Langsung ke konten utama

Bertemu dengan Teman sewaktu kecil dulu

Sekitar tiga minggu yang lalu gua sama Yusuf ceritanya lagi nyari remote control sekalian hunting film-film baru di pusat penjualan Film (Non) Original kawasan Glodok sono dah. nah pas mau balik, gua kok kaya ngeliat orang yang pernah gua kenal dulu tapi gua sedikit lupa. Lagi mikir-mikir neh orang siapa,eh selang beberapa detik kemudian keluarlah seorang pemuda tidak begitu tinggi dari mobil dan begitu ngeliat dia langsung manggil, “ woi le, ngapain lu disini” begitu gua liat tuh orang manggil, ternyata suara itu berasal dari Andi, sahabat gua waktu kecil dan bener aja wajah-wajah yang gua liat tadi adalah Oni dan Nila yang tidak lain adalah abang dan adek nya Andi.

Langsung aja gua deketin tuh sohib jaman gua kecil dulu, dan ternyata tuh anak bareng keluarganya dateng ke Glodok karena di situ ada bapak nya juga (tapi ibunya engga ikut). Terjadilah obrolan-obrolan akrab diantara kita bagai seorang kawan lama yang sudah lama tidak pernah bersua. “Masih di Cipayung lu” Kata Oni yang sekarang keliatan gempal ( waktu gua kecil neh orang perasaan tinggi). “Masih lah, mau kemana lagi emang nya” kata gua sambil cengengesan. “keluarga sehat-sehat kan” kata Nila menimpali. “Alhamdulillah sehat” jawab gua singkat. Tidak lama kami mengobrol dan akhirnya gua pamit untuk melanjutkan perjalanan menuju stasiun kota dan Andi beserta keluarganya pun melangjah menuju Plaza Pinangsia.

Ngomong-ngomong tentang temen akrab gua waktu kecil ini, gua jadi teringat memory dua puluh tahunan yang lalu, saat gua masih kanak-kanak dulu. Seinget Gua, keluarga gua pindah ke Cipayung sini sejak tahun 1987 (sebelumnya kita tinggal di Ciomas, daerah Kebayoran Baru sana) dan saat itu usia gua baru menginjak lima tahun, saat baru pindah ke sini, gua langsung menyesuaikan diri dengan lingkungan sekitar Cipayung.

Dulu tuh gua seneng banget maen ke sawah, karena rumah keluarga gua di Ciomas emang udah engga ada sawah lagi. Jadilah gua mempunyai hobi baru yaitu nyari ikan (gua dulu seneng miara ikan sawah yang namanya macem-macem ada ikan melik, Gabus, sepat, cupang, Betik sama Keting ). salah satu temen yang dulu sering nyari ikan bareng sama gua ya si Andi. Apalagi samping rumah dia dulunya juga sawah jadi kadang abis nyari ikan, gua maen kerumahnya Andi.

Selain nyari ikan, gua juga sering maen bola bareng Andi dan anak-anak yang laen. Dulu temen-temen gua banyakan orang batak, termasuk si Andi jadi kalo ngobrol sama mereka kadang logat bataknya masih suka pada keluar sampe gua sedikit-sedikit tau bahasa batak (tapi banyakan sih bahasa-bahasa yang joroknya he..he..). Deket rumah nya Andi tuh dulu ada lapangan bola dan setiap sore kita sering maen bola disana.

Kalo udah maen bola, biasanya kita melupakan semua aktivitas permainan lainnya dan kita pasti ngumpul di lapangan bawah (itu nama lapangan nya, karena deket rumah gua dulu ada tiga lapangan). Udah gitu ada anak-anak beda RT juga pada nimbrung ikut maen bola disini jadi penuh dah tuh lapangan sama anak-anak bangsa pecinta sepak bola.

Biasanya abis maen bola, gua suka minta minum di rumah Andi dan biasanya nyokap nya Andi suka nanya ke gua, “abis maen bola ya Le, si Andi bajunya kotor terus itu kalo maen bola” kata Nyokapnya dengan logat batak yang kental. Dulu emang gua akrab sama keluarganya Andi, tapi gua paling takut kalo ada bokapnya soalnya tampilan bokapnya garang plus berewokan jadi kalo ada bokapnya biasanya gua jarang maen ke tempatnya dia .

