Selasa, 07 September 2010

Bukan Berempat, Apalagi Berdua, tapi yang ini Bertiga









cerita ini dimulai ketika (sambil berbayang kaya di sinetron2) tiga individu bertemu dalam satu kantor yang sama dan bukan kebetulan juga kita disatukan dalam satu departement yang sama pula.

udah jangan serius-serius itu cuma pembukaan nya doang, gua cuma mau nulis tentang pertemanan gua sama dua orang beda jenis bernama Alvin dan Maya (bukan artis yang namanya ada Maya-Maya nya seperti Luna Maya or Maia Ahmad he..he..) Maya disini adalah Maya Agustina yang pastinya lahir bulan Desember eh salah Agustus maksud gua.


Iya perkenalan gua sama Maya dimulai sekitar satu tahun yang lalu, tepatnya pertengahan Juni kalo ga salah ya, ketika dia masuk menjadi bagian tim tempat gua bekerja selama ini. apalagi jabatan nya dia sama sama gua yakni Penulis Isi (cuma di bahasa inggriskan menjadi Content Writer). waktu itu Maya duduk di pojokan dan cuma diem aja di depan komputer setelah memperkenalkan diri. gua sih mikirnya ini anak emang kalo di taro didepan komputer jadi anteng atau emang dia lagi nahan boker jadinya diem aja. tapi setelah ditegor ternyata dia mengungkapkan isi hatinya bahwa dia mau ijin ke kantor lamanya karena belum sempet bilang kalo dia mengundurkan diri alias resign mulai hari ini. gubrakkkkkkk, gua kira mau ngomong apa, akhirnya si Ilman temen gua yang jidatnya ada tandanya ngebolehin dia untuk ke kantor lamanya.

itu cuma hari pertamanya doang ternyata, karena setelah itu Maya yang gua kenal adalah Maya yang periang, ceria dan ketawanya garing kalah tuh kerupuk Palembang yang sering dijual di perempatan. apalagi pas dia duduk disamping meja gua, yang ada setiap hari ada aja ulah gua untuk ngisengin Maya. mulai dari becanda-becanda jayus yang sangat tidak penting sampe suka ngumpetin barangnya dia di laci yang membuat Maya ketawa dan kadang-kadang manyun juga tapi anehnya dia kaga pernah marah sama gua. maya selalu manggil gua dengan panggilan Mas Tauhid kadang-kadang kalo jiwa alay nya lagi menggelora, huruf s pada kata mas dia ganti jadi huruf z jadinya Maz Tauhid.padahal gua males banget dipanggil mas, mending panggil gua Tauhid or Bule aja tapi sampe saat ini dia tetep manggil gua dengan Mas Tauhid.

Maya juga tau semua kebiasaan gua dikantor mulai dari ngupil, engga pernah pake sepatu (pake sendal yang gua bawa dari rumah) sampe gendang-gendang meja kalo lagi dengerin musik dan ketika dia ngeliat kebiasaan gua itu paling dia cuma berucap "Mas Tauhid jorok banget sih" tapi lagi-lagi gua cuma cengar-cengir doang kalo dia ngomong gitu sampe akhirnya dia bosen sendiri.

Awal tahun ini gedung kantor tempat gua mencari nafkah pindah dari daerah sunter ke selatan jakarta tepatnya jalan Siang Malam Tunggu Panggilan alias Simatupang. dan tepat dua hari gua menempati gedung itu, datanglah seorang pemuda tanggung dengan wajah agak sok serius bernama Alvin Arief entah apa hubungannya sama si Ilman yang namanya Ilman Arief tapi di departemen ini sekarang ada dua orang bernama belakang Arief.kalo istilahnya si irul (temen kantor gua juga) bilang 'Arief Klan'

Hari pertama masuk neh anak keliatan nya serius, dan kaga banyak omong. paling-paling kalo di tanya dia cuma jawab seadanya doang engga kurang engga lebih tapi neh anak emang kalo udah gambar wah kaga ada duanya lah. tangan nya itu kalo udah gambar pasti jadi nya bagus aja selain didukung juga sama ide yang ada didalem otak dia pastinya. Tapi cukup beberapa hari aja gua mikir neh anak diem dan serius karena kira-kira seminggu kemudian gua udah kaya temen yang udah lama kenal.

