Langsung ke konten utama

Kisah Acong, Joko dan Sitorus

Dulu ada iklan layanan masyarakat tentang persahabatan ketiga orang beda suku bernama Acong, Joko dan Sitorus. Disitu mereka digambarkan bersahabat meskipun mereka berbeda suku, agama dan kebudayaan. Kalo inget kisah persahabatan ini, gua jadi inget dua temen gua dari SMP, Saul dan Yusuf, yang kita bertiga emang udah akrab sejak sama-sama berseragam putih biru di SMP 237 di Bilangan Bambu Petung sana.

Gua inget kita bertiga akrab sejak kelas Tiga, apalagi kita bertiga ditempatkan dalam satu kelas yang sama yakni 3C. dari kelas itu kita mulai-mulai akrab, sebenernya gua sama Yusuf udah akrab dari kelas satu sementara kalo sama Saul gua kenal pas kelas dua gara-gara neh anak nyanyi-nyanyi disebelah gua sambil nunggu angkot (dulu kalo mau sekolah nyetop angkotnya susah karena kita Cuma bayar seratus alias cepe he..he..).

Mungkin karena kita bertiga suka ngobrolin music, jadinya setiap kita bareng yang diobrolin ya music dan music lagi. Gua inget dulu gua sering berdebat sama Saul gara-gara ngobrolin grup band favorit kita masing-masing. Saul adalah seorang slankers (waktu itu, kalo sekarang gua engga tau dia masih slankers apa kaga) sementara gua adalah Baladewa (Dulu gua emang respek sama grup ini apalagi formasi nya masih ada Ari Lasso, Erwin sama Wong Aksan). Kalo udah ngebahas dua grup ini biasanya kita ngotot-ngototan siapa yang paling hebat diantara Slank sama Dewa. Tapi biar begitu, Saul juga dengerin lagu-lagunya Dewa dan gua juga seneng dengerin lagunya slank he..he...

Kalo Yusuf selera music nya beda sendiri sama kita berdua, dia waktu kelas 3 SMP itu adalah seorang penggemar dari penyanyi bernama Tomy Page (Penyanyi yang ngetop diawal 90-an). Saking ngefans nya sama Tomy Page sampe-sampe neh anak bisa menirukan tanda tangan nya Tomy Page sama persis kaya aslinya. Dulu gua inget kita bertiga suka berburu kaset-kaset baru, dan begitu sampe di toko kaset, gua nanya Album terbarunya Dewa udah keluar apa belum (waktu itu gua nanya album Dewa yang Pandawa Lima) sementara Yusuf nanya Album terbarunya Tomy Page yang kadang mba-mba toko kasetnya engga tau Tomy Page itu penyanyi Indonesia atau penyanyi luar ( bingung dan garuk-garuk kepala mikir ada engga ya penyanyi yang namanya Tomy Page he..he..). tapi biar begitu, kita berdua tetep ngedukung Yusuf untuk mencari albumnya Penyanyi yang ngetop lewat lagu Sholder to Cry on itu.

Kita bertiga dulu sering pergi bareng untuk berburu kaset mulai dari toko kaset di Pasar Inpress Ciracas sampe ke toko kaset di Gramedia Matraman. Untuk anak umur segitu, pergi ke Matraman udah lumayan jauh dan kita bertiga dengan celana pendek melenggang dengan cueknya mengitari toko buku terbesar di Jakarta itu. dulu kalo ke sini si Yusuf biasanya sekalian nyari kaset Sega, neh anak emang dari dulu hobinya maen game. Mulai dari Gamewatch ( dibacanya gimbot) sampe Sega si Yusuf punya semua.

Ngomong-ngomong Sega, dulu gua sama saul sering banget nongkrong di tempatnya Yusuf hanya untuk maen sega. Biasanya kita berdua maenin game bola or street fighter. Kalo udah maen Sega gua sama Saul suka teriak-teriak dan itu membuat rumah Yusuf sedikit gaduh dengan teriakan2 kita, sementara yang empunya rumah Cuma bisa cengar-cengir melihat tingkah kita berdua.

