Langsung ke konten utama

"Di Ke warnet lagi yu"

kemarin malem waktu gua pulang kerja, di angkot yang gua tumpangin
naeklah dua orang bocah yang masih berumur sekitar 11 sampai 12 tahun dengan
membawa buku pelajaran tebel yang abis di fotocopy. sambil duduk berhadapan
maka terjadilah percakapan seperti ini

Adul (bukan nama sebenernya, karena kemaren gua ga sempet kenalan) : lu boleh pulang jam sepuluh ga?

Jupri (Idem ) ga boleh sih, biasanya dicariin gua.

Adul : kite maen paketan di warnet deket rumah gua aja

Jupri: di situ 3 jam 8000 doang

Adul : uang lu ada berapa di kantong

Jupri : kaga punya uang gua

Adul : ya boong lu, gua tau uang lu banyak kan tuh dikantong.

setelah itu mereka berdua akhirnya setuju untuk mampir ke warnet dulu dan bermain
game yang ada di sediakan internet.

gua sebenernya engga begitu banyak tau tentang game-game yang ada di internet, tapi
yang terjadi sekarang banyak anak-anak kecil yang hobi berlama-lama di warnet
untuk bermain game bahkan mereka rela uang jajan nya dihabiskan untuk "berfoya-foya" di warnet yang menyediakan jasa game online demi kesenangan mereka terhadap game-game tersebut.

kalo mau di perhatiin, sekarang banyak pengunjung warnet dari kalangan anak-anak
yang tentu saja menguntungkan pemilik warnet karena mereka pasti akan menghabis
kan waktu berjam-jam di depan PC yang artinya akan banyak uang yang keluar dari
kantong anak-anak tersebut.

kehadiran anak-anak ini akan lebih banyak ketika hari minggu tiba. dari pagi
mereka akan segera berlomba-lomba untuk lebih cepat sampe ke warnet biar
dapet tempat nyaman untuk bermain. bahkan gua pernah melihat seorang anak
menangis ketika di suruh pulang sama ibunya karena dari pagi maen di warnet
terus sampe-sampe si ibu harus sedikit memaksa untuk mengajaknya pulang.

kalo mau kilas balik ke jaman masa kecil gua dulu sebenernya juga udah ada
game-game seperti yang berkembang sekarang. tapi waktu itu medianya masih
berbentuk Game watch (bacanya Jimbot), Atari, Nitendo dan begitu gua udah mulai ABG alias
SMP nitendo udah ketinggalan jaman karena udah alat baru yang namanya Sega. satu lagi
jangan lupain juga yang namanya Dingdong mesin game yang hanya memasukan uang 100 rupiah kita udah
bisa main game.

maraknya game on-line ini perlahan di sadari atau tidak telah menjauhkan anak kecil dari permainan-
permainan tradisional yang ada sepertil main benteng, petak umpet, galasin (nyebutnya sih Gangsing), layangan,
gambaran, kasti sampe teprak gunung (maennya yang loncat satu-satu terus ujung nya kaya ada gambar gunung).
semua permainan itu sekarang udah jarang gua liat ada di sekitar rumah gua yang masih masuk ke dalam
wilayah pinggiran kota jakarta timur.gua engga tau apakah di wilayah lain permainan 'kampung' ini masih dimainkan
apa engga, tapi gua rasa sih anak sekarang mungkin hampir engga pernah main yang kaya begini lagi.

anak sekarang mungkin lebih betah berdiam diri di depan komputer memainkan game kesenangan mereka sambil tertawa dan
teriak kegirangan bila mereka bisa mengalahkan lawan nya. mereka akan lebih bangga ketika bisa memasuki tahap
level tertentu dan menceritakan kepada teman lainnya. ya gua sebenernya seneng juga melihat ekspresi mereka ketika
mereka bisa bercerita ke teman-temen nya kalo mereka hebat dalam memainkan game tertentu.

pada akhirnya gua juga berpikir setiap anak mempunyai jaman nya sendiri, mungkin anak sekarang maen nya game on-line
dan anak generasi sebelumnya masih bisa memainkan permainan seperti benteng, layangan dan gangsing asalkan itu
menyenangkan masa anak-anak mereka kenapa tidak dilakukan. ada jargon yang mengatakan 'ya namanya juga anak-anak'
yang masih boleh melakukan ini itu tanpa harus dipersalahkan atau dihakimi oleh kita orang dewasa.

ketika permainan tradisional udah di tinggalkan sepenuhnya oleh anak-anak sekarang atau anak-anak di masa mendatang
dan berganti dengan game-game canggih yang ada di internet maupun mesin game seperti playstation (dari tadi ini
maenan engga ketulis) mungkin kata-kata "Di maen bola lagi yu" yang dulu akrab ditelinga kita lewat iklan
layanan masyrakat akan terdengar asing saat ini dan anak sekarang mungkin dengan bangga nya akan
mengucapkan "Di ke warnet lagi yu"

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mencicipi Sajian Makanan Kereta Api Milik PT Reska Multi Usaha

Kisah Ajeb-Ajeb Anak Cipayung Part 1 : Dugem oh Dugem......

Ini dia neh kejadian paling hot yang pernah gua tulis. (bayangin, gua nulisnya aje sampe buka baju segala he..he..). ini kisah tentang ajeb-ajeb cuy (karena musiknya bukan dangdut jadi ajeb-ajeb, coba kalo musiknya dangdut pasti bunyinya adut..adut..adut..adut.. jangan sambil joget ya bacanya he..he..) di suatu Pantai Indah yang banyak kapuknya (makanya tempat itu dikasih nama Pantai Indah Kapuk he..he.. walaupun sebenernya gua bingung, pantai yang berkapuknya sebelah mana ya he..he..).

Awalnya disuatu siang pas gua lagi browsing gambar-gambar vulgar dan sedikit cabul untuk web tempat gua bekerja (nama webnya www.langitberita.com, terus klik aja rubrik lifestyle nah entar keluar tuh berita-berita yang gambarnya bikin mata melek terus he..he..). Tiba-tiba ada pesen dari Mr Momot yang isinya gua ngeliput acara dugem di PIK, nama acaranya RnB Parade (wah gua langsung ngayal, rave party di waterboom pasti banyak cewe-cewe seksinya. Udah gitu pasti mereka pada pake pakaian renang, seru neh…

Selamat Jalan Miten…

Kaget sekaligus sedikit engga nyangka ketika siang ini gua mendengar kabar meninggalnya mantan gitarisnya Netral Miten di timeline di twitter gua. Sejenak pikiran gua menerawang pada sosok gitaris gondrong dan pendiam namun permainan gitarnya cukup membuat anak-anak yang melewati masa 90-an  mengenal sosok gitaris yang mungkin salah satu yang terbaik di tahun-tahun itu .
 Iya, dari account twitternya Brutal Band, pertama kali gua ngebaca kabar duka ini dan tidak lama Musisi-musisi  90-an  seperti Ari Lasso juga mengucapkan belasungkawa untuk Miten. Iya, sebagai seorang yang pernah melewati masa 90-an dengan musik-musik yang masih berkualitas , gua emang mengaggumi musisi-musisi di era itu. (Gua dulu sangat hafal siapa aja personil-personil band 90-an karena gua emang hobi koleksi kaset dan setiap beli kaset gua pasti baca tulisan ucapan terima kasih setiap musisi yang ada di covernya, termasuk Miten salah satunya  ).


Miten bersama netral memang cukup fenomenal di tahun 90-an. Saat ba…