Langsung ke konten utama

masa itu....

Minggu sore kemaren gua sama beberapa temen smp gua kumpul2 di salah satu mall bilangan taman mini (nama mall nya
Tamini Square, letaknya persis di perempatan Garuda). niatnya sih ngumpul sekalian reuni kecil-kecilan walaupun
ngadain nya sedikit mendadak tapi lumayan juga bisa ngumpulin enam orang temen smp di satu meja untuk bernostalgia
mengenang masa itu...

ya masa itu adalah masa SMP, masa dimana gua dan temen-temen laen mengalami peralihan dari memakai celana merah khas anak
SD menjadi celana biru kebanggaan anak SMP. masa dimana orang menyebutnya dengan nama ABG alias Anak baru Gede atau
istilah sebelumnya dikenal dengan STIL atau Saya Tidak Ingusan Lagi.kebetulan kita semua ditakdirkan oleh Tuhan untuk
bersekolah di SMP Negeri 237 jakarta (lebih tepatnya di jalan bambu petung, wilayah2 setu jakarta timur).

dari sekolah ini banyak pengalaman yang menurut gua enak buat dikenang sampe sekarang. kenangan yang kalo di inget
lagi kadang bisa bikin gua senyum-senyum sendiri di angkot atau dimana pun gua berada. gua inget waktu smp gua pertama
kali menghisap rokok yang waktu itu belinya ketengan alias sebatang. walaupun kadang kalo gua lagi punya duit bisa
sedikit gaya dengan beli rokok sebungkus yang gua bagi-bagi buat temen-temen tongkrongan. waktu itu kita ngerokok
kadang di jalan, di wc sekolah ataupun warung yang ada di luar sekolah tempat anak-anak pada nongkrong.

gua juga inget jaman itu, sekolah engga seperti sekarang yang mungkin anak sekarang agak terbebani dengan Ujian
Nasional (UN). sekolah jaman dulu itu yang penting rapot engga ada merahnya dan naek kelas aja gua udah bersyukur.
walaupun gua engga pernah bisa menghindar tinta merah wali kelas gua yang selalu memberi angka 5 untuk pelajaran
matematika. itu rapot seinget gua selalu merah di pelajaran matematika sementara pelajarranyang laen si guru gua
nulisnya pake tinta hitam atau biru.

gua inget dulu waktu kelas dua gua selalu bercanda di belakang sama sobat sejati gua jaman SMP si Virga.
gua bedua kaya udah punya senyawa untuk melakukan hal-hal yang sering dapet tegoran dari guru. entah itu bercanda di
kelas maupun ngobrol sendiri di belakan waktu guru lagi nerangin pelajaran. gua inget dulu gua kalo beli
rokok patungan terus kita isep bareng di sawah belakang rumah dia. semua rokok pernah kita cobain, mulai dari
gudang garem, djarum, sampurna a-mild, cigarilos rokok yang bentuknya kaya cerutu sampe rokok kecil mereknya seinget
gua Capri yang kalo menurut Virga ketika kita isep beberapa batang itu bisa menimbulkan efek hilang kesadaran alias
bikin mabok.

jaman itu gua juga pertama kali nyobain minuman beralkohol. dulu gua inget minuman itu merek nya cooler
yang dijual di KJI (Mall ini jaman dulu ngetop banget di bilangan Kramat Jati dikarenakan belum ada mall saingan
yang dibangun) itu minuman kalo minum sebotol belum mabuk tapi kalo udah beberapa botol ya bisa bikin mata merah juga.
ngomong-ngomong KJI (Kramat Jati Indah) tempat ini dulu adalah salah satu tempat gaul yang menjadi tolak ukur
buat anak-anak di sekitar rumah gua di sebut anak gaul (istilah jaman sekarang).pokoknya kalo ditanya dari mana lu
terus dijawab KJI kayanya itu anak gaul dan lumayan berduit karena maen nya di KJI.

gua inget dulu di KJI itu tempat gua beli kaset yang baru keluar dipasaran. band-band jaman dulu kalo musiknya
menurut gua bagus pasti gua beli kasetnya dan di lantai atas KJI itu adalah surga nya anak yang suka maen game
karena disitu terdapat arena permainan dingdong (sejenis mesin permainan game yang dengan cukup memasukan uang receh
seratusan jaman dulu kita udah bisa menikmati selevel atau kalo udah jago beberapa level dari game yang ada di dalamnya).

gua juga inget pas kelas dua, gedung sekolah SMP gua direhab total dan semua murid harus pindah menumpang di sekolah
baru yang waktu itu gua inget nama sekolahnya smp baru karena emang baru tahun pertama buka (kalo sekarang namanya SMP
281). kebayang jauhnya itu sekolah dan kita yang terbiasa sekolah dipinggiran kampung setu harus
pindah ke sekolah yang termasuk wilayah pinggiran kota yang bernama Pusdikes atau tepatnya nama jalan nya kampung
makasar. ya dari sekolah inilah semuanya berawal. kenapa semua nya berawal, karena di sekolah lama kita jarang
terlibat yang namanya tawuran, tapi pas pindah ke sekolah ini itu adalah awal dari kita tawuran
dengan sekolah-sekolah yang ada di sekitar situ. tawuran menjadi makanan sehari-sehari buat anak-anak kelas 2 dan 3
yang kebetulan saat itu masuk siang.

