Langsung ke konten utama

Its My Band



Kali ini judul tulisan gua sok-sok inggris ah biar dikira jago bahasa inggris sama yang baca tulisan ini nanti. kali-kali aja blog gua bisa go international kaya artis-artis Indonesia yang berambisi go international he..he.. kan seru tuh blog gua di baca sama orang-orang bule meskipun mereka pasti kaga ngarti maksud dari tulisan gua he..he..

Kenapa gua kasih judul bahasa inggris neh tulisan, karena kali ini gua mau cerita tentang band gua yang gua kasih nama Out Face. Dulu sih ide nya gara-gara ngeliat satu kata yang keren di sampul albumnya Ok Computer milik band favorit gua Radiohead, tapi ujung-ujungnya timbul nama Out Face yang artinya kurang lebih wajah keluar maksudnya wajah-wajah kami bisa keluar dari keberadaan kami selama ini. Misalnya nanti wajah kami keluar di satu majalah mungkin, asal jangan majalah sobek aja, karena engga disobek aja, muka gua udah lecek he..he..

Out face adalah band yang gua dirikan bersama Agung (kalo di Fb neh orang namanya Ewox Tankianz) dan Ugeng Sulistyawan. Awal kami ngumpul bertiga sih gara-gara si Agung ngajakin gua ngeband tapi karena kalo berdua nanti kami dikira homo he..he.., akhirnya gua ajak dah tuh si Ugeng, temen band gua yang udah dari SMA kita ngeband bareng. Alhasil ugeng pun gabung melengkapi formasi band ini dan kita sepakat untuk ngeband bertiga, waktu itu sih ambisi nya agung pengen nyamain band idolanya dia, Nirvana. Kalo gua sih band ini sengetop Netral aja udah lumayan bagus sukur-sukur bisa ngalahin ngetopnya Soneta, band bentukan Bang Haji Roma Irama he..he..

Awal-awal latihan, kita bertiga sering bawain lagu Nirvana, di studio kalo kita latihan kita udah kaya kesurupan roh dari tiga personel Nirvana. Si Agung kalo nyanyi teriak-teriak menirukan suara Kurt Cobain idolanya, tapi menurut gua sih teriakan Cobain aja lewat sama dia. Saking kencengnya si Agung nyanyi, sampe-sampe orang diluar suka pada melongok kedalam studio, penasaran sama suara agung yang bisa ngalahin suara Adzan Magrib di Masjid deket studio. Gua juga engga mau ketinggalan, gua kalo udah maenin lagunya Nirvana suka ngayal jadi kaya Dave Ghorl dengan mukulin itu snare drum sekenceng-kencengnya alhasil stik drum punya studio sering gua patahin dan ujung-ujungnya gua ganti dah tuh stik he..he..

Karena seringnya kita maenin lagu Nirvana, lama kelamaan akhirnya bosen juga. Saat itu gua mencetuskan gimana kalo kita bawain lagu sendiri. Kebetulan gua jelek-jelek gini dikasih bakat sama sang pencipta buat nyiptain lagu dan menulis lirik penuh dengan kegombalan he..he… ya meskipun gua engga bisa maen gitar tapi untuk urusan meloodi gua sering ngajak agung buat nyari kunci Gembok eh kunci gitar biar lagu gua ini engga Cuma berisi gebukan drum doang (maklum gua Cuma bisa maen drum doang he..he..).

Akhirnya beberapa lagu ciptaan gua berhasil kita bikinin musiknya dan mulai kita bawain setiap kita latihan di studio. Gua inget dulu lagu pertama yang jadi dan kita bawain judulnya Ceria, itu lagu gua ciptain pas SMA kelas tiga, idenya sih dapet waktu pulang Bimbel entah kenapa otak gua bisa ngerekam sebuah melodi indah dan akhirnya gua bikinin liriknya tentang keceriaan hidup disekitar kita, sampe-sampe gua bawa-bawa tuh keindahan alam diliriknya. Lagu itu hamper pasti kita bawain disetiap kita latihan meskipun belakangan ada beberapa lagu ciptaan gua yang juga udah jadi di bikin musiknya.

Sejak saat itu, kita udah engga bawain lagu Nirvana lagi karena udah Pede bawain lagu sendiri jadi setiap kali latihan kita bawain lagu sendiri. Gua inget saat itu gua emang lagi produktif-produktifnya nyiptain lagu dan setiap minggu gua bareng Agung pasti bisa nyiptain dua sampe tiga lagu. Kalo si Ugeng mah tinggal ngiikutin doang bass nya. Ada kali dua puluhan lagu yang udah jadi musiknya dan sering kita bawain di studio. Tema lagu juga engga melulu tentang cinta, ada tentang Kucing, album kenangan, alam ya meskipun ujung-ujungnya Cinta juga he..he..

