Langsung ke konten utama

Ini cerita tentang Empat sekawan in Depok City








“Bertiga mulu lu le, sekali-kali cerita tentang berempat dong biar engga ganjil” begitu komentar seorang teman yang sering membaca blog gua. Weits….., berempat ya…., emang nya empat sekawan, grup lawak yang di gawangi Komar, Deri, Ginanjar dan Eman yang dulu terkenal dengan tayangan Lika-Liku Laki-Laki nya di Televisi berlogo Rajawali atau ada novel anak muda yang terkenal di tahun 80 sampai 90-an yang menjadi bacaan wajib anak muda ditahun itu.

Tenang…..tenang…. para hadirin sekalian…, kalo soal berempat, gua akan selalu terkenang tentang memory tiga temen gua sewaktu kita menjadi Jurnalis di sebuah Harian Lokal Depok bernama Monde (kepanjangan dari Monitor Depok). sebuah harian yang selalu gua ingat karena dari harian itu gua mengenal tiga sosok yang selalu menemani gua selama kita masih membela panji-panji kebesaran Monde (di Depok ini Koran emang terkenal, gua aja berasa jadi orang penting waktu jadi reporter karena suka dicari-cari Camat, Lurah sampe warga Limo he..he..).

Tiga sosok itu adalah Hendro Sulistyo (gua biasa manggil dia Cupu atau Tuyul karena dia biasa manggil gua setan he..he..) neh anak jebolan politik UI yang emang keliatan pinter meskipun kadang minta ajarin caranya nulis berita dan wawancarain orang ke gua. Dari segi penampilan neh anak emang paling rapih, tiap hari kekantor selalu bercelana bahan dan kemeja lengkap dengan kacamata dan tas jinjing andalannya he..he.. engga heran kita bertiga suka manggil dia Pak Camat karena tampilannya emang udah kaya Camat beneran (kalah tuh Camat sama lurah-lurah yang biasa jadi narasumbernya dia) he..he..

Sosok lainnya adalah Vira yang bernama lengkap Elvira Gusmelita (kalo gua engga salah inget ya he..he..) neh anak temen kampus gua yang sama-sama menimba ilmu jurnalistik di Kampus Tercinta. Dia adalah warga asli Depok yang keliatan paling engga betah bekerja dikota nya sendiri. Ini terbukti ketika dia mengajukan pengunduran diri paling awal dari kita bertiga he..he... Kalo soal liputan, neh anak punya rubrik andalan yaitu Monwar (alias Monitor Warga he..he..) itu juga karena dia sering bingung engga ada berita he..he..(biasanya dia ngajak gua ke Detos buat wawancara warga Depok yang berkeliaran di mall deket kantor itu he..he..)

Satu sosok lagi adalah Martina Prianti, kalo yang satu ini sih wonder woman he..he.., dia keliatan tangguh di lapangan dan didukung juga oleh postur tubuh yang gempal he..he.. sama Mio andalan tentunya. Neh anak yang paling muda usianya diantara kita bertiga, tapi Martina yang paling akhir bertahan di Monde. Waktu itu dia kerja sambil ngelarin kuliahnya, dia keliatan berjuang demi kuliahnya yang sudah masuk tahap akhir alias tinggal skripsi doang.

Gua inget, dulu hari pertama masuk menjadi jurnalis, kita berempat nongkrong di UI (Universitas IISIP eh Universitas Indonesia maksudnya he..he..) sambil mencari ide buat liputan karena waktu itu memang kita belum di bagi tugas, kita berempat Cuma ketawa-tawa doang karena emang engga tau mau liputan apa he..he.., akhirnya kita punya inisiatif, karena waktu itu di UI lagi ada pemilihan ketua BEM, akhirnya gua ngeliput itu pemilihan. Si Cupu juga engga mau kalah, dia ngeliput acara Kasongan (hari tanpa tembakau kalo ga salah) meskipun dia bingung dan grogi mau nanya apaan, akhirnya gua nemenin dia wawancarain panitia yang juga menjadi adik kelasnya itu.
Hari-hari selanjutnya, kita berempat udah berpencar di masing-masing kecamatan. Si Cupu di Kecamatan Cimanggis, Vira di Sukmajaya, Martina di Panmas (alias Pancoran Mas) dan gua di Kecamatan Limo. Awalnya gua emang rada asing sama neh kecamatan, apalagi selama ini gua tau Depok Cuma sebatas Margonda doang, selebihnya buta banget gua sama wilayah ini. Tapi bermodalkan nekat dan niat yang kuat akhirnya gua cobain tuh satu-satu angkot yang membawa gua ke wilayah kecamatan yang namanya sama kaya jeruk yang kita peres sebelum menikmati semangkuk soto.

