Langsung ke konten utama

Puncak pertama

mungkin judul diatas mewakili pengalaman pertama yang gua rasain sabtu minggu
kemarin. untuk pertama kalinya gua menaiki gunung gede yang letaknya di jawa
bagian barat sana dan untuk pertama kalinya juga gua sampe dipuncak gunung itu
ternyata pendakian gua engga sia-sia setelah melihat keindahan dari titik
tertinggi atau puncak gunung yang sering didatangi para pendaki yang ada di
jakarta.

buat gua sebenernya mendaki gunung bukan sesuatu yang menarik perhatian karena
gua berpikir emang pemandangan nya paling begitu-begitu aja. tapi karena
ini suatu yang menantang dan bisa jadi pengalaman baru buat gua, maka dengan
niat, tekad dan semangat serta sedikit hemat (karena emang pendakian ini
di subsidi sama kantor) maka jadilah gua menuju gunung yang setiap hari
keliatan dari kantor gua ini.

sabtu minggu kemaren emang jadi hari yang paling bersejarah buat gua karena
untuk pertama kali gua bener-bener niat untuk ikutan pendakian ke gunung gede
yang diadain SurFIFers (kelompok tempat berkumpulnya para pecinta alam
dan pendaki gunung yang ada di kantor tempat gua kerja).

persiapan seadanya pun gua lakukan mulai dari bawa baju dan celana secukupnya
sampai makanan yang ala kadarnya cuma stok minuman aja yang gua banyakin
biar kalo keausan tenggorokan gua bisa tetep terjaga kesegerannya.
tujuan gua sih dengan perlengkapan seadanya cuma satu biar tas
gua engga berat dibawanya dan memudahkan gua untuk melakukan pendakian
dengan tas yang ringan menempel dibahu gua.


perjalanan menuju gunung gede pun dimulai. jumat malam sehabis menunai
kan kewajiban kerja semua temen-temen dari beberapa departemen berkumpul
di lobi GF karena disana sudah bersiap sebuah truk abri kendaraan yang akan
membawa kita menuju pemberhentian pertama yaitu kawasan rumah penduduk yang
tinggal di bawah gunung gede atau lebih tepatnya dusun dimana jalur gunung
putri itu berawal.

untuk pendakian hari itu kita memang memilih jalur gunung putri dibandingkan
dengan jalur Cibodas. entahlah gua emang engga tahu jalur gunung putri dan
cibodas trak nya seperti apa, maklumlah gua emang masih
awam dengan jalur2 tersebut buat gua yang penting gua bisa melewati jalur-jalur
tersebut dan bisa sampe ke puncak gunung gede dengan selamat. sensasi dalam
pikiran gua ketika menaiki sebuah gunung udah terlanjur melekat jadi gua
ya ikut aja meskipun anak-anak pada bilang jalur gunung putri adalah jalur
yang sulit untuk di taklukan karena memang traknya sulit untuk dilewati para
pendaki pemula model kaya gua gini.

akhirnya pak ketua memutuskan untuk menginap disalah satu rumah penduduk yang
ada di dekat lokasi pendakian dan kami semua tidur ber-alaskan karpet merah
dengan posisi kaki ketemu kaki karena emang rumah tersebut alakadarnya untuk
kami yang berjumlah 22 orang. dari sini udah mulai keliatan siapa aja
yang emang udah sering ke gunung dan siapa aja yang belum pernah sama sekali.
gua cuma merhatiin, mereka yang udah terbiasa mendaki gunung,
langsung mengeluarkan slepping bag (dibaca sleping bek) sementara gua dengan
PEDE nya cuma pake baju yang gua pake dari kantor berupa kaos tipis dan
celana pendek.temen gua cuma geleng-geleng kepala doang dan komentar
pendek " tahan dingin juga lu le".

bener aja, begitu waktu menunjukan pukul 3 pagi gua rada-rada kedinginan,
badan dan kaki gua tiba-tiba menggigil. langsung aja gua pake tuh sarung
yang gua pake dari rumah meskipun tetep aja dingin nya engga ilang-ilang.
jadilah gua terjaga sampe semua orang terbangun. kedinginan gua bertambah
ketika gua mau shalat shubuh, ternyata air nya juga engga kalah dingin sama
suhu di situ. gua mikir, kalo lama-lama disini mungkin gua bisa ke
kutub utara engga pake jaket neh.


