Langsung ke konten utama

"Mat bareng ya"

"Mat bareng ya" itu adalah pesan sangat singkat yang selalu gua kirimin setiap pagi ke temen kantor gua Rahmat sebagai pertanda bahwa hari itu gua kembali nebeng mobilnya dia buat ke kantor bareng. Nebeng emang jadi kebiasaan gua beberapa bulan terakhir ini, apalagi rumah gua sama rakhmat deketan. Dia tinggal di Cibubur, sementara gua di kampung cipayung.

Maka pagi itu seperti biasa gua nungguin dia di Gang Rambo, sebuah pertigaan diwilayah Ceger yang diberi nama sama dengan judul salah satu film yang pernah terkenal di era 90-an. Tak lama menunggu, meluncurlah sebuah mobil Honda Jazz seri terbaru ber-plat nomor B 13** TFD yang berhenti di depan gua. Iya itu adalah mobil Rakhmat yang siap gua tumpangi sampe kantor.

Dalam perjalanan kita biasanya ngebahas berbagai macam hal bareng rahmat mulai dari rencana masa depan sampai menggoda cewe penjaga pintu tol kita lakuin sambil menelusuri jalan tol yang membelah jalan TB Simatupang sampai pada akhirnya mobil masuk sebuah gedung di kawasan yang sama dimana kita berdua berkantor.
Semenjak barengan rakhmat, kebiasaan terlambat gua perlahan-lahan mulai memudar hilang. Gimana engga memudar, kalau perjalanan yang biasanya gua tempuh bisa satu jaman, ini Cuma engga kurang tiga puluh menit saja. Yang ada sampe kantor jam 7.15 dan biasanya gua adalah orang yang paling pagi nongol in muka dilantai tiga tempat gua tiap Senin sampai Jumat bersarang.
Temen gua yang satu itu emang lumayan tajir,gimana engga tajir bokapnya aja Direktur salah satu Bank terbesar dinegeri ini dan dia adalah putra mahkota alias anak satu-satunya dari keluarganya. setiap hari neh anak pasti selalu membawa mobil untuk melakukan aktivitasnya.

Ada satu kejadian yang bikin gua terkaget-kaget sekitar beberapa minggu lalu. Tepatnya Pas hari pertama masuk kantor abis libur lebaran kemaren. Hari itu seperti biasa gua janjian barengan Rakhmat di Gang Mr Rambo, lalu tanpa gua duga sebelumnya meluncurlah sebuah sedan mewah Mercedez Benz di depan gua. Pas gua longok kedalam, eh ternyata tuh anak yang mengemudikan mobil mewah keluaran Jerman tersebut. Sedikit engga percaya, akhirnya gua membuka pintu mobil dan ternyata itu anak emang ada didalem.
“wuih…, hebat lu mat naek mersi “ begitu komentar singkat yang keluar dari mulut gua begitu gua duduk dan merasakan kenyamanan sedan mewah itu. “gua disuruh manasin neh mobil sama bokap” kata dia singkat. Geblek juga, ini mobil dibawa kekantor alesannya Cuma buat manasin mesin doang, gua bergumam dalem hati. Akhirnya sejalan-jalanan gua bener-bener menikmati laju mobil ini berjalan di tol sampe-sampe gua lupa masang sabuk pengaman. “lu belum pake sabuk pengaman ya” Tanya Rakhmat. “iya mat” kata gua singkat. Pantesan neh mobil bunyi terus dari tadi dia kembali berucap. Akhirnya gua pasang itu sabuk pengaman sambil merhatiin ini mobil memiliki air bag dibeberapa tempat yang membuat orang didalamnya merasa aman.

Saking nora nya gua naek mobil itu, sampe-sampe hari itu gua up dates status menyatakan kenoraan dari pengalaman mengasyikan gua pagi itu bahkan sampe siang perasaan nyaman itu masih terasa seolah-olah gua masih berada di dalam mobil itu. enak kali ya jadi direktur bank yang tiap hari naek mobil mewah melintasi jalan-jalan di Jakarta, engga peduli macet panjang yang penting berada didalam sedan mewah yang adem gua sedikit menghayal dimeja kerja gua…..(sambil ngeliat ke atas )

Itu tadi cerita tentang kalo gua berangkat ke kantor, tapi apa yang gua lakukan begitu jam pulang kantor tiba?

Engga jauh-jauh jugalah dari kata nebeng temen. Kalo pergi gua bareng Rakhmat, lain halnya kalo gua pulang. Kalo pulang gua biasanya nebeng sama motornya Krisna temen gua yang rumahnya di sekitaran Duren Sawit.
Karena jam pulang kantor gua sering beda sama Rakhmat, jadinya kalo pulang kantor kita engga pernah barengan. Alhasil gua nebeng sama krisna sampe perempatan Fatmawati terus naek Metromini 76 ke arah Rambutan. Gua kalo balik biasanya suka males naek naek 509 yang lebih banyak ngetem di setiap perempatan yang ada sepanjang jalan TB Simatupang. Neh dia daftar ngetem Kowantas Bima yang menjadi favorite orang-orang yang berkantor di sepanjang Simatupang. Perempatan pertama di Lebak Bulus, biasanya gua naek dari situ kalo mau pulang. Perempatan Kedua itu Fatmawati biasanya dia ngetem disitu buat ngambil sewa nya 76 yang emang selalu miring di setiap akksinya. Perempatan ketiga itu Trakindo atau tepatnya perempatan Cilandak. Ketiga perempatan itu adalah tempat-tempat strategis 509 buat mencari penumpang sebelum akhirnya masuk tol kea rah Pasar Rebo.

