Senin, 25 April 2011

Merindukan Si Wau..Wau…


Wau Wau adalah nama kucing kesayangan gua yang udah gua sekeluarga pelihara sejak tahun 1997 akhir (kalo gua engga salah inget). Tadinya neh kucing gua mau kasih nama DoNa DiLa alias Dollar Naik Dia Lahir he..he..(bukan nya apa-apa, neh kucing emang lahir pas jaman-jaman krisis moneter ). Karena takut kepanjangan dan engga enak juga sama si Wau-Wau nantinya, apalagi neh kucing juga seorang Pejantan sejati jadilah kucing ini dikasih nama si Wau Wau he..he... (takutnya si Wau Wau nantinya bakalan marah ke gua kalo tau dia dikasih nama DoNa DiLa dan dipanggil dengan nama Dona he..he.., mungkin dalem hatinya dia berkata…, “emangnya gua Kucing Taman Lawang” he..he..).

Gua inget dulu kenapa akhirnya si Wau Wau bisa dipelihara sama keluarga gua, karena neh kucing satu-satunya yang berjenis kelamin jantan alias cowo. (ini ditandai dengan adanya biji atau jendolan di bawah buntutnya he..he..). Bukan nya kenapa-napa, ibunya si Wau Wau emang sering numpang ngelahirin di rumah gua dan kalo ngelahirin biasanya anaknya cewe semua.(gua udah engga bisa ngitungin itu proses persalinan yang keberapa, saking seringnya neh kucing ngelahirin he..he..).Tau sendiri kalo kucing cewe, sering nya kawin atau lebih tepatnya dikawinin sama si kucing jantan he..he., abis itu bunting dan ngelahirin anak ditempat-tempat gelap kaya gudang atau lemari kosong.

Awal gua taunya kalo si Wau Wau jantan juga engga sengaja. waktu itu pas gua lagi ngasih makan anak-anak kucing itu, entah kenapa si Wau-Wau ini yang paling berani mendekat ke gua, sementara sodara-sodaranya cenderung penakut dan lari kalo gua dateng. (gua engga tahu kenapa pada lari, apa dia emang ngeliat muka gua serem he..he.., atau emang biasanya kucing lari kalo ngeliat orang yang engga dikenal). Si Wau Wau akhirnya gua tangkep dan gua liat kelamin yang ada di bawah buntutnya… dan ternyata….jreng..jreng…jreng… dia seorang pejantan he..he.., akhirnya kabar gembira ini gua sampein ke Bokap (Alm) dan abang gua dan akhirnya kita sepakat untuk miara neh kucing.

Awal-awal dipelihara, si Wau Wau masih sering tinggal di luar rumah, dia masih seperti kucing liar yang maen sama kucing kampung lainnya. Lama kelamaan dia malah sering tinggal di dalem rumah dan tidur disemua bagian ruang yang dia suka. (Neh kucing emang kita anggap kaya orang dan menjadi bagian dari keluarga, sampe-sampe kalo engga ada Wau Wau, gua, bokap dan abang gua sering pada nanyain si Wau-Wau ke nyokap).

Wau Wau termasuk kucing yang cerdas karena dia tau dimana aja akses bisa masuk ke rumah gua. Kalo dia lagi di rumah dan mau keluar sementara semua pintu ketutup, biasanya dia keluar lewat sela-sela tralis kaca nako di jendela rumah. Dia juga biasa loncat ke atas pintu samping yang letaknya di depan kamar gua. (padahal neh pintu termasuk tinggi, tapi emang dasar kucing cerdas, dia dengan gampangnya loncat ke pintu ini. Kalo udah loncat biasanya kita udah tau itu pasti si Wau Wau keluar he..he..).

Kebiasaan Si Wau Wau di rumah kalo engga ngeong-ngeong minta makan, ya biasanya dia suka tidur di sopa tempat biasa bokap suka tidur-tiduran kadang malah tidur di samping bokap gua. engga jarang dia juga masuk ke kamar gua atau kamar abang gua buat memanjakan kemalasan nya ini. Neh kucing kadang kalo gua tidur, dia suka ikutan tidur. bahkan ketika gua bangun, dia malah masih tidur he..he..(biasanya kalo udah kepulesan, Si Wau Wau suka engga bisa keluar dan alhasil kawat nyamuk di jendela kamar gua berhasil dia jebol buat keluar he..he..).

