Senin, 23 Juli 2012

Inilah Alesan Kenapa Gua engga Pake Handphone Yang Orang Sebut Dengan BB



 Dua Minggu lalu pas gua baru mau mulai kerja di suatu pagi yang indah, tiba-tiba si Maya muncul dengan sapaan ‘Mas Tauhid’ gua yang emang lagi santai sempet mikir, tumben neh anak pagi-pagi udah nyapa aja,  langsung aja gua jawab, ini sebelum gua denger pertanyaan dia selanjutnya dan hampir nyungsep dari meja kerja gua. ‘Iya May’ gua langsung ngetik layar chat yang gedenya segitu-gitu aja.

Lalu datanglah sebuah pertanyaan yang bikin gua terkaget-kaget sampe hampir mau kayang di meja kerja. (penasaran kan apa kira-kira pertanyaan nya si Maya, sohib gua semasa gua masih jadi orang kantoran di perusahaan yang itu tuh…). Ini pertanyaannya “Mas Tauhid Ga beli BB” pas gua baca gua masih mesem-mesem sambil siap-siap sikap sempurna sebelum kayang . Pas gua udah mau kayang, Maya nulis lagi, “Kaya Mas Irul tuh yang baru beli BB” denger pertanyaan ini bukannya kayang gua malah hampir mau salto  di meja kerja he..he..

Dua pertanyaan itu bikin gua berpikir keras (kalo ini bahasanya si maya di twitter he..he..) , kira-kira gua jawab begimane ya itu pertanyaannya si eneng Maya. Pertama, emang gua engga atau belum berniat untuk membeli hape yang bernama BB itu yang katanya memiliki kelebihan bisa BBM-an itu (tapi anehnya ketika BBM mau naik, para pemakai BB ini tidak protes  karena bisa aja pemerintah menaikan  tarif untuk BBM-an juga, he..he.., kaga nyambung ya, udah lanjut terus bacanya, akan banyak hal tidak nyambung dikalimat-kalimat selanjutnya he..he..).



Iya, gua emang sampe sekarang engga pernah berpikir untuk membeli hape bernama BB (bukan Bau Badan ya singkatannya he..he..  ). Entah kenapa buat gua memakai BB itu sangatlah tidak menarik. Kalo gua sering perhatiin para pemakai BB itu seperti orang yang agak-agak autis yang kalo engga mau dibilang anti social. Kenapa gua bilang begini, karena kalo gua perhatiin para pemakai BB itu seperti asyik sendiri kalo udah BBM-an. Engga peduli di jalan, bis atau malah sambil nangkring di atas pohon mereka malah terus merhatiin apa tuh tulisan yang keluar dari BBM-an temen, pacar, selingkuhan, dosen or siapapun yang jadi daftar teman di contac BBM-an nya itu.

Gua sih emang masa bodo sama para pemakai BB tapi kadang-kadang sedikit menggangu juga, pernah ada pengalaman waktu di busway ada cewe yang asyik BBM-an, mungkin ini cewe lagi BBM-an sama si Olga Syahputra kali ya saking serunya sampe ketawa-ketawa sok lucu tapi dia lupa pegangan di busway. Nah yang bikin gua kesel, udah badannya gendut, kaga pegangan dan setiap buswaynya ngerem itu badannya kaya di jatohin ke gua (kalo kaya Julie Estelle sih gpp jatohin badan ke gua, yang ada gua malah seneng dan kalo perlu gua suruh ngerem terus tuh supir busway, lah ini yang nibanin gua ugah kaya karung goni isi terigu oplosan, gerah-gerah dah gua he..he..).



Udah gitu neh cewe kaya kaga bersalah aje, ngejatuhin itu bobot tubuh yang kalo nimbang pasti timbangannya rusak. Gua mikir, neh kalo gua gerakin badan menghindar, neh pasti Kudanil bakalan jatoh tapi karena gua masih berperikemanusiaan tinggi dan memiliki sikap toleransi yang super canggih jadi dah tuh gua nahan badannya dia (meskipun dalem hati gua pengennya gua liat dia jatuh terus itu BB nya keinjek orang kan seru tuh liat Kudanil marah sambil berlinangan air mata he..he..).

Iya, mungkin sampe segitunya ya orang addict sama yang namanya BBM-an sampe dia engga liat orang disekelilingnya, coba kalo yang disamping cewe tadi maling, wah udah gampang banget itu isi tasnya di silet terus diambil dah seluruh isi tas cewe tadi (tapi ngebayangin apa aja ya isi tas si cewe gembrot itu, palingan kalo engga makanan ya  terigu sama sagu buat bikin makanan  he..he..).  Gua sih paling males di busway gitu mencet-mencet handphone kalo engga urgent-urgent banget or SMS-in pacar or gebetan gua (kalo ini beda cuy, biasanya kalo pacar or gebetan ga dibales sms-nya bisa runyam urusannya, mendingan mencet-mencet handphone daripada seharian dicuekin he..he..).

Kalo lagi dijalan, gua lebih baik menikmati perjalanan yang sedang gua lalui atau melihat-lihat sekeliling busway kali-kali aja nyempil seorang cewe manis yang bisa dipandangin sampe gua turun daripada sekedar mencet-mencet handphone.  



