Langsung ke konten utama

Begini Nasib Jadi Bujangan…..



Woi … I like Monday apa kita tar malem…, itu adalah isi pesen si Ugeng, setiap kali hari senin tiba dan seperti biasa dia ngajakin gua sama si Saul ngumpul bareng. Iya gua, Saul sama Ugeng adalah tiga bujangan yang selalu tahu bagaimana cara menikmati hidup sebagai bujangan yang bebas dan selalu mencari kesenangan-kesenangan di masa muda yang indah (gua masih berasa muda sampe sekarang he..he..).

Kita bertiga memang terkadang suka melepaskan kejenuhan setelah seharian bekerja dengan ngumpul-ngumpul di satu tempat yang udah kita sepakatin bersama. Kadang kita suka ngumpul bareng untuk sekedar makan-makan atau kita kadang teriak-teriak kaya orang gila di sebuah tempat karokean sambil menyanyikan lagu-lagu kesanyangan dari kita masing-masing. Kita juga kadang bersepeda ke Senayan sampe Monas kalo hari Car Free Day tiba. Pokoknya kalo kita ada waktu santai kita pasti ngumpul dan hangout bareng.

Setiap kali kita hang-out pasti ada aja ulah-ulah yang kita lakuin bertiga, kaya misalnya kalo kita lagi ngumpul di Pizza Hut sebuah Mall yang deket dari kediaman kita bertiga, kita pasti selalu ngecengin mba-mba waitres yang lumayan cantik dan body nya aduhai. Namanya Tini, kita pasti selalu melotot setiap kali Tini tersenyum dan menyapa udah siap dengan pesenan nya. Kalo udah di tanyain sama Tini, kita biasanya Cuma cengar-cengir doang sambil nyari-nyari kesempetan buat kenalan and minta nomer hape nya he..he…

Tini emang waitres yang paling oke di Pizza Hut itu, kadang kita bertiga ngumpul disitu tujuan nya cuma mau ngeliat senyuman manis Tini doang, tapi sampe beberapa kali kita ke sana, kita kaga sempet-sempet juga kenalan sama dia. Dulu, sekalinya ada kesempatan, eh si Ugeng ngajakin balik, padahal kalo gua nanya nomor hapenya pasti dikasih he..he.. apalagi Tini udah ngasih sinyal bagus ke gua he..he… kita juga kadang suka ngebandingin Tini dengan waitres Pizza Hut yang ada di Margo City tapi tetep aja si Tini yang paling The best alias kaga ada duanya he..he..

Ada juga cerita waktu kita lagi karokean di Nav Margo City, karena kita kelaparan pas mau karokean sementara harga makanan yang di tawarkan di Nav bisa bikin kantong kita jebol he..he.., jadilah kita menuju supermarket Raksasa (giant maksudnya he..he..) yang ada di lantai bawah pusat perbelanjaan itu. setelah puas ngeborong makanan dan minuman akhirnya kita masuk dan seperti biasa teriak-teriak engga jelas sambil minum-minum dan makan makanan yang udah kita beli. saking asyiknya bernyanyi, ternyata kita engga sadar kalo petugasnya merhatiin kita makan dan minum yang kita bawa sendiri. jadilah kita di denda ceban karena ketauan bawa minuman dari luar dan karena engga terima di denda, akhirnya kita teriak-teriak Ngehe…ngehe… sambil mengikuti irama lagu yang liriknya udah kita ubah sendiri he..he..

Kita bertiga sebenernya udah temenan dari SMA. dulu... gua, Ugeng, Saul sama Banox (neh orang tinggal di Jogja sekarang) tergabung dalam sebuah band yang kita beri nama Ruang Angkasa. Kita suka ngebawain lagu-lagu Radiohead sama Oasis waktu itu dan band ini lumayan membanggakan karena di saat anak-anak SMA lain membawakan lagu-lagu band Indonesia, kita berempat malah sering nya bawain lagu barat he..he.. sebenernya gua sama ketiga orang ini beda SMA. Ugeng, Saul sama Banox menimba ilmu di SMA 105, sementara gua adalah didikan SMU Bina Dharma (letak sekolah kami dulu bersebrangan tapi sama-sama berada di jalan Warung Atas), Tapi mungkin karena di 105 ga ada yang jago maen drum he..he.. dan pukulan drum gua yang memiliki power kaya gebukan nya John Bonham, jadilah mereka bertiga merekrut gua untuk jadi anggota band ini he..he…

