Langsung ke konten utama

Juki…..oh ....Juki…..








Tadi pas lagi iseng ngeliat album fotonya temen kampus gua si Dini, eh engga sengaja gua nemu foto ini…, pas ngeliat gua jadi senyum-senyum sendiri inget-inget moment ini. Moment waktu gua jadi artis sehari alias pemain Pelem bikinan temen-temen kampus.Waktu itu kita mengambil syuting di daerah Setu Babakan sono biar pas sama tema betawi yang udah dipilih.

Saat itu gua jadi peran utama (gaya banget pake peran utama he..he..) Pelem Davinci Code Versi Betawi bikinan temen-temen gua yang lagi ditugasin bikin film buat mata kuliah audio visual (gua malah ga pernah ngambil ini mata kuliah sampe lulus he..he..). mungkin gara-gara muka gua emang berbakat jadi artis ya he..he.., jadinya temen gua si Yuli ngajakin gua buat meranin tokoh Juki buat film yang dia dan temen-temen kelompoknya bikin. Gua sih seneng-seneng aja ditawarin maen pelem, apalagi nanti muka gua bisa nongol di Tipi he..he..

Si Yuli cerita, kalo gua disini berperan sebagai Juki , orang betawi yang nyimpen rahasia tentang kode-kode terus nanti gua di bunuh sama penjahat (diperanin sama temen gua Hilman, lengkap dengan golok nya he..he..). terus gua punya isteri namanya Leha (nah yang ini dimaenin dengan kocak sama Dini plus latah-latahnya dia yang ikut kerekam di kamera he..he..). gua juga punya satu anak buah (yang maen si Andi, pacarnya tiwi dulu, kalo sekarang gua ga tau dah he..he..). nah yang bikin neh Pelem alias sutradaranya si Bokep, temen gua yang rada-rada gila tapi jago moto. Mungkin karena dia bilang bisa make handycam, akhirnya Yuli nawarin dia untuk jadi sutradarenye (padahal si Bokep kaga masuk kelompok ini alias cabutan he..he..).

Gua inget dulu kita berangkat menuju setu babakannya siang, abis ntu gua langsung di dandanin biar muke gua keliatan keren dikamera he..he.., jadi dah tuh, muke gua dipoles bedak sama tim perias si Tiwi, padahal seumur-umur gua belum pernah dipakein bedak apalagi bedaknya wangi banget bikin gua engga tahan nyiumnya. Bukan Cuma bedak doang, rambut gua juga engga ketinggalan di pakein Odol katanya sih biar keliatan ubanan dan muka gua keliatan tua. Begitu gua ngaca, ternyata Dude Herlino doang mah lewat sama gua he..he..

Begitu selesai make-up, mulailah gua berakting didepan mukanya Bokep, eh didepan kamera maksudnye. gua rada gugup pertama-tama, karena emang seumur-umur gua kaga pernah tuh ikutan yang namanya soting pelem. Begitu si Yuli bilang…, Action… langsung dah tuh muka gua keliatan beda, (ngikutin skenario maksudnya). Tapi emang gua dasarnya kaga serius, jadi yang ada gua keliatan cengengesan di depan kamera, apalagi ngeliat acting nya Dini yang jadi Mpo Leha, bikin gua pengen ketawa ngeliat ekspresi mukanya he..he..

Tapi jangan salah…, di Pelem ini acting gua bener-bener pol banget, saking mantabnya tuh acting, sampe-sampe gua rela tuh ketiban lukisan di salah satu scene ya. Itu lukisan diem-diem tiba-tiba harus gua jatohin udah gitu dateng dah tuh penjahat si Hilman dengan Peci miringnya yang siap-siap ngebunuh gua. Dengan gaya sangarnya, isi Hilman nanyain dimana rahasia itu gua simpen, jadi dah gua masang muka ketakutan apalagi golok udah ngacung di leher gua (ya meskipun golok-golokan he..he..). akhirnya gua dibunuh dan datang lah dari dalam rumah sambil lari-larian bini gua si Leha….. “abang kenapa bang…siape yang berbuat gini kea bang..” gitu kalo ga salah dialog yang diucapin Dini, dan gua yang posisinya mati nahan ketawa ngeliat si Dini acting tapi tetep harus keliatan mati jangan sampe keliatan bernapas……

Kita soting seharian doang waktu itu, karena emang udah professional semua he..he.., jadi engga banyak dah tuh pengulangan adegan. Begitu sore kita udah kelar ngambil semua adegan lengkap dengan gaya narsis-narsisan semua crew di depan kamera. Ada satu lagi yang gua inget, ternyata gua nerima bayaran dari temen-temen gua buat maen di film ini. Padahal awalnya gua nolak tuh pemberian karena emang niat gua bantuin temen-temen doang, tapi akhirnya gua terima juga, karena ga enak sama temen-temen yang udah ngasih. (tapi emang gua engga punya duit juga sih waktu itu he..he..).

