Langsung ke konten utama

Seli oh Seli

















Seli oh Seli… sejak aku memilikimu, aku selalu ingin bersama mu…, kemana pun aku pergi kamu selalu menemani…, seakan-akan kita tidak akan pernah terpisahkan lagi……

Si Seli emang gua udah jadi inceran gua sejak dulu. Pas pertama kali liat, gua langsung jatuh cinta dan mencoba mengejar-ngejar untuk bisa ngedapetin dia. body nya yang putih mulus makin membuat gua kepincut apalagi ada lekukan nya yang membuat Seli makin keliatan seksi. Makanya begitu dia ada di salah satu kawasan Duren Tiga Selatan, langsung aja gua samperin tuh alamat biar engga di ambil orang.sayang kan kalo diambil orang.

Pasti para pembaca (tidak) setia blog ini udah ngebayangin begimane tuh bentuk dan rupa si Seli, yang jelas Seli emang punya keunggulan tersendiri sampai akhirnya gua menjatuhkan pilihan ke Seli. Pokoknya kalo lu nanti liat si Seli pasti langsung berdecak kagum dan berkata “emang ga salah lu le milih dia” wkwkwkwkwkwk.

Tapi itu semua Cuma sedikit gambaran gua tentang Seli alias Sepeda Lipet yang sejak 4 Desember lalu berpindah tangan dari sebuah toko sepeda di bilangan duren tiga selatan ke tangan gua (itupun setelah gua membayar sejumlah uang ke pemilik toko akhirnya dia merelakan satu sepedanya ke gua he..he..).

Seli gua warnya nya putih dengan sedikit sentuhan biru. Neh sepeda emang di buat khusus untuk menyambut Piala Dunia di Afrika beberapa bulan lalu. Seli gua ini edisi Italia jadi di body nya ada tulisan Le Azurri . tapi kalo mau di plesetin ini merupakan sebuah bentuk kalimat Tanya yang ditunjukan ke gua. Engga percaya neh liat ya. “Le Azzuri? Terus gua jawab “ Iya Azurri, emang kenapa”. Jadi neh emang sepeda udah ditakdirkan jadi milik gua he..he…(kaga nyambung ya )

Sejak gua dan Seli bersatu, gua selalu ngajak dia jalan-jalan mengitari tempat-tempat yang dulu mempunyai kenangan dan nilai paling bersejarah buat gua. Ibaratnya gua dan si Seli senang melakukan perjalanan sejarah yang ketika gua melintasi tempat itu ada banyak cerita yang bisa membuat gua membayangkan kejadian-kejadian yang terjadi beberapa tahun silam dalam kehidupan gua.

Kenapa gua bilang perjalanan gua bareng si Seli ini perjalanan sejarah padahal gua Cuma muter-muter daerah Cipayung, Cilangkap sama Setu doang yang kalo dipikir-pikir daerah situ mana ada museum apalagi benda-benda purbakala. Maksud perjalanan sejarahdisini, karena gua bareng Seli melewati sekolah-sekolah gua dulu mulai dari SMP gua di 237 yang ketika gua lewat jalan masuk nya aja udah kebayang masa-masa gua sekolah disitu.

Mulai dari jalan masuk yang masih kaya dulu sampe gua ngeliat sekolahan bertingkat yang dulu begitu akrab dengan keseharian gua. Meskipun Cuma setahun gua ngerasain sekolah berlantai tiga di 237, tapi tetep aja banyak cerita-cerita yang pernah gua lewatin disana. Gua juga sempet mampir dan masuk kedalem ngeliat sekolah gua dulu.
Gua pandangin satu-persatu ruangan yang ada dan emang engga banyak berubah kaya jaman gua dulu. Ruang guru dan kepala sekolah juga masih sama kaya dulu. Terus mata gua juga tertuju ke satu ruangan yang dulu menjadi ruangan tempat gua belajar. Iya itu adalah kelas gua dulu, ruangan di pojok lantai 2 dimana kelas 3C bermarkas. Jadi inget jaman dulu kita baris sebelum masuk kelas dan memulai pelajaran dari pagi hingga siang menjelang.

Selain ke 237, gua juga tidak lupa untuk mampir ke sekolah gua jaman SD dulu. Gua dulu sekolah di SD Negeri 09 petang yang lokasinya persis dibelakang SMA 64. Ini sekolahan juga belum banyak berubah, jalanan masuk ke sekolah juga masih sama. Turunan yang mau ke warung Pak Wasdi (penjaga sekolah gua jaman dulu). Turunan itu dulu kalo hujan licin banget dan harus hati-hati karena kalo engga pasti jatoh dan udah pasti baju kotor semua yang ada malah kaga sekolah gara-gara kepeleset.
emang bareng Seli bikin perjalanan pagi dan sore gua jadi menyenangkan, sambil menikmati angin sore, gua genjot terus itu sepeda kemanapun hati gua berkata. Gua juga bisa ketemu temen-temen lama gua ketika gua melintasi jalan-jalan di daerah Cilangkap.

Kaya waktu hari Sabtu minggu yang lalu, pas gua barengan maen sepeda, tiba-tiba sahabat lama gua Si Virga manggil, langsung aja gua hampirin dia dan ngobrol-ngobrol di depan Bank BRI tempat dia sekarang kerja. Kita ngobrol macem-macem di halaman teras depan kantornya mulai dari cerita jaman SMP dulu sampe sekarang dia bisa bekerja disalah satu Bank milik pemerintah ini.

