Langsung ke konten utama

Percakapan Saya dengan Seorang Calo Tiket

Mungkin selama ini kalo kita menyebut kata calo, maka yang ada di pikiran kita adalah seorang yang menjual tiket ketika ada pertunjukan musik, pertandingan sepak bola, atau ketika di stasiun kereta. Tempat-tempat itulah yang selama ini identik dengan calo dan dimana ada calo maka disitu ada transaksi tiket. Anda bisa mendapatkan tiket dengan lebih mahal atau malah jika bisa bernegosiasi maka Anda bisa mendapatkan tiket dengan harga murah. Itu lah sekilas gambaran tentang calo.

Nah kali ini gua mau bercerita tentang seorang calo yang gua temuin pas lagi liputan konsernya Rick Price di Balai Sarbini. Awalnya gua Cuma duduk-duduk doang bareng temen gua Fery yang juga jurnalis sambil nunggu itu konser mulai. Saat itu dihadapan gua emang banyak calo berdiri yang menawarkan tiket ke penonton yang pengen nonton Rick Price tampil, lagi asik ngobrol sama temen gua itu, tiba-tiba satu orang calo menghampiri dan nanya apakah gua punya tiket lebih. “Punya tiket lebih bang” Tanya si Calo yang bernama Ahmad . “engga ada bang” jawab gua singkat.

“kalo ada gua bayarin dah” kata dia, sepi begini bang, susah lakunya. Yang dateng paling udah punya tiket semua” kata gua menanggapi. Obrolan gua sama Bang Ahmad lama-kelamaan menjadi semakin menarik. Dia mulai bercerita pengalaman nya yang udah 15 tahun menggeluti profesi calo.”widih lama juga neh orang jadi calo” pikir gua.

Bang Ahmad bercerita, kalo jadi calo itu untung-untungan. Kalo event nya bagus, terus animo masyarakat nya tinggi biasanya dia bisa menaikan harga tiket tapi tidak jarang dia juga bisa menurunkan harga tiket kalo terjadi “banjir tiket” begitu istilah yang dia sebut. “kaya Java Jazz tahun kemaren, itu kita megang tiket banyak banget tapi penontonnya juga udah pada megang tiket jadi mau engga mau kita turunin harganya. Kata bang Ahmad sambil sesekali menawarkan satu tiket Rick Price yang dipegangnya.

Waktu kemarin ada perhelatan piala AFF di Gelora Bung Karno, Bang Ahmad mengaku untung besar karena dia menjual tiket pertandingan dua kali lipat dan penonton mau-mau saja dengan harga segitu. “Saya sampe nyuruh lima teman saya untuk ngantri dari pagi mas, nah pas udah dapet siang nya kita jual ke penonton, wah laris tiket saya.” Kata dia.

Dia juga mengingat konser yang paling menguntungkan selama dia menjadi calo adalah ketika Bon Jovi konser di Ancol, penonton nya banyak dan tiket seperti kacang goring kita tinggal nongkrong aja, penonton dateng dan langsung nanya ada tiket ga, ya kita langsung aja jual, kita juga dapetnya dari promotor langsung. “Jadi kita tinggal mindahin aja dari promotor ke penonton, wah itu untungnya banyak mas” Bang Ahmad bercerita dengan wajah berseri-seri.

Wah enak juga ya jadi calo kalo lagi panen kata gua, iya mas, makanya kalo ada tiket lebih jual aja ke Saya, katanya. Maka kita bertukar nomor hape, dengan maksud kalo suatu hari gua punya tiket pertunjukan lebih, gua bisa ngejual tiket nya ke Bang Ahmad. “kalo ada tiket lebih hubungin saya aja mas, nanti saya bayarin dah. Atau kalo situ butuh tiket, telpon saya aja nanti saya cariin”

Semenjak itu, gua rajin bertukar info sama Bang Ahmad dan dia sering sms nanyain ada tiket lebih engga untuk konser-konser yang kemarin sempat diadakan di sini. Terakhir dia nelpon nanyain tiket Iron Maiden ke gua, gua bilang gua engga punya tiket grup metal itu bang. Kata dia tiketnya banyak yang nyari.

