seluruh penjuru Sigapura untuk mencari keberadaan duo maut ini he..he..(kalo mereka sampe ketangkep, suruh duel aja di acara Dangdut Keliling biar kita tau siapa yang paling jago joget he..he..) . kita hanya bisa menebak-nebak aja sampai kapan mereka bisa ditangkap dan dibawa ke Indonesia untuk mempertanggungjawabkan perbuatan mereka (widih bahasa gua kaya abis ngapain anak gadis orang aja he..he..).

Kalo kata mereka berdua sih mungkin Kejarlah Daku wahai KPK dan KPK engga mau kalah dengan menjawab tunggu lah sampai nanti Kau Kutangkap he..he..(ini kaya judul apa ya…ehm…ah gua kok ikut-ikutan si Nyunyun pake lupa segala he..he… ). Mungkin sekarang dalem hati mereka lagi seneng-senengnya karena KPK dan Interpol tak kunjung bisa menangkap mereka dan menjadikan Singapur sebagai Negara yang aman buat sembunyi . ( coba sekali-kali kerahin itu Densus 88, pasti mereka takut dah, takut digerebek terus dipakein topeng ninja maksudnya he..he..) .

Balik lagi ke kisah si Mandra, kegalauan hatinya mencari si Nyunyun engga kunjung padam dan setiap malem dia Cuma bisa memanggil nama kekasihnya itu Nyun….Nyun…. AA Kangen neh, Nyunyun dimana sih, kok engga pulang-pulang… (apa mau ngalahin Bang Toyib ya tiga kali lebaran engga pulang-pulang he..he..). Pulang ngapa Nyun…..orang satu Indonesia udah pada kengen ini sama Nyunyun he..he... si Nyunyun pun menjawab..., Ah Mas Mandra bisa aja he..he..

Komentar

Postingan populer dari blog ini

SGPP, Sekolah Tinggi tempat Para Pengambil Kebijakan Publik Belajar

Sekolah Tinggi Pemerintahan dan Kebijakan Publik namanya. Sekolah tinggi yang dikenal dengan nama SGPP ini mengajarkan bagaimana mengambil kebijakan publik yang dapat berpengaruh di semua sector baik itu secara nasional maupun internasional. Dengan program studi Kebijakan Publik, SGPP ingin menjadikan mahasiswanya tidak hanya bisa menerapkan kebijakan publik namun juga bisa menganalisa kebijakan publik yang konteksnya kebijakan Indonesia namun bisa diterapkan di banyak negara.  Kampus SGPP di Kawasan Sentul Bogor Memasuki halaman kampus ini terasa begitu sejuk. Semilir angin dan pemandangan rumah-rumah penduduk di Kawasan Bogor terlihat dari kampus yang terletak di dataran tinggi Kawasan Bogor ini. Sekilas, bila dilihat, bangunan gedung utama SGPP ini seperti bangunan-bangunan perguruan tinggi yang ada di luar negeri. Begitu menginjakan kaki di bagian depan gedung, kenyamanan ruang perpustakaan begitu terasa. Ruang perpustakaan ini menyatu dengan teras yang biasa digunakan m

Mengunjungi Pabrik Pembuatan Kulkas Halal PT Sharp Electronics Indonesia

Kata siapa label halal hanya untuk produk-produk makanan dan kosmetik saja. Saat ini PT Sharp Indonesia melakukan terobosan dengan memberikan label halal pada produk lemari es atau kulkas keluaran terbarunya. Pabrik pembuatan PT Sharp Electronics Indonesia di Kawasan Karawang, Jawa Barat. Beruntung hari Rabu (9/5) kemarin saya mengunjungi pabrik PT Sharp Electronics Indonesia di Kawasan Karawang Barat, Jawa Barat, untuk melihat langsung proses pembuatan kulkas halal pertama di Indonesia di pabrik yang berdiri sejak tahun 2012 ini.   Sebelum melihat langsung proses pembuatan kulkas Sharp, saya dan teman-teman blogger lainnya dijamu oleh jajaran petinggi dan management PT Sharp Indonesia. Dalam kesempatan ini, Asisten Manajer Strategi Produksi PT Sharp Electronics Indonesia, Afka Adhitya, menjelaskan, alasan PT Sharp Electronics Indonesia mengeluarkan kulkas halal, tujuan utamanya Sharp adalah untuk memberikan rasa nyaman dan aman di tengah masyarakat akan sebuah produk baran

Wisata Kuliner di Pangkal Pinang, Wajib Mencoba Martabak Acau 89

Pulau Bangka di provinsi Bangka Belitung selama ini terkenal dengan objek wisata pantai. Pantai-pantai seperti Pantai Pasir Padi menjadi daerah tujuan wisata di Pangkal Pinang yang banyak dikunjungi wisatawan baik asing maupun domestik. Namun dibalik pesona pantainya yang indah, Pangkal Pinang juga memiliki pesona kuliner yang juga tidak boleh dilewatkan begitu saja. Salah satu kuliner yang sudah sangat terkenal dari daerah ini adalah martabak.  Martabak Acau yang terletak di Jalan Soekarno Hatta, Pangkal Pinang, Bangka Belitung Martabak selama ini identik dengan Pulau Bangka. Kuliner yang belakangan naik daun berkat variasi rasanya yang menggugah selera memang berasal dari provinsi dengan ibukota Pangkal Pinang ini. Nah Tidak lengkap rasanya jika berkunjung ke Bangka tapi tidak mencoba wisata kuliner dengan berburu martabak bangka. Martabak Bangka memang menjadi makanan wajib yang harus dinikmati jika berkunjung ke daerah yang terkenal   kaya akan timah ini. Kita bakala