Kamis, 22 Desember 2011

Suatu Hari Di Jogjakarta




Gara-gara setiap makan siang gua bareng temen-temen redaksi selalu nangkring di warung makan bernama Jogja  di bilangan Palmerah (kalo yang ini tempat kita bekerja dari jam 09.00 sampai 17.00, iya inilah satu-satunya kantor media dengan jam kerja orang kantoran he..he..)  jadi juga dah gua kali ini nulis tentang kota bernama Jogjakarta (ini satu-satunya kota yang paling istimewa di Indonesia he..he..).  Iya, kota yang dijuluki kota Gudeg ini  (tapi bukan kota Gedek ya, karena kota ini orangnya ramah-ramah, gua aja beberapa kali jalan ditengah terus cuma diklaksonin doang. coba di Jakarta, pasti udah diteriakin "Mata Lu Dimana" he..he..). emang udah lama banget pengen gua kunjungi tapi  karena waktunya engga pernah cocok,  jadi dah gua selalu batal pergi ke sini. 


Sebenernya sih kejadiannya udah beberapa bulan yang lalu, sekitar bulan Oktober kalo engga salah. Pas waktu itu gua emang lagi promo tour mengunjungi beberapa kota untuk mempromosikan blog gua ini he..he..biar makin banyak orang yang Muntah abis baca tulisan-tulisan engga mutu gua ini he..he..(waktu itu gua lagi liputan recruitment beswan djarum deh yang bener, tapi diblog ini gua engga bakal nulis tentang liputan gua disono, kalo itu udah dimuat di web yang gua selalu serius nulisnya, kaga pake cengengesan dah he..he..). 


Hal pertama yang gua lakukan ketika berangkat ke Jogja adalah langsung telepon  ke sohib gua si Cabul, temen kerja waktu sama-sama membela perusahaan Finance yang lagi-lagi kata orang terbesar di endonesia. Ini anak emang mengikuti jejak gua mengundurkan diri dari kampret zone (comfort zone maksudnya he..he..) yang membuat kita terlena duduk di sebuah ruangan lantai 3 gedung tinggi kawasan TB Simatupang sana. Bedanya gua kembali menggeluti dunia jurnalistik sementara si cabul memilih bekerja di perusahaan game yang berkantor pusat di Jogja.


“Boi gua mau ke Jogja neh” begitu isi pesan singkat yang gua kirim ke dia (gua menggunakan istilah pesan singkat, karena sampai saat ini masih asing dengan istilah BBM-an he..he.., itu sih karena gua males aja mengganti Hape 5310 gua ini dengan hape yang keluar setelah seri AA, BB maksudnya he..he..).” Wuih nyampe juga lu kesini boi, tar kalo udah nyampe kabarin gua ya le” begitu balesan neh anak yang entah kenapa nyaut aje gua panggil cabul he..he.. 

Singkat cerita, akhirnya gua menginjakan kaki juga di kota ini dan langsung menuju hotel dengan diantar supir Djarum yang sampe sekarang gua juluki sebagai supir terbaik selama gua liputan keluar kota (kenapa gua bilang terbaik, ikutin terus ye ceritanya hanya di saluran blog ini he..he..).  setelah nyampe di hotel, gua telpon dah tuh si Cabul yang kata dia Kantornya kaga jauh dari tempat gua nginep itu, (gua lupa nama daerahnya, yang pasti itu deket-deket Sleman, gua juga tahunya karena pas kita mau balik ada insiden bom meledak di atm deket hotel yang sempet jadi pemberitaan heboh itu). engga lama, datenglah seseorang mengendarai sebuah Yamaha Force 1 jadul lengkap dengan bunyinya yang khas itu (gila, ini motor masih ada aja disini, gua inget dulu motor ini sempet jadi trend anak-anak muda deket rumah gua ketika gua masih SMP , emang motor sama mukanya si cabul sama jadulnya neh he..he..).


Pas ngebuka helm, baru dah tuh anak gua liat mukanya lagi (maklum dulu kita dikantor itu sering jalan bertiga, gua, cabul sama temen gua satu lagi si Maya yang juga pacarnya cabul. Dulu kalo kita jalan bertiga pasti dijulukin grup band Potret or trio vocal Lingua he..he.., ya kaya artis gitu kalo jalan diteriakin he..he…. tapi kalo gua lagi jalan sendiri kadang juga suka diteriakin. Bugil..bugil… alias bule gila he..he.. ) . “Woi, nyampe juga lu dimari” begitu omongan si cabul pas ngeliat muka gua he..he.., “Yoi boi, liputan tiga hari gua disini” , langsung aje dah gua ajak masuk terus gua kenalin sama temen gua si Deni and si Simon Boncelli alias Tinus Ojig he.he..(ini anak masih keponakannya Marco Simoncelli pembalap Italia yang kemaren kecelakaan, tapi keponakan jauh banget sampe engga pernah keliatan barengan he..he..). 


Karena dia udah jadi orang Jogja, si Cabul gua suruh ngunjukin tempat-tempat yang seru di Jogja, waktu itu sih gua bilang Malioboro jauh kaga dari sini dan kata dia deket Cuma sekali naek busway, akhirnya kita setujui untuk berangkat menuju Malioboro pake Busway, gua sama Deni berangkat duluan, setelah dia kasih tau nanti turun di halte Malioboro deket hotel Garuda, sementara dia balik dulu nganterin motor temennya ke kosan. (Si Ojig hari pertama belum ikut, neh anak waktu itu mau nginep dirumah neneknya, akhirnya gua jalan-jalan bertiga doang).