Minggu kemarin ketika perhelatan Java Jazz di gelar, gua ketemu lagi sama Bang Ahmad. Dia terlihat lagi bekerja menawarkan tiket kepada penonton yang datang. Ketika gua sapa, ternyata dia kaget ketemu gua. “wah bang banjir tiket neh hari, gua susah banget jual nya” . kata dia sedikit mengeluh. Setelah ngobrol-ngobrol sebentar, akhirnya gua masuk dan Bang Ahmad kembali menjalani pekerjaan nya. Semangat terus ya Bang…….

Komentar

  1. daripada calo bahas gigolo wkwkwkwwkwk

    BalasHapus
  2. Haloo bule, menarik membaca ini kebetulan saya lgi ada kaitan dgn ini..sy jg pelanggan bang ahmad ini (klo emg yg dimaksud sama) bbrpa hari kmrn sy udh pesan tike ke dia, tp krna ada error HP jdi kontak kehapus semua..bolehkah sy minta tlg minta kontak bang ahmad, atau klo tidak merepotkan tlg di smsan ke nomer saya 08179234994, sy perlu sekali krna sudah pesan 10 tiket utk konser Steve Vai senin besok..mksih yaa bantuannya..sukses trs blog nya

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mencicipi Sajian Makanan Kereta Api Milik PT Reska Multi Usaha

Kisah Ajeb-Ajeb Anak Cipayung Part 1 : Dugem oh Dugem......

Ini dia neh kejadian paling hot yang pernah gua tulis. (bayangin, gua nulisnya aje sampe buka baju segala he..he..). ini kisah tentang ajeb-ajeb cuy (karena musiknya bukan dangdut jadi ajeb-ajeb, coba kalo musiknya dangdut pasti bunyinya adut..adut..adut..adut.. jangan sambil joget ya bacanya he..he..) di suatu Pantai Indah yang banyak kapuknya (makanya tempat itu dikasih nama Pantai Indah Kapuk he..he.. walaupun sebenernya gua bingung, pantai yang berkapuknya sebelah mana ya he..he..).

Awalnya disuatu siang pas gua lagi browsing gambar-gambar vulgar dan sedikit cabul untuk web tempat gua bekerja (nama webnya www.langitberita.com, terus klik aja rubrik lifestyle nah entar keluar tuh berita-berita yang gambarnya bikin mata melek terus he..he..). Tiba-tiba ada pesen dari Mr Momot yang isinya gua ngeliput acara dugem di PIK, nama acaranya RnB Parade (wah gua langsung ngayal, rave party di waterboom pasti banyak cewe-cewe seksinya. Udah gitu pasti mereka pada pake pakaian renang, seru neh…

Selamat Jalan Miten…

Kaget sekaligus sedikit engga nyangka ketika siang ini gua mendengar kabar meninggalnya mantan gitarisnya Netral Miten di timeline di twitter gua. Sejenak pikiran gua menerawang pada sosok gitaris gondrong dan pendiam namun permainan gitarnya cukup membuat anak-anak yang melewati masa 90-an  mengenal sosok gitaris yang mungkin salah satu yang terbaik di tahun-tahun itu .
 Iya, dari account twitternya Brutal Band, pertama kali gua ngebaca kabar duka ini dan tidak lama Musisi-musisi  90-an  seperti Ari Lasso juga mengucapkan belasungkawa untuk Miten. Iya, sebagai seorang yang pernah melewati masa 90-an dengan musik-musik yang masih berkualitas , gua emang mengaggumi musisi-musisi di era itu. (Gua dulu sangat hafal siapa aja personil-personil band 90-an karena gua emang hobi koleksi kaset dan setiap beli kaset gua pasti baca tulisan ucapan terima kasih setiap musisi yang ada di covernya, termasuk Miten salah satunya  ).


Miten bersama netral memang cukup fenomenal di tahun 90-an. Saat ba…