Langsung ke konten utama

Hari ini….. 29 tahun yang lalu…..


Hari ini…. 29 tahun yang lalu lahirlah seorang bayi lucu, gemuk dengan berat 4,1 dan berambut merah agak kebule-bule-an. (itulah sebabnya kenapa sampai hari ini Bule menjadi nama tengah gua, karena dari kecil gua emang udah dipanggil dengan nama Bule he..he..). iya hari itu…., Kamis jam 10 pagi gua dilahirkan di muka bumi dari rahim ibu saya tercinta dan Almarhum Ayah (gua selalu kangen wibawa dan kesederhanaan bokap) memberikan nama Tauhid Patriajaya. (sebuah nama yang beliau ambil dari al qur’an sebagaimana beliau memberikan nama ke anak-anaknya yang lain).

Masa kecil gua lewatin di rumah keluarga daerah Ciomas sana, sampai umur lima tahun gua disana, tapi gua masih inget masa kecil gua disana mulai dari gua suka nyari ikan Gapi di lorong-lorong selokan komplek rumah sampe maen bareng temen-temen kecil gua disana (mulai dari Apan, temen nyari ikan gapi sampe si Anci, temen gua cewe yang berasal dari ambon lengkap dengan rambut keritingnya he..he.. . Ah.. kangen juga gua sama dua temen gua itu yang sampe sekarang gua engga tau mereka dimana…).

Lima tahun disana.., akhirnya bokap beli rumah lagi di Cipayung dan kita sekeluarga pun boyongan pindah ke sebuah daerah pinggir kota yang asri karena masih banyak pohon dan sawah. Umur lima tahun ini juga sebagai awal gua masuk pendidikan dasar alias SD. Dulu gua inget masuk SD umur lima tahun, sebenernya masih terlalu kecil sih tapi karena waktu itu gua udah bisa megang kuping dari belakang (jaman dulu kalo mau masuk SD, kudu ngelakuin hal ini he..he..). SD pertama gua adalah SD Negeri 03 pagi Cipayung. Kenapa gua bilang ini SD pertama gua….. (mari kite sambung ke paragraph selanjutnya he..he..).

Begini neh ceritenye…, dulu waktu kelas satu itu gua mengalami satu kejadian (musibah lebih tepatnya). Ya waktu itu gua ketabrak mobil seorang dokter di jalanan deket sekolah, alhasil paha kiri gua agak sedikit bergeser (kaki gua patah waktu itu) dan gua langsung dilarikan ke Rumah Sakit UKI untuk mendapat perawatan. Nyokap gua langsung shock waktu itu dan langsung ke rumah sakit. Akhirnya seminggu doang gua disana, karena nyokap gua engga setuju waktu itu kaki gua dipasangin Pen (sebuah alat yang dimasukan ke kaki untuk membantu penyambungan tulang gua yang patah, katanya sih) akhirnya gua harus dibawa ke sebuah kampung di daerah Sukabumi sana tepatnya sebuah tempat yang terkenal banyak dukun tulang patahnya. Tempat itu bernama….. Cimande..(disana juga asal jawara silat yang pernah gua denger, engga percaya…. coba aja kalo preman-preman dari sono marah, pasti dia teriak lu mau gua keluarin jurus Cimande… Cikalong… he…he… ).

Iya gua abiskan waktu dua bulan disono untuk menyambung kembali tulang kaki gua yang patah. Dua bulan disono membuat gua terbiasa dengan budaya sono apalagi gua juga udah sediikit ngarti tuh bahasa sunda (ya ibak..ibak.. doang sih gua tau artinya he..he..). gua juga jadi anak kesayangan bapak yang mengurut gua waktu itu namanya Pak Udin sementara yang ngasih Jampe-jampe di kaki gua namanya Pak Nur (Pak Nur waktu itu udah sepuh, tapi konon jampe-jampe itu yang membuat tulang dikaki gua nyambung). Oiya dulu yang bikin terkenal di Cimande itu adalah Minyaknya… minyak inilah yang terkenal sampe ke seluruh pelosok Indonesia sebagai minyak yang bisa mengobati patah tulang dan keseleo (ah gua kangen tempat itu, meskipun gua engga mau musibah itu terulang lagi he..he..).

Waktu itu seinget gua, kecelakaan itu terjadi pas abis testing (bukan di tes bunting ya he..he…) jadi pas pembagian raport , gua naek kelas juga… meskipun pas kelas dua gua pindah sekolah ke SD 04 pagi Cipayung karena nyokap gua engga mau sekolah yang nyebrang jalan lagi (waktu itu 04 engga deket jalan raya, dan gua bisa jalan lewat kampung untuk bisa sampe sekolah). Disekolah ini juga gua mengalami satu masa pahit ketika pas kelas empat SD gua dinyatakan tidak naik kelas dan alasan waktu itu yang diberikan guru gua yang ngajar karena umur gua masih terlalu muda dan konon dulu ada kabar gua ditukar dengan temen gua yang emang udah pernah tinggal kelas. Dimarahin lah gua sama bokap dan engga boleh maen selama sebulan (dulu gua sempet marah sama guru itu, tapi terakhir gua denger dia meninggal sakit jantung dan jatuh di kamar mandi sekolah ketika serangan jantung menyerang nya… tragis… meskipun gua sedih juga dengernya……).

Masa SMP sama SMA lu mana le kok ga diceritain….., ah nanti kepanjangan lagi gua nulisnya…(masa –masa itu kan udah pernah dibahas di tulisan-tulisan sebelumnya he..he..) mending gua langsung aja ya ke bagian ini he..he…. (meminjam istilah yang sering di ucapkan sama kang Deva cekidooooooootttttt).

