Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari 2010

Maaf Jika saya menyalahkan Anda….

Tulisan ini bukan saya maksud untuk mendeskriditkan Anda, tapi buat saya, gagal mengeksekusi tendangan penalti di moment paling penting buat Bangsa ini adalah suatu kesalahan besar yang sulit untuk dilupakan.

Saya tahu ada beban tersendiri buat Anda untuk mengeksekusi tendangan penalti di final ini. Apalagi di tonton oleh puluhan ribu supporter fanatik yang hadir di stadion kebanggaan kita dan mungkin di tonton oleh dua ratus juta lebih penduduk Indonesia yang sudah menanti-nantikan gelar juara piala AFF.

Tapi…., mengapa begitu pelan nya Anda menendang penalti dan seolah kaki Anda tidak mempunyai kekuatan untuk menendang bola itu sekencang-kencangnya sampai tidak mungkin lagi di tangkap penjaga gawang Malaysia.

Dari kegagalan itu, selesailah sudah pertandingan final itu untuk kekalahan bangsa kita. Bagi saya penalti itu sebuah momentum. bagaimana mulai hebatnya penyerangan tim kita sampai akhirnya penalti itu pun tercipta dan Anda menyia-nyiakan begitu saja peluang emas yang harusnya…

Seli oh Seli

Seli oh Seli… sejak aku memilikimu, aku selalu ingin bersama mu…, kemana pun aku pergi kamu selalu menemani…, seakan-akan kita tidak akan pernah terpisahkan lagi……

Si Seli emang gua udah jadi inceran gua sejak dulu. Pas pertama kali liat, gua langsung jatuh cinta dan mencoba mengejar-ngejar untuk bisa ngedapetin dia. body nya yang putih mulus makin membuat gua kepincut apalagi ada lekukan nya yang membuat Seli makin keliatan seksi. Makanya begitu dia ada di salah satu kawasan Duren Tiga Selatan, langsung aja gua samperin tuh alamat biar engga di ambil orang.sayang kan kalo diambil orang.

Pasti para pembaca (tidak) setia blog ini udah ngebayangin begimane tuh bentuk dan rupa si Seli, yang jelas Seli emang punya keunggulan tersendiri sampai akhirnya gua menjatuhkan pilihan ke Seli. Pokoknya kalo lu nanti liat si Seli pasti langsung berdecak kagum dan berkata “emang ga salah lu le milih dia” wkwkwkwkwkwk.

Tapi itu semua Cuma sedikit gambaran gua tentang Seli alias Sepeda Lipet yang sej…

sedikit cerita sebelum resign

Gua mengundurkan diri. Mundur dari kantor yang selama dua tahun tujuh bulan ini udah gua singgahi untuk bekerja menjadi bagian dari sebuah Departement Bernama Training and Learning di satu perusahaan pembiayaan yang konon kabarnya terbesar dan terbaik di Indonesia ini.

Tidak ada alasan spesifik mengapa akhirnya gua memutuskan mundur dari tempat gua bekerja, alasan nya lebih klise karena mendapat tawaran yang lebih baik dari salah satu media baru untuk mengisi posisi sebagai Editor. Tawaran ini juga sekaligus memberikan gua tiket yang mengantarkan gua untuk bergelut kembali dengan dunia media setelah selama ini mendapat predikat sebagai 'orang kantoran'.

Banyak cerita yang gua rasakan saat bergabung dengan perusahaan ini, mulai dari gua harus mengkompromikan idealis gua untuk menjadi jurnalis dan harus bersikap realistis ketika pada 12 Mei 2008 diminta untuk mengisi posisi Content Writer. Semenjak hari itu jadilah gua berkantor di sebuah Ruko di kawasan Sunter karena gedung p…

Tentang Bapak

Bapak lahir di Belitung 76 tahun yang lalu, tepatnya 20 Agustus 1934, beliau adalah putra asli Belitung yang merantau ke Jakarta untuk melanjutkan SMA nya sambil berjualan martabak bangka di bilangan Santa (tepatnya ada di tengah -tengah jalan Wolter Monginsidi yang ke arah Blok M). Bersama sahabat karibnya Pa Long (panggilan untuk paman di Belitung yang terlahir sebagai anak sulung) Karim, beliau berjuang untuk dapat bersekolah dan mencari uang sendiri tanpa pernah meminta kiriman uang dari orang tuanya di Belitung.

Saat itu Bapak bersama Pak Karim menempati rumah di daerah Ciomas II No. 15 Kebayoran Baru tak jauh dari Santa, rumah itu disewa perbulannya sebagai tempat tinggal mereka dan kelak rumah itu menjadi rumah kami sekeluarga sebelum akhirnya Bapak membeli rumah di Cipayung.