abis sarapan semua orang bersiap untuk pendakian, udah gitu kita juga punya
potter (bagian angkat2 barang) sendiri yang berjumlah 3 orang untuk
bawain tenda dan stock makanan selama kita mendaki. ini orang kayanya
udah jago kalo soal daki-mendaki soalnya dia emang asli orang sekitar
gunung gede.

penanjakan pun dimulai masing-masing orang mulai melangkahkan kaki menuju puncak
gunung gede. gua pun melangkah dengan yakinnya dengan masih menggunakan jaket
karena emang tas gua udah penuh dan jaket sekalian aja gua pake.tapi belum juga
satu kilometer kita jalan, jantung gua udah berdetak cepat dan udah berasa
capenya. gila ternyata baru nanjak sedikit aja udah ngos-ngosan. untung aja
kita sempet berhenti di pos penjagaaan buat laporan pendakian. gua sempetin
aja duduk minum sambil ngembaliin nafas dalam keadaan normal lagi.

maka yang terjadi selanjutnya udah bisa ketebak, gua terus naek menuju
tujuan pertama yaitu alun-alun surya kencana tapi setiap gua cape, gua berhenti dulu
semua temen-temen gua ternyata juga pake taktik serupa. ya karena tujuan nya juga buat
have fun jadi engga ada beban apa-apa buat gua yang penting nyampe di atas selamat.

medan terberat buat gua adalah ketika melewati pos buntut lutung,gua engga tau kenapa
dinamain buntut lutung, kalo kata temen gua, dari atas trek ini diliatnya kaya
buntut lutung yang berkelok-kelok. trek ini bener-
bener menguras tenaga apalagi ditambah banyaknya pohon tumbang di sekeliling jalan membuat gua bener-bener merangkak
untuk bisa menapak selangkah demi selangkah menuju puncak

karena engga bisa mengikuti ritme pak ketua yang terlalu cepat menaiki medan, gua bersama tiga temen gua Irul, Krisna,
dan edvan akhirnya tertinggal dan kita membuat ritme sendiri dimana alurnya tiap kita cape pasti berhenti untuk sekedar
istirahat, duduk dan becanda diselingi curhat-curhat kaga jelas yang penting gimana caranya kita tetep bisa sampe
surya kencana meskipun banyakan istirahat dari pada jalan nya.

tapi dari sini kita sepakat kalo nanti kita sampe di surya kencana kita akan menempati satu tenda yang sama.
mungkin karena terlalu sering istirahatnya akhirnya gua sama edfan ketinggalan juga sama irul and krisna. mereka kayanya
lebih pengen cepet sampe sementara gua sama edfan tetap mempertahankan ritme. untungnya posisi udah mau nyampe surya
kencana jadi gua ikhlas aja ketika mereka duluan.

akhirnya dengan sisa-sisa tenaga gua nyampe juga di surya kencana. begitu menginjakan kaki di situ, gua sempet terperangah
sendiri karena emang bener-bener indah pemandangan nya. gunung dan kabutyang sedikit menutupi terasa bener-bener deket
dan gua engga nyangka bisa sampe di titik ini. udah gitu sekeliling surya kencana banyak terdapar pohon bunga edelweis
yang emang hanya tumbuh di daerah pegunungan. pokoknya bener-bener manteb.

anak-anak cewe yang ikut rombongan begitu sampe sini langsung mengabadikan moment terindah ini. mereka dengan senang
campur narsis langsung mengambil kamera dan ponsel untuk foto-foto di surya kencana. gua dan temen-temen lainnya
tentu saja engga mau ketinggalan untuk mengabadikan moment yang jarang terjadi dalam hidup gua ini.