Balik lagi ke nebeng nya gua sama Krisna. Selain di perempatan Fatmawati, biasanya gua turun di UKI. Itu tergantung dari Kondisi temen gua itu. kalo dia lagi mau jemput bokapnya yang berkantor di daerah Kuningan biasanya gua nebeng Cuma sampe perempatan Fatmawati doang tapi kalo dia hari itu engga jemput bokapnya biasanya gua ikut sampe UKI terus baru nyambung lagi ke rumah gua di Cipayung tercinta.
Pengalaman nebeng gua bareng Krisna juga engga kalah seru, Jumat yang lalu saat senja Jakarta sedang diguyur hujan deras-deerasnya, gua bareng Krisna menempuh perjalanan dari Simatupang sampe UKI dalam keadaan hujan. Untungnya dia minjemin gua jas hujan jadi gua engga lepek-lepek banget. Dia pake celana nya sementara gua pake atasan nya alias jas hujannya sementara dia hanya ditutupi jaket kulit yang katanya lumayan tebal.
Sejalan-jalanan mulai dari Simatupang, Buncit, Kalibata sampe UKI Hujan tak juga mau mereda.motor yang dikendalikan Krisna terus menerjang melawati tetesan hujan yang kalo kena ke muka lumayan juga sakitnya. sampe-sampe kita hamper terperosok ke dalam lubang jalan samping Fly Over yang lagi dibangun di Kalibata tapi berkat skill nya Krisnna dalam mengendalikan motor akhirnya kami tidak jadi terperosok…..

Emang yang namanya punya temen yang baik itu asyik, ya paling engga kita bisa nebeng buat sekedar barengan pergi dan pulang kantor. Gua Cuma mau say Thanks buat Rakhmat M Poerbonegoro sama Ade Krisna Wicaksono buat tebengan nya selama ini he..he.. asyik dah pokoknya.

Minggu Pagi di tulis di Meja Makan belakang rumah gua.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mencicipi Sajian Makanan Kereta Api Milik PT Reska Multi Usaha

Kisah Ajeb-Ajeb Anak Cipayung Part 1 : Dugem oh Dugem......

Ini dia neh kejadian paling hot yang pernah gua tulis. (bayangin, gua nulisnya aje sampe buka baju segala he..he..). ini kisah tentang ajeb-ajeb cuy (karena musiknya bukan dangdut jadi ajeb-ajeb, coba kalo musiknya dangdut pasti bunyinya adut..adut..adut..adut.. jangan sambil joget ya bacanya he..he..) di suatu Pantai Indah yang banyak kapuknya (makanya tempat itu dikasih nama Pantai Indah Kapuk he..he.. walaupun sebenernya gua bingung, pantai yang berkapuknya sebelah mana ya he..he..).

Awalnya disuatu siang pas gua lagi browsing gambar-gambar vulgar dan sedikit cabul untuk web tempat gua bekerja (nama webnya www.langitberita.com, terus klik aja rubrik lifestyle nah entar keluar tuh berita-berita yang gambarnya bikin mata melek terus he..he..). Tiba-tiba ada pesen dari Mr Momot yang isinya gua ngeliput acara dugem di PIK, nama acaranya RnB Parade (wah gua langsung ngayal, rave party di waterboom pasti banyak cewe-cewe seksinya. Udah gitu pasti mereka pada pake pakaian renang, seru neh…

Selamat Jalan Miten…

Kaget sekaligus sedikit engga nyangka ketika siang ini gua mendengar kabar meninggalnya mantan gitarisnya Netral Miten di timeline di twitter gua. Sejenak pikiran gua menerawang pada sosok gitaris gondrong dan pendiam namun permainan gitarnya cukup membuat anak-anak yang melewati masa 90-an  mengenal sosok gitaris yang mungkin salah satu yang terbaik di tahun-tahun itu .
 Iya, dari account twitternya Brutal Band, pertama kali gua ngebaca kabar duka ini dan tidak lama Musisi-musisi  90-an  seperti Ari Lasso juga mengucapkan belasungkawa untuk Miten. Iya, sebagai seorang yang pernah melewati masa 90-an dengan musik-musik yang masih berkualitas , gua emang mengaggumi musisi-musisi di era itu. (Gua dulu sangat hafal siapa aja personil-personil band 90-an karena gua emang hobi koleksi kaset dan setiap beli kaset gua pasti baca tulisan ucapan terima kasih setiap musisi yang ada di covernya, termasuk Miten salah satunya  ).


Miten bersama netral memang cukup fenomenal di tahun 90-an. Saat ba…