Dulu rumah kami di Ciomas pernah menjadi markas untuk orang-orang Belitung yang merantau di Jakarta, Bapak mempersilahkan siapa saja orang Belitung yang datang ke Jakarta untuk menginap di Ciomas. Menurut B…

kali ini cerita tentang kamar gue

gara-gara dengerin lagu lamanya Nugie, yang judulnya 'kamar tidur'. gua jadi
terinspirasi menulis tentang kamar gue yang selama ini jadi singgasana ternyaman
buat gua tinggalin. tempat gua bisa tidur, baca, dengerin musik, browsing, chating,ngencing (kalo yang terakhir ini sih kaga gua lakuin dikamar tapi di toilet. dulu waktu kecil sih gua sering ngencing di kamar alias ngompol he..he.)

kamar ini mulai gua tempatin sekitar pertengahan 1996 pas gua menginjak tai kucing eh menginjak kelas dua SMP maksud gua. waktu itu kamar gua adalah sebuah dapur tempat ibu gua bereksperimen memasak makanan-makanan enak yang setiap hari gua dan keluarga makan. tapi begitu rumah gua dilebarin, dapur ini pun disulap bokap menjadi kamar. bayangkan sebuah dapur yang cemong,lusuh kini berubah menjadi kamar anak yang saat itu sedang beranjak gede. akhirnya untuk pertama kali gua punya kamar sendiri dan mulai pertengahan tahun itu gua udah engga sekamar lagi sama abang gua.

Dulu awal-awal gua tidur di k…

jakarta mendung banget ya

sore ini gua masih duduk di meja kerja dan memandangi kaca jendela di depan pandangan gua yang menggambarkan bahwa sore ini Jakarta mendung banget. emang belakangan ini cuaca kaga menentu kadang pagi udah cerah banget tapi sorenya hujan deres, kadang pagi nya hujan sore nya cerah banget.

Tapi gua tetep bersyukur cuaca Jakarta masih relatif aman, kalo mau melihat keadaan sodara-sodara kita yang di Merapi, Mentawai dan Wasior mungkin hidup di Jakarta dengan cuaca begini masih alhamdulillah. gimana coba rasanya jadi warga yang ada di sekitar Merapi ketika keadaan gunung sudah tidak lagi bersahabat dan mereka harus mengungsi ketempat yang lebih aman. mungkin gua yang ngeliat aja engga tega karena mereka harus berdempet-dempetan di tempat pengungsian dengan alas tidur seadanya.

belum lagi kalo ngeliat nasib rumah mereka yang hangus terkena si Wedus gembel alias awan panas yang berasal dari semburan merapi dan tanpa permisi menerjang apa saja yang ada disana. dari foto-foto yang diabadikan fo…

"Mat bareng ya"

"Mat bareng ya" itu adalah pesan sangat singkat yang selalu gua kirimin setiap pagi ke temen kantor gua Rahmat sebagai pertanda bahwa hari itu gua kembali nebeng mobilnya dia buat ke kantor bareng. Nebeng emang jadi kebiasaan gua beberapa bulan terakhir ini, apalagi rumah gua sama rakhmat deketan. Dia tinggal di Cibubur, sementara gua di kampung cipayung.

Maka pagi itu seperti biasa gua nungguin dia di Gang Rambo, sebuah pertigaan diwilayah Ceger yang diberi nama sama dengan judul salah satu film yang pernah terkenal di era 90-an. Tak lama menunggu, meluncurlah sebuah mobil Honda Jazz seri terbaru ber-plat nomor B 13** TFD yang berhenti di depan gua. Iya itu adalah mobil Rakhmat yang siap gua tumpangi sampe kantor.

Dalam perjalanan kita biasanya ngebahas berbagai macam hal bareng rahmat mulai dari rencana masa depan sampai menggoda cewe penjaga pintu tol kita lakuin sambil menelusuri jalan tol yang membelah jalan TB Simatupang sampai pada akhirnya mobil masuk sebuah gedung …

Selamat Jalan Pak Pemred

sore ini gua baca salah satu catatan milik seorang jurnalis senior yang
judulnya 'Selamat Jalan mas Nyoto'. sempet tersentak begitu mendengar nama nyoto
yang dulu gua panggil dengan Pak Nyoto. gua baca setiap kata demi kata yang ter-
tulis dalam catatan itu, tulisan yang berkisah mengenai kenangan penulis dengan
Pak Nyoto selama hidupnya bahkan di saat akhir hayat pun beliau masih memiliki
kenangan bersama Pemimpin Redaksi Monitor Depok di era gua bekerja disana.