Kejadiannya waktu itu pagi di ruang dinning room (kalo di bahasa betawi ruang buat nyarap) ketika gua, maya, dan si alvin lagi sarapan pagi. tiba-tiba neh anak ngangkat telepon dan membicarakan satu topik yaitu musik dan band yang dia tergabung didalemnya. pagi itu dia ada janji sama temennya buat ngeband bareng.

Dari situ gua nanya ke Alvin kalo dia ternyata suka ngeband dan dia maen bas di dalam band nya itu. ngobrol-ngobrol ngalor ngidul akhirnya kita jadi akrab karena nyambung kalo udah ngomongin band apalagi gini-gini gua juga bisa maen drum walaupun engga sehebat permainan Wong Aksan drumer idola gua.

Setiap hari kita hampir selalu ngomong musik apalagi gua selalu balik bareng Alvin dan sejalan-jalanan biasanya kita suka ngobrolin band-band yang sudah banyak melahirkan karya (engga usah disebutin satu-satu nanti mereka promosi gratis lagi di blog gua he..he..). kebetulan juga dikantor gua disediain seperangkat alat-alat band lengakap buat para karyawannya yang hobi maen alat musik. jadilah pada suatu hari kita ngeband bareng dan saat itu gua liat dia maenin bas dengan lihainya. tangannya selain terampil gambar, ternyata terampil juga memetik senar-senar bas yang menghasilkan permainan yang menurut gua dahsyat engga kalah lah sama Gilang Ramadhan eh Thomas Ramdan (basis nya Gigi) maksud gua.

Nah ntu tadi kan sekilas tentang perkenalan gua sama Alvin dan Maya lalu bagaimana hubungan kita bertiga bisa terjalin begitu akrabnya ??? (lanjutin neh baca blognya abis ini lebih klimaks lagi ceritanya)


Begini neh ceritanya (bebayang lagi untuk kedua kalinya). Gua engga begitu inget gimana awalnya gua, Maya sama Alvin bisa jadi akrab tapi kita bertiga tuh sering banget kirim-kiriman email yang masuk kategori engga jelas, engga penting dan engga bermutu. email-email nya paling berisi becandaan, ejekan dan menjelek-jelekan satu hal yang kita bertiga itu sebel banget. Tapi yang paling sering jadi sasaran ceng-cengan sih Maya. biasanya ujung-ujungnya Maya malah jadi bulan-bulanan dari email-email kita bertiga. Kalo udah begini Maya cuma mengucapkan kata-kata khasnya " buat kalian, nice to know you aja yah" dengan muka manyun khasnya.

Dari email-emailan ini jadi merembet ke acara jalan bareng. gua inget dulu kita bertiga pengen ikutan lomba foto bertema pendidikan yang diadain sama induk perusahaan tempat kami bekerja. Dengan semangat membara dan keinginan untuk dapet hadiah akhirnya kita bertiga jalan ke kota tua buat nyari objek foto yang bagus. padahal tujuan awalnya kita sebenernya ke bantar gebang buat mencari gambaran pendidikan di tempat pembuangan akhir yang ada disekitaran Bekasi itu tapi entah mengapa akhirnya malah belok ke Kota Tua.

Berbekal kamera canggih canon D-200 nya Maya akhirnya kita bertiga pede buat hunting foto ke Kota Tua tapi emang kayanya salah momen karena pas kita jalan ternyata hari libur nasional yang ada disana bukannya anak sekolah malah Abg-Abg lagi pada mejeng sambil naek sepeda. akhirnya Maya (gua juga sih ) bernarsis-narsis ria disana, lumayan kan difoto pake kamera yang canggih. tapi kebanyakan malah si Alvin yang asyik sendiri mengabadikan setiap objek yang ada disitu.

Ujung perjalanan hari itu kita malah terdampar di pusat pembajakan cd,vcd dan dvd terbesar di Indonesia alias kita malah ngeborong dvd di Glodok. kita malah sibuk nyari-nyari film sambil beli teh liang tentunya. kita ternyata emang penggemar berat film semua, jadilah masing-masing kita bawa engga kurang dari 10 dvd.

