Langsung ke konten utama

kali ini cerita tentang kamar gue

gara-gara dengerin lagu lamanya Nugie, yang judulnya 'kamar tidur'. gua jadi
terinspirasi menulis tentang kamar gue yang selama ini jadi singgasana ternyaman
buat gua tinggalin. tempat gua bisa tidur, baca, dengerin musik, browsing, chating,ngencing (kalo yang terakhir ini sih kaga gua lakuin dikamar tapi di toilet. dulu waktu kecil sih gua sering ngencing di kamar alias ngompol he..he.)

kamar ini mulai gua tempatin sekitar pertengahan 1996 pas gua menginjak tai kucing eh menginjak kelas dua SMP maksud gua. waktu itu kamar gua adalah sebuah dapur tempat ibu gua bereksperimen memasak makanan-makanan enak yang setiap hari gua dan keluarga makan. tapi begitu rumah gua dilebarin, dapur ini pun disulap bokap menjadi kamar. bayangkan sebuah dapur yang cemong,lusuh kini berubah menjadi kamar anak yang saat itu sedang beranjak gede. akhirnya untuk pertama kali gua punya kamar sendiri dan mulai pertengahan tahun itu gua udah engga sekamar lagi sama abang gua.

Dulu awal-awal gua tidur di kamar ini sempet takut juga, soalnya letak kamar ini emang dibelakang banget, apalagi disamping rumah gua dulu itu masih kebon yang engga dikasih lampu. jadi kalo malam tiba ya gua udah kaya peserta uji nyali aja, yang diletakan disebuah ruangan cukup lebar dengan irama jantung yang berdegup kencang karena ketakutan aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa...............

seiring berjalannya waktu,kesan seram mulai hilang dari kamar gua dan berganti menjadi tempat hunian paling gua rindukan jika gua berada jauh dari rumah. gua terkadang pengen cepet pulang dan tidur dikamar kalo lagi diluar rumah apalagi kalo lagi diluar kota kayanya bayangan kasur dikamar gua memangggil-manggil untuk cepet menidurinya dan kita akan saling bergelut menikmati mimpi indah.

kamar ini juga gua fungsikan buat mendisplay beberapa barang yang gua koleksi. kaya koleksi kaset yang gua tumpuk biar enak diliat atau dvd film-film favorite yang gua susun memanjang. tumpukan koleksi majalah,koran tabloid,buku sampe komik yang kadang gua suka berlama-lama di depan lemari untuk sekedar memandangi tumpukan itu. selain itu gua juga suka membuka album koleksi perangko dan memandangi satu-persatu perangko yang dulu gua koleksi waktu kerja di Litbang majalah Gramedia sekitar 10 tahun yang lalu. dilain waktu gua juga bisa menjelma layaknya Paman Gober yang menggosok uang koin koleksi gua biar engga berkarat.

emang kalo udah memandangi barang-barang itu gua rada-rada autis dengan keadaan diluar kamar gua. kadang panggilan nyokap aja, gua suka engga denger dan nyokap gua sampe membuka pintu kamar untuk ngeliat gua lagi ngapain di dalem.mungkin pikiran nyokap, gua lagi melakukan ritual aneh-aneh kaya bakar menyan atau menyaksikan film yang selalu di di beri cap warna biru.

Dalam kamar ini juga banyak lahir inspirasi buat gua untuk nulis puisi,lirik, bikin lagu dan beberapa tulisan yang ada di blog ini juga gua tulis dikamar. enaknya emang kalo lagi membuat karya suasana nya hening dan jauh dari kebisingan jalanan. biasanya kalo udah dikamar, semua ide-ide tulisan yang udah gue pikirin bisa langsung gua tumpahin di laptop Lenovo kesayangan gua.

