Senin, 04 April 2011

Tiga Hari Untuk Selamanya….

WARNING !!!

Ini bukan merupakan judul sebuah film yang pernah dibintangi Nicholas Saputra dan Adinia Rasti… namun bila ada kesamaan, judul maka itu hanya sebuah kebetulan belaka… tapi yang pasti cerita ini bukan fiktif belaka… ini asli..sli..sli..sli… ini bukan eho…ho..ho…ho…

Kisah ini berawal dari….(bebayang kaya sinetron-sinetron jaman dulu he..he..) keisengan gua melamar pekerjaan menjadi guru alias teacher di Pre-School lumayan elite yang ada di deket rumah gua, waktu itu emang gua lagi nganggur, jadi begitu liat iklan di harian ternama ibukota kalo di sekolah itu buka lowongan, ya udah gua iseng aja kirim lamaran ke sana. Lagian gua juga suka sama anak kecil jadi gua pengen tau aja gimana rasanya jadi guru Pre-School dan dikelilingi anak-anak yang lucu dan pastinya menggemaskan.

Bener aja…., akhirnya gua dipanggil juga untuk interview di sekolah itu…, wah kaget juga gua waktu tau bakalan di wawancara untuk jadi guru…. gua sempet mikir-mikir kira-kira ditanyain apaan ya, kalo pengalaman ngajar mah gua nol besar alias kaga ada sama sekali. Tapi karena udah terlanjur, akhirnya gua datengin juga dah tuh sekolah, buat wawancara. Setelah ngobrol-ngobrol kesana-kemari sama HRD nya, akhirnya gua di terima dan di tes selama tiga hari untuk mengajar dan berinteraksi dengan anak-anak. nanti kalo hasilnya bagus gua bakal di angkat menjadi guru yang mengajar salah satu kelas yang ada disana. (wah makin kenceng aja dah degup jantung gua waktu dinyatakan mulai besok udah langsung mengajar).

Besoknya..., pagi-pagi gua udah dateng ke sekolah itu dan gua keliatan kaya orang bingung. celingak-celinguk ngeliat sekeliling lingkungan baru gua itu dan sepanjang pemandangan yang gua liat, yang ada hanyalah anak-anak kecil berseragam dan guru-guru yang mengajak mereka bermain. Akhirnya biar engga keliatan bengong, gua ajak aja tuh anak-anak maen bola. ya..., meskipun mereka juga masih keliatan aneh ngeliat gua sebagai guru baru. Mugkin yang ada di pikiran mereka, “neh ada guru baru tapi kok SKSD ya alias Sok Kenal…Sok Deket he..he..”. tapi berkat senyum yang tersungging dari wajah gua yang terlihat bersahabat akhirnya mereka mau juga maen sama gua.

Akhirnya bel masuk berdering juga. setelah mendapat instruksi dari koordinator guru yang ada disana, akhirnya gua masuk di kelas anak-anak yang berusia 5-6 tahun (gua lupa nama kelasnya apa ). Dari situ gua dipekenalkan sama anak-anak sebagai pak guru yang baru. Kebetulan di kelas itu gua engga sendiri, ada juga guru lain yang ikut mengajar. ah... gua bisa sedikit bernafas lega karena engga sendirian di kelas yang ada dua puluhan anak-anak yang semuanya lincah alias bergerak kesana-kemari.

Ada beberapa anak yang langsung akrab sama gua di hari pertama gua disana. mereka adalah Jojo, Gabe, Ferril dan Ananta…, dari mukanya sih ketauan neh anak pasti orang tuanya tajir-tajir he..he.., wah seneng juga gua ketika anak-anak lucu ini manggil gua pak guru he..he.. dan dengan polosnya mereka bercerita mengenai jati dirinya bahkan mereka udah kaya keponakan gua sendiri yang bergelendotan di bahu gua dan kadang gua pangku sambil mendengarkan cerita mereka ketika ada dirumah. Ananta, salah satu murid gua bahkan mengajak gua untuk maen kerumahnya, tapi gua dengan senyum manis dan ramah he..he.. bilang kalo pak guru sibuk dan engga sempet maen ke rumah Ananta.Udah kaya malaikat aja gua disitu yang keliatan suci bersih dan tak berdosa he..he.. sama seperti mereka yang masih bersih dan belum tercemari dosa-dosa dunia.