pikiran gua langsung mengingat masa itu ya masa sekitar empat tahun lalu waktu
gua memulai 'debut' sebagai wartawan di sebuah harian lokal di Depok bernama
monitor Depok. saat pertama kali terjun ke 'medan pertempuran' bernama Depok yang
sebelumnya gua engga begitu tau tentang daerah yang berbatasan dengan Jakarta
Selatan tersebut. Dari sinilah pertama kali gua kenal sosok bernama Pak Nyoto, Pemimpin Redaksi harian yang terkenal dengan sebutan Monde ini.

pertama kali gua liat Pak Nyoto, sempet tegang juga karen…

Bukan Berempat, Apalagi Berdua, tapi yang ini Bertiga

cerita ini dimulai ketika (sambil berbayang kaya di sinetron2) tiga individu bertemu dalam satu kantor yang sama dan bukan kebetulan juga kita disatukan dalam satu departement yang sama pula.

udah jangan serius-serius itu cuma pembukaan nya doang, gua cuma mau nulis tentang pertemanan gua sama dua orang beda jenis bernama Alvin dan Maya (bukan artis yang namanya ada Maya-Maya nya seperti Luna Maya or Maia Ahmad he..he..) Maya disini adalah Maya Agustina yang pastinya lahir bulan Desember eh salah Agustus maksud gua.


Iya perkenalan gua sama Maya dimulai sekitar satu tahun yang lalu, tepatnya pertengahan Juni kalo ga salah ya, ketika dia masuk menjadi bagian tim tempat gua bekerja selama ini. apalagi jabatan nya dia sama sama gua yakni Penulis Isi (cuma di bahasa inggriskan menjadi Content Writer). waktu itu Maya duduk di pojokan dan cuma diem aja di depan komputer setelah memperkenalkan diri. gua sih mikirnya ini anak emang kalo di taro didepan komputer jadi anteng atau emang dia lagi na…

taraweh oh taraweh

taraweh oh taraweh.... ibadah shalat taraweh gua tahun ini kayanya bener-bener
kedodoran. entah kenapa gua kayanya males banget jalan ke masjid untuk mengerjakan shalat yang adanya hanya di bulan Ramadhan ini. udah masuk malem
ke sepuluh ini aja gua baru dapet 3 malem,dan absen selama 7 malem. bener-bener
catatan yang tidak membanggakan buat gua.

sebenernya kan shalat taraweh tidak diwajibkan beda sama puasa yang memang wajib
dibulan suci ini, tapi entah kenapa gua kaya ada sesuatu yang kurang aja kalo
siangnya udah puasa tapi malemnya engga taraweh. buat gua shalat taraweh jadi
alesan kuat bisa shalat jamaah di masjid karena ya kalo hari biasa gua emang jarang banget shalat berjamaah di masjid. paling-paling shalat jumat seminggu
sekali yang membuat gua ke masjid selain itu ya engga pernah ke masjid.

shalat taraweh buat gua punya kenangan tersendiri apalagi kalo inget jaman-jaman
Sekolah Dasar alias waktu gua kecil. dulu itu gua sama temen-temen rumah menjadikan ajang shalat taraweh sebagai …

baru nulis lagi

setelah hampir dua bulan lebih tidak membuka-buka blog ini, akhirnya di sabtu pagi ini gua kembali melihat-lihat tulisan-tulisan yang pernah gua bikin di sini. jadi inget kejadian-kejadian apa aja yang terjadi dua bulan yang lalu.

tapi tenang aja, mulai saat ini blog gua akan lebih berisi tulisan-tulisan yang lebih (tidak) bermutu, (kurang)berisi dan (bukan) terpercaya. ya kalo mau dibaca silahkan, tapi jangan sampai engga di baca sama sekali juga.

pengen nya nulis yang banyak mengandung makna dan berguna menjadi perenungan bagi orang yang baca tapi apa daya... kebanyakan tulisan ini hanya bermakna sekedarnya saja. kalo mau diambil makna nya sih ada, tapi dalam kadar yang sangat sedikit sekali dan pastinya baca tulisan gua engga bikin kecanduan karena paling cuma baca beberapa kalimat doang terus langsung beralih ke tulisan lain yang ada di blog lain dan tentunya yang lebih Bermutu, berisi dan terpercaya.

sekian dulu dah untuk comeback nya gua di blog kesayangan dan cuma atu-atunya yang…

Puncak pertama

mungkin judul diatas mewakili pengalaman pertama yang gua rasain sabtu minggu
kemarin. untuk pertama kalinya gua menaiki gunung gede yang letaknya di jawa
bagian barat sana dan untuk pertama kalinya juga gua sampe dipuncak gunung itu
ternyata pendakian gua engga sia-sia setelah melihat keindahan dari titik
tertinggi atau puncak gunung yang sering didatangi para pendaki yang ada di
jakarta.