Mungkin musibah dan ujian demi ujian yang gua lewatin waktu kecil dulu yang membentuk mental gua untuk engga gampang menyerah dan terus memperjuangkan semua hal yang gua inginkan meskipun rintangan, halangan dan cobaan selalu saja ada di tengah-tengah perjalanan hidup gua selama dua puluh Sembilan tahun ini. Gua selalu bersyukur sama kehidupan yang gua punya dan semua yang gua miliki saat ini. Semua itu gua peroleh dengan kerja keras dan berdoa tentu saja. Bukan kah hidup memang seperti roda pedati kadang kita di atas namun terkadan kita juga dibawah, Yang pasti gua menikmati semua proses yang terjadi. bukan kah diatas juga terkadang sering memberikan kebahagiaan yang semu dan tidak semua keadaan dibawah itu tidak menyenangkan. Kalo kita bersyukur, seburuk-buruknya keadaan pun kita masih bisa tersenyum alias cengengesan… (tapi buat gua cengengesan itu sumber kehidupan he..he...).

Hari ini… di usia yang ke-29 gua Cuma berdoa semoga gua bisa menjadi manusia yang lebih baik, lebih bijaksana, lebih kalem bin sabar (engga suka marah-marah), lebih mendekatkan diri pada sang Khalik, lebih ..dan lebih… lagi tapi yang baik-baiknya aja he..he… semoga di hari ini dan hari hari kedepannya hidup gua bisa lebih bermanfaat buat gua, keluarga, sahabat dan teman-teman sampai semua orang yang gua temui merasa bahagia dengan keberadaan gua di tengah-tengah mereka (seperti kata sebuah tag-line iklan..engga ada lu engga rame he..he..).

Hari ini ijinkan lah gua mengucapkan terima kasih untuk : Allah SWT untuk kehidupan yang baik dan penuh berkah ini. Bokap (Alm) untuk semua hal yang pernah kita lewatin (aku selalu rindu kehadiran bapak ), ibu tercinta yang selalu menerima keadaan gua yang apa adanya ini. (selama hayat dikandung badan..selama itu gua akan selalu jagain nyokap gua ). Abang gua Rizki dan Silvi istrinya serta calon keponakan gua (keluarga ). Sahabat-sahabat terbaik yang selama ini ada dan menemani perjalanan hidup gua.temen-temen baik gua yang selama ini ada disekeliling gua……. tertawa dan berbagi bersama ….yang membuat hidup ini jadi lebih berwarna. Kalo engga ada kalian, kesepian kali hidup gua he..he… terima kasih buat doa, harapan, dan kebaikan yang kalian berikan untuk gua… semoga kita semua hidup dalam kebaikan dari doa-doa yang kita panjatkan ke sang Pencipta... dan semoga sang Pencipta mengabulkan permohonan kita semua. Amin.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mencicipi Sajian Makanan Kereta Api Milik PT Reska Multi Usaha

Kisah Ajeb-Ajeb Anak Cipayung Part 1 : Dugem oh Dugem......

Ini dia neh kejadian paling hot yang pernah gua tulis. (bayangin, gua nulisnya aje sampe buka baju segala he..he..). ini kisah tentang ajeb-ajeb cuy (karena musiknya bukan dangdut jadi ajeb-ajeb, coba kalo musiknya dangdut pasti bunyinya adut..adut..adut..adut.. jangan sambil joget ya bacanya he..he..) di suatu Pantai Indah yang banyak kapuknya (makanya tempat itu dikasih nama Pantai Indah Kapuk he..he.. walaupun sebenernya gua bingung, pantai yang berkapuknya sebelah mana ya he..he..).

Awalnya disuatu siang pas gua lagi browsing gambar-gambar vulgar dan sedikit cabul untuk web tempat gua bekerja (nama webnya www.langitberita.com, terus klik aja rubrik lifestyle nah entar keluar tuh berita-berita yang gambarnya bikin mata melek terus he..he..). Tiba-tiba ada pesen dari Mr Momot yang isinya gua ngeliput acara dugem di PIK, nama acaranya RnB Parade (wah gua langsung ngayal, rave party di waterboom pasti banyak cewe-cewe seksinya. Udah gitu pasti mereka pada pake pakaian renang, seru neh…

Selamat Jalan Miten…

Kaget sekaligus sedikit engga nyangka ketika siang ini gua mendengar kabar meninggalnya mantan gitarisnya Netral Miten di timeline di twitter gua. Sejenak pikiran gua menerawang pada sosok gitaris gondrong dan pendiam namun permainan gitarnya cukup membuat anak-anak yang melewati masa 90-an  mengenal sosok gitaris yang mungkin salah satu yang terbaik di tahun-tahun itu .
 Iya, dari account twitternya Brutal Band, pertama kali gua ngebaca kabar duka ini dan tidak lama Musisi-musisi  90-an  seperti Ari Lasso juga mengucapkan belasungkawa untuk Miten. Iya, sebagai seorang yang pernah melewati masa 90-an dengan musik-musik yang masih berkualitas , gua emang mengaggumi musisi-musisi di era itu. (Gua dulu sangat hafal siapa aja personil-personil band 90-an karena gua emang hobi koleksi kaset dan setiap beli kaset gua pasti baca tulisan ucapan terima kasih setiap musisi yang ada di covernya, termasuk Miten salah satunya  ).


Miten bersama netral memang cukup fenomenal di tahun 90-an. Saat ba…