Begitu istirahat, mereka langsung menuntun kedua tangan gua untuk mengajak bermain dilapangan. Pak guru…pak guru… ayo maen sama saya dilapangan kata Jojo. Akhirnya mereka semua gua ajak maen bola yang mungkin jarang mereka mainkan karena disitu guru cowo Cuma ada dua, gua sama satu lagi temen gua namanya Nurdin (tapi bukan Nurdin Khalid tentunya he..he..). Ya udah satu-satu mereka gua ajarin nendang bola karena kalo engga gitu mereka pasti rebutan dan keliatan sekali mereka seneng sampe-sampe anak-anak kelas laen pun pada nimbrung untuk maen bola sama gua he..he..

Sampe tibalah gua dihari ketiga mengajar disana dan hari itu gua di tugaskan di kelas anak-anak yang umurnya 3-4 tahun yang masih pada cimot-cimot alias lebih kecil dari kelas gua di hari pertama. Wah yang ini lebih seru lagi karena gua disitu di suruh ngedongeng dari buku cerita. Bisa mati gaya neh gua kalo di suruh ngedongeng depan mereka, mana pernah gua ngedongeng, nanti kalo engga lucu, mereka malah cemberut lagi. Apalagi kalo sampe kaga ngarti dongeng yang gua bacain, bisa berabe neh gua, hanya itu yang ada dipikiran gua saat itu.

Dengan muka yang sedikit ling-lung he..he.. akhirnya gua coba juga tuh ngedongeng didepan mereka. Waktu itu gua inget ceritanya tentang dinasaurus, jadi biar cerita gua keliatan hidup gua langsung aja memposisikan diri sebagai dinasaurus yang berjalan kesana-kemari mencari musuh... Mungkin karena ngeliat ekspresi muka gua yang lucu, mereka semua pada ketawa terpingkal-pingkal dan menikmati cerita yang gua sampein bahkan guru yang mendampingi gua juga engga kalah geli nya sama anak-anak itu. wah lega banget gua ngeliat respon yang bagus dari mereka, apalagi mereka malah pada menaiki punggung gua sambil minta gua berkeliling kelas, jadilah gua kaya kuda-kudaan yang ditunggangi anak-anak yang pada berat-berat juga ya ternyata he..he… abis dah tuh tenaga gua buat nyenengin mereka, yang ada badan gua berasa cape bin pegel ketika kelas bubar dan mereka semua pada pulang.

Karena itu hari terakhir…, jadi dah kinerja gua di evaluasi oleh HRD. Mereka sih keliatan puas dan menilai kinerja gua bagus selama tiga hari disana dan meereka menawarkan gua menjadi guru tetap disana. Tapi karena untuk menjadi guru, banyak persyaratan yang menurut gua memberatkan akhirnya gua menolak tawaran untuk menjadi guru disana dan hari itu adalah hari terakhir gua disana. Mereka keliatan kecewa karena gua engga mau bergabung, tapi buat gua tiga hari disana udah cukup membuat gua menikmati peran sebagai Bapak Guru dari anak-anak lucu itu.

Ya... sampe saat ini gua masih saja teringat mereka. Sosok Jojo, Gabe, Ananta, Kinanti dan Ferril tetap aja membuat gua tersenyum kalo lagi mengingat kejadian yang udah hampir empat tahun berlalu. anak-anak lucu yang mungkin akan menjadi masa depan bangsa yang akan merubah negara ini menjadi lebih baik lagi di masa yang akan datang. Meskipun Cuma tiga hari gua berinteraksi dengan mereka tapi kepolosan, keluguan serta tingkah polah mereka yang belum terbebani banyak kesalahan tetap membuat gua ingin mengulang kembali masa kecil gua dulu.

lagu Biarkan Aku Kembalinya Indra Lesmana mengalun begitu saja menemani khayalan gua tentang masa kecil dulu. Biarkan… aku kembali…, bermain…, berlari…, bersuka… menari… biarkan aku kembali… dimana ku selalu terlindungi…… sejenak teringat… masa kecilku…….

Tidak ada komentar:

Posting Komentar