buat gua sebenernya mendaki gunung bukan sesuatu yang menarik perhatian karena
gua berpikir emang pemandangan nya paling begitu-begitu aja. tapi karena
ini suatu yang menantang dan bisa jadi pengalaman baru buat gua, maka dengan
niat, tekad dan semangat serta sedikit hemat (karena emang pendakian ini
di subsidi sama kantor) maka jadilah gua menuju gunung yang setiap hari
keliatan dari kantor gua ini.

sabtu minggu kemaren emang jadi hari yang paling bersejarah buat gua karena
untuk pertama kali gua bener-bener niat untuk ikutan pendakian ke gunung gede
yang diadain SurFIFers (kelompok tempat berkumpulnya para …

"Di Ke warnet lagi yu"

kemarin malem waktu gua pulang kerja, di angkot yang gua tumpangin
naeklah dua orang bocah yang masih berumur sekitar 11 sampai 12 tahun dengan
membawa buku pelajaran tebel yang abis di fotocopy. sambil duduk berhadapan
maka terjadilah percakapan seperti ini

Adul (bukan nama sebenernya, karena kemaren gua ga sempet kenalan) : lu boleh pulang jam sepuluh ga?

Jupri (Idem ) ga boleh sih, biasanya dicariin gua.

Adul : kite maen paketan di warnet deket rumah gua aja

Jupri: di situ 3 jam 8000 doang

Adul : uang lu ada berapa di kantong

Jupri : kaga punya uang gua

Adul : ya boong lu, gua tau uang lu banyak kan tuh dikantong.

setelah itu mereka berdua akhirnya setuju untuk mampir ke warnet dulu dan bermain
game yang ada di sediakan internet.

gua sebenernya engga begitu banyak tau tentang game-game yang ada di internet, tapi
yang terjadi sekarang banyak anak-anak kecil yang hobi berlama-lama di warnet
untuk bermain game bahkan mereka rela uang jajan nya dihabiskan untuk "berfoya-foya" di warnet ya…

masa itu....

Minggu sore kemaren gua sama beberapa temen smp gua kumpul2 di salah satu mall bilangan taman mini (nama mall nya
Tamini Square, letaknya persis di perempatan Garuda). niatnya sih ngumpul sekalian reuni kecil-kecilan walaupun
ngadain nya sedikit mendadak tapi lumayan juga bisa ngumpulin enam orang temen smp di satu meja untuk bernostalgia
mengenang masa itu...

ya masa itu adalah masa SMP, masa dimana gua dan temen-temen laen di masa itu mengalami peralihan dari memakai celana merah khas anak
SD menjadi celana biru kebanggaan anak SMP. masa dimana orang menyebutnya dengan nama ABG alias Anak baru Gede atau
istilah sebelumnya dikenal dengan STIL atau Saya Tidak Ingusan Lagi.kebetulan kita semua ditakdirkan oleh Tuhan untuk
bersekolah di SMP Negeri 237 jakarta (lebih tepatnya di jalan bambu petung, wilayah2 setu jakarta timur).

dari sekolah ini banyak pengalaman yang menurut gua enak buat dikenang sampe sekarang. kenangan yang kalo di inget
lagi kadang bisa bikin gua senyum-senyum sendiri di ang…

masa itu....

Minggu sore kemaren gua sama beberapa temen smp gua kumpul2 di salah satu mall bilangan taman mini (nama mall nya
Tamini Square, letaknya persis di perempatan Garuda). niatnya sih ngumpul sekalian reuni kecil-kecilan walaupun
ngadain nya sedikit mendadak tapi lumayan juga bisa ngumpulin enam orang temen smp di satu meja untuk bernostalgia
mengenang masa itu...

ya masa itu adalah masa SMP, masa dimana gua dan temen-temen laen mengalami peralihan dari memakai celana merah khas anak
SD menjadi celana biru kebanggaan anak SMP. masa dimana orang menyebutnya dengan nama ABG alias Anak baru Gede atau
istilah sebelumnya dikenal dengan STIL atau Saya Tidak Ingusan Lagi.kebetulan kita semua ditakdirkan oleh Tuhan untuk
bersekolah di SMP Negeri 237 jakarta (lebih tepatnya di jalan bambu petung, wilayah2 setu jakarta timur).

dari sekolah ini banyak pengalaman yang menurut gua enak buat dikenang sampe sekarang. kenangan yang kalo di inget
lagi kadang bisa bikin gua senyum-senyum sendiri di angkot atau dim…