Puas ngeborong dvd akhirnya kita misah di stasiun kota, gua naek kereta yang ke Bogor sementara Alvin dan Maya naek yang arah Bekasi. kenapa gua nulis tentang kepulangan ini karena dari sinilah kisah cinta itu berawal (jyah jadi sedikit berbau roman neh kali ini tulisan gua).

iya.., seiring berjalan nya waktu, ternyata ada getaran asmara yang dirasain Alvin sama si neng maya. kalo menurut cerita nya Cabul (nama panggilan Alvin) dia udah mulai 'Polin in lope' ke Maya pas balik bareng dari kota tua. gua sih cuma cengar-cengir begitu tau dia naksir si Maya dan tentunya ngasih dukungan penuh biar dua temen gua ini menjadi sepasang sejoli.

lama kelamaan akhirnya mereka menjadi sepasang sejoli. meskipun awalnya agak canggung ke mereka tapi karena emang tiap hari dikantor ketemu ya udah jadi tetep enak aja bawaannya malah gua udah dianggap kaka sama mereka. gua pikir-pikir karena gua juga engga punya ade, ya gua engga masalah kalo di anggap kaka sama mereka bedua. di kantor saking kompaknya betiga kita sering di ibaratkan seperti band Potret or Lingua dimana dua personilnya adalah pasangan dan satunya bukan. ibarat kata neh, Alvin and Maya itu bagai Melly dan Anto Hoed dan gua tentu aja Wong Aksan nya he..he..

kalo dari segi umur sih emang gua jauh lebih muda dibanding mereka. Maya dan Alvin udah pada berumur 24 dan 25 sementara gua baru 28. Lebih muda gua kemana-mana kan he..he.., tapi gua tetep bisa masuk ke pola pikir mereka begitu juga sebaliknya mereka juga bisa aja masuk ke pola pikir gua yang emang rada jarang mikir. Kita bertiga itu sering banget mentertawakan kebodohan kita sendiri dengan segala gaya khas kita yaitu ketawa cengengesan atau sekedar cengar-cengir doang.

Sampe sekarang kita bertiga sering banget jalan bareng ke berbagai tempat yang kita pengen kunjungin. pernah kita bertiga iseng taruhan makan mie ramen di sebuah mall di bekasi (orang menyebut itu mall Giant seberang nya MM persisnya). dengan semangat ingin saling mengalahkan, gua sampe bela-belain kaga makan dari siang. mie ramen emang terkenal pedes dan tentu saja porsinya yang banyak jadi kalo makan kudu dalem kondisi laper atau laper banget.

Setelah bertarung melawan waktu 15 menit yang disediakan, akhirnya cabul dan gua berhasil menghabiskan mie ramen dalem waktu engga lebih dari 10 menit tapi beda dengan yang dialami Maya. Dalam mangkoknya masih tersisa banyak mie. dari ekspresi mukanya keliatan Maya kepedesan dan engga sanggup ngabisin mie yang tersisa. Akhirnya dia nyerah dan mengakui kemenangan gua sama Alvin meskipun dia engga terima dengan kekalahannya dan tentu saja di iringi dengan ceng-cengan yang lagi-lagi maya mengucapkan kata saktinya "cukup tau aja buat kalian berdua".

Tapi jangan dikira pertemanan ini lancar-lancar aja, kita bertiga pernah mengalami ketidakcocokan juga. pernah gua dibikin kesel oleh ulah mereka berdua tapi karena emang pada dasarnya kita akrab jadi hal itu juga engga berlarut-larut dan kita bisa kembali seperti semula.

Mereka berdua kayanya emang care banget sama gua (apa perasaan gua doang ya) sampe-sampe waktu kemaren nyokap-bokap gua di rawat dirumah sakit mereka berdua dateng udah gitu pas mereka dateng berbarengan sama masuknya bokap gua di UGD. jadinya gua malah mondar-mandir antara nemenin mereka jenguk nyokap sama ngurusin bokap gua di UGD tapi emang mereka memiliki pengertian yang tinggi jadinya ya gua tinggal-tinggal dah padahal mereka pasti cape abis balik kantor.


Diluar itu semua, gua bersyukur banget punya temen yang baik kaya mereka berdua. semoga kebersamaan kita bertiga ini bisa tetep terjalin karena kalo di kantor engga ada mereka juga kayanya sepi aja engga ada yang bisa diledekin. tapi kalo mereka sampe nikah seru juga kali ya jadi gua kaya saksi dari perjalanan cinta mereka. semoga..................

Tidak ada komentar:

Posting Komentar