Langsung ke konten utama

Melihat Indonesia dari Perspektif Cokelat Band



Apa pendapat grup band Cokelat ketika ditanya mengenai Indonesia ? Ternyata mereka memiliki rasa nasionalisme yang tinggi ketika berbicara mengenai Indonesia. Meskipun banyak orang yang memilik perspektif negatif terhadap negara kita, tetapi Cokelat band tetap memiliki pandangan yang positif dan optimis bahwa negara kita pasti bisa maju dan  bersaing dengan negara-negara lain.
Cokelat Band yang diwakili Ronny, bassis dan Jacklin, vokalis saat membahas mengenai Indonesia dalam Sarasehan #2
Setidaknya itulah yang diungkapkan oleh Ronny, pemain bass Cokelat saat berbicara mengenai Indonesia di Sarasehan #2 yang mengambil tema Save and Care for Humanity. Sarasehan ini digagas oleh Tau Dari Blogger (TDB) hari Sabtu kemarin (20/2) di Kantor Palang Merah Indonesia (PMI), kawasan Kramat Raya, Jakarta Pusat.
 
Cokelat yang diwakili oleh Ronny sang bassis dan Jacklin vokalis dalam sarasehan ini mengangkat tema I’m Indonesia. Mereka bercerita mengenai Indonesia dari berbagai aspek mulai dari hal-hal negatif yang ada di Indonesia seperti korupsi, kemacetan hingga pembajakan. Namun biar begitu mereka tetap mencintai negeri kita tercinta ini. “Kita engga usah ngebahas dan membesar-besarkan masalah yang negatif-negatif seperti kemacetan dan korupsi yang akan memperburuk citra negara kita” ungkap Ronny.
Cokelat bersama David dan Dominic dua pelajar berprestasi dari SMU Global Jaya Bintaro

Masalah pembajakan menjadi concern terbesar dari grup band cokelat. Mereka mengaku prihatin dengan pembajakan yang ada di Indonesia. Ronny menceritakan pengalamannya saat berkunjung ke Poins Square di bilangan Lebak Bulus. Dia prihatin melihat baju dan tas dari merek-merek ternama yang dibajak dan dijual bebas di mall tersebut. “Merek-merek kaya Hermes, Zara itu banyak banget bajakannya yang saya lihat di Poins Square waktu jalan-jalan. Ini tentu membuat prihatin kita yang melihat pembajakan yang sudah terang-terangan di Indonesia.” Cerita Ronny di hadapan para blogger.

Khusus untuk karya musik yang dibajak, Ronny mengaku geram dengan banyaknya pembajakan yang ada di Indonesia. Musisi dalam membuat suatu karya itu sudah banyak mengorbankan banyak hal. Mulai dari waktu, tenaga hingga materi untuk sewa studio yang itu tidak bisa dinilai dengan uang. “Begitu karya tersebut sudah jadi, orang dengan gampangnya membajak hak cipta orang yang sudah bekerja keras membuat karya” sesal Ronny.
Cokelat tampil meghibur para blogger lewat lagu Satu Nusa Satu Bangsa

Ronny bahkan mengaku pernah berselisih pendapat dengan salah seorang penyiar radio di Yogyakarta. Saat itu sang penyiar mengatakan tidak perlu membahas masalah pembajakan karena menurutnya masalah yang basi. Mendengar hal ini, Ronny pun kemudian bertanya mengapa masalah pembajakan dinilai basi. Padahal menurut Ronny justru masalah pembajakan ini yang harus diberantas karena sampai saat ini masih merajalela di Indonesia.

Selain itu, Cokelat juga selama ini dikenal sebagai band yang mengangkat tema nasionalisme terhadap Indonesia lewat lagu-lagu yang mereka bawakan. Lagu-lagu seperti Bendera, Satu Nusa Satu Bangsa menjadi lagu yang dibawakan Cokelat yang bertema nasionalisme. Band yang digawangi Ronny (bas) jacklin (Vocal) dan Edwin (gitar) ini bahkan pernah menciptakan lagu berjudul 5 menit untuk 5 tahun yang mengajak orang untuk memilih pemimpin Indonesia dalam Pemilihan Umum (Pemilu). 
Sesi foto bersama Cokelat, Blogger dan PMI

Dalam kesempatan ini Cokelat juga menyanyikan beberapa lagu di depan para blogger. Lagu Karma menjadi nomor pembuka dari Cokelat untuk menghibur pada blogger.  Kemudian lagu yang bertema nasionalisme , Satu Nusa Satu Bangsa mengalun merdu dari suara sang vokalis Jacklin. Lagu ini kemudian dinyanyikan bersama-sama dengan para blogger yang larut dalam nuansa nasionalisme bersama Cokelat. Lagu ini juga menjadi penutup kebersamaan Cokelat bersama para blogger dalam sarasehan ini.


