Langsung ke konten utama

Perjuangan Pendiri Aisyiyah dalam Film Nyai Ahmad Dahlan


Sosok pahlawan nasional perempuan yang satu ini adalah seorang pendiri gerakan perempuan bernama “Sopo Tresno” atau lebih dikenal dengan nama Aisyiyah. Melalui organisasi wanita Aisyiyah inilah sosok ini membantu perjuangan kemerdekaan dengan menggerakan kaum wanita membuat dapur umum serta sering bertukar pikiran dengan Presiden Soekarno dan Panglima Besar Jenderal Sudirman tentang perjuangan. Dia adalah Nyai Ahmad Dahlan, istri dari KH Ahmad Dahlan yang menjadi istri, ibu, guru, serta pejuang kemerdekaan Indonesia.
Inilah para pemain, sutradara dan producer film Nyai Ahmad Dahlan
Kisah kehidupan yang heroik dan perjuangan Nyai Ahmad Dahlan inilah yang diangkat Iras Film menjadi sebuah film biopic ke tengah masyarakat. Tika Bravani dipilih menjadi aktris yang didaulat memerankan sosok yang juga dikenal dengan nama ibu Siti Walidah ini. Tika yang sebelumnya sukses memerankan sosok ibu Fatmawati dalam Film Soekarno kali ini harus memerankan sosok pahlawan yang berjuang mendukung suaminya KH Ahmad Dahlan (diperankan David Chalik) serta menjadi penggerak kaum wanita untuk berjuang lewat organisasi Aisyiyah yang kemudian dikenal sebagai organisasi kaum wanita Muhammadiyah. 
Tika Bravani yang memerankan Nyai Ahmad Dahlan

Kamis kemarin saya berkesempatan menghadiri konfrensi pers Film Nyai Ahmad Dahlan di kantor NRA Tour & Travel di kawasan Mampang, Jakarta Selatan. Saya beruntung banget bisa bertatap muka langsung dengan si cantik Tika Bravani, sutradara, serta producer film yang rencananya akan dirilis tanggal 24 Agustus 2017 mendatang.

Film yang di sutradarai Olla Ata Adonara ini mengambil syuting di kawasan Kauman, Yogyakarta. Kauman dipilih karena dari sinilah awal perjuangan Nyai Ahmad Dahlan. Ada satu yang menarik dari cerita Tika Bravani saat menjalani syuting di Kauman. Istri Dimas Aditya ini mengaku sempat menangis saat pertama kali shalat di masjid Kauman yang menjadi masjid pertama yang didirikan di Kauman. Tika mengaku membayangkan dan bisa merasakan betapa dulu perjuangan Nyi Ahmad Dahlan yang begitu berat dalam menjalani kehidupannya. 

Selain Tika Bravani sama David Chalik, film ini juga menghadirkan aktor-aktor senior seperti Cok Simbara dan Egi Fadli. Kehadiran 2 aktor senior ini tentu saja memberikan warna yang berbeda dari film Nyai Ahmad Dahlan ini. Apalagi nama Egi Fadli selama ini dikenal sebagai aktor watak yang mampu memerankan karakter-karakter tokoh antagonis yang begitu kuat. Di film ini Egi Fadli mengaku tidak memerankan tokoh tapi seperti semacam gerakan kuat yang membuat film ini menjadi layak untuk dinantikan.