Selain menempuh perjalanan sejarah, si Seli juga gua ajak berpetualang ke taman mini, meskipun jaraknya lumayan jauh, tapi gua dan Seli tetep aja sanggup melewati setiap turunan dan tanjakan yang ada biar bisa sampai ke tempat itu. di Taman Mini temen-temen gua yang juga punya Seli udah menunggu. Kaya Irul yang punya Seli Putih andalannya dan si Ugeng yang juga punya Seli Cina andalannya. Gua kadang suka ngeledekin itu Seli biar bisa di oper giginya, tapi si Ugeng Cuma senyum-senyum doang karena emang tuh seli Cuma punya satu gigi he..he..

Minggu kemaren juga gua ngajak Seli maen-maen ke Sudirman untuk bergabung dengan ratusan orang penggemar sepeda yang setiap minggu ke dua dan keempat selalu memeriahkan Jakarta Car Free Day. Disana gua dan Seli bisa ngeliat macem-macem sepeda mulai dari Seli sampe sepeda pixie yang udah mulai banyak pemakainya.
Pokoknya gua bareng Seli bakalan terus sehati melewati jalan-jalan di Jakarta kalo perlu sampe ke kota tua kaya temen gua si Cabul and Irul yang malem minggu kemaren malem-malem sepedaan ke sana. Niat juga neh anak dua maen sepeda ke sono dalem hati gua he..he.., tapi mantabslah itu betis pasti udah pada kaya tales bogor gedenya he..he..

Ngomong-ngomong sepeda.., dulu ada lagu anak-anak judulnya kalo ga salah kring..kring…goes..goes.., liriknya kalo ga salah bunyinya begini , puter..puter ancol… sampe monas…., nah gua berharap perjalanan gua bareng Si Seli bisa sampe Ancol karena kalo monas kemaren udah gua jelajahi tinggal Ancol doang yang belon…
Seli…Seli… engga percuma dah gua beli, lu bisa bikin hari-hari gua jadi indah melewati jalan-jalan di kampung ini. Bakalan gua rawat terus dah ini Seli biar dia juga berasa kalo gua ngerawat neh sepeda. Tar kalo ada waktu kite keluar kota ya Sel he..he…

Komentar

  1. hihi..kirain ngomongin cewe, le...ga taunya sepeda yang bernama seli..eh,tapi emang keren sepedanya..mantap le... (:

    BalasHapus
  2. itu tentang Sepeda gua cha he..he.. kebetulan gw kasih nama Seli. keren kan sepedanya he..he..

    BalasHapus
  3. tsaaah...iyah,bapak editor..kereen..lanjutkan hobi bersepedanya..sekalian bakar lemak..biar ga buncit lagi perut lo le,kayak om2...hihihi...*buru-buru ngumpet,takut ditimpuk bule*

    BalasHapus
  4. he..he.., masih inget aja perut gua buncit wkwkwkw, gua pernah liat lu di Cilandak cha, lu kerja di daerah situ ya?

    BalasHapus
  5. iya,le..tapi udah resign pertengahan tahun lalu..sekarang sih serabutan..freelance aja..

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mencicipi Sajian Makanan Kereta Api Milik PT Reska Multi Usaha

Kisah Ajeb-Ajeb Anak Cipayung Part 1 : Dugem oh Dugem......

Ini dia neh kejadian paling hot yang pernah gua tulis. (bayangin, gua nulisnya aje sampe buka baju segala he..he..). ini kisah tentang ajeb-ajeb cuy (karena musiknya bukan dangdut jadi ajeb-ajeb, coba kalo musiknya dangdut pasti bunyinya adut..adut..adut..adut.. jangan sambil joget ya bacanya he..he..) di suatu Pantai Indah yang banyak kapuknya (makanya tempat itu dikasih nama Pantai Indah Kapuk he..he.. walaupun sebenernya gua bingung, pantai yang berkapuknya sebelah mana ya he..he..).

Awalnya disuatu siang pas gua lagi browsing gambar-gambar vulgar dan sedikit cabul untuk web tempat gua bekerja (nama webnya www.langitberita.com, terus klik aja rubrik lifestyle nah entar keluar tuh berita-berita yang gambarnya bikin mata melek terus he..he..). Tiba-tiba ada pesen dari Mr Momot yang isinya gua ngeliput acara dugem di PIK, nama acaranya RnB Parade (wah gua langsung ngayal, rave party di waterboom pasti banyak cewe-cewe seksinya. Udah gitu pasti mereka pada pake pakaian renang, seru neh…

Selamat Jalan Miten…

Kaget sekaligus sedikit engga nyangka ketika siang ini gua mendengar kabar meninggalnya mantan gitarisnya Netral Miten di timeline di twitter gua. Sejenak pikiran gua menerawang pada sosok gitaris gondrong dan pendiam namun permainan gitarnya cukup membuat anak-anak yang melewati masa 90-an  mengenal sosok gitaris yang mungkin salah satu yang terbaik di tahun-tahun itu .
 Iya, dari account twitternya Brutal Band, pertama kali gua ngebaca kabar duka ini dan tidak lama Musisi-musisi  90-an  seperti Ari Lasso juga mengucapkan belasungkawa untuk Miten. Iya, sebagai seorang yang pernah melewati masa 90-an dengan musik-musik yang masih berkualitas , gua emang mengaggumi musisi-musisi di era itu. (Gua dulu sangat hafal siapa aja personil-personil band 90-an karena gua emang hobi koleksi kaset dan setiap beli kaset gua pasti baca tulisan ucapan terima kasih setiap musisi yang ada di covernya, termasuk Miten salah satunya  ).


Miten bersama netral memang cukup fenomenal di tahun 90-an. Saat ba…