Dulu kalo abis nulis berita kita berempat biasanya ngobrol-ngobrol dulu di bawah. Tempat favorite kita ngumpul kalo engga di Bu Yanti (Rumah makan yang lumayan terkenal di Depok) kita pasti ngumpul di tukang nasi goreng seberang kantor untuk makan bareng sambil cerita-cerita kejadian apa aja yang kita alami hari itu, biasanya acara ini jadi ajang curhatnya Vira yang mulai-mulai engga kerasan bekerja di Monde he..he..

Sebagai Reporter kita emang semua punya idealis yang tinggi sama pekerjaan kita, tapi yang namanya dilapangan godaan-godaan yang datang terkadang tidak bisa kita hindari. Salah satu godaan terbesar adalah banyaknya amplop-amplop bergentayangan dari narasumber kami dilapangan. Ya engga munafik juga, memang terkadang godaan itu terlalu besar untuk kita tolak, meskipun kita sudah berusaha menolak amplop, tapi narasumber terkadang suka memaksa kita untuk menerima jadi kesimpulannya ya kita terima aja itu sebagai sebuah pemberian dan lepas dari segala embel-embel dibelakangnya.

Dulu kalo soal amplop, si Cupu yang paling sering cerita kalo dia baru dikasih amplop sama narasumbernya he..he.., biasanya dengan wajah polos dan keliatan bingung dia berbisik ke gua yang duduk di samping mejanya. “eh tuyul, gua masa dikasih amplop sama narasumber, gua apain ya duitnya.., bingung neh gua” kata dia dengan suara pelan. Gua yang dengerin paling Cuma jawab “ ya udah lu buat traktir kita berempat aja nanti pas balik”. Dia pun mengangguk tanda setuju dan hari itu kita berempat makan bareng di tempat yang telah disepakati he..he…

Amplop-amplop itu biasanya berujung di rumah makan atau restoran siap saji yang ada di sekitar kantor. karena kita berempat mempunyai kebiasaan kalo ada amplop biasanya kita langsung habiskan untuk makan-makan bareng. Alhasil hampir setiap malem kita nongkrong di sekitar tempat makan yang ada di Depok. kita juga biasanya makan di mall samping kantor sambil kalo ada film bagus biasanya kita juga nonton bareng. (dulu Detos dan Margo masih baru di buka, jadi kita sering liat-liat apa saja isi dua mall yang lokasinya bersebrangan ini).

Hari demi hari berjalan dalam keseharian kita dan entah kenapa semakin hari semangat kerja kami seperti mengalami penurunan. Yang paling terlihat adalah Vira, yang beberapa kali ingin mengajukan resign. Neh anak sepertinya tidak semangat lagi menjalani pekerjaannya sebagai Jurnalis dan setiap sore pasti itu muka selalu ditekuk dan kalo ketemu gua pasti omongan nya “Le gua mau resign aja”. Biasanya kalo udah begini kita berempat ngumpul untuk ngomong masa depan kita masing-masing di Monde dan ternyata gua sama Hendro juga memiliki keinginan yang sama untuk resign tapi masih menunggu waktu yang tepat sementara Vira seperti ngebet ingin cabut dan meninggalkan kita bertiga.

