Langsung ke konten utama

taraweh oh taraweh

taraweh oh taraweh.... ibadah shalat taraweh gua tahun ini kayanya bener-bener
kedodoran. entah kenapa gua kayanya males banget jalan ke masjid untuk mengerjakan shalat yang adanya hanya di bulan Ramadhan ini. udah masuk malem
ke sepuluh ini aja gua baru dapet 3 malem,dan absen selama 7 malem. bener-bener
catatan yang tidak membanggakan buat gua.

sebenernya kan shalat taraweh tidak diwajibkan beda sama puasa yang memang wajib
dibulan suci ini, tapi entah kenapa gua kaya ada sesuatu yang kurang aja kalo
siangnya udah puasa tapi malemnya engga taraweh. buat gua shalat taraweh jadi
alesan kuat bisa shalat jamaah di masjid karena ya kalo hari biasa gua emang jarang banget shalat berjamaah di masjid. paling-paling shalat jumat seminggu
sekali yang membuat gua ke masjid selain itu ya engga pernah ke masjid.

shalat taraweh buat gua punya kenangan tersendiri apalagi kalo inget jaman-jaman
Sekolah Dasar alias waktu gua kecil. dulu itu gua sama temen-temen rumah menjadikan ajang shalat taraweh sebagai arena ngumpul dan maen sama ngeliatin cewe cantik anak komplek seberang masjid yang ada di deket rumah gua.

gua inget di masjid al mutaqin deket rumah gua shalat taraweh jumlah rakaatnya
23 plus shalat witir tentunya. tapi jangan dikira gua sama temen-temen rajin sampe 23 rakaat itu gua laksanain semua. dulu itu aturannya, shalat taraweh nya 8 rakaat doang setelah itu kita keluar buat maen lari-larian, petak umpet dan tentu saja maen petasan yang engga boleh ketinggalan. tapi kita semua tetep mantau shalat taraweh ini udah berapa rakaat, pokoknya jangan sampe ketinggalan witir 3 rakaat istilahnya biar genap sebelas rakaat lah shalatnya.

biasanya kalo engga maen diluar, kita duduk dibarisan paling belakang terus ngeliatin cewe-cewe cantik anak komplek AD yang persis diseberang masjid. biasanya setiap taraweh mereka keluar semua shalat barengan sama ibu, nenek dan seluruh keluarga besarnya dan itu jadi saat yang selalu kita tunggu-tunggu. dulu gua inget ada cewe anak komplek namanya Risa (bukan nama sebenernya he..he.., biar kaya di berita) yang emang terkenal cakep sampe ke daerah rumah gua.

setiap kali taraweh Risa selalu berada di barisan depan dan duduk disamping neneknya yang super galak. ini kesempatan buat gua and temen-temen ngeliatin Risa dari barisan belakang. jadi gua shalat di barisan belakang cowo dan dia di barisan depan cewe jadi cuma dibatesin pembatas kain antara cowo dan cewe.

udah ketebak kalo ada Risa pastinya shalat jadi becanda dan engga khusyuk terus bawaannya setiap shalat mau ngeliat kebelakang terus karena ada Risa disitu. pernah ada kejadian waktu nenek nya marah karena gua bareng temen gua berisik ngomongin Risa. mungkin karena tuh nenek denger, jadinya dia ngangkat itu kain pembates dan temen gua si Nanta masuk ke barisan cewe gara-gara pembatesnya itu di turunin lagi tapi si Nanta engga menarik badannya ke depan malah jatuh di barisan cewe dan udah pasti di ketawain sama ibu-ibu yang shalat di barisan depan.


gua sama temen-temen yang lolos dari 'jebakan' nenek nya Risa ketawa sejadi-jadinya begitu ngeliat muka si Nanta yang merah menahan malu dan dia udah engga bisa ngomong apa-apa lagi cuma bisa ngomong "sialan gua yang kena lagi" dengan nada kesal. neneknya Risa juga terdengar ngomel-ngomel ngeliat kelakuan anak-anak yang coba menggoda cucunya.

kalo inget masa-masa kecil gua shalat taraweh emang engga ada abisnya, ada aja kejadian-kejadian lucu yang bikin gua senyum-senyum sendiri.kalo liat anak-anak kecil taraweh gua suka inget kenangan kecil dulu.

balik lagi ke jarangnya gua shalat taraweh, ya semoga ini cuma di pekan-pekan awal aja dan memasuki 10 hari kedua ini gua pengennya rasa males nya udah bisa gua kurangin biar bulan ramadhan tahun ini engga cuma lewat begitu aja dan bisa beribadah semaksimal mungkin biar bisa masuk sorga dah. he...he.... (tolong di aminkan ya he..he..)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mencicipi Sajian Makanan Kereta Api Milik PT Reska Multi Usaha

Kisah Ajeb-Ajeb Anak Cipayung Part 1 : Dugem oh Dugem......

Ini dia neh kejadian paling hot yang pernah gua tulis. (bayangin, gua nulisnya aje sampe buka baju segala he..he..). ini kisah tentang ajeb-ajeb cuy (karena musiknya bukan dangdut jadi ajeb-ajeb, coba kalo musiknya dangdut pasti bunyinya adut..adut..adut..adut.. jangan sambil joget ya bacanya he..he..) di suatu Pantai Indah yang banyak kapuknya (makanya tempat itu dikasih nama Pantai Indah Kapuk he..he.. walaupun sebenernya gua bingung, pantai yang berkapuknya sebelah mana ya he..he..).

Awalnya disuatu siang pas gua lagi browsing gambar-gambar vulgar dan sedikit cabul untuk web tempat gua bekerja (nama webnya www.langitberita.com, terus klik aja rubrik lifestyle nah entar keluar tuh berita-berita yang gambarnya bikin mata melek terus he..he..). Tiba-tiba ada pesen dari Mr Momot yang isinya gua ngeliput acara dugem di PIK, nama acaranya RnB Parade (wah gua langsung ngayal, rave party di waterboom pasti banyak cewe-cewe seksinya. Udah gitu pasti mereka pada pake pakaian renang, seru neh…

Selamat Jalan Miten…

Kaget sekaligus sedikit engga nyangka ketika siang ini gua mendengar kabar meninggalnya mantan gitarisnya Netral Miten di timeline di twitter gua. Sejenak pikiran gua menerawang pada sosok gitaris gondrong dan pendiam namun permainan gitarnya cukup membuat anak-anak yang melewati masa 90-an  mengenal sosok gitaris yang mungkin salah satu yang terbaik di tahun-tahun itu .
 Iya, dari account twitternya Brutal Band, pertama kali gua ngebaca kabar duka ini dan tidak lama Musisi-musisi  90-an  seperti Ari Lasso juga mengucapkan belasungkawa untuk Miten. Iya, sebagai seorang yang pernah melewati masa 90-an dengan musik-musik yang masih berkualitas , gua emang mengaggumi musisi-musisi di era itu. (Gua dulu sangat hafal siapa aja personil-personil band 90-an karena gua emang hobi koleksi kaset dan setiap beli kaset gua pasti baca tulisan ucapan terima kasih setiap musisi yang ada di covernya, termasuk Miten salah satunya  ).


Miten bersama netral memang cukup fenomenal di tahun 90-an. Saat ba…