Engga lama, itu Pelem selesai di edit dan kita semua nonton hasilnya di tempatnya Yuli. Begitu ngeliat jadinya tuh film yang ada kita pada ketawa-tawa ngeliat kerja kita kemaren apalagi itu Pelem dilengkapin adegan-adegan yang salah jadi dah tuh suasana rumah Yuli tambah rame sama cekikikan anak-anak. Apalagi pas adegan si Leha latah gara-gara kesembur kopi gua he..he.. itu adegan paling lucu yang pernah gua tonton dan beberapa kali gua puter dirumah, tetep aja gua geli ngeliat dini kaget kecipratan semburan kopi dari mulut gua.

Sampe sekarang, gua masih nyimpen itu vcd dan kalo gua lagi inget masa-masa di kampus, gua sering muter itu pelem dan setiap kali gua tonoton yang ada emang bikin gua ketawa ngeliat setiap moment yang terekam di pelem itu. sampe sekarang masih gua simpen itu pelem ya minimal nanti kalo gua punya anak bisa gua tunjukin ke anak gua kalo dulu bapaknya pernah jadi artis lokal he..he.., dan yang pasti memory tokoh Juki masih keingetan di pikiran gua sampe sekarang. Hidup bang Juki he..he..

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mencicipi Sajian Makanan Kereta Api Milik PT Reska Multi Usaha

Kisah Ajeb-Ajeb Anak Cipayung Part 1 : Dugem oh Dugem......

Ini dia neh kejadian paling hot yang pernah gua tulis. (bayangin, gua nulisnya aje sampe buka baju segala he..he..). ini kisah tentang ajeb-ajeb cuy (karena musiknya bukan dangdut jadi ajeb-ajeb, coba kalo musiknya dangdut pasti bunyinya adut..adut..adut..adut.. jangan sambil joget ya bacanya he..he..) di suatu Pantai Indah yang banyak kapuknya (makanya tempat itu dikasih nama Pantai Indah Kapuk he..he.. walaupun sebenernya gua bingung, pantai yang berkapuknya sebelah mana ya he..he..).

Awalnya disuatu siang pas gua lagi browsing gambar-gambar vulgar dan sedikit cabul untuk web tempat gua bekerja (nama webnya www.langitberita.com, terus klik aja rubrik lifestyle nah entar keluar tuh berita-berita yang gambarnya bikin mata melek terus he..he..). Tiba-tiba ada pesen dari Mr Momot yang isinya gua ngeliput acara dugem di PIK, nama acaranya RnB Parade (wah gua langsung ngayal, rave party di waterboom pasti banyak cewe-cewe seksinya. Udah gitu pasti mereka pada pake pakaian renang, seru neh…

Selamat Jalan Miten…

Kaget sekaligus sedikit engga nyangka ketika siang ini gua mendengar kabar meninggalnya mantan gitarisnya Netral Miten di timeline di twitter gua. Sejenak pikiran gua menerawang pada sosok gitaris gondrong dan pendiam namun permainan gitarnya cukup membuat anak-anak yang melewati masa 90-an  mengenal sosok gitaris yang mungkin salah satu yang terbaik di tahun-tahun itu .
 Iya, dari account twitternya Brutal Band, pertama kali gua ngebaca kabar duka ini dan tidak lama Musisi-musisi  90-an  seperti Ari Lasso juga mengucapkan belasungkawa untuk Miten. Iya, sebagai seorang yang pernah melewati masa 90-an dengan musik-musik yang masih berkualitas , gua emang mengaggumi musisi-musisi di era itu. (Gua dulu sangat hafal siapa aja personil-personil band 90-an karena gua emang hobi koleksi kaset dan setiap beli kaset gua pasti baca tulisan ucapan terima kasih setiap musisi yang ada di covernya, termasuk Miten salah satunya  ).


Miten bersama netral memang cukup fenomenal di tahun 90-an. Saat ba…