Seiring waktu berjalan, pertemanan kita bertiga masih tetap terjalin hingga kita menjadi bujangan-bujangan yang udah memiliki penghasilan sendiri dan menghabiskan nya dengan cara kami sendiri. Pokoknya seperti lirik lagu bujangan yang di nyanyiin Koes Plus, begini nasib jadi bujangan…, kemana..mana… asalkan senang… tiada orang yang melarang…. Ya kita adalah tiga bujangan yang selalu menikmati hidup. kita bebas mendatangi tempat yang kita suka (bukan tempat maksiat yang pasti he..he..), yang penting senang dan engga ada yang ngelarang juga he..he..

Oiya beberapa bulan ke depan, si Ugeng udah sia-siap melepas masa bujang nya dan menikah dengan gadis pujaannya he..he.., nanti tinggal gua sama Saul doang dah yang bujangan… ah semoga gua juga bisa menyusul sohib gua itu. ya… minimal nanti ketika kita semua sudah berkeluarga, kita masih bisa ngumpul-ngumpul dan menikmati kebersamaan meskipun nanti tidak lagi bertiga karena akan hadir anggota baru di antara kita masing-masing. Pasti seru dah kalo kita bertiga nanti udah pada jadi orang tua he..he…

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mencicipi Sajian Makanan Kereta Api Milik PT Reska Multi Usaha

Kisah Ajeb-Ajeb Anak Cipayung Part 1 : Dugem oh Dugem......

Ini dia neh kejadian paling hot yang pernah gua tulis. (bayangin, gua nulisnya aje sampe buka baju segala he..he..). ini kisah tentang ajeb-ajeb cuy (karena musiknya bukan dangdut jadi ajeb-ajeb, coba kalo musiknya dangdut pasti bunyinya adut..adut..adut..adut.. jangan sambil joget ya bacanya he..he..) di suatu Pantai Indah yang banyak kapuknya (makanya tempat itu dikasih nama Pantai Indah Kapuk he..he.. walaupun sebenernya gua bingung, pantai yang berkapuknya sebelah mana ya he..he..).

Awalnya disuatu siang pas gua lagi browsing gambar-gambar vulgar dan sedikit cabul untuk web tempat gua bekerja (nama webnya www.langitberita.com, terus klik aja rubrik lifestyle nah entar keluar tuh berita-berita yang gambarnya bikin mata melek terus he..he..). Tiba-tiba ada pesen dari Mr Momot yang isinya gua ngeliput acara dugem di PIK, nama acaranya RnB Parade (wah gua langsung ngayal, rave party di waterboom pasti banyak cewe-cewe seksinya. Udah gitu pasti mereka pada pake pakaian renang, seru neh…

Selamat Jalan Miten…

Kaget sekaligus sedikit engga nyangka ketika siang ini gua mendengar kabar meninggalnya mantan gitarisnya Netral Miten di timeline di twitter gua. Sejenak pikiran gua menerawang pada sosok gitaris gondrong dan pendiam namun permainan gitarnya cukup membuat anak-anak yang melewati masa 90-an  mengenal sosok gitaris yang mungkin salah satu yang terbaik di tahun-tahun itu .
 Iya, dari account twitternya Brutal Band, pertama kali gua ngebaca kabar duka ini dan tidak lama Musisi-musisi  90-an  seperti Ari Lasso juga mengucapkan belasungkawa untuk Miten. Iya, sebagai seorang yang pernah melewati masa 90-an dengan musik-musik yang masih berkualitas , gua emang mengaggumi musisi-musisi di era itu. (Gua dulu sangat hafal siapa aja personil-personil band 90-an karena gua emang hobi koleksi kaset dan setiap beli kaset gua pasti baca tulisan ucapan terima kasih setiap musisi yang ada di covernya, termasuk Miten salah satunya  ).


Miten bersama netral memang cukup fenomenal di tahun 90-an. Saat ba…