Senin, 19 Desember 2011

Makassar oh Makassar …jilid 2 (Cerita tentang sebuah kota Aneh Bernama Makassar…)









Masih inget sama tulisan gua tentang Ma’Kassar ( tapi ema yang satu ini bukan saingannya Ma Icih ye, itu tuh ema yang jago bikin keripik level-level-an mulai dari level 1 yang engga pedes sampe level yang sekali kunyah itu keripik bibir dijamin merah karena kepedesan he..he..untung kaga sampe jontor itu bibir he..he.., Ma’kassar juga bukan saingannya Ma’Erot, nah kalo yang ini sih ahlinya kejantanan pria dan terkenal di seluruh Indonesia dah, apalagi dikalangan laki-laki he..he.., tapi Ma Erot udah almarhumah, sekarang tinggal anak-anaknya yang nerusin usaha manjangin ehm…, udah ah jangan dilanjutin he..he.. ).

Ini ngapa ngomongin ema-ema ya malem-malem, apalagi sampe ngomongin almarhumah Ma Erot he..he.., wah kalo blog gua ini isinya mengandung unsure seksual bisa di blok nanti sama Pak Tif (alias Pak Tifatul Sembiring, menteri komunikasi kita yang selalu menjadi bahan perbincangan hangat jika memutuskan kebijakan-kebijakan yang tidak pro blogger he..he.., ah gua engga ada masalah sama Pak Tif, pokoknya selama dia engga nyenggol gua, ya asik-asik aje, ngikutin gaya ngomong si Abe, seorang rapper 90-an yang entah dimana keberadaan para rapper yang dulu ngetop di era saya SMP).


Iya, ini adalah lanjutan cerita tentang kota aneh yang bernama Makassar,  terakhir kan sampe keanehan di lift yang kaga nampung temen gua si Chandra yang bulet kaya bedug masjid nah kalo nyang eneh (bacanya yang ini he..he..) udah masuk ke ranah dalam kamar alias privacy, tapi disini mah kaga ada privacy dah, semuanya diungkap setajam Silet (dah ngapa jadi enfotemen gini ya tulisannya he..he.., udah ah, nanti si Silet naek  lagi ratting nya, gara-gara gua sebut di blog yang dibaca ratusan ribu orang ini he..he.., kalo yang ini mah sumbernya kalo gua liat dari statistic yang ada di blog, dan ternyata blog gua udah ratusan ribu orang yang liat he..he.., sambil pipi gua memerah kaya shinchan kalo abis godain cewe he..he..).


Nah begitu masuk kamar hotel ada lagi keanehan berikutnya. Itu kamar ternyata anti banget sama sinyal  Hape (ini kamar emang aneh bin ajaib, begitu pintu kamar hotel ditutup, maka dengan tiba-tiba sinyal dihape menghilang tapi begitu pintu dibuka sinyal mulai normal kembali). Belum lagi ditambah keanehan isi kamar hotelnya. (apa lagi le yang aneh dari isi kamar hotelnya, kata temen gua, apa ada selimut hidupnya lagi tuh hotel, temen gua yang otaknya mesum udah mulai mikir jorok he..h.e..).


Weits…, tahan dulu pikiran mesumnya he..he.., yang aneh dari isi kamar hotelnya  itu bantalnya. Bayangin ini hotel pertama dan atu-atunya yang pernah gua masukin ada bantal gulingnya (dimane-mane kan yang namanya hotel kaga pake tuh yang namanya bantal guling, adanya Cuma bantal Pala doang alias bantal buat kepala itu he..he…). belon lagi sandal hotelnya, dimana-mana sandal hotel itu warnanya putih yang tipi situ ini sih kaga, sendalnya malah produk lokal kebanggaan yang sering kita pake alias sandal Swallow cuy he..he..(Tapi malah enak dipake buat jalan-jalan neh sandal he…he.., untung aja gua engga bawa pulang tuh sandal soalnya di rumah gua juga ada sandal yang begituan he..he..).


Selain di hotel, keanehan lainnya juga terlihat di mall yang ada dideket hotel tempat gua nginep. Mall Panakukang namanya ( kenapa hotel sama mall yang gua datengin sama ya namanya, mungkin satu grup kali ya he..he..). Ini mall satu-satunya yang paling aneh yang pernah gua datengin, bayangin aja pas gua dateng ke food courtnya (ini bahasa Indonesia nya apa ya he..he..), cara bayar makanannya aneh bin ribet he..he… awalnya gua, Chandra sama si Abayamin alias Abay mesen makanan, nah kita duduk-duduk sambil ngobrol ngalor ngidul gitu, tapi kok makanan engga kunjung dianterin juga ya. Nah akhirnya gua tanya, ternyata harus bayar dulu (kaga bisa langsung gegares ini mah kalo kata orang betawi he..he..). 


Ya udah, langsung dua samperin dah tuh kasir buat bayar makanan. Nah, pas bayar baru gua liat keanehan selanjutnya. Masa bon yang udah gua bayar, di gesek lagi ke mesin kasirnya, udah gitu satu-satu lagi bon makanannya digesek buat bukti kalo udah lunas (bukannya bon itu bukti pembelian ya, ini ngapa digesek-gesek lagi ke mesin, gua pikir canggih juga neh mesin kasir bisa buat gesek he..he.., asal jangan gesek yang lain aja. Gesek gigi misalnya, bukan gesek tapi gosok mas…, kata yang baca he..he..).


Udah tuh, gua tungguin satu-satu bonnya di gesek, terus gua anterin lagi dah ke tempat makanan yang tadi gua pesen, baru dah penjaga tokonya bikinin makanan pesenan yang udah kita pesen (untung aja engga keburu shubuh, kalo lagi sahur mesen makanan di mall ini mah udah keburu imsak duluan he..he..). akhirnya penantian bermenit-menit lamanya itu tiba juga, dengan berbagai makanan ang tersaji dihadapan kita bertiga (lumayan bisa ngerasain makanan khas Makassar juga akhirnya, meski harus berjuang sampe hampir mau salto buat makan di mall itu he..he..).


Udah ye, berhubung udah malem, ingetan gua suka agak-agak kabur  mengingat moment-moment yang gua lewatin di kota Sulawesi Selatan itu. Tapi yang pasti ini kota emang harus kalian datangi, karena sebagai insan yang Narsis, kota ini sangat banyak menyimpan tempat-tempat wisata yang bisa dijadiin foto profil di Facebook or twitter (gua aja tempo hari masang foto gua lagi tidur di bandara Hassanudin, ya walaupun Cuma diruang tunggu, tapi yang penting di Makassar cuy he..he... Ya kalo tidur dikamar gua sendir  ngapain juga gua pajang ya he..he..). 


Sekian dan terima kasih ye, tuh si Blorok , ayam jantan tetangga gua bentar lagi  udah mau berkokok, itu tandanya gua harus tidur. (biasa shift-shiftan gua sama tuh ayam buat bangunin orang tidur he..he..,  )
  

2 komentar:

  1. aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa ko nama saya disebutnya cuma sekali sih hehehe ...

    BalasHapus
  2. jyah...., perasaan gua banyak dah he..he..

    BalasHapus