Andi dulu juga punya karambol (udah jarang sekarang gua liat orang maen ginian), jadi kadang gua sama temen-teman lainnya suka ke rumah Andi untuk bermain karambol. Kalo maen karambol biasanya kita suka iseng , kalo diantara kita ada yang kalah pasti itu muka habis dilumuri sagu sampe kalo kalah nya terus-terusan disuruh buka baju. Kalo udah begini biasanya yang kalah ujung-ujungnya jadi bahan olok-olok seharian dan biasanya yang kalah Cuma ngomong, “ah ngehe, kalah terus neh gua”.

Andi juga sering maen ketempat gua dan bokap nyokap juga kenal baek sama dia. si Andi dan temen-temen gua yang laen biasanya kalo ke rumah gua pada nonton tivi karena dulu waktu jaman tivi swasta baru nongol harus pake recorder dulu baru bisa nonton. Nah di rumah gua dulu ada recorder nya jadi kita semua bisa nikmatin film-film yang di puter di RCTI.

Dulu anak-anak pada ngumpul di rumah gua buat nonton film satria baja hitam yang selalu ditunggu-tunggu,udah gitu abis nonton kita pada cerita-cerita tentang film tadi jadi dah rumah gua rame banget sama suara temen-temen gua cerita. Dulu rumah gua emang jadi tempat ngumpulnya anak-anak. Engga Cuma nonton, kita juga bisa maen monopoli, yudo, uler tangga sampe maen kartu remi.

Hari minggu adalah harinya rumah gua rame didatengin anak-anak, biasanya dari padi mereka udah pada mandi dan rapih-rapih pada nyisir belah pinggir (sisiran anak model jaman dulu he..he..). mereka biasanya manggil-manggil gua bule….bule……. bule….., seperti biasa mereka udah pasang muka seru untuk melihat kelanjutan film yang minggu lalu masih bersambung.

Dari jam delapan kita udah pada manteng dah di depan tivi nontonin aksi-aksi pahlawan kita waktu kecil. Ada Satria Baja Hitam, Gaban, Megaloman, He-man pokoknya kita hapal dah tuh yang namanya jurus-jurus dari tiap tokoh yang ada di tivi dan abis nonton kita praktekin di lapangan jurus-jurus yang barusan kita tonton lengkap dengan jargonnya seperti tendangan maut… ciaattttt.

sampe akhirnya ( Gua lupa persisnya), tapi pas gua kelas enam kayanya si Andi pindahan, rumahnya yang di cipayung sini di jual dan dia sekeluarga pindah ke daerah Pondok Ranggon. Ilang dah satu temen yang biasanya ngumpul dan maen bareng. Yang gua inget, dulu kalo ngelewatin rumahnya Andi gua masih berasa bisa maen karambol disitu dan nyari ikan di sawah samping rumahnya. Si Andi juga udah engga kedengaran lagi kabarnya dan engga pernah maen ke daerah sini lagi.

Pas SMA, gua baru ketemu lagi sama neh anak, dia waktu itu masuk STM dan tampangnya masih kaya dulu cuma bewoknya aja yang rada keliatan makanya dia dapet panggilan Andi Bewok. Meskipun udah lama engga ketemu, tapi itu tidak mengurangi keakraban yang pernah terjalin dulu waktu kita sama-sama kecil. Kadang neh anak juga maen ke rumah gua dan cerita-cerita keadaannya dia dan keluarga.

Pertemanan memang tidak pernah lekang oleh waktu. Seberapapun jarang nya kita bertemu dengan temen-temen yang dulu hadir didalam hidup kita, itu tidak akan pernah menghilangkan cerita yang pernah kita lewati dengan teman-teman kita. Yang namanya teman sampai kapan pun akan tetap menjadi teman baik dalam keadaan susah maupun dalam keadaan senang. Biasanya teman lah yang selalu ada di samping kita untuk membuat hidup kita lebih berwarna. (emang nya ikan cupang.., berwarna he..he..).

