Langsung ke konten utama

Sedikit Cerita Tentang Band Bernama Pure Saturday

Gua dan Pure Saturday



Saat itu… tepatnya ditahun 1996  (ini cerita serius Man, tolong begitu baca kalimat ini seolah-olah lu hidup di tahun 90-an, bayangkan lebih dalam lagi…, hingga masuki alam tidur anda…terus… terus dan bayangkan mukanya si Uya Kuya dengan rambut pink dan sepatu merah di hadapan lu he..he..).

 Lanjut sini  ya bacanya --à  2 orang sahabat yang masih menjadi ABG tanggung  (tapi bukan ABG labil apalagi alay karena tahun segitu belum ada istilah ababil seperti gambaran anak-anak ABG jaman sekarang he..he.) berniat mengunjungi sebuah mall besar nan tekenal untuk dua tujuan berbeda. (itu mall dulu terkenal banget meskipun Inbox engga pernah di adain disitu, ya iya lah tahun segitu mana ada Inbox,  yang ada tontonan musik andalan jaman itu adalah  kuis dangdut dengan Presenter nyentrik Bang Haji  Jaja Miharja dengan ucapan trendinya yang  terkenal apaaaaannnn tuhhhh. He..he.).

Iya gua waktu itu ngajak sohib gua si Virga buat nemenin gua beli kaset sebuah band indie bernama Pure Saturday yang di sekitar tahun itu meluncurkan sebuah album self title dengan lagu yang dari dulu sampe sekarang masih asyik buat di dengerin. Lagu itu bejudul Kosong, lagu sederhana namun nendang dikuping dan bikin gua bela-belain beli itu album sampe harus ke mall yang lumayan jauh dari rumah gua. (saking beracunnya  itu lagu, begitu denger intro lagu yg catcy mulut udah siap-siap bernyanyi lirik pembuka, ‘coba untuk ulangi apa yang terjadi’).

Inilah Album pertama mereka yang legend itu


Iya, Pure Saturday di tahun itu emang menjadi sebuah band indie yang lumayan terkenal, bersama Pas band dan Puppen mereka adalah cikal bakal band indie asal kota Kembang yang waktu itu membuat album underground alias bawah tanah. (yang belum ngeh istilah bawah tanah jangan bayangin, lu masuk ke bawah tanah terus lu bisa nemuin itu album he..he..).

 Awalnya emang album ini di edarkan di sebuah majalah anak muda  ibukota bernama  Hai dan belinya harus lewat wesel pos yang waktu itu gua kaga tau gimana caranya ngirim wessel ( dulu belum ada tuh yang namanya Tiki and Jane paling yang paling terkenal Cuma si Jane pacarnya Tarzan he..he.., kalo ga mau nyebut si Chetah monyet nya tarzan yang ngeselin itu he..he..). Tapi akhirnya label rekaman milik Tantowi Yahya Cepee Production mau ngerilis album ini dan bisa didapetin di toko-toko kaset . (ini label entah gmana sekarang, mungkin karena dinamain cepee (bacanya Cepe) jadi bangkrut dan tuh label, coba dinamain Ceban, mungkin sampe sekarang Musica-musica doang mah lewat he..he..).

Balik lagi ke album Self Title nya Pure Saturday, gua dulu Cuma apal dua lagu yang ada di album itu. selain Kosong ada satu lagu asyik lagi yang judulnya coklat (Cuma dua lagu aja yang berbahasa Indonesia selebihnya ya bahasa Inggris yang otak gua rada-rada engga nyampe buat ngapalin liriknya he..he..).

Gua inget waktu itu video klip mereka katanya Cuma bermodal lima ratus ribu rupiah doang dan dibuat pake handycam sederhana (saat  itu band-band lain or penyanyi banyak menggunakan jasanya Rizal Mantovani buat bikin video klip, pokoknya waktu itu kalo video udah buatannya Rizal, udah pasti kinclong aja itu video ga peduli itu artis biasa aja sebenernya he..he… ). Kalo sekarang lu  mau bayangin dahsyatnya videonya Rizal, coba aja bayangin mukanya Andika Kangen Band terus dia dibuatin video sama Rizal, kebayang aje begimane tuh kinclong nya muka vokalis band kenamaan itu he..he..

Nah setelah sekian tahun berlalu, kemarin pas ada acara Joyland di sekitaran Senayan situ akhirnya gua berkesempatan ketemu bareng band yang dulu (sekarang juga sih he..he..)  gua idolain itu. iya, gua sempet wawancara mereka dan foto bareng seluruh personilnya. Agak grogi juga sih gua karena dari SMP gua suka sama lagu-lagu mereka dan akhirnya gua bisa ketemu langsung (temen liputan gua, si joko  gendil yang berkacamata sedikit buncit itu (sama kaya gua buncitnya )he..he..malah ketawa-ketawa pas tau gua agak-agak grogi wawancarain mereka, tapi akhirnya lega juga walaupun sempet mati gaya awal-awalnya he..he…) Asli, jarang-jarang gua wawancarain artis sampe grogi gitu, biasanya udah pingsan duluan sebelum wawancara he..he..

Ini dia Tanda tangan seluruh personil dan Stik dari Mas Yudi sang drummer kalem di Pure Saturday


Untungnya gua sempet minta tanda tangan di CD yang gua beli disitu (Padahal gua udah punya CD mereka dirumah tapi gua bela-belain beli lagi demi sebuah memorabilia dari band favorit gua ini he..he..). Satu lagi yang bikin gua agak-agak seneng  malem itu,  gua juga bisa dapet stik drumnya mas Yudi Drumernya Pure Saturday, (thanks ya mas stik drumnya) walaupun awal-awalnya gua agak-agak tengsin karena mukanya emang mirip sama Adhitya, gitarisnya (Iya gitaris sama drummer di band ini memang ade kakak  jadi gua engga bisa bedainnya mana Yudi mana Adhit he..he..).

