Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari Maret, 2011

Hey Cantik… godain kita dong…

hey cantik… godain kita dong…., ah pagi-pagi gua udah ngelamunin digodain cewe cantik gara-gara ngeliat berita cewe cantik yang menjadi tersangka penggelapan uang nasabah sebesar 17 Miliar. Gila juga ya… cantik-cantik tapi lihai menggelapkan duit sebanyak itu… bisa buat beli cendol satu kolem berenang tuh duit segitu he..he… tapi sama neh Cewe uang sebanyak itu dibeliin mobil mewah yang bikin gua ngiler ngeliatnya… (ngeliat mobilnya maksudnya…., tapi ngeliat cewenya juga sih he..he..).

Emang ulah si Miranda Dee ini belakangan menjadi berita di semua media, di tunjang paras yang aduhai membuat namanya meroket bak roket yang melesat cepat ke angkasa… (kalah dah tuh astronot-astronot Amerika he..he..). gimana engga meroket, semenjak ketangkep.., foto-fotonya langsung beredar luas apalagi pose-posenya lumayan menantang… ya engga kalah lah sama pose nya Dewi Persik kalo lagi di foto he..he.. emang engga salah juga sih neh orang adalah mantan karyawan Citibank yang tentu saja harus memili…

Bangunlah Sebuah Gedung yang Yahud….

Lagi enak-enaknya dengerin lagu lawasnya naif yang berjudul Rumah Yang Yahud tiba-tiba gua jadi teringat rencana wakil rakyat yang ingin merenovasi gedung yang selama ini menjadi tempat mereka bekerja. Gua pikir-pikir ngapain lagi tuh gedung di perbaiki, orang masih bagus dan layak untuk menjadi sebuah gedung tempat orang-orang terhormat (kata orang sih) bersidang dan mengambil keputusan yang katanya penting buat bangsa ini.

Sebenernya gua rada sedikit terusik aja dengan rencana itu…, ya meskipun gua udah rada engga peduli dengan dunia poliitik negeri ini yang menurut gua dipenuhi dengan segala macam intrik yang terkadang bikin gua mematikan televisi saat melihat omongan, tindakan dan tindak tanduk mereka selama ini di layar kaca. Gua selalu ngebayangin…., uang yang digunakan buat ngerenovasi itu gedung mendingan dipake buat ngerenovasi rumah-rumah orang yang tidak mampu dan hidupnya sangat kekurangan. Ya model-model acara bedah rumah di stasiun televise rajawali itu lah.

Beberapa ka…

Muamar Khadafi nyanyi lagunya Rumah Sakit

Bunuh…bunuhlah aku….kalau kau bisa….silahkan saja…, serang.. hantamlah saja…. Datang lah saja…andai kau tahu…, akhirnya waktu kau mengerti…bahwa ku bukan manusia biasa…. Ini adalah lirik lagu dari Band Indies Rumah Sakit yang berjudul Pop Kinetik. Gua ngebayangin seandainya pemimpin Libya Muamar Khadafi yang saat ini sedang di incar oleh Negara Amerika dan sekutunya tau lagu ini pasti dia dengan suara keras akan menyanyikan lagu ini seraya berseru di televisi… bunuh..bunuh lah aku kalau kau bisa silahkan saja…..

Lalu dari belahan Negara lainnya, seorang Pemimpin Negara adikuasa itu gemas dan tak sabar ingin menghancurkan sosok yang baru saja menyanyikan lagu itu. Dia lalu menelepon sekutu-sekutunya dan menyuruh menyaksikan pemimpin Libya itu seperti menantang dia dan teman-teman nya karena dinilai belagu dan keras kepala. Dan selanjutnya yang terjadi adalah yang kita saksikan beberapa hari belakangan ini, sebuah invasi ke Libya yang seperti nya mudah saja bagi mereka untuk menyerang s…

Ngereview Berlayar nya Sheilla On 7

Dan… dan bila esok.. datang kembali.. seperti…sedia kala….itu adalah sepenggal lirik ’ beracun’ dari lagu Dan… yang terdapat di album pertama band asal Jogjakarta ini. Berkat lagu ini, band yang digawangi Duta dan kawan-kawan sukses meracuni remaja-remaja di pertengahan tahun 1999 dan lagu ini juga berhasil melejit ke permukaan dan dikenal oleh pecinta musik negeri ini dan yang terjadi selanjutnya, album pertama itu menjadi pembuka sukses karier band yang sudah berumur 15 tahun ini.