Sebagai band yang potensial he..he.., kita engga Cuma mateng di studio. sekali-kali kita juga ikut-ikut festival musik yang diadain di sekitar wilayah Cipayung. Ada satu festival yang kita ikutin dan itu digelar di Taman Mini. gua mikirnya wah harus maen bagus neh, apalagi digelar di tempat umum pasti banyak yang nonton. Kita pun latihan keras biar tampil bagus di festival itu apalagi kita sepakat untuk bawain lagu-lagu ciptaan sendiri. Alhasil begitu kita manggung penonton pun pada bengong dan tepuk tangan terpaksa karena emang belum pernah denger lagu kita sebelumnya he..he... Tapi kita berempat tetep pede bawain tiga lagu sendiri tanpa ada satupun lagu orang he..he.. (dulu anggota nya tambah satu, si Bayu tetangga gua yang lumayan jago maen gitar).

Festival itu menjadi festival terakhir yang kami ikuti, karena setelah festival itu Out Face mengalami kevakuman (udah kaya band besar aja ya bahasa gua he..he..). iya kami berempat udah jarang ngumpul lagi mungkin karena kesibukan si Agung di Bekasi sampe dia jarang punya waktu lagi untuk ngeband sementara gua sama Ugeng juga bingung nyari anggota baru yang bisa diajakin maen lagu sendiri.

Hampir setahun lebih kita engga latihan, sampe akhirnya kita memutuskan untuk merotasi formasi yang ada. Karena gua yang nyiptain lagu di Out Face maka gua di daulat menjadi vokalis dan posisi gua di drum di pegang si Ugeng yang emang bisa juga maen drum. Sementara posisi bas dulu kita narik temen nya bayu namanya Petut. Formasi ini dulu lumayan jalan, gua sama Bayu sering ngumpul di rumah gua buat nyiptain lagu baru dan kita juga sempet ngerekam lagu kita buat ikut lomba Cilapop yang waktu itu lumayan terkenal di salah satu Tipi swasta. Tapi lagu kita Akhirnya engga lolos seleksi, mungkin kalo lagu itu lolos saat ini Out Face udah terkenal kali he..he..

Tapi gara-gara kesibukan yang udah sering menggangu kita ngeband akhirnya Out Face bener-bener tenggelam di telan bumi. Kita udah jarang ngumpul dan latihan sampe-sampe mood kita untuk ngeband pun memudar dimakan jaman he..he… ya Out Face hanya tinggal nama dan menjadi cerita buat gua, Agung, Ugeng dan mungkin Bayu yang akan selalu kita kenang bersama. Kenangan bahwa dulu pernah ada band potensial dan engga terkenal bernama Out Face he..he…

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mencicipi Sajian Makanan Kereta Api Milik PT Reska Multi Usaha

Kisah Ajeb-Ajeb Anak Cipayung Part 1 : Dugem oh Dugem......

Ini dia neh kejadian paling hot yang pernah gua tulis. (bayangin, gua nulisnya aje sampe buka baju segala he..he..). ini kisah tentang ajeb-ajeb cuy (karena musiknya bukan dangdut jadi ajeb-ajeb, coba kalo musiknya dangdut pasti bunyinya adut..adut..adut..adut.. jangan sambil joget ya bacanya he..he..) di suatu Pantai Indah yang banyak kapuknya (makanya tempat itu dikasih nama Pantai Indah Kapuk he..he.. walaupun sebenernya gua bingung, pantai yang berkapuknya sebelah mana ya he..he..).

Awalnya disuatu siang pas gua lagi browsing gambar-gambar vulgar dan sedikit cabul untuk web tempat gua bekerja (nama webnya www.langitberita.com, terus klik aja rubrik lifestyle nah entar keluar tuh berita-berita yang gambarnya bikin mata melek terus he..he..). Tiba-tiba ada pesen dari Mr Momot yang isinya gua ngeliput acara dugem di PIK, nama acaranya RnB Parade (wah gua langsung ngayal, rave party di waterboom pasti banyak cewe-cewe seksinya. Udah gitu pasti mereka pada pake pakaian renang, seru neh…

Selamat Jalan Miten…

Kaget sekaligus sedikit engga nyangka ketika siang ini gua mendengar kabar meninggalnya mantan gitarisnya Netral Miten di timeline di twitter gua. Sejenak pikiran gua menerawang pada sosok gitaris gondrong dan pendiam namun permainan gitarnya cukup membuat anak-anak yang melewati masa 90-an  mengenal sosok gitaris yang mungkin salah satu yang terbaik di tahun-tahun itu .
 Iya, dari account twitternya Brutal Band, pertama kali gua ngebaca kabar duka ini dan tidak lama Musisi-musisi  90-an  seperti Ari Lasso juga mengucapkan belasungkawa untuk Miten. Iya, sebagai seorang yang pernah melewati masa 90-an dengan musik-musik yang masih berkualitas , gua emang mengaggumi musisi-musisi di era itu. (Gua dulu sangat hafal siapa aja personil-personil band 90-an karena gua emang hobi koleksi kaset dan setiap beli kaset gua pasti baca tulisan ucapan terima kasih setiap musisi yang ada di covernya, termasuk Miten salah satunya  ).


Miten bersama netral memang cukup fenomenal di tahun 90-an. Saat ba…