Rabu, 18 Mei 2011

Busway oh busway…


Ini sebenernya tentang kebiasaan gua setiap pagi menumpang busway menuju kantor baru gua dibilangan Palmerah. Ya kini dari hari senin sampai sabtu gua resmi menjadi penumpang busway koridor 9… kalo ga salah, koridor Pinang Ranti – Pluit. Setiap pagi gua naek bus yang berwarna merah ini dari halte Taman Mini Garuda (begitu mba-mba yang bersuara seksi didalam busway menyebut nama halte ini) sampai ke Halte Slipi Petamburan.

Setiap pagi gua berangkat dari rumah sekitar jam 6 lebih 15 menit, bukannya apa-apa, gua bela-belain berangkat pagi biar gua masih dapet jatah tiket seharga 2000 rupiah yang dijual cuma dari jam 5 sampai jam 7 pagi. (kalo udah lewat jam segitu sih, harga tiket kembali normal alias kembali ke 3500 rupiah he..he..). Gua kadang harus lari-larian menuju halte, bukannya buat ngejar busway tapi buat ngejar waktu sebelum jam tujuh (kan lumayan tuh Cenggo buat beli kopi torabika Granulo favorit gua he..he..). gua juga kaga ikhlas kalo pagi-pagi harus kena 3500, kalo gitu sih mendingan gua kesiangan sekalian, tapi itu sih engga ada tantangannya ngejar ongkos busway 2000 kalo pagi he..he..(lumayan kan pagi-pagi keringetan, bukan gara-gara olahraga tapi lari ngejar jarum jam jangan sampe ke angka tujuh he..he..)

Kalo menurut gua naek busway pagi-pagi dengan tiket seharga 2000 termasuk tarif bis ber-ac paling murah di Jakarta, bayangin dari Pinang Ranti sampe Slipi Cuma bayar 2000. Coba kalo naek ojek bisa kena berkali-kali lipat ongkosnya, udah gitu tukang ojek nya pasti manyun karena kecapean ngadepin kemacetan di jalan Gatot Subroto he..he… pemandangan nya juga bakalan kaga enak, masa mau liatin itu para pengendara motor yang berjuta-juta jumlahnya numpuk disatu jalan atau engga asep knalpot dari bis-bis tua yang kadang masih suka berkeliaran dijalan-jalan Jakarta.

Ngomong-ngomong pemandangan, kalo pagi-pagi naek busway gua akan disuguhkan pemandangan yang luar biasa indahnya. (kalah tuh pemandangan di pantai kuta Bali he..he..) begimane engga indah, kalo gua bisa ngeliat cewe-cewe cakep dengan wajah yang seger plus baju yang kadang rada-rada sedikit seksi udah pada duduk or berdiri disebelah gua. Neh mata yang tadinya ngantuk, jadi seger begitu masuk busway dan dikelilingi cewe-cewe kinclong yang wangi-wangi (pokoknya kemanapun mata memandang yang terlihat hanyalah cewe-cewe kantoran kaya cewe yang kerja di bank gitu dah model-modelnya he..he.., tau sendiri kan gimane kinclongnya cewe kalo kerja di bank he..he..).

Itu kalo ngomongin enaknya di busway pagi-pagi. Yang engga enaknya juga ada (jangan dikira tiap hari ada pemandangan cewe-cewe kinclong, kalo lagi apes mah banyakan ibu-ibu or bapak-bapak tuh busway isinya. Senep-senep dah tuh gua didalem he..h.e.). kaya beberapa minggu yang lalu, ada mba-mba (kalo yang ini kaga masuk kategori kinclong dah pokoknya) yang dari pertama naek udah mencet-mencet BB tanpa pernah pegangan tiang. Neh mba-mba tetep aja asik bermain dengan BB nya dan dia engga sadar kalo penumpang didalem itu penuh sesek yang kalo bus nya ngerem dikit aja kita udah saling nabrak antar badan masing-masing.(untung engga pake senggol bacok, bisa sport jantung gua tiap hari di busway he..he..). Karena si mba ini engga mau pegangan, jadi begitu supirnya ngerem badan nya dia nabrak ke semua orang yang didepannya (mending kalo langsing he..he.., ini badan sama karung goni hamper sama beratnya he..he..). Akhirnya saking keselnya, gua suruh aja dia pegangan biar tuh bobot bisa ketahan sama tangannya yang pegangan dan engga menimpa gua and orang-orang yang ada disekitar dia.

