Langsung ke konten utama

Selamat Jalan Pak Pemred

sore ini gua baca salah satu catatan milik seorang jurnalis senior yang
judulnya 'Selamat Jalan mas Nyoto'. sempet tersentak begitu mendengar nama nyoto
yang dulu gua panggil dengan Pak Nyoto. gua baca setiap kata demi kata yang ter-
tulis dalam catatan itu, tulisan yang berkisah mengenai kenangan penulis dengan
Pak Nyoto selama hidupnya bahkan di saat akhir hayat pun beliau masih memiliki
kenangan bersama Pemimpin Redaksi Monitor Depok di era gua bekerja disana.

pikiran gua langsung mengingat masa itu ya masa sekitar empat tahun lalu waktu
gua memulai 'debut' sebagai wartawan di sebuah harian lokal di Depok bernama
monitor Depok. saat pertama kali terjun ke 'medan pertempuran' bernama Depok yang
sebelumnya gua engga begitu tau tentang daerah yang berbatasan dengan Jakarta
Selatan tersebut. Dari sinilah pertama kali gua kenal sosok bernama Pak Nyoto, Pemimpin Redaksi harian yang terkenal dengan sebutan Monde ini.

pertama kali gua liat Pak Nyoto, sempet tegang juga karena gua pikir neh orang
pasti galak dan menakutkan apalagi wajahnya ditumbuhi jambang lebat hingga ke dagunya lengkap dengan baju dan celana serba hitam. kesan itu mulai luntur seiring waktu berjalan karena tampang yang menakutkan itu ternyata adalah sosok
yang sederhana namun tetap tegas dalam setiap pengambilan keputusan.

setiap sore dia selalu memimpin rapat redaksi dan gua cuma bisa melihat gaya kepemimpinan nya yang santai dan bersahabat dengan para awak redaksi. Almarhum selalu berdiskusi dengan para redaktur serta para pengelola halaman (istilah jaman dulu di Monde begitu) untuk menentukan mana berita hari itu yang pantas untuk dijadikan headline untuk Monde di esok harinya.

gua dan tiga temen gua yang waktu itu (Vira, Hendro dan Martina) merupakan pendatang baru hanya bisa menyaksikan jalannya rapat redaksi di bawah komandonya. sosok yang selalu terlihat menghisap rokok dan memakai baju dengan kancing atas tidak terpasang ini dulu selalu menyapa gua "ada berita apa mas hari ini" karena gua dulu mungkin
menjadi wartawan yang selalu datang lebih awal dibanding awak redaksi lainnya jadi Almarhum nanya apa yang udah gua liput hari itu.

gua inget, baru dua hari kerja di Monde berita gua udah jadi headline di Monde. waktu itu gua ngeliput kebakaran yang terjadi di apotik Sasanti di sekitaran PAL Cimanggis Depok terus begitu sampe di kantor Almarhum nanya ada berita apa mas, gua dengan sangat antusias menceritakan apa yang barusan gua liput. Almarhum nanya mengenai jumlah korban, kerugian dan tentu saja kronologisnya.komentarnya
singkat "bagus-bagus, coba kamu tulis nanti sore kita bawa dalam rapat" sambil tetap memegang rokok ditangannya.

engga begitu banyak memang kenangan gua terhadap sosok Almarhum Pak nyoto karena masa kerja gua di harian itu memang tidak lama. memasuki bulan ke tujuh bekerja di Monde, akhirnya gua mengundurkan diri tepatnya tanggal 5 November 2006 dan itulah perjumpaan terakhir gua dengan Almarhum. setelah gua mengundurkan diri, memang gua belum pernah lagi bersua dengan Pak Nyoto, terakhir yang gua denger beliau memimpin sebuah harian Jogjakarta bersama beberapa rekan Monde yang di ajak serta.

Sore ini gua mendapatkan informasi dari Facebook bahwa sang Pemimpin Redaksi telah dipanggil Tuhan YME, gua hanya terdiam di meja kerja sambil membaca semua ucapan bela sungkawa yang datang dari rekan-rekan sejawat dan juga orang-orang yang mencintainya.

gua liat halaman-demi halaman Facebook temen-temen gua yang merasa kehilangan sosok Pak Nyoto sampai pada akhirnya gua sampai ke halaman Facebook milik almarhum dan diatas tertulis 'menunggu konfirmasi teman'. gua emang pernah menambahkan Pak Nyoto sebagai teman di Facebook namun mungkin Almarhum tidak sempat menerima permintaan pertemanan gua sampai di akhir hayatnya. gua hanya bisa memandangi raut wajah Almarhum yang terpampang di foto profil bersama sedikit kenangan gua bersama Pak Nyoto.

selamat jalan Pak Nyoto, semoga damai selalu menyertai mu di alam sana....