selain poto-poto, makan menjadi salah satu aktivitas gua begitu nyampe. gua langsung aja menyantap roti tawar punya irul
yang emang stocknya berlebih selain itu kacang dan supermi yang dimakan mentah juga tak luput dari mulut gua yang
penting bisa mengganjal perut yang emang dari tadi lumayan laper. ketika perut ydah kenyang gua dan beberapa
temen memutuskan untuk langsung ke tenda karena emang kondisinya mendung dan juga udah mau gelap. gua pikir
tenda nya deket-deket situ, eh ternyata lumayan jauh juga jalan menuju tenda sampe akhirnya kita ketemu potter yang tadi
di bawah yang udah nyampe dari tadi dan bahkan dia sudah membangun tujuh tenda dan masak air untuk kebutuhan kita menginap
bener-bener cadas juga neh tiga orang potter, pikir gua. mereka cepet banget bisa sampe ke sini sementara gua
butuh banyak waktu, tenaga, makanan dan beberapa botol air untuk bisa menginjakan kaki di salah satu tempat terindah
yang gua datengin alias surya kencana ini.

tadinya rencana untuk nanjak sampe ke puncak gunung gede dilakukan pukul dua dini hari tapi karena di dera lelah
yang amat sangat, akhirnya diputuskan nanjak kepuncak gunung gede dilakukan besok pagi jam lapanan. akhirnya sesuai
dengan perjanjian selama masih di medan penanjakan, gua satu tenda juga sama ketiga temen gua itu. dengan menggelar matras
sewaan, kami berempat tidur setelah puas makan malam tentunya. suara hujan rintik-rintik kedengeran di atas tenda, tapi
untung nya tenda ini lumayan bisa menghangatkan dingin nya udara luar.

gua engga tau, entah karena masuk angin apa emang terlalu banyak gas buang yang ada dalam tubuh gua ini pas malem itu
gua bawaan nya kentut melulu. mungkin karena temen gua tidur, jadi engga pada tau kalo gua ketut terus tapi ternyata
kebiasaan ini bukan milik gua seorang, si krisna juga melakukan hal yang sama kaya gua. dia juga engga mau ketinggalan
untuk mengeluarkan gas buang yang emang udah engga bisa di tahan lagi.

karena di sana engga ada ayam berkokok, jadi untuk melihat waktu udah pagi apa belum gua ngeliat jam tangan gua. pas gua
lihat itu jam udah menunjukan waktu pukul setengah enam dan begitu gua coba liat pemandangan luar, busyet dah cuaca nya
dingin banget dan gua terpaksa masuk lagi untuk ngambil jaket biar engga begitu dingin. gua liat irul sama krisna
udah shalat, akhirnya gua ngajak si edfan buat shalat subuh barengan dan diluar orang-orang ditenda sebelah juga
udah pada bangun.

pagi itu dipenuhi cerita dari temen-temen yang semalem pada mau buang air besar dan terpaksa mencari semak-semak
buat memenuhi panggilan alam tersebut. untungnya air di sini engga susah dan hebatnya lagi air disini bisa langsung
diminum karena bersumber langsung dari mata air pegunungan. lewat dah tuh a***a-a**a doang pikir gua dalem hati.

pagi itu kita semua sarapan nasi goreng dan ayam bakar hasil masakan dari ketiga potter tangguh yang rasanya lumayan
enak dan engga kalah sama nasi goreng yang ada di restoran. mantab juga neh digunung bisa makan ayam bakar plus
nasi goreng. gua juga masih nambah roti plus susu buat cadangan energi biar bisa menapaki puncak gunung gede dengan
kondisi fit.

sekitar jam setengah sembilan, akhirnya kita mulai mendaki ke arah puncak gunung gede. kalo dari surya kencana ini, pun
cak gunung gedenya engga terlalu jauh lagi. denggan waktu satu jam saja kita udah bisa menapaki puncak gunung yang kalo
di liat dari surya kencana berasa tinggi banget itu gunung. gua sih tetetp dengan ritme yang kemaren
tetep jalan meskipun tetep lebih banyakan istirahat menghentikan langkah kaki saat lelah menerjang. akhirnya perjuangan
pagi itu engga sia-sia ketika gua udah ngeliat pak ketua Daryono memberikan sambutan dari puncak gunung gede. selamat
anda berhasil mencapai puncak gunung gede sekitar 2900 di atas permukaan laut kalo gua engga salah inget itu kata-katanya
daryono. sayang nya di puncak gunung penuh kabut jadi gua engga bisa ngeliat pemandangan di bawah gunung nya kaya apa
tapi sampe puncak gunung gede aja gua udah seneng.