Kini mereka kembali meluncurkan album yang dikasih title berlayar yang berisi 10 lagu. Sekilas tampilan album ini lumayan menarik, di mana cover depan mereka terpajang sebuah gambar rajutan keluarga yang sedang berada dimeja makan. Iya cover ini mengingatkan rajutanrajutan yang pernah di buat nenek kita dulu. Namun begitu mendengarkan materi lagu-lagu dalam album ini ternyata tidak seindah cover depannya. Iya lagu-lagu dalam album ini tidak lagi memiliki ‘daya bunuh’ yang kuat buat para pecinta musik Indo…

Hari ini….. 29 tahun yang lalu…..

Hari ini…. 29 tahun yang lalu lahirlah seorang bayi lucu, gemuk dengan berat 4,1 dan berambut merah agak kebule-bule-an. (itulah sebabnya kenapa sampai hari ini Bule menjadi nama tengah gua, karena dari kecil gua emang udah dipanggil dengan nama Bule he..he..). iya hari itu…., Kamis jam 10 pagi gua dilahirkan di muka bumi dari rahim ibu saya tercinta dan Almarhum Ayah (gua selalu kangen wibawa dan kesederhanaan bokap) memberikan nama Tauhid Patriajaya. (sebuah nama yang beliau ambil dari al qur’an sebagaimana beliau memberikan nama ke anak-anaknya yang lain).

Masa kecil gua lewatin di rumah keluarga daerah Ciomas sana, sampai umur lima tahun gua disana, tapi gua masih inget masa kecil gua disana mulai dari gua suka nyari ikan Gapi di lorong-lorong selokan komplek rumah sampe maen bareng temen-temen kecil gua disana (mulai dari Apan, temen nyari ikan gapi sampe si Anci, temen gua cewe yang berasal dari ambon lengkap dengan rambut keritingnya he..he.. . Ah.. kangen juga gua sama d…

Kok bau keteknya artis begini ya……..

Ah kok bau keteknya artis begini ya…., agak-agak menyengat hidung gua neh.…, weits… ini bukan beneran bos… ini hanya fiktif belaka… Lagian itu Cuma keisengan gua doang kok buat foto di bawah ketiaknya Maia ketika gua lagi menyambangi kantor redaksi Majalah Roling Stone Indonesia dibilangan jalan Ampera sana. Ngapain gua di kantor majalah musik itu, lha orang gua bukan orang rolling stone. Tapi kalo diajakin gabung dengan majalah yang namanya sama kaya grup band nya Mick Jagger sih gua mau juga he..he..(ngarep) .

Jumat kemaren emang gua sengaja mendatangi rolling stone Indonesia karena disana ada sebuah peristiwa dahsyat bin cadas yang menurut gua bakal berguna bagi para pecinta dan penikmat musik di Indonesia apalagi bagi mereka yang selama ini haus berita-berita musik baik itu musik Indonesia maupun musik-musik yang dibuat orang-orang bule di berbagai belahan dunia. Ya peristiwanya adalah bersinerginya roling stone Indonesia dengan sebuah portal on-line terbanyak pembacanya (mungki…

Its My Band

Kali ini judul tulisan gua sok-sok inggris ah biar dikira jago bahasa inggris sama yang baca tulisan ini nanti. kali-kali aja blog gua bisa go international kaya artis-artis Indonesia yang berambisi go international he..he.. kan seru tuh blog gua di baca sama orang-orang bule meskipun mereka pasti kaga ngarti maksud dari tulisan gua he..he..

Kenapa gua kasih judul bahasa inggris neh tulisan, karena kali ini gua mau cerita tentang band gua yang gua kasih nama Out Face. Dulu sih ide nya gara-gara ngeliat satu kata yang keren di sampul albumnya Ok Computer milik band favorit gua Radiohead, tapi ujung-ujungnya timbul nama Out Face yang artinya kurang lebih wajah keluar maksudnya wajah-wajah kami bisa keluar dari keberadaan kami selama ini. Misalnya nanti wajah kami keluar di satu majalah mungkin, asal jangan majalah sobek aja, karena engga disobek aja, muka gua udah lecek he..he..

Out face adalah band yang gua dirikan bersama Agung (kalo di Fb neh orang namanya Ewox Tankianz) dan Ugeng Su…

Juki…..oh ....Juki…..