Komentar

Postingan populer dari blog ini

SGPP, Sekolah Tinggi tempat Para Pengambil Kebijakan Publik Belajar

Sekolah Tinggi Pemerintahan dan Kebijakan Publik namanya. Sekolah tinggi yang dikenal dengan nama SGPP ini mengajarkan bagaimana mengambil kebijakan publik yang dapat berpengaruh di semua sector baik itu secara nasional maupun internasional. Dengan program studi Kebijakan Publik, SGPP ingin menjadikan mahasiswanya tidak hanya bisa menerapkan kebijakan publik namun juga bisa menganalisa kebijakan publik yang konteksnya kebijakan Indonesia namun bisa diterapkan di banyak negara.  Kampus SGPP di Kawasan Sentul Bogor Memasuki halaman kampus ini terasa begitu sejuk. Semilir angin dan pemandangan rumah-rumah penduduk di Kawasan Bogor terlihat dari kampus yang terletak di dataran tinggi Kawasan Bogor ini. Sekilas, bila dilihat, bangunan gedung utama SGPP ini seperti bangunan-bangunan perguruan tinggi yang ada di luar negeri. Begitu menginjakan kaki di bagian depan gedung, kenyamanan ruang perpustakaan begitu terasa. Ruang perpustakaan ini menyatu dengan teras yang biasa digunakan m

Mengunjungi Pabrik Pembuatan Kulkas Halal PT Sharp Electronics Indonesia

Kata siapa label halal hanya untuk produk-produk makanan dan kosmetik saja. Saat ini PT Sharp Indonesia melakukan terobosan dengan memberikan label halal pada produk lemari es atau kulkas keluaran terbarunya. Pabrik pembuatan PT Sharp Electronics Indonesia di Kawasan Karawang, Jawa Barat. Beruntung hari Rabu (9/5) kemarin saya mengunjungi pabrik PT Sharp Electronics Indonesia di Kawasan Karawang Barat, Jawa Barat, untuk melihat langsung proses pembuatan kulkas halal pertama di Indonesia di pabrik yang berdiri sejak tahun 2012 ini.   Sebelum melihat langsung proses pembuatan kulkas Sharp, saya dan teman-teman blogger lainnya dijamu oleh jajaran petinggi dan management PT Sharp Indonesia. Dalam kesempatan ini, Asisten Manajer Strategi Produksi PT Sharp Electronics Indonesia, Afka Adhitya, menjelaskan, alasan PT Sharp Electronics Indonesia mengeluarkan kulkas halal, tujuan utamanya Sharp adalah untuk memberikan rasa nyaman dan aman di tengah masyarakat akan sebuah produk baran

Wisata Kuliner di Pangkal Pinang, Wajib Mencoba Martabak Acau 89

Pulau Bangka di provinsi Bangka Belitung selama ini terkenal dengan objek wisata pantai. Pantai-pantai seperti Pantai Pasir Padi menjadi daerah tujuan wisata di Pangkal Pinang yang banyak dikunjungi wisatawan baik asing maupun domestik. Namun dibalik pesona pantainya yang indah, Pangkal Pinang juga memiliki pesona kuliner yang juga tidak boleh dilewatkan begitu saja. Salah satu kuliner yang sudah sangat terkenal dari daerah ini adalah martabak.  Martabak Acau yang terletak di Jalan Soekarno Hatta, Pangkal Pinang, Bangka Belitung Martabak selama ini identik dengan Pulau Bangka. Kuliner yang belakangan naik daun berkat variasi rasanya yang menggugah selera memang berasal dari provinsi dengan ibukota Pangkal Pinang ini. Nah Tidak lengkap rasanya jika berkunjung ke Bangka tapi tidak mencoba wisata kuliner dengan berburu martabak bangka. Martabak Bangka memang menjadi makanan wajib yang harus dinikmati jika berkunjung ke daerah yang terkenal   kaya akan timah ini. Kita bakala