Itu kalo ngebahas isi di dalem busway nya, tapi kalo ngebahas dari segi pelayanan nya, kadang-kadang naek busway rada-rada mengecewakan juga. Mulai dari bus nya yang dateng nya lama sampe kadang busway nya ini jalan nya lama banget.(mungkin supirnya lagi janjian balapan sama keong racun ya he..he..).Supir busway-nya kaya ngejaga jarak sama busway yang ada didepannya, kalo udah kaya gini sih, kaga ada bedanya sama angkot. Kenapa engga sekalian ngetem aja tuh busway he..he..(kan lumayan tuh bisa ngasih tambahan duit buat timer-timer yang ada di pinggir jalan).

Gua juga pernah ngalamin kejadian yang tiba-tiba gua and temen-temen laennya dioper ke busway yang ada dibelakangnya, padahal itu bus engga rusak sama sekali dan masih bisa ngelanjutin perjalanan.(sampe sekarang gua masih bingung, itu gua naek busway apa naek mayasari bakti ya he..he.. kalo naek mayasari bakti begitu sampe UKI biasanya emang suka dioper sama bis yang ada di belakangnya, tapi masa busway ikut-ikutan mayasari, macam mana pula ini Bah he..he..).

Ya terlepas dari segala kekurangan nya, sebenernya gua bangga juga Jakarta bisa punya busway. Bus yang bisa diandalkan untuk orang-orang yang bekerja karena bisa menjangkau kantor-kantor yang dilewati setiap koridor busway.(kalo jarak halte ke kantor jauh ya jalan kaki dikit juga sehat kok he..he..). Busway juga lumayan bisa diandalkan untuk orang-orang kaya gua yang engga mau ribet dengan kemacetan dan kesemrawutan lalu-lintas di Jakarta. (ya meskipun naek busway kadang kena macet juga, tapi engga separah kendaraan lain yang engga punya jalur sendiri kaya bus yang lahir dijaman Gubernur Sutiyoso ini).

Kalo udah nguasain seluruh koridor busway yang ada di Jakarta pokoknya enak dah, kita bisa tuh keliling Jakarta hanya dengan uang 3500 perak. kita tinggal naekin satu busway dari salah satu koridor, terus kita harus paham dimana aja tuh titik-titik transitnya biar bisa berganti-ganti koridor he..he... pokoknye jangan sampe salah turun aja, yang ada tar kita nyasar dan malah bayar dua kali, rugi dah pokoknya kalo sampe bayar dua kali naek busway he..he..(kalo perlu bawa antimo dari rumah biar engga muntah pas mau muter-muter Jakarta pake busway he..he..).

Jakarta emang identik dengan busway, jadi kalo kita sebagai warga Jakarta belum pernah ngerasain naek busway apa kata dunia he..he.. (sama aja kalo ke Monas kaga foto-foto dah rasanya, bakalan nyesel he..he..) gua sih pengen nya unit nya diperbanyak lagi biar tuh orang-orang yang pada masih bawa kendaraan bisa beralih ke busway. Kali-kali aja semakin banyak cewe-cewe cantik yang biasa naek mobil pribadi bisa berpindah ke busway. Kan jadi tambah asik lagi tuh perjalanan gua bersama busway…

perlahan terdengar suara... Lanjut…(begitu kata petugas yang jaga didalem bus) dan busway pun kembali melaju membawa gua menuju halte Slipi Petamburan . (di iringi suara mba-mba pake bahasa inggris yang gua kaga ngarti, gua melangkah keluar dan memulai aktivitas hari ini sambil bergumam busway...oh busway... )

2 komentar:

  1. senasib ama trans jogja kl disini le

    BalasHapus
  2. iye kali boi, kalo gua kesana pasti gua cobain itu bis he..he..

    BalasHapus