Tadi pas lagi iseng ngeliat album fotonya temen kampus gua si Dini, eh engga sengaja gua nemu foto ini…, pas ngeliat gua jadi senyum-senyum sendiri inget-inget moment ini. Moment waktu gua jadi artis sehari alias pemain Pelem bikinan temen-temen kampus.Waktu itu kita mengambil syuting di daerah Setu Babakan sono biar pas sama tema betawi yang udah dipilih.

Saat itu gua jadi peran utama (gaya banget pake peran utama he..he..) Pelem Davinci Code Versi Betawi bikinan temen-temen gua yang lagi ditugasin bikin film buat mata kuliah audio visual (gua malah ga pernah ngambil ini mata kuliah sampe lulus he..he..). mungkin gara-gara muka gua emang berbakat jadi artis ya he..he.., jadinya temen gua si Yuli ngajakin gua buat meranin tokoh Juki buat film yang dia dan temen-temen kelompoknya bikin. Gua sih seneng-seneng aja ditawarin maen pelem, apalagi nanti muka gua bisa nongol di Tipi he..he..

Si Yuli cerita, kalo gua disini berperan sebagai Juki , orang betawi yang nyimpen rahasia tentang kode…

10 Album Indonesia ter-asoy versi saya

Gara-gara ngeliat dan baca majalah Rolling Stone Indonesia yang berjudul 150 album terbaik Indonesia, gua langsung punya ide untuk membuat 10 album ter-asoy versi gua. Tadinya sih mau ikut-ikutan nyaingin Rolling Stone buat tulisan 150 album ter-asoy versi gua, tapi bisa tiga hari tiga malem gua nulis satu per satu album itu he..he.., jadi gua pilih aja sepuluh album ini dan jujur lagu-lagu yang ada di kesepuluh album ini emang engga pernah bosen gua dengerin. Selain iseng-iseng, Tujuan sih ya minimal selama hidup, gua pernah menikmati music-musik karya musisi dalam negeri yang memang menurut gua bagus dan layak untuk didengerin. Engga perlu panjang lebar lagi…., sekarang mari kita tampilkan SEPULUH ALBUM TER-ASOY VERSI SAYA…………

1 TERBAIK-TERBAIK (DEWA, 1995)
Ini album kenapa gua pilih sebagai ter-asoy pertama, karena kesembilan lagu dalam album ini gua hapal liriknya (satu lagu IPS yang kalo engga salah kepanjangan dar Ismulia Permata Sari, Istrinya Andra adalah lagu instrumen…

Bertemu dengan Teman sewaktu kecil dulu

Sekitar tiga minggu yang lalu gua sama Yusuf ceritanya lagi nyari remote control sekalian hunting film-film baru di pusat penjualan Film (Non) Original kawasan Glodok sono dah. nah pas mau balik, gua kok kaya ngeliat orang yang pernah gua kenal dulu tapi gua sedikit lupa. Lagi mikir-mikir neh orang siapa,eh selang beberapa detik kemudian keluarlah seorang pemuda tidak begitu tinggi dari mobil dan begitu ngeliat dia langsung manggil, “ woi le, ngapain lu disini” begitu gua liat tuh orang manggil, ternyata suara itu berasal dari Andi, sahabat gua waktu kecil dan bener aja wajah-wajah yang gua liat tadi adalah Oni dan Nila yang tidak lain adalah abang dan adek nya Andi.

Langsung aja gua deketin tuh sohib jaman gua kecil dulu, dan ternyata tuh anak bareng keluarganya dateng ke Glodok karena di situ ada bapak nya juga (tapi ibunya engga ikut). Terjadilah obrolan-obrolan akrab diantara kita bagai seorang kawan lama yang sudah lama tidak pernah bersua. “Masih di Cipayung lu” Kata Oni ya…

Percakapan Saya dengan Seorang Calo Tiket

Mungkin selama ini kalo kita menyebut kata calo, maka yang ada di pikiran kita adalah seorang yang menjual tiket ketika ada pertunjukan musik, pertandingan sepak bola, atau ketika di stasiun kereta. Tempat-tempat itulah yang selama ini identik dengan calo dan dimana ada calo maka disitu ada transaksi tiket. Anda bisa mendapatkan tiket dengan lebih mahal atau malah jika bisa bernegosiasi maka Anda bisa mendapatkan tiket dengan harga murah. Itu lah sekilas gambaran tentang calo.

