Langsung ke konten utama

Sejenak dengerin Akustikan…


Dua hari terakhir ini gua lagi suka dengerin alunan musik-musik akustiknya Adhitia Sofyan dan juga Endah and Rhesa. Entah kenapa pas gua dengerin berulang-ulang, lama-lama kok gua menikmati juga musik yang bertempo soft ini. Musik-musik yang dimainkan ketiga orang musisi ini (Endah and Rhesa merupakan pasangan suami isteri ) menemani aktivitas gua menulis disiang dan malam hari. Meskipun liriknya di dominasi bahasa Inggris, tapi itu tidak mengurangi kenikmatan gua mengapresiasi musik mereka. (maklumlah bahasa Inggris gua emang rada-rada kurang alias Pasip yang kelewat tinggi he..he..).

Sebenernya Pas gua lagi iseng-iseng buka web nya Rolling Stone Indonesia, disitu gua nemuin artikel mengenai Adhitia Sofyan . ketika gua baca artikel yang dikasih judul Adhitia Sofyan: Penyanyi dan Pencipta Lagu Kamar Tidur. Gua jadi penasaran sama musik yang dia mainkan. Akhirnya gua coba cari and download aja musiknya dan ternyata musik yang dibawakan lumayan asik dan bikin gua berulang-ulang mendengarkan salah satu lagunya.

Lagu itu berjudul Memilihmu, lagu yang menurut gua liriknya lumayan seru dan jarang di tulis oleh musisi di Indonesia. Coba aja simak liriknya, memilihmu perlu persiapan dan mental…, bagai memilih masuk ke sekolah unggulan…., memilihmu bisa memakan waktu yang panjang… satpam depan suruh aku ambil nomor tunggu… aku tak pernah menjadi murid yang terpandai… menunggu lama selalu membuatku bosan....

Dari lagu itu, gua coba mendownload lagu-lagu lainnya. Jadilah persentuhan gua dengan musik Adhitia Sofyan semakin intens. Beberapa track yang jadi favorite gua antara lain Adelaide sky (soundtracknya Kambing jantan), After The Rain dan Into The Light. Ternyata Adhitia emang udah menghasilkan banyak karya sejak kemunculannya di akhir 2008 lalu. (wah udah lama juga ya, tapi gua baru tau nya sekarang he..he..). Adhitia Sofyan juga selalu melakukan proses kreatif dalam pembuatan lagunya di dalam kamar tidur. (emang selain buat tidur, kamar terkadang bisa menjadi tempat yang asik buat kita berkarya).

Engga sampai disitu aja rasa penasaran gua sama sosok penyanyi berkacamata ini. Gua coba mencari informasi melalui account Facebook yang gua punya dan ternyata begitu gua searcing ada grup penggemar Adhitia Sofyan yang anggotanya udah mencapai angka lima ribuan (wah banyak juga ternyata penggemarnya, akhirnya gua pun ikut bergabung di grup itu). gua baca satu-persatu post yang ada di wall Facebooknya dan ternyata ada satu informasi kalo dia menjual CD album Quiet Down seharga ceban doang.(hari gini CD harganya ceban plus tanda tangan lagi. Sikaaaattttt he..he..).

Ya udah gua nyoba ngirim email ke dia dan ternyata email gua di bales. Karena gua engga punya rekening di bank yang sama kaya dia, akhirnya gua minta tolong si Saul buat transferin uang lima belas ribu (plus Ongkir gan he..he..) demi sebuah CD album pertamanya Adhitia Sofyan ini. (dari tadi pagi udah gua tungguin tuh CD, kalo ga hari ini mungkin besok kali nyampenya ke rumah gua. Mudah-mudahan ga nyasar dah tuh kurir he..he..).

Satu lagi musik akustikan yang belakangan ini juga sering gua dengerin yakni musiknya Endah and Rhesa. Gua sebenernya sempet beberapa kali berkesempatan menyaksikan Pertunjukan dari duet suami isteri ini. Salah satunya pas mereka jadi openingnya konser Rick Price beberapa bulan lalu di Balai Sarbini. Musik-musik yang dimainkan Endah and Rhesa dalam konser ini lumayan menarik perhatian gua (udah kaya cewe seksi aja ya pake menarik perhatian segala he..he..). Nomor-nomor seperti When You Love Someone dan before you sleep bikin gua menikmati jalannya konser waktu itu. Awalnya Gua pikir bakalan monoton neh menyaksikan aksi panggung mereka tapi ternyata perkiraan gua salah karena mereka sangat atraktif dipanggung.