Sementara untuk Olla Ata Adonara, film ini menjadi debutnya menjadi sutradara film. Menurut Olla banyak tantangan yang harus dilewati untuk bisa membuat film yang berlatar sejarah ini. Bahkan menurut Olla ada satu scene yang harus didelete yakni ketika Presiden Soekarno ingin menemui Nyai Ahmad Dahlan yang sedang sakit di kediamannya di Kauman. Olla sendiri enggan menjelaskan secara spesifik kenapa scene ini pada akhirnya dihapus dari film ini. 
Film Nyai Ahmad Dahlan akan mulai diputar di bioskop pada 24 Agustus 2017
Produser film Nyai Ahmad Dahlan, Dyah Kaistorini, menjelaskan, butuh waktu sekitar 6 bulan untuk melakukan riset tentang film Nyai Ahmad Dahlan ini. Dalam melakukan Riset, Dyah mengaku banyak dibantu oleh keluarga Nyai Ahmad Dahlan, Muhammadiyah dan juga Aisyiyah. “Satu hal yang membuat kami terharu adalah 90% pemain dalam film ini adalah keluarga besar Nyai Ahmad Dahlan, tokoh-tokoh Aisyiyah dan juga Muhammadiyah.” Ungkap Dyah dihadapan media dan blogger yang menghadiri konfrensi pers film ini.

Nah jadi penasaran kan seperti apa film Nyai Ahmad Dahlan ini. Saran saya sih buat kalian pecinta sejarah dan suka sama film-film biopic mendingan langsung aja datang ke bioskop mulai tanggal 24 Agustus besok buat nonton film yang syarat dengan nilai sejarah dan perjuangan ini. Kalo saya sih pasti nonton film ini, soalnya mau lihat si cantik Tika Bravani bermain dalam film Nyai Ahmad Dahlan ini.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mencicipi Sajian Makanan Kereta Api Milik PT Reska Multi Usaha

Kisah Ajeb-Ajeb Anak Cipayung Part 1 : Dugem oh Dugem......

Ini dia neh kejadian paling hot yang pernah gua tulis. (bayangin, gua nulisnya aje sampe buka baju segala he..he..). ini kisah tentang ajeb-ajeb cuy (karena musiknya bukan dangdut jadi ajeb-ajeb, coba kalo musiknya dangdut pasti bunyinya adut..adut..adut..adut.. jangan sambil joget ya bacanya he..he..) di suatu Pantai Indah yang banyak kapuknya (makanya tempat itu dikasih nama Pantai Indah Kapuk he..he.. walaupun sebenernya gua bingung, pantai yang berkapuknya sebelah mana ya he..he..).

Awalnya disuatu siang pas gua lagi browsing gambar-gambar vulgar dan sedikit cabul untuk web tempat gua bekerja (nama webnya www.langitberita.com, terus klik aja rubrik lifestyle nah entar keluar tuh berita-berita yang gambarnya bikin mata melek terus he..he..). Tiba-tiba ada pesen dari Mr Momot yang isinya gua ngeliput acara dugem di PIK, nama acaranya RnB Parade (wah gua langsung ngayal, rave party di waterboom pasti banyak cewe-cewe seksinya. Udah gitu pasti mereka pada pake pakaian renang, seru neh…

Selamat Jalan Miten…

Kaget sekaligus sedikit engga nyangka ketika siang ini gua mendengar kabar meninggalnya mantan gitarisnya Netral Miten di timeline di twitter gua. Sejenak pikiran gua menerawang pada sosok gitaris gondrong dan pendiam namun permainan gitarnya cukup membuat anak-anak yang melewati masa 90-an  mengenal sosok gitaris yang mungkin salah satu yang terbaik di tahun-tahun itu .
 Iya, dari account twitternya Brutal Band, pertama kali gua ngebaca kabar duka ini dan tidak lama Musisi-musisi  90-an  seperti Ari Lasso juga mengucapkan belasungkawa untuk Miten. Iya, sebagai seorang yang pernah melewati masa 90-an dengan musik-musik yang masih berkualitas , gua emang mengaggumi musisi-musisi di era itu. (Gua dulu sangat hafal siapa aja personil-personil band 90-an karena gua emang hobi koleksi kaset dan setiap beli kaset gua pasti baca tulisan ucapan terima kasih setiap musisi yang ada di covernya, termasuk Miten salah satunya  ).


Miten bersama netral memang cukup fenomenal di tahun 90-an. Saat ba…