pokoknya kalo udah dikamar, semua masalah yang gua lagi rasain bisa hilang dengan sendirinya. kadang sebuah keputusan penting dalam hidup gua pertimbangkan di atas tempat tidur. sambil ngeliat ke atap, pikiran gua melayang-layang sampe akhirnya ada sebuah hasil yang gua ambil. begitupun kalo kondisinya gua lagi jatuh cinta, biasanya gua suka cengar-cengir sambil dengerin lagu-lagu cinta mengalun dari Hi-fi yang gua beli dengan harga miring.

dikamar ini juga masih tersimpan sepatu kuliah butut gua yang robek di beberapa bagiannya yang dulu selalu menemani semua aktivitas gua selama menjadi mahasiswa jurnalistik di kampus tercinta. gua sayang ngebuang sepatu adidas butut gua dan gua jadiin pajangan di sudut kamar gua dengan kondisi warna yang sudah mulai memudar.

kalo inget kamar dan sepatu butut jadi inget lirik lagu Pulang nya Dik Doank,'terbayang-bayang perhatikan kamarku.., mulai dari sepatu bola bututku.., gambar mantan pacar yang tak jemu-jemu memandang kosong ruangan yang dulu.., pernah bercerita cinta yang membara.., ser-serunya.., kita lupa.., kita buta.., kita hampir saja........

itulah gambaran Dik Doank untuk sebuah kamar, ya mungkin engga jauh-jauh dari kamar yang kita miliki saat ini. sebuah ruangan yang mungkin kalo tembok itu bisa bicara dia akan bercerita sekelumit perjalanan hidup yang pernah kita alami di Kamar..

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mencicipi Sajian Makanan Kereta Api Milik PT Reska Multi Usaha

Kisah Ajeb-Ajeb Anak Cipayung Part 1 : Dugem oh Dugem......

Ini dia neh kejadian paling hot yang pernah gua tulis. (bayangin, gua nulisnya aje sampe buka baju segala he..he..). ini kisah tentang ajeb-ajeb cuy (karena musiknya bukan dangdut jadi ajeb-ajeb, coba kalo musiknya dangdut pasti bunyinya adut..adut..adut..adut.. jangan sambil joget ya bacanya he..he..) di suatu Pantai Indah yang banyak kapuknya (makanya tempat itu dikasih nama Pantai Indah Kapuk he..he.. walaupun sebenernya gua bingung, pantai yang berkapuknya sebelah mana ya he..he..).

Awalnya disuatu siang pas gua lagi browsing gambar-gambar vulgar dan sedikit cabul untuk web tempat gua bekerja (nama webnya www.langitberita.com, terus klik aja rubrik lifestyle nah entar keluar tuh berita-berita yang gambarnya bikin mata melek terus he..he..). Tiba-tiba ada pesen dari Mr Momot yang isinya gua ngeliput acara dugem di PIK, nama acaranya RnB Parade (wah gua langsung ngayal, rave party di waterboom pasti banyak cewe-cewe seksinya. Udah gitu pasti mereka pada pake pakaian renang, seru neh…

Selamat Jalan Miten…

Kaget sekaligus sedikit engga nyangka ketika siang ini gua mendengar kabar meninggalnya mantan gitarisnya Netral Miten di timeline di twitter gua. Sejenak pikiran gua menerawang pada sosok gitaris gondrong dan pendiam namun permainan gitarnya cukup membuat anak-anak yang melewati masa 90-an  mengenal sosok gitaris yang mungkin salah satu yang terbaik di tahun-tahun itu .
 Iya, dari account twitternya Brutal Band, pertama kali gua ngebaca kabar duka ini dan tidak lama Musisi-musisi  90-an  seperti Ari Lasso juga mengucapkan belasungkawa untuk Miten. Iya, sebagai seorang yang pernah melewati masa 90-an dengan musik-musik yang masih berkualitas , gua emang mengaggumi musisi-musisi di era itu. (Gua dulu sangat hafal siapa aja personil-personil band 90-an karena gua emang hobi koleksi kaset dan setiap beli kaset gua pasti baca tulisan ucapan terima kasih setiap musisi yang ada di covernya, termasuk Miten salah satunya  ).


Miten bersama netral memang cukup fenomenal di tahun 90-an. Saat ba…