Selasa, 31 Juli 2012

Sok-Sok Berfilosofi Dengan Angka 10




“Woi  ponten berapa lu ? wuih gua dapet 10 dong…” mungkin dialog kaya gini akrab dikuping kita waktu masih jaman-jaman SD dulu. Iya, jaman dulu ponten 10 adalah kebanggan tersendiri bagi seorang anak SD apalagi kalo pontennya engga ada yang nyamain alias dia doang yang dapet nilai segitu. (jaman dulu istilah ponten udah paling top dah, entah dari mana asalnya istilah ini tapi yang jelas anak-anak jaman sekarang pasti udah kaga kenal tuh istilah ponten, yang ada istilah sekarang Remed…singkatan dari remedial, yang gua kaga tau artinya sama sekali he..he..).



Tapi ngapa dari tadi ngomongin ponten aja ya, padahal gua engga mau ngebahas soal ponten, bukan karena gua engga pernah dapet ponten 10 tapi yang gua mau bahas tentang angka 10-nya (kalo masalah ponten 10, dulu gua rajanya ponten 10. Cuma sayang guru gua sebenernya lupa nulis angka 1 nya terus jadi yang sering ditulis sama dia malah angka 0 he..he..).

Iya, 10 mungkin bagi sebagian murid-murid sekolah adalah angka sempurna (tapi itu kalo skalanya 1 – 10 ya, kalo skalanya 1 – 100 terus dapet nilainya 10 ya sama aja kaya gua yang mempunyai IQ engga pernah mau berdiri alias IQ jongkok. Untung Cuma IQ  yang engga bisa berdiri, bukan yang lain he..he..). Balik lagi ke angka 10, bayangin kalo misalnya rapot lu ada angka 10 nya pasti orang tua, kakek nenek, encang encing, dan seluruh sanak sodara pada girang dah tuh liat rapot lu. (gua gini-gini juga dulu pernah dapet nilai 10 di rapot. Serius ini, dulu di rapot, angka 10 gua ada 3 tapi sayangnya  angka 3 nya ada 10 juga di rapot gua, jadi dah gua naik percobaan alias kalo dikelas yang lebih tinggi gua tambah bego, ya gua diturunin lagi ke kelas semula, alias engga naik kelas he..he..) .



Kesempurnaan  bila diukur dengan angka memang mungkin 10, coba aja tes, kalo cowo-cowo lagi pada ngumpul terus ada cewe lewat didepannya, pasti kalo itu cewe cantik, putih, mulus  ditambah  bahenol pula , udah pasti cewe itu dikasih nilai 10 plus komentar “Wuih perfect tuh cewe, gua kasih nilai 10 dah buat dia”.  Lagi-lagi angka 10 identik dengan sesuatu yang luar biasa alias Wow… Magic…*nulis sambil niruin gaya sailor moon, mendingan lah daripada niruin gaya Wonder Woman, yang begitu muter udah keliatan seksi banget he..he.. 

Dulu dosen mata kuliah penulisan feature gua di IISIP Jakarta  Pak Kris pernah bilang kalo angka 10 itu hanya untuk Tuhan jadi dia yang ada engga pernah tuh ngasih nilai 10 ke mahasiswanya termasuk gua, dulu kalo ujian mata kuliah ini dapet B aja udah sujud syukur plus guling-gulingan di depan kelas karena ya itu udah nilai realistis buat mahasiswa PKBI kaya gua ini (PKBI itu singkatan dari Pinter Kaga Bodoh Iya he..he..).



Dari tadi ngebahas angka 10 terus tapi apa maknanya  ya ? ehm…mungkin buat orang sempurna itu penting dimana mereka menginginkan hidup yang sempurna dengan segala mimpi dan keinginan semuanya bisa tercapai. Kalo diibaratin ke seorang murid , Dia itu dari SD udah rengking 1 terus, SMP sampe kuliah semuanya udah sesuai dengan keinginan dia tanpa pernah sekalipun gagal.

Tapi kadang hidup yang sempurna tanpa pernah merasakan kegelisahan juga kaga enak, iya kalo selama perjalanan itu orang selalu berhasil mendapatkan semua yang diinginkan, tapi kalo tau-tau ditengah jalan dia jatoh kan lumayan sakit dan bisa engga bangun lagi tuh murid tadi (jyah bahasanya udah kaya lagu Keselek Debunya Rumor aje, aku terjatuh dan engga bisa bangkit lagi, aku tanpamu, Keselek Debu. he..he..).



Nah balik lagi ke kata sempurna dengan angka 10 tadi, mungkin ada baiknya kalo kita juga sekali-sekali merasakan mendapat nilai 5 or bahkan 0 karena dari situ kita bisa belajar gimana caranya biar kita dapet nilai 10 (Mungkin bagi orang pintar, angka merah di rapot itu udah kaya cacat yang engga berkesudahan ya, dan mereka pasti merasa down banget kalo tau ada nilai merah di rapot. Ibarat pejabat, lagi enak-enak diatas dengan segala kesempurnaan eh tau-tau dia di copot gara-gara sedikit cacat kinerjanya dan apa yang terjadi …, pejabat tadi malah terkena post power syndrome dan ujung-ujungnya Koit juga karena shock selama hidupnya engga pernah gagal).

Weits…., tapi gua bukan nya mengharamkan angka 10 ya, Cuma kita sebagai manusia sekali-kali mengalami kegelisahan karena dapet nilai 5  kaya nya juga bukanlah sesuatu yang memalukan. (Kaya gua waktu SD, gua sama temen sebangku gua si Narih dulu itu sering melakukan kecurangan pas lagi ulangan. Jadi begitu selesai ulangan, kita saling tukeran koreksi dengan temen sebelah. Nah gua sama Narih udah ngasih kode aja masing-masing, yang penting nanti kalo guru manggil kita tinggal jawab berapa nilai temen sebangku kita itu. Gua sama Narih itu udah punya kesepakatan jahat kalo nilai kita itu harus minimal 7 dan maksimal 9 dan lagi-lagi engga pernah nyebut angka 10 karena takut guru gua engga percaya kalo muka-muka kaya gua sama si Narih itu bisa dapet nilai 10 he..he.., dan begitu guru gua manggil,  Tauhid…., maka si Narih akan menjawab 9 bu dia nilainya he..he..).

Udah ah kaga kelar-kelar ini ngebahas angka 10, padahal maksud dan tujuan gua nulis ini Cuma mau ngasih tau kalo ini tulisan ke 10 gua di blog untuk tahun 2012 ini (tolong jangan shock setelah tau maksud gua nulis ini sebenernya hanya sebatas itu he..he..)  tapi buat gua lumayan berarti karena akhirnya tahun ini tulisan gua bisa tembus juga dua digit dan ini sesuatu banget buat gua *sambil megang-megang poni nulisnya  . Iya karena angka 10 ini menjadi bukti kalo gua masih (Lumayan) produktif untuk menuliskan tulisan-tulisan tidak penting dan kaga bermakna di blog kesayangan gua ini dan semoga masih banyak pemirse yang berminat nak membaca tulisan saya ini *kok jadi mendadak sok-sok berlogat Malaysia gini ya, udah ah nantikan saja tulisan saya yang ke 11 setelah tulisan ini publish. Percayalah tulisan-tulisan lain yang lebih kaga bermutu lagi akan hadir di tengah-tengah kalian. *Percayalah...percayalah...


Tidak ada komentar:

Posting Komentar