Langsung ke konten utama

Ah Kalian Memang Anak Yang Manis (Sebuah Kisah Saya diTengah Anak-Anak Pintar)


Hampir seminggu lalu gua pulang dari Semarang untuk meliput sebuah hajat besar (bukan buang hajat besar ya he..he.., kalo itu sih engga usah jauh-jauh  ke Semarang, di WC rumah gua juga sering ngelakuin sebuah buang hajat besar he..he..). Iya, hajat besar bernama Indonesia Digdaya yang  melibatkan 488 orang Beswan Djarum si Indonesia dan mereka berkumpul di kota Semarang. 



Beswan Djarum, itulah sebutan untuk mereka yang berkumpul di Semarang. mereka adalah kumpulan anak-anak pintar ber IPK diatas 2 pastinya dari beberapa kampus yang ada di Indonesia (gua sebut beberapa kampus karena tidak semua kampus  bekerjasama dengan perusahaan rokok terbesar di Indonesia ini, kampus almamater gua misalnya he..he.., kalaupun kerjasama, gua juga engga bakal dapetin beasiswanya wong IPK gua pas-pasan cenderung kurang malah he..he..).

Mereka memang anak-anak manis yang pintar dan sudah pasti aktif dikampusnya (gua juga dulu mahasiswa aktip, aktif titip absen, cabut kuliah sama nongkrong di Tikma he..he.., ah gua memang bukan murid yang terpandai  he..he..).  Bayangkan, selama seminggu gua berinteraksi dengan mereka dan setiap gua menghampiri mereka maka yang gua dapet adalah senyuman-senyuman manis dengan sapaan “halo mas” (ah mereka memang manis dan membuat gua betah berada disana meskipun gua selalu menyanyikan theme song lagu beswan, semangatmu…oh lelahku.., iya mereka semangat, gua malah kelelahan kesana kemari meliput mereka he..he..).

Gua Cuma sedikit terheran-heran, mereka itu kaya punya energi lebih selama beraktivitas dari pagi sampe larut malam. (anak sekarang emang gizinya beda sama anak kaya gua dulu he..he.., mungkin mereka kebanyakan makan fried chicken kali ya, jadi energinya bisa kaya gitu, beda sama gua yang keseringan makan gorengan he..he..).

 Bayangin dari pagi udah latihan nari sampe tapi tetap aja pas udah malem masih semangat meneriakan yel-yel dengan semangat 45 tentunya he..he.. apalagi kalo liat anak-anak regional Surabaya, wah itu udah kaga ada matinya dah, udah jam 10 malem masih aja teriak-teriak yel-yel dengan tabuhan drum yang mereka bawa.(gua rasa kalo mereka disuruh nonton wayang semalam suntuk pasti masih pada melek sampai pagi kali ya he..he..).

Ngomong-ngomong yel-yel, Surabaya emang juaranya dah, saking penasarannya gua sama yel-yel anak-anak Surabaya, pas balik dari GOR Djarum, gua bareng si Bedug Masjid Chandra akhirnya memutuskan untuk nebeng di bis anak-anak Surabaya, begitu mereka tahu ada gua disitu, suasana bis langsung gaduh dengan teriakan-teriakan. “Ayo yel-yel nya mana neh” gua coba manas-manasin temen-temen di bis ini, dan beberapa saat kemudian, mereka menjawab tantangan gua dengan rangkaian yel-yel yang seperti engga ada matinya. (bayangin aja, perjalanan dari kudus  sampe semarang isinya yel-yel semua, sampe-sampe si Chandra juga di bikin yel-yel sama mereka, abis gua dibikin ketawa sama ulah mereka, apalagi si Wahyu, sang jendral kaya punya seribu ide buat bikin yel-yel asoy he..he..).