Komentar

Postingan populer dari blog ini

SGPP, Sekolah Tinggi tempat Para Pengambil Kebijakan Publik Belajar

Sekolah Tinggi Pemerintahan dan Kebijakan Publik namanya. Sekolah tinggi yang dikenal dengan nama SGPP ini mengajarkan bagaimana mengambil kebijakan publik yang dapat berpengaruh di semua sector baik itu secara nasional maupun internasional. Dengan program studi Kebijakan Publik, SGPP ingin menjadikan mahasiswanya tidak hanya bisa menerapkan kebijakan publik namun juga bisa menganalisa kebijakan publik yang konteksnya kebijakan Indonesia namun bisa diterapkan di banyak negara.  Kampus SGPP di Kawasan Sentul Bogor Memasuki halaman kampus ini terasa begitu sejuk. Semilir angin dan pemandangan rumah-rumah penduduk di Kawasan Bogor terlihat dari kampus yang terletak di dataran tinggi Kawasan Bogor ini. Sekilas, bila dilihat, bangunan gedung utama SGPP ini seperti bangunan-bangunan perguruan tinggi yang ada di luar negeri. Begitu menginjakan kaki di bagian depan gedung, kenyamanan ruang perpustakaan begitu terasa. Ruang perpustakaan ini menyatu dengan teras yang biasa digunakan m

Mengunjungi Pabrik Pembuatan Kulkas Halal PT Sharp Electronics Indonesia

Kata siapa label halal hanya untuk produk-produk makanan dan kosmetik saja. Saat ini PT Sharp Indonesia melakukan terobosan dengan memberikan label halal pada produk lemari es atau kulkas keluaran terbarunya. Pabrik pembuatan PT Sharp Electronics Indonesia di Kawasan Karawang, Jawa Barat. Beruntung hari Rabu (9/5) kemarin saya mengunjungi pabrik PT Sharp Electronics Indonesia di Kawasan Karawang Barat, Jawa Barat, untuk melihat langsung proses pembuatan kulkas halal pertama di Indonesia di pabrik yang berdiri sejak tahun 2012 ini.   Sebelum melihat langsung proses pembuatan kulkas Sharp, saya dan teman-teman blogger lainnya dijamu oleh jajaran petinggi dan management PT Sharp Indonesia. Dalam kesempatan ini, Asisten Manajer Strategi Produksi PT Sharp Electronics Indonesia, Afka Adhitya, menjelaskan, alasan PT Sharp Electronics Indonesia mengeluarkan kulkas halal, tujuan utamanya Sharp adalah untuk memberikan rasa nyaman dan aman di tengah masyarakat akan sebuah produk baran

Wisata Kuliner di Pangkal Pinang, Wajib Mencoba Martabak Acau 89

Pulau Bangka di provinsi Bangka Belitung selama ini terkenal dengan objek wisata pantai. Pantai-pantai seperti Pantai Pasir Padi menjadi daerah tujuan wisata di Pangkal Pinang yang banyak dikunjungi wisatawan baik asing maupun domestik. Namun dibalik pesona pantainya yang indah, Pangkal Pinang juga memiliki pesona kuliner yang juga tidak boleh dilewatkan begitu saja. Salah satu kuliner yang sudah sangat terkenal dari daerah ini adalah martabak.  Martabak Acau yang terletak di Jalan Soekarno Hatta, Pangkal Pinang, Bangka Belitung Martabak selama ini identik dengan Pulau Bangka. Kuliner yang belakangan naik daun berkat variasi rasanya yang menggugah selera memang berasal dari provinsi dengan ibukota Pangkal Pinang ini. Nah Tidak lengkap rasanya jika berkunjung ke Bangka tapi tidak mencoba wisata kuliner dengan berburu martabak bangka. Martabak Bangka memang menjadi makanan wajib yang harus dinikmati jika berkunjung ke daerah yang terkenal   kaya akan timah ini. Kita bakala