Kalo soal isi otak, Yusuf emang paling juara dari kita berdua. Dia bisa aja tuh belajar sambil nonton TV tapi hasilnya lumayan tokcer, engga percaya…, liat aja nilai NEM nya yang paling tinggi di angkatan 1997 ngalahin semua anak-anak pintar yang rajin belajar he..he.., kalo Saul neh anak jagonya bahasa inggris, nilai bahasa inggris inilah yang membuat nilai NEM nya melunjak alhasil dia di terima di SMA Negeri. Sementara gua cukup puas bersekolah di SMU Swasta di bilangan Ciracas.

Pertemenan gua sama mereka terus berjalan selepas SMP, meskipun Saul jarang ngumpul tapi kalo ada waktu kita selalu bertiga ngumpul untuk sekedar ngobrol2 mengenang masa-masa SMP dulu. Tapi ada satu hal yang engga pernah berubah dari kita bertiga, kegemaran kita bertiga pake celana pendek sampe sekarang masih tetep bertahan. Dulu kemana-mana kita pergi pasti pake celana pendek dan sandal jepit he..he..

Beberapa hari lalu, kita bertiga ngumpul sambil makan roti bakar di deket rumah nya Yusuf, pertemanan yang udah 10 tahun lebih berjalan dan tidak banyak yang berubah, kita bertiga masih suka ketawa-tawa bareng bahkan kita merencanakan untuk plesiran ke Bali bulan April ini sambil mencari-cari tiket murah untuk bisa sampe ke pulau yang banyak disinggahi bule-bule itu. gua pikir-pikir selama kita berteman, emang belum pernah jalan-jalan keluar kota bareng ya paling banter kita bertiga nyasar di ujung aspal gara-gara Saul sok yakin itu jalan pulang ke Garuda tapi yang ada kita nyasar sampe ke jalan yang emang seperti tak berujung itu he..he… yang pasti kemanapun kita pergi, spirit persahabatan Acong, Joko dan Sitorus tetap ada di hidup kita bertiga.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mencicipi Sajian Makanan Kereta Api Milik PT Reska Multi Usaha

Kisah Ajeb-Ajeb Anak Cipayung Part 1 : Dugem oh Dugem......

Ini dia neh kejadian paling hot yang pernah gua tulis. (bayangin, gua nulisnya aje sampe buka baju segala he..he..). ini kisah tentang ajeb-ajeb cuy (karena musiknya bukan dangdut jadi ajeb-ajeb, coba kalo musiknya dangdut pasti bunyinya adut..adut..adut..adut.. jangan sambil joget ya bacanya he..he..) di suatu Pantai Indah yang banyak kapuknya (makanya tempat itu dikasih nama Pantai Indah Kapuk he..he.. walaupun sebenernya gua bingung, pantai yang berkapuknya sebelah mana ya he..he..).

Awalnya disuatu siang pas gua lagi browsing gambar-gambar vulgar dan sedikit cabul untuk web tempat gua bekerja (nama webnya www.langitberita.com, terus klik aja rubrik lifestyle nah entar keluar tuh berita-berita yang gambarnya bikin mata melek terus he..he..). Tiba-tiba ada pesen dari Mr Momot yang isinya gua ngeliput acara dugem di PIK, nama acaranya RnB Parade (wah gua langsung ngayal, rave party di waterboom pasti banyak cewe-cewe seksinya. Udah gitu pasti mereka pada pake pakaian renang, seru neh…

Selamat Jalan Miten…

Kaget sekaligus sedikit engga nyangka ketika siang ini gua mendengar kabar meninggalnya mantan gitarisnya Netral Miten di timeline di twitter gua. Sejenak pikiran gua menerawang pada sosok gitaris gondrong dan pendiam namun permainan gitarnya cukup membuat anak-anak yang melewati masa 90-an  mengenal sosok gitaris yang mungkin salah satu yang terbaik di tahun-tahun itu .
 Iya, dari account twitternya Brutal Band, pertama kali gua ngebaca kabar duka ini dan tidak lama Musisi-musisi  90-an  seperti Ari Lasso juga mengucapkan belasungkawa untuk Miten. Iya, sebagai seorang yang pernah melewati masa 90-an dengan musik-musik yang masih berkualitas , gua emang mengaggumi musisi-musisi di era itu. (Gua dulu sangat hafal siapa aja personil-personil band 90-an karena gua emang hobi koleksi kaset dan setiap beli kaset gua pasti baca tulisan ucapan terima kasih setiap musisi yang ada di covernya, termasuk Miten salah satunya  ).


Miten bersama netral memang cukup fenomenal di tahun 90-an. Saat ba…