Nah kali ini gua mau bercerita tentang seorang calo yang gua temuin pas lagi liputan konsernya Rick Price di Balai Sarbini. Awalnya gua Cuma duduk-duduk doang bareng temen gua Fery yang juga jurnalis sambil nunggu itu konser mulai. Saat itu dihadapan gua emang banyak calo berdiri yang menawarkan tiket ke penonton yang pengen nonton Rick Price tampil, lagi asik ngobrol sama temen gua itu, tiba-tiba satu orang calo menghampiri dan nanya apakah gua punya tiket lebih. “Punya tiket lebih bang” Tanya si Calo yang be…

Ngereview album Planet Cinta nya Naif

Minggu kemaren waktu ngajak maen si Seli ke taman Mini, seperti biasa gua nongkrong di tempat nya Bang Emir, tukang CD langganan gua. Setelah melihat jejeran CD (bukan Celana Dalem ya he..he..)dari penyanyi-penyanyi dalam dan luar negeri, mata gua tertuju ke satu album dari band yang selama ini lumayan sering gua dengerin lagu-lagunya. Iya Band itu adalah Naif dan albumnya yang baru mereka rilis ke pasaran adalah Planet Cinta.

Karena gua emang udah langganan beli CD di tempatnya Bang Emir akhirnya gua dapetin dah tuh CD original alias asli dengan harga 35 ribu saja (dari harga aslinya 50 ribu). Gua beli neh album barengan sama albumnya White Shoes yang dikasih title ‘Album Vakansi’ yang gua tebus dengen harga 20 ribu saja (dari harga 35 ribu). Thanks buat Bang Emir karena udah menyelamatkan moral gua untuk berhenti membeli mp3 bajakan dan semenjak itu gua selalu beli CD original band-band favorit gua di tempatnya dia.

“Asik juga neh album” begitu gua dengerin materi lagu-lagu yang ada …

Ini cerita tentang Empat sekawan in Depok City

“Bertiga mulu lu le, sekali-kali cerita tentang berempat dong biar engga ganjil” begitu komentar seorang teman yang sering membaca blog gua. Weits….., berempat ya…., emang nya empat sekawan, grup lawak yang di gawangi Komar, Deri, Ginanjar dan Eman yang dulu terkenal dengan tayangan Lika-Liku Laki-Laki nya di Televisi berlogo Rajawali atau ada novel anak muda yang terkenal di tahun 80 sampai 90-an yang menjadi bacaan wajib anak muda ditahun itu.

Tenang…..tenang…. para hadirin sekalian…, kalo soal berempat, gua akan selalu terkenang tentang memory tiga temen gua sewaktu kita menjadi Jurnalis di sebuah Harian Lokal Depok bernama Monde (kepanjangan dari Monitor Depok). sebuah harian yang selalu gua ingat karena dari harian itu gua mengenal tiga sosok yang selalu menemani gua selama kita masih membela panji-panji kebesaran Monde (di Depok ini Koran emang terkenal, gua aja berasa jadi orang penting waktu jadi reporter karena suka dicari-cari Camat, Lurah sampe warga Limo he..he..)…

Kisah Acong, Joko dan Sitorus

Dulu ada iklan layanan masyarakat tentang persahabatan ketiga orang beda suku bernama Acong, Joko dan Sitorus. Disitu mereka digambarkan bersahabat meskipun mereka berbeda suku, agama dan kebudayaan. Kalo inget kisah persahabatan ini, gua jadi inget dua temen gua dari SMP, Saul dan Yusuf, yang kita bertiga emang udah akrab sejak sama-sama berseragam putih biru di SMP 237 di Bilangan Bambu Petung sana.

Gua inget kita bertiga akrab sejak kelas Tiga, apalagi kita bertiga ditempatkan dalam satu kelas yang sama yakni 3C. dari kelas itu kita mulai-mulai akrab, sebenernya gua sama Yusuf udah akrab dari kelas satu sementara kalo sama Saul gua kenal pas kelas dua gara-gara neh anak nyanyi-nyanyi disebelah gua sambil nunggu angkot (dulu kalo mau sekolah nyetop angkotnya susah karena kita Cuma bayar seratus alias cepe he..he..).

Mungkin karena kita bertiga suka ngobrolin music, jadinya setiap kita bareng yang diobrolin ya music dan music lagi. Gua inget dulu gua sering berdebat sama Saul gara-ga…