Selain yel-yel, yang bikin gua terhibur sama liputan paling melelahkan selama karier gua menjadi jurnalis adalah melihat mereka nari. Berbagai macam tarian mereka peragakan mulai dari tari monyet, papua sampe tari kecak mereka lakukan demi suksesnya acara Indonesia Bergidik eh Indonesia Digdaya  maksudnya he..he…. (Dengan jadwal  latihan yang padat, ternyata dalam waktu empat hari mereka udah menguasai semua gerakan tari yang menurut gua sangat sulit. Gerakan mereka lentur-lentur banget, kalo gua sih pasti kaga bisa nari kaya gitu, keberatan perut soalnya he..he..).

Nah itu baru sebagian cerita liputan gua tentang anak-anak manis (dan baik hati tentunya he..he..) Beswan Djarum, mau tahu kelanjutannya, sabar…, nanti bakalan lebih seru lagi ceritanya, dijamin bakalan beda sama tulisan gua di web itu dah he..he.. (kalo mau versi unsensor dari liputan gua disana, ya Cuma ada di blog ini doing, kalo di web itu mah udah gua sensor semua he..he..).

Udah ah gua mau roll depan dulu ye, tar kalo roll depan sambil nulis bisa berabe lagi he..he.., eh masih baca juga ya…, stop…stop … ya bacanya. Berhenti sampe sini aja. Satu…dua…tiga… roll depan dimulai.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mencicipi Sajian Makanan Kereta Api Milik PT Reska Multi Usaha

Kisah Ajeb-Ajeb Anak Cipayung Part 1 : Dugem oh Dugem......

Ini dia neh kejadian paling hot yang pernah gua tulis. (bayangin, gua nulisnya aje sampe buka baju segala he..he..). ini kisah tentang ajeb-ajeb cuy (karena musiknya bukan dangdut jadi ajeb-ajeb, coba kalo musiknya dangdut pasti bunyinya adut..adut..adut..adut.. jangan sambil joget ya bacanya he..he..) di suatu Pantai Indah yang banyak kapuknya (makanya tempat itu dikasih nama Pantai Indah Kapuk he..he.. walaupun sebenernya gua bingung, pantai yang berkapuknya sebelah mana ya he..he..).

Awalnya disuatu siang pas gua lagi browsing gambar-gambar vulgar dan sedikit cabul untuk web tempat gua bekerja (nama webnya www.langitberita.com, terus klik aja rubrik lifestyle nah entar keluar tuh berita-berita yang gambarnya bikin mata melek terus he..he..). Tiba-tiba ada pesen dari Mr Momot yang isinya gua ngeliput acara dugem di PIK, nama acaranya RnB Parade (wah gua langsung ngayal, rave party di waterboom pasti banyak cewe-cewe seksinya. Udah gitu pasti mereka pada pake pakaian renang, seru neh…

Selamat Jalan Miten…

Kaget sekaligus sedikit engga nyangka ketika siang ini gua mendengar kabar meninggalnya mantan gitarisnya Netral Miten di timeline di twitter gua. Sejenak pikiran gua menerawang pada sosok gitaris gondrong dan pendiam namun permainan gitarnya cukup membuat anak-anak yang melewati masa 90-an  mengenal sosok gitaris yang mungkin salah satu yang terbaik di tahun-tahun itu .
 Iya, dari account twitternya Brutal Band, pertama kali gua ngebaca kabar duka ini dan tidak lama Musisi-musisi  90-an  seperti Ari Lasso juga mengucapkan belasungkawa untuk Miten. Iya, sebagai seorang yang pernah melewati masa 90-an dengan musik-musik yang masih berkualitas , gua emang mengaggumi musisi-musisi di era itu. (Gua dulu sangat hafal siapa aja personil-personil band 90-an karena gua emang hobi koleksi kaset dan setiap beli kaset gua pasti baca tulisan ucapan terima kasih setiap musisi yang ada di covernya, termasuk Miten salah satunya  ).


Miten bersama netral memang cukup fenomenal di tahun 90-an. Saat ba…