setiap sore pas mau pulang sekolah kadang suasana nya mencekam karena mikirnya hari ini tawuran sama smp mana lagi ya.
ada beberapa sekolah yang menjadi musuh sekolah kita dulu ya satu persatu engga usah disebut nanti menyangkut nama baik
sekolah mereka tapi seinget gua emang di beberapa titik pasti kita di jegat sama anak SMP lain yang siap
untuk menyerang. bahkan dulu pas hari sabtu ada isyu sekolah gua mau diserang sama dua smp sekaligus yang cukup
membuat panik pihak sekolah hingga akhirnya kita dipulangkan lebih awal alias pulang cepet.

satu tahun persis kita menghuni sekolah itu, sampe akhirnya masuk tahun ajaran baru pas gua udah kelas 3 akhirnya untuk
pertama kali gua ngerasain sekolah di tempat yang bagus, baru dan bertingkat pula. pokoknya gedung 237 adalah sekolah
yang paling bagus untuk wilayah setu dan sekitarnya. efek dari gedung baru tentu saja semua fasilitas juga baru. gua inget dulu anak-anak
237 dengan noraknya melongo sambil ngeliatin guru mengajar menggunakan OHP sejenis LCD jaman sekarang yang bisa memancarkan sinar
ke dinding. jadi guru-guru engga perlu repot nyatet di papan tulis karena cukup menggunakan slide maka kita
semua yang belajar udah bisa mencatat pelajaran yang di terangin guru.

mungkin kalo di inget-inget lagi jaman SMP dulu bisa menghadirkan cerita sendiri buat temen-temen gua dan ketika hampir
tiga belas tahun berlalu kemarin kita masih bisa berkumpul ketawa bareng meskipun diantara kita udah ada yang membawa
buntut alias udah nikah dan punya anak tapi keterikatan kita terhadap masa-masa SMP di 237 tetap terjalin.
gua cuma berharap semoga dengan reuni ini kita masih bisa bersilahturahmi sesama temen-temen sekaligus jadi ajang nostal
gia masa smp.

kalo paramitha rusady membawakan lagu nostalgia SMA kita yang liriknya 'masa-masa SMA kita, tak kan hilang begitu saja' mungkin kemaren
gua sedikit mengganti lirik itu dan menyanyikan nya seperti ini "masa-masa SMP kita, tak kan hilang begitu saja'.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mencicipi Sajian Makanan Kereta Api Milik PT Reska Multi Usaha

Kisah Ajeb-Ajeb Anak Cipayung Part 1 : Dugem oh Dugem......

Ini dia neh kejadian paling hot yang pernah gua tulis. (bayangin, gua nulisnya aje sampe buka baju segala he..he..). ini kisah tentang ajeb-ajeb cuy (karena musiknya bukan dangdut jadi ajeb-ajeb, coba kalo musiknya dangdut pasti bunyinya adut..adut..adut..adut.. jangan sambil joget ya bacanya he..he..) di suatu Pantai Indah yang banyak kapuknya (makanya tempat itu dikasih nama Pantai Indah Kapuk he..he.. walaupun sebenernya gua bingung, pantai yang berkapuknya sebelah mana ya he..he..).

Awalnya disuatu siang pas gua lagi browsing gambar-gambar vulgar dan sedikit cabul untuk web tempat gua bekerja (nama webnya www.langitberita.com, terus klik aja rubrik lifestyle nah entar keluar tuh berita-berita yang gambarnya bikin mata melek terus he..he..). Tiba-tiba ada pesen dari Mr Momot yang isinya gua ngeliput acara dugem di PIK, nama acaranya RnB Parade (wah gua langsung ngayal, rave party di waterboom pasti banyak cewe-cewe seksinya. Udah gitu pasti mereka pada pake pakaian renang, seru neh…

Selamat Jalan Miten…

Kaget sekaligus sedikit engga nyangka ketika siang ini gua mendengar kabar meninggalnya mantan gitarisnya Netral Miten di timeline di twitter gua. Sejenak pikiran gua menerawang pada sosok gitaris gondrong dan pendiam namun permainan gitarnya cukup membuat anak-anak yang melewati masa 90-an  mengenal sosok gitaris yang mungkin salah satu yang terbaik di tahun-tahun itu .
 Iya, dari account twitternya Brutal Band, pertama kali gua ngebaca kabar duka ini dan tidak lama Musisi-musisi  90-an  seperti Ari Lasso juga mengucapkan belasungkawa untuk Miten. Iya, sebagai seorang yang pernah melewati masa 90-an dengan musik-musik yang masih berkualitas , gua emang mengaggumi musisi-musisi di era itu. (Gua dulu sangat hafal siapa aja personil-personil band 90-an karena gua emang hobi koleksi kaset dan setiap beli kaset gua pasti baca tulisan ucapan terima kasih setiap musisi yang ada di covernya, termasuk Miten salah satunya  ).


Miten bersama netral memang cukup fenomenal di tahun 90-an. Saat ba…