Pada akhirnya Vira memang benar-benar resign dari kantor dan selang beberapa bulan kemudian, gua sama Hendro juga mengundurkan diri. Terakhir, Martina pun mengundurkan diri dari Monde. Setelah itu kita berempat emang udah jarang ketemu dan ngumpul lagi. terakhir yang gua inget kita berempat ngumpul di Saung Telaga (sebuah tempat makan yang lumayan enak tempatnya). Abis itu entah kenapa moment ngumpul sepertinya susah di realisasikan. Bahkan rencana kita mengunjungi si Cupu di Serang pun sampai tulisan ini dibuat belum juga terlaksana (Sory Ndro he..he..).

Sebenernya kisah empat sekawan ini rencana nya gua bakalan tulis di Novel yang gua kasih judul ‘Good Bye Depok’ , tapi sampe hari ini proyek ambisius yang pengen banget gua wujudkan ini belum juga rampung dan saat ini novel ini masih berkutat di Bab 2 yang masih bercerita saat gua menjalani skripsi di Kampus Tercinta. Gua berharap bisa menjadikan kisah Empat sekawan ini menjadi sebuah Novel yang bisa diterima masyarakat nantinya. Ah semoga gua masih ada tenaga untuk menyelesaikan tulisan ini dan nanti kalo udah selesai (insya Allah) Novel ini gua persembahkan untuk ketiga temen gua Hendro, Vira dan Martina.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mencicipi Sajian Makanan Kereta Api Milik PT Reska Multi Usaha

Kisah Ajeb-Ajeb Anak Cipayung Part 1 : Dugem oh Dugem......

Ini dia neh kejadian paling hot yang pernah gua tulis. (bayangin, gua nulisnya aje sampe buka baju segala he..he..). ini kisah tentang ajeb-ajeb cuy (karena musiknya bukan dangdut jadi ajeb-ajeb, coba kalo musiknya dangdut pasti bunyinya adut..adut..adut..adut.. jangan sambil joget ya bacanya he..he..) di suatu Pantai Indah yang banyak kapuknya (makanya tempat itu dikasih nama Pantai Indah Kapuk he..he.. walaupun sebenernya gua bingung, pantai yang berkapuknya sebelah mana ya he..he..).

Awalnya disuatu siang pas gua lagi browsing gambar-gambar vulgar dan sedikit cabul untuk web tempat gua bekerja (nama webnya www.langitberita.com, terus klik aja rubrik lifestyle nah entar keluar tuh berita-berita yang gambarnya bikin mata melek terus he..he..). Tiba-tiba ada pesen dari Mr Momot yang isinya gua ngeliput acara dugem di PIK, nama acaranya RnB Parade (wah gua langsung ngayal, rave party di waterboom pasti banyak cewe-cewe seksinya. Udah gitu pasti mereka pada pake pakaian renang, seru neh…

Selamat Jalan Miten…

Kaget sekaligus sedikit engga nyangka ketika siang ini gua mendengar kabar meninggalnya mantan gitarisnya Netral Miten di timeline di twitter gua. Sejenak pikiran gua menerawang pada sosok gitaris gondrong dan pendiam namun permainan gitarnya cukup membuat anak-anak yang melewati masa 90-an  mengenal sosok gitaris yang mungkin salah satu yang terbaik di tahun-tahun itu .
 Iya, dari account twitternya Brutal Band, pertama kali gua ngebaca kabar duka ini dan tidak lama Musisi-musisi  90-an  seperti Ari Lasso juga mengucapkan belasungkawa untuk Miten. Iya, sebagai seorang yang pernah melewati masa 90-an dengan musik-musik yang masih berkualitas , gua emang mengaggumi musisi-musisi di era itu. (Gua dulu sangat hafal siapa aja personil-personil band 90-an karena gua emang hobi koleksi kaset dan setiap beli kaset gua pasti baca tulisan ucapan terima kasih setiap musisi yang ada di covernya, termasuk Miten salah satunya  ).


Miten bersama netral memang cukup fenomenal di tahun 90-an. Saat ba…