Ada satu kebiasaan Wau Wau yang menurut gua cerdas. Biasanya kalo udah bulan puasa, neh kucing bisa ngikutin ritme keluarga gua yang pada lagi puasa. (ini terjadi bertahun-tahun selama dia hidup). Wau Wau biasanya nongol pas lagi Sahur, dan ikut makan sahur bareng kita, entar pas udah imsak kalo engga keluar ya dia ikutan tidur he..he… Nah paginya dia keluar tuh mencari udara segar sekalian bergaul dengan kucing-kucing laen nya. (sambil ngeliat-liat kucing betina yang bisa di kawinin kali ya he..he..). menjelang buka puasa, si Wau Wau baru nongol lagi dan kadang dia engga kita kasih makan sampe buka puasa tiba. Tapi begitu bedug maghrib dia udah nagih jatah makan nya yang dari siang emang engga dkasih makan.

Sebagai kucing jantan Wau Wau juga seorang pemburu tikus sejati, pokoknya tikus dirumah gua siap-siap meregang nyawa aja kalo ada Wau-Wau di dapur. Jiwa berburunya yang besar menjadikan Wau-Wau terlihat gesit saat ngejar tikus dan ujung-ujungnya udah terkapar aja tuh tikus dalam gigitan mulutnya. (kalo lagi dapet tikus, biasanya Wau-Wau langsung lari keluar dan memakan buruan nya itu sampe habis engga bersisa).

Saking seringnya berburu tikus, sampe-sampe kalo malem dia suka kita masukin ke dapur dan pintu kita kunci biar dia semaleman nongkrong di dapur sekalian ngeronda jagain tikus. (ya meskipun ujung-ujungnya dia tidur di bangku meja makan he..he.., tapi sosoknya bisa bikin tikus dirumah gua pada ciut nyalinya kalo ada Wau-wau disitu).

Si Wau Wau Cuma punya satu musuh di rumah gua, yakni nyokap gua he..he… Wau Wau emang seperti kucing lain pada umumnya yang suka mengendus makanan dan ngambil makanan sembarangan. Kadang-kadang dia suka nyolong ikan, ayam atau bakso yang pengen dimasak nyokap gua, kalo udah begini biasanya dia dikejar-kejar nyokap gua dan lari ngibrit keluar buat nyelametin diri dari timpukan nyokap gua he..he…

Kalo udah begini…, biasanya dia engga bakalan nongolin muka sampe sore menjelang. Kalo keadaannya begini sih mungkin karena dia ketakutan yang luar biasa sama nyokap atau emang dia malu sama orang rumah he..he..(ini kucing emang udah kaya manusia aja, kalo dimarahin dia nunduk dan diem aja sambil masang muka melas-melas he..he..).

Pertengahan tahun kemarin, disaat umurnya hampir empas belas tahun tiba-tiba Wau Wau menghilang. Gua sekeluarga engga tahu dia pergi kemana, karena sebelumnya emang pernah menghilang dan tiba-tiba muncul lagi. Tapi awal Agustus sampe sekarang si Wau Wau emang udah engga pernah lagi terlihat di rumah gua. Kalo kata orang-orang kucing emang kalo meninggal itu suka ngilang sendiri, kalopun emang Wau Wau meninggal ya mungkin emang dengan cara gini dia ninggalin rumah gua.

Si Wau Wau sampe sekarang emang kadang masih suka gua pikirin dan di rumah gua saat ini belum ada penggantinya. (emang karena banyakan kucing cewe aja jadi gua males melihara kucing lagi he..he..). gua kadang kalo ngeliat kucing belang, pasti langsung inget sosok Wau Wau. Kebersamaan empat belas tahun membuat Wau Wau menjadi kucing yang paling lama gua pelihara dan semua sodara atau orang-orang yang sering maen kerumah gua pasti kenal sama si Wau Wau, seekor kucing belang lucu yang penurut meskipun nakal dan sedikit liar.

Kalo di Jepang ada kisah anjing yang setia bernama Hatchiko, mungkin gua dan keluarga cukup bangga punya seekor kucing kesayangan bernama Wau Wau. (ya meskipun engga semanis si Hatchi dalem film yang di bintangi Richard Gere itu he..he..)

(Tulisan ini gua dedikasikan untuk Wau Wau 1997 – 2010)

NB : Sory Wau potonya agak burem, soalnya selama hidup dikau belum pernah gua foto pake kamera bagus.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar