Langsung ke konten utama

Trilogy Gua di Pontianak : Gua Mengejar Orang Ini Sampe Ke Pontianak…



Setelah mengalami proses editing yang sangat panjang dan menampilkan semua efek visual yang dramatis serta proses sensor dari Lembaga Sensor Film (LSF), akhirnya tulisan terakhir dari trilogy gua di Pontianak ini selesai gua buat. (ngaco jilid 1, dibawah ada lagi tulisan yang lebih ngaco he..he..).

Tadinya tulisan ini mau rilis tiga minggu yang lalu. Tapi, karena berbagai kendala cuaca yang ekstrem disertai kabut tebal dan petir yang menggelegar (ini teknik penulisan baru, yang dinamakan teknik penulisan lebay he..he..) akhirnya tulisan ini baru bisa dirilis dan dinikmati melalui blog kesayangan kita ini. (kita ??? lu aja kali le, gua engga he..he..) .

Sebelumnya, tulisan ini telah melalui proses pengguntingan di semua paragraph, jadi tidak ada lagi kata-kata jorok, porno, mesum, Paha, Dada dan yang dapat menimbulkan syahwat pembaca he..he.. (mau yang lebih ngaco lagi, lanjut gan bacanya he..he.., sok-sok kaskus, padahal buka kaskus aja jarang he..he..) .

Kalo mau baca tulisan-tulisan yang mengandung syahwat, gua tau tuh alamat-alamat blognye (kalo lu penasaran kirim email aje ke gua tar gua kasih tau dah he..he.., kalo lewat blog ini engga enak, tar dikira blog gua mesum lagi he..he..).

Langsung aje ye ke inti cerita ye, (masih inget kan tulisan terakhir gua dipontianak jilid 2).

Kenal orang ini ? kalo engga kenal, berarti emang orang ini kurang begitu terkenal ya he..he.., orang ini adalah Raditya Dika, dia adalah penulis blog terkenal negeri ini (kalo ada yang masih belum tau blog, blog itu adalah penamaan sebuah gang yang ada di perumahan-perumahan gedong, misalnya Blog D 1 dan lain sebagainya he..he.., dan blog yang paling terkenal di Indonesia adalah Blog M he..he…).

Lanjut lagi ye bacanya, nah gua di Pontianak ini untuk mengejar si Raditya Dika yang jadi bintang tamu (inggrisnya, guest star dibacanya GesStar he..he..). Dalam seminar yang namanya juga agak-agak keinggris-inggrisan yaitu seminar Learn From The Expert (yang jago bahasa inggris, kire-kire ntu seminar dalam bahasa Indonesia nya apa ya he..he..).

Ini orang emang terkenal banget tulisannya. (orang sama tulisannya juga sih he..he..). lewat blog Kambing Jantannya, (yang jelas bukan kambing bandot yang tukang kawin itu ya he..he..) dia berhasil memukau ratusan remaja yang menjadi pembaca tulisan mengenai keseharian yang engga jelas dan sudah di buku-kan itu . bener aja, begitu dia masuk ruang seminar, hysteria peserta langsung membahana dikampus Untan (kalah dah tuh teriakan orang naek hysteria di Dufan he..he..).

Raditya emang seorang one man show, sekali dia ngomong, udah mampu membuat mahasiswa yang melihat tertawa terbahak-bahak dengarin jokes-jokes dari penulis yang juga membintangi film kambing jantan ini. (ini orang bahkan bisa menirukan suara cewe dengan begitu fasihnya, gua jadi curiga jangan-jangan kalo malem namanya jadi Radisty lagi he..he..).