 
Terima kasih Cokelat, CD sama kaset ini sudah dilegalisir alias ditandatangani
Oia, saya sendiri merasa senang bisa ngobrol langsung dengan Cokelat. Selain memang saya selama ini menjadi penikmat lagu-lagu Cokelat, Saya juga memiliki beberapa album karya mereka. Beruntung kemarin saya mendapatkan tandatangan dari Ronny dan Jacklin, meskipun gitaris mereka Edwin tidak hadir karena sakit. Pokoknya maju terus buat Cokelat, apalagi Maret bulan depan mereka bakalan merilis album baru, semoga sukses ya albumnya.

Komentar

  1. Coklat lama ga keluarin
    smoga bisa fenomenal kaya bendera
    salam

    BalasHapus
  2. Iya mas, udah 8 tahun kemarin kata Ronny coklat engga ngeluarin album..

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

SGPP, Sekolah Tinggi tempat Para Pengambil Kebijakan Publik Belajar

Sekolah Tinggi Pemerintahan dan Kebijakan Publik namanya. Sekolah tinggi yang dikenal dengan nama SGPP ini mengajarkan bagaimana mengambil kebijakan publik yang dapat berpengaruh di semua sector baik itu secara nasional maupun internasional. Dengan program studi Kebijakan Publik, SGPP ingin menjadikan mahasiswanya tidak hanya bisa menerapkan kebijakan publik namun juga bisa menganalisa kebijakan publik yang konteksnya kebijakan Indonesia namun bisa diterapkan di banyak negara.  Kampus SGPP di Kawasan Sentul Bogor Memasuki halaman kampus ini terasa begitu sejuk. Semilir angin dan pemandangan rumah-rumah penduduk di Kawasan Bogor terlihat dari kampus yang terletak di dataran tinggi Kawasan Bogor ini. Sekilas, bila dilihat, bangunan gedung utama SGPP ini seperti bangunan-bangunan perguruan tinggi yang ada di luar negeri. Begitu menginjakan kaki di bagian depan gedung, kenyamanan ruang perpustakaan begitu terasa. Ruang perpustakaan ini menyatu dengan teras yang biasa digunakan m

Mengunjungi Pabrik Pembuatan Kulkas Halal PT Sharp Electronics Indonesia

Kata siapa label halal hanya untuk produk-produk makanan dan kosmetik saja. Saat ini PT Sharp Indonesia melakukan terobosan dengan memberikan label halal pada produk lemari es atau kulkas keluaran terbarunya. Pabrik pembuatan PT Sharp Electronics Indonesia di Kawasan Karawang, Jawa Barat. Beruntung hari Rabu (9/5) kemarin saya mengunjungi pabrik PT Sharp Electronics Indonesia di Kawasan Karawang Barat, Jawa Barat, untuk melihat langsung proses pembuatan kulkas halal pertama di Indonesia di pabrik yang berdiri sejak tahun 2012 ini.   Sebelum melihat langsung proses pembuatan kulkas Sharp, saya dan teman-teman blogger lainnya dijamu oleh jajaran petinggi dan management PT Sharp Indonesia. Dalam kesempatan ini, Asisten Manajer Strategi Produksi PT Sharp Electronics Indonesia, Afka Adhitya, menjelaskan, alasan PT Sharp Electronics Indonesia mengeluarkan kulkas halal, tujuan utamanya Sharp adalah untuk memberikan rasa nyaman dan aman di tengah masyarakat akan sebuah produk baran

Wisata Kuliner di Pangkal Pinang, Wajib Mencoba Martabak Acau 89

Pulau Bangka di provinsi Bangka Belitung selama ini terkenal dengan objek wisata pantai. Pantai-pantai seperti Pantai Pasir Padi menjadi daerah tujuan wisata di Pangkal Pinang yang banyak dikunjungi wisatawan baik asing maupun domestik. Namun dibalik pesona pantainya yang indah, Pangkal Pinang juga memiliki pesona kuliner yang juga tidak boleh dilewatkan begitu saja. Salah satu kuliner yang sudah sangat terkenal dari daerah ini adalah martabak.  Martabak Acau yang terletak di Jalan Soekarno Hatta, Pangkal Pinang, Bangka Belitung Martabak selama ini identik dengan Pulau Bangka. Kuliner yang belakangan naik daun berkat variasi rasanya yang menggugah selera memang berasal dari provinsi dengan ibukota Pangkal Pinang ini. Nah Tidak lengkap rasanya jika berkunjung ke Bangka tapi tidak mencoba wisata kuliner dengan berburu martabak bangka. Martabak Bangka memang menjadi makanan wajib yang harus dinikmati jika berkunjung ke daerah yang terkenal   kaya akan timah ini. Kita bakala