gila men, ini puncak gunung gede. ternyata gua bisa sampe ke titik ini dalam hati gua masih engga nyangka. gua jadi
inget sodara gua yang namanya Gunawan alias bang Ogun. dia seorang pendaki gunung yang lumayan handal
karena setau gua dia udah pernah sampe ngedaki itu yang namanya gunung mount everest. gua yang belum ada apa-apanya
udah seneng banget bisa sampe sini. gua langsung minta si edfan buat motoin gua dari Hape nya karena hape gua udah wassalam
dar kapan tau.dengan berbagai gaya, gua luapin kelelahan gua dari kemaren di puncak gunung gede. ya pokoknya narsis
sekaligus nora karena emang engga pernah poto di puncak gunung. kalo di gunung sahari doang sih mungkin gua pernah poto
-poto tapi ini gunung beneran yang sayang kalo di lewatin begitu aja.

gua dan rombongan emang engga lama berada di puncak gunung gede karena kita harus segera turun melalui jalur cibodas biar
balik ke jakarta nya engga terlalu malem. mau tau serunya perjalanan gua turun gunung? entar-entaran aja ya,
gua belum sempet nulis lagi soalnya he..he..

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mencicipi Sajian Makanan Kereta Api Milik PT Reska Multi Usaha

Kisah Ajeb-Ajeb Anak Cipayung Part 1 : Dugem oh Dugem......

Ini dia neh kejadian paling hot yang pernah gua tulis. (bayangin, gua nulisnya aje sampe buka baju segala he..he..). ini kisah tentang ajeb-ajeb cuy (karena musiknya bukan dangdut jadi ajeb-ajeb, coba kalo musiknya dangdut pasti bunyinya adut..adut..adut..adut.. jangan sambil joget ya bacanya he..he..) di suatu Pantai Indah yang banyak kapuknya (makanya tempat itu dikasih nama Pantai Indah Kapuk he..he.. walaupun sebenernya gua bingung, pantai yang berkapuknya sebelah mana ya he..he..).

Awalnya disuatu siang pas gua lagi browsing gambar-gambar vulgar dan sedikit cabul untuk web tempat gua bekerja (nama webnya www.langitberita.com, terus klik aja rubrik lifestyle nah entar keluar tuh berita-berita yang gambarnya bikin mata melek terus he..he..). Tiba-tiba ada pesen dari Mr Momot yang isinya gua ngeliput acara dugem di PIK, nama acaranya RnB Parade (wah gua langsung ngayal, rave party di waterboom pasti banyak cewe-cewe seksinya. Udah gitu pasti mereka pada pake pakaian renang, seru neh…

Selamat Jalan Miten…

Kaget sekaligus sedikit engga nyangka ketika siang ini gua mendengar kabar meninggalnya mantan gitarisnya Netral Miten di timeline di twitter gua. Sejenak pikiran gua menerawang pada sosok gitaris gondrong dan pendiam namun permainan gitarnya cukup membuat anak-anak yang melewati masa 90-an  mengenal sosok gitaris yang mungkin salah satu yang terbaik di tahun-tahun itu .
 Iya, dari account twitternya Brutal Band, pertama kali gua ngebaca kabar duka ini dan tidak lama Musisi-musisi  90-an  seperti Ari Lasso juga mengucapkan belasungkawa untuk Miten. Iya, sebagai seorang yang pernah melewati masa 90-an dengan musik-musik yang masih berkualitas , gua emang mengaggumi musisi-musisi di era itu. (Gua dulu sangat hafal siapa aja personil-personil band 90-an karena gua emang hobi koleksi kaset dan setiap beli kaset gua pasti baca tulisan ucapan terima kasih setiap musisi yang ada di covernya, termasuk Miten salah satunya  ).


Miten bersama netral memang cukup fenomenal di tahun 90-an. Saat ba…