Oia ada satu lagi pengalaman orang yang addict sama BB nya, ini kejadiannya Jumat dua minggu lalu juga pas lagi shalat Jumat. Ada orang samping kantor gua, sebuah kantor media besar yang dahulu pernah dibredel sama orde baru. Mungkin karena ini orang berprofesi seorang account executive atau bahasa gaul nya AE, sampe-sampe dia engga mau lepas dari BB nya sampe-sampe imam udah takbir eh dia masih aja mencet-mencet BB (gua yang disampingnya mikir, busyet dah ini dia lagi BB sama siapa ya sampe-sampe mau laporang sama Tuhan aje berani dia tunda, nanti yang ada dia lagi diberhentiin tiba-tiba sama sang pencipta. Kan kaga lucu aja ada orang mau shalat mati gara-gara malah asyik main BB di masjid ).

Nah menyangkut temen gua si Irul yang baru beli BB, gua sempet kaget juga meskipun engga sempet pengen kayang juga he..he… Iya ini anak emang udah niat beli BB sampe-sampe begitu dia beli teruss dipamerin ke gua sambil bilang ini udah OS 7 le BB gua, he..he..(gua aja engga tau OS 5 yang mana, ini malah udah OS  7 ya ). Iya di antara temen-temen kantor lama gua, tinggal gua sama Irul yang belum pake BB, tapi begitu si Irul beli, maka rekor tidak memakai BB ada di gua (Kalo kata Irul, gua sok idealis yang mempertahankan keyakinan gua engga pake BB he..he..).

Buat gua, masalah komunikasi atau interaksi dengan orang itu lebih menyenangkan kalo langsung dengan orangnya bukan lewat pesan berbentuk BBM-an . Gua juga bukan orang yang sulit dicari dan dihubungin sampe harus di Ping kalo istilah BB nya, iya orang cukup SMS gua maka gua akan tindak lanjuti apa isi pesan tadi. Kalo ada yang berargumen BB itu untuk link-link bisnis ya tetep aja kalo mau deal harus ketemu langsung dan mungkin amat sangat jarang orang melakukan deal Cuma lewat BBM-an doang . (kebayang kalo mau ngelamar cewe suatu hari bisa dilakukan via BBM, mungkin gini kali ya isi percakapannya di BBM, “Om saya mau ngelamar putri Om jadi istri saya boleh engga”,  mau tahu kaya apa  kira-kira balesan BB bokapnya, ”dasar dinosaurus, kecoa bunting, kodok buduk, lu kira anak gua…bla..bla..senssor he..he..).

Jadi kesimpulannya, (jyah udah kaya seminar besar aje yang harus ada kesimpulannya) yang pasti gua bukan anti BB dan mungkin suatu hari gua juga beli itu barang tapi untuk sekarang-sekarang ini  gua masih berpikir tidak begitu memerlukan handphone itu . penasaran kan entah sampe kapan gua akan bberpaling ke BB, pokoknya tungguin aja, entar ketika gua pake BB gua pasti akan buat tulisan juga yang akan gua kasih judul  “Inilah alasan kenapa akhirnya gua pake Hape yang disebut orang dengan BB” (Sambil ngelus-ngelus hape Nokia 5310 kesayangan yang udah hampir beberapa tahun ini mengabdi dengan penuh loyalitas sama gua, buat para pembaca, dapet salam dari hape nokia jadul gua ini he..he..).


4 komentar:

  1. barrti kita itu satu satu satu satu kelas :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yoi tapi kita beda angkatan bay, tetep aja lu duluan masuk iisip nya he..he..

      Hapus
  2. tenang le.. nasib elo nga jauh beda sama gw, meskipun di kantor gw di diskrimanasi secara tidak langsung akibat penggunaan benda BB tapi gw tetap yakin ko.. bahwa komunikasi terbentuk secara langsung melalui interaksi langsung bukan dengan alat yang sifatnya eksklusif macam BB, yang tidak bersahabat dengan jenis HP lain, memang indonesia sebagai negara yang punya kultur yang tinggi yang menjungjung nilai silatuhrahmi tidak dipungkiri membentuk sebuah fase komunitas,alhasil pengunaan BB di indonesia makin meningkat,padahal penjualan BB di berbagai negara cendrung anjlok.. loh..
    inti postifnya untuk memperat tali persaudaraan,namun sifatnya pengekslusifannya yang membuat gw kurang suka dengan BB user, alhasil itu yang membuat keyakinan gw bahwa suatu saat BB akan musnah dan berganti dengan produk yang bisa digunakan semua orang baik kelas menengah dan kelas bawah.
    dan sejak tahun 2010 gw memilih android HTC hero dan galaxy mini sebagai sahabat setia gw, dan beruntung keunggulan android memang tak tertandingi sampai hari ini dan BB pun akhirnya harus mengalami awal dari keruntuhannya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Ian gw setuju banget pendapat lu, suatu hari pasti BB akan mengalami keruntuhannya.

      Hapus