Abis konser itu gua langsung beli CD album pertama mereka yang dikasih title Nowhere To Go yang kebetulan dijual di depan arena konser. Gua juga sempet minta tanda tangan dari mereka berdua yang kebetulan juga ada disitu. Gua coba dengerin satu persatu track yang ada di album itu dan ternyata emang musiknya enak-enak buat didengerin. Beberapa nomor seperti Uncle Jim dan A Thousand Candles Lighted cukup enak buat disimak selain lagu andalan mereka When You Love Someone tentunya.

Selama ini emang gua jarang banget dengerin musik akustikan apalagi sampe bela-belain beli album dari penyanyi atau artisnya. Tapi begitu gua dengerin karya-karya Adhitia Sofyan serta Endah and Rhesa kayanya rugi kalo engga beli album yang udah mereka buat. Kalo lagi bosen dengerin musik yang kebanyakan seragam antara satu band dengan band yang lain, engga ada salahnya juga beralih ke musik yang mereka bawakan.

Ya… biarkan sejenak gua dengarkan karya-karya akustik dari musisi indie tanah air ini. Musik yang bisa membawa pikiran dan hati gua merasakan kedamaian kala menyelami nada-nada yang mereka nyanyikan .

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mencicipi Sajian Makanan Kereta Api Milik PT Reska Multi Usaha

Kisah Ajeb-Ajeb Anak Cipayung Part 1 : Dugem oh Dugem......

Ini dia neh kejadian paling hot yang pernah gua tulis. (bayangin, gua nulisnya aje sampe buka baju segala he..he..). ini kisah tentang ajeb-ajeb cuy (karena musiknya bukan dangdut jadi ajeb-ajeb, coba kalo musiknya dangdut pasti bunyinya adut..adut..adut..adut.. jangan sambil joget ya bacanya he..he..) di suatu Pantai Indah yang banyak kapuknya (makanya tempat itu dikasih nama Pantai Indah Kapuk he..he.. walaupun sebenernya gua bingung, pantai yang berkapuknya sebelah mana ya he..he..).

Awalnya disuatu siang pas gua lagi browsing gambar-gambar vulgar dan sedikit cabul untuk web tempat gua bekerja (nama webnya www.langitberita.com, terus klik aja rubrik lifestyle nah entar keluar tuh berita-berita yang gambarnya bikin mata melek terus he..he..). Tiba-tiba ada pesen dari Mr Momot yang isinya gua ngeliput acara dugem di PIK, nama acaranya RnB Parade (wah gua langsung ngayal, rave party di waterboom pasti banyak cewe-cewe seksinya. Udah gitu pasti mereka pada pake pakaian renang, seru neh…

Selamat Jalan Miten…

Kaget sekaligus sedikit engga nyangka ketika siang ini gua mendengar kabar meninggalnya mantan gitarisnya Netral Miten di timeline di twitter gua. Sejenak pikiran gua menerawang pada sosok gitaris gondrong dan pendiam namun permainan gitarnya cukup membuat anak-anak yang melewati masa 90-an  mengenal sosok gitaris yang mungkin salah satu yang terbaik di tahun-tahun itu .
 Iya, dari account twitternya Brutal Band, pertama kali gua ngebaca kabar duka ini dan tidak lama Musisi-musisi  90-an  seperti Ari Lasso juga mengucapkan belasungkawa untuk Miten. Iya, sebagai seorang yang pernah melewati masa 90-an dengan musik-musik yang masih berkualitas , gua emang mengaggumi musisi-musisi di era itu. (Gua dulu sangat hafal siapa aja personil-personil band 90-an karena gua emang hobi koleksi kaset dan setiap beli kaset gua pasti baca tulisan ucapan terima kasih setiap musisi yang ada di covernya, termasuk Miten salah satunya  ).


Miten bersama netral memang cukup fenomenal di tahun 90-an. Saat ba…