Berangkatlah gua bareng si Deni ke Malioboro menggunakan Busway, tapi busway di Jogja beda sama yang di ibukota, disana bentuk busway nya kaya Kopaja AC kalo disini (ada yang pernah belum liat kopaja AC, coba nongkrong di daerah Slipi dah, entar nongol tuh Kopaja paling bersih di Jakarta).  Ada yang seru pas naek ini busway, ternyata petugas nya ngasih tahu pemberhentiannya pake bahasa jawa yang bikin gua bengong-bengong  (yang gua apalin kata terakhirnya doang, kalo dia nyebut malioboro, gua langsung mendekat ke pintu buat siap-siap turun he..he..).


Akhirnya nyampe juga gua di Malioboro, wuih ini tempat emang asik buat nongkrong dan beli-beli cendramata khas Jogja. Sejalan-jalanan yang terlihat hanya warung lesehan dan disebelah kanan jalan banyak kaki lima yang menjual aneka souvenir mulai dari batik sampe gantungan kunci ada semua di mari.


Waktu itu gua langsung teringat titipan nyokap, yang minta dibeliin daster batik, jadi dah gua dengan setengah tensin nawar-nawar daster udah kaya ema-ema he..he.., tapi akhirnya gua dapet juga 2 daster dengan penawaran terbaik he..he.. (gua nawar yang sok-sok ga butuh gitu dah he..he.., kalo dia engga mau nurunin harga, gua pura-pura aja jalan berapa langkah terus tunggu bentar … entar pasti dipanggil, mas…mas… ya udah jadi he..he..  ).




Selesai nyari daster, kita cobain dah tuh aneka makanan yang ditawarkan warung-warung lesehan yang ada dipinggir jalan. (akhirnya gua, deni sama si Cabul sepakat masuk salah satu warung dan makan nasi gudeg lengkap  dan ternyata rasanya wuih… biasa aja sih he..he.. tapi karena malam itu gua laper jadi berasa enak aja rasanya he..he.. gua sebenernya nyari nasi goreng, tapi kayanya disepanjang Malioboro jarang yang jual panganan yang selalu gua cari kalo lagi keluar kota).


Nah begitu selesai makan, si Cabul ngunjukin gua tentang sebuah jalan bernama Pasar Kembang. Sesuai namanya, ternyata di jalan ini juga banyak  ‘kembang-kembang ‘ yang berkeliaran he..he.. iya, didalam jalan ini ada sebuah lokalisasi terkenal bernama Sarkem (mungkin singkatan nya Sarang “Kembang” kali ya he..he.. ini ngapa jadi ngomongin kembang ya. Kalo mau beli kembang mah banyak tuh di Rawa Belong sono he..he..).




 Iya, karena penasaran seperti apa dalemnya Sarkem, gua setan-setanin dah tuh dua temen gua, tapi karena mereka dua malaikat dan gua satu setan maka akhirnya sang setan pun kalah he..he..alias kaga jadi dah gua masuk tempat prostitusi paling terkenal di Jogja he..he.. 


Gua jadi inget hampir dikejar-kejar orang Ambon waktu investigasi tugas liputan kuliah gua ditempat prostitusi terkenal di Jakarta Timur bernama Gongseng atau lebih terkenal dengan sebutan Boker. Yang tinggal di cipayung, cijantung, ciracas dan sekitarnya pasti hapal dah tempat yang satu ini he..he… 

Waktu itu si Cabul bilang, kalo udah masuk suka ditarik-tarik le, jadi kita agak susah juga nolaknya. Gua ngebayangin, kalo gua ditarik-tarik pasti gua akan nolak secara halus terus kalo dia maksa juga. Ehm… iya dah he..he..(ini mah Cuma khayalan gua aje, kalo ditarik mungkin gua ambil langkah seribu pastinya, maksudnya lihat yang didepanan lagi kali aja ada yang lebih asoy dengan tarif yang ekonomis wkwkwkwwk).

Udah ah makin ngawur aje neh cerita gua tentang Jogjakarta, tapi ini baru cerita gua dihari pertama, belum masuk yang hari kedua pas si Boncelli udah gabung buat jalan-jalan. Hari kedua lebih seru lagi pastinya soalnya gua sampe ke alun-alun utara jalan-jalannya dan deg-deg-an lihat polisi disono pas mau pulang.
Nah kenapa gua sampe deg-degan pas mau balik ke hotel, tungguin aje kisah selanjutnya di hari dan jam tayang yang sama hanya di RCTI Kebanggan Pak RT milik Warga he..he..

Udah ye, pokoknya simak terus aje di beranda FB kalian or Timeline Twitter   (itu juga kalo yang udah follow gua he..he.., kalo belum ya silahkan cari blog gua ini di mbah Google tapi gua engga mau ngasih tau key word nya he..he…pokoknya ketik aja bule, paling tar yang keluar gambar cewe-cewe bule he..he… kalo cewe-cewe bule sih kawan gua si Joko demen banget tuh ngeliatnya apalagi yang seksi-seksi he..he.. iya engga mas Joko he..he… Kalo dia baca ini pasti langsung teriak dari mejanya…Waaaaaaaaaaaaaa  gua kena lagi neh…gawat neh gua  diserang kata mas yang punya twitter bernama @gendil ini , sambil ngecek timeline tiap detik   he…he..)

1 komentar:

  1. cukup nyimak sebentar ... terlalu panjang nanti saya sambung kembali bacanya

    BalasHapus