Meskipun berganti vokalis dari Suar ke Iyo, Band ini emang masih memiliki daya tarik yang luar biasa buat penggemarnya di era 90-an kaya gua gini dah yang masuk generasi 90-an he..he.. Malam itu jadi seperti malam nostalgia buat gua mengenang band ini di masa gua masih SMP. (Beberapa kali gua emang gagal nonton aksi panggung band ini mulai dari Java Rock in Land pertama sampe nonton launching album terbaru mereka yang dikasih judul Grey Album). Oia kalo mau tau noranya gua foto bareng sama Pure Saturday, bisa diliat di foto profil Facebook  gua he..he..

Ngomong-ngomong , diawal cerita kan gua bilang gua ke mall itu buat beli albumnya Pure Saturday, nah sohib gua itu ternyata pengen beli rokok yang mereknya Capri. Ini rokok bukan sembarang rokok, karena kalo kita ngisep beberapa batang rokok ini rasanya sama kaya kita abis nyimeng bray  yang bisa bikin muka mendadak pengen ketawa sendiri sambil ngoceh-ngoceh ga jelas  gitu he..he.. tapi kayanya sekarang rokok kaya gitu udah langka apa emang udah ga ada ya. Capri oh Capri…sedikit kangen gua menghisap cita rasa mu he..he..

Komentar

Postingan populer dari blog ini

SGPP, Sekolah Tinggi tempat Para Pengambil Kebijakan Publik Belajar

Sekolah Tinggi Pemerintahan dan Kebijakan Publik namanya. Sekolah tinggi yang dikenal dengan nama SGPP ini mengajarkan bagaimana mengambil kebijakan publik yang dapat berpengaruh di semua sector baik itu secara nasional maupun internasional. Dengan program studi Kebijakan Publik, SGPP ingin menjadikan mahasiswanya tidak hanya bisa menerapkan kebijakan publik namun juga bisa menganalisa kebijakan publik yang konteksnya kebijakan Indonesia namun bisa diterapkan di banyak negara.  Kampus SGPP di Kawasan Sentul Bogor Memasuki halaman kampus ini terasa begitu sejuk. Semilir angin dan pemandangan rumah-rumah penduduk di Kawasan Bogor terlihat dari kampus yang terletak di dataran tinggi Kawasan Bogor ini. Sekilas, bila dilihat, bangunan gedung utama SGPP ini seperti bangunan-bangunan perguruan tinggi yang ada di luar negeri. Begitu menginjakan kaki di bagian depan gedung, kenyamanan ruang perpustakaan begitu terasa. Ruang perpustakaan ini menyatu dengan teras yang biasa digunakan m

Mengunjungi Pabrik Pembuatan Kulkas Halal PT Sharp Electronics Indonesia

Kata siapa label halal hanya untuk produk-produk makanan dan kosmetik saja. Saat ini PT Sharp Indonesia melakukan terobosan dengan memberikan label halal pada produk lemari es atau kulkas keluaran terbarunya. Pabrik pembuatan PT Sharp Electronics Indonesia di Kawasan Karawang, Jawa Barat. Beruntung hari Rabu (9/5) kemarin saya mengunjungi pabrik PT Sharp Electronics Indonesia di Kawasan Karawang Barat, Jawa Barat, untuk melihat langsung proses pembuatan kulkas halal pertama di Indonesia di pabrik yang berdiri sejak tahun 2012 ini.   Sebelum melihat langsung proses pembuatan kulkas Sharp, saya dan teman-teman blogger lainnya dijamu oleh jajaran petinggi dan management PT Sharp Indonesia. Dalam kesempatan ini, Asisten Manajer Strategi Produksi PT Sharp Electronics Indonesia, Afka Adhitya, menjelaskan, alasan PT Sharp Electronics Indonesia mengeluarkan kulkas halal, tujuan utamanya Sharp adalah untuk memberikan rasa nyaman dan aman di tengah masyarakat akan sebuah produk baran

Wisata Kuliner di Pangkal Pinang, Wajib Mencoba Martabak Acau 89

Pulau Bangka di provinsi Bangka Belitung selama ini terkenal dengan objek wisata pantai. Pantai-pantai seperti Pantai Pasir Padi menjadi daerah tujuan wisata di Pangkal Pinang yang banyak dikunjungi wisatawan baik asing maupun domestik. Namun dibalik pesona pantainya yang indah, Pangkal Pinang juga memiliki pesona kuliner yang juga tidak boleh dilewatkan begitu saja. Salah satu kuliner yang sudah sangat terkenal dari daerah ini adalah martabak.  Martabak Acau yang terletak di Jalan Soekarno Hatta, Pangkal Pinang, Bangka Belitung Martabak selama ini identik dengan Pulau Bangka. Kuliner yang belakangan naik daun berkat variasi rasanya yang menggugah selera memang berasal dari provinsi dengan ibukota Pangkal Pinang ini. Nah Tidak lengkap rasanya jika berkunjung ke Bangka tapi tidak mencoba wisata kuliner dengan berburu martabak bangka. Martabak Bangka memang menjadi makanan wajib yang harus dinikmati jika berkunjung ke daerah yang terkenal   kaya akan timah ini. Kita bakala