Senin, 12 Desember 2011

Kali ini Cerita Tentang Drummer Idola Gua : Wong Aksan





Wong Aksan. Iya kali ini gua mau bercerita tentang drummer idola gua dari jaman SMP dulu. (udah berapa tahun berlalu, tapi tetep aja sampe sekarang gua mengidolakan sosok drummer yang satu ini). Kenapa gua kali ini bercerita tentang mantan drummer band DEWA 19 yang dulu gua idolakan (dulu sih gua BalaDewa. Kalo sekarang sih rada-rada males ngeliat band yang satu ini, emang udah bubar juga band nya he..he..). oia belum terjawab ya, langsung aja dah ke paragraph 2 (bentar ya gua koprol dulu he..he…).

Kemaren itu pas gua lagi liputan acara Indonesia Digdaya, kebetulan yang mainin musik orkes dangdutnya eh orchestra maksudnya itu orchestra pimpinannya Wong Aksan, nah jadi dah gua ketemu langsung sama salah satu drummer terbaik Indonesia ini. Begitu liat langsung, widih sampe engga bisa ngomong gua, ternyata emang neh orang cuek juga, dengan penampilan yang santai, dia mondar-mandir memperhatikan anak-anak Beswan yang lagi latihan paduan suara. Gua Cuma bisa bergumam dalam hati, geblek ini orang nyantai banget ya, dia Cuma pake celana pendek plus sandal hotel  tapi gua udah engga sabar pengen liat dia maen drum (iyalah maen drum, kalo tiba-tiba dia maen rebana agak males juga ngeliatnya he..he..).

Ngomong-ngomong penampilannya Wong Aksan, dulu waktu SMP gua adalah orang yang paling suka meniru gayanya Wong Aksan, mulai dari celana ngatung, (maksudnya Cuma sampe diatas mata kaki), sepatu sandal or sandal gunung lebih tepatnya  gua tiru semua, bahkan sampe penampilan secara fisik kaya jenggotan juga gua tiru. (kalo inget gua suka nyengir sendiri, dulu itu saking terobsesinya gua piara jenggot, sampe gua bakar tuh kemiri terus minyaknya yang hitam-hitam itu gua pakein di janggut dan dengan Pedenya gua ke sekolah dengan janggut yang berminyak itu. Temen-temen gua di sekolah sampe terheran-heran ngapain gua ngitemin janggut dan dengan still yakin gua jawab biar kaya Wong Aksan he..he.., norak kan gua waktu itu he..he..).

Gua dulu inget perpisahan SMP, gaya gua udah kaya Wong Aksan banget dah pokoknya.  Celana gua gulung  sampe diatas mata kaki terus pake sandal gunung dengan jenggot yang mulai tumbuh dikit-dikit (berkat minyak kemiri  itu dah he..he.., sampe sekarang pun gua masih miara jenggot dengan alasan biar kaya Wong Aksan he..he.., kalo yang ini beneran engga dikarang-karang he..he..). Itu mungkin pengaruh secara fisik, beda lagi sama pengaruh permainan drum nya dia. (bagaimana pengaruh permainan drumnya Aksan ke hidup gua, baca terus ke paragraph selanjutnya ya, sekarang abis koprol gua mau kayang dulu bentar he..he..).

Kalo soal pengaruh permainan drumnya dia, wah jangan ditanya. Inilah orang yang bisa membuat gua jadi bisa bermain drum sampe hari ini.  Cuma bedanya dia belajar sampe ke Jerman buat maen drum sementara gua Cuma keliling dari studio ke studio di kawasan Cipayung dan mempelajari drum secara otodidak he..he..(gara-gara ngeliat dia maen drum di video klipnya Dewa yang Satu Hati waktu SMP, hati gua langsung bergetar dan berkata “Gua harus bisa maen drum, kaya Wong Aksan “ . dari situ gua coba-coba ngeband bareng temen-temen satu sekolah di SMA dulu dan akhirnya dari coba-coba itulah gua jadi bisa maen drum, Thanks mas Aksan untuk inspirasinya he..he..)
.
Iya, sampe sekarang gua engga bakal lupa kejadian itu dan alhamdulilah gua pernah bergabung dengan beberapa band yang pernah gua bentuk untuk mengisi posisi drummer (sebenernya gua pengennya main suling, tapi karena di studio kaga pernah ada, ya udah gua maen drum aja he..he.). Makanya begitu kemaren gua liat Wong Aksan  yang ada di otak gua Cuma satu, gua pengen banget minta stik drumnya dia, ya minimal buat kenang-kenangan lah he..he…

Nah mau tahu gimana perjuangan gua dapetin stik drumnya wong aksan simak terus dah pokoknya blog kesayangan kalian ini he..he.., cepat atau lambat kalian pasti akan membaca episode selanjutnya he..he..(yang pasti engga usah ngeluarin duit apalagi sampe beli bukunya, ya emang engga diterbitin juga isi blog gua. Tapi kalo yang mau download cerita diblog gua ini, gua kasih gratis dah, kaga bayar kaya situs-situs download yang belakangan ini mengharuskan kita membayar he..he.., tapi pertanyaannya,  emang ada yang mau download ini tulisan he..he.., di Copas aje udah syukur he..he..syukur-syukur  abis di Copas langsung di Print terus disebar-sebarin ke temen-temen kalian terus bilang ini ada contoh tulisan engga bermutu yang mungkin bisa dijadiin referensi he..he..).

Pokoknya yang ini gua janji secepetnya bakalan gua upload lagi sambungannya, karena yang udah-udah gua buat bersambung tapi sambungannya gua malah males bikinnya he..he..(tenang kalo yang ini udah selesai dua episode pokoknya, yang ini naeknya pagi, terus yang atu lagi tar sore juga udah gua taekin, meniru bahasanya temen gua si Bagol, berita gua udah di taekin belon he..he..). udah ye, tadi kan roll depan udah, kayang juga  udah, sekarang ngambil nilai olahraganya udah selesai, gua mau ganti baju dulu ya, suruh pake seragam lagi he..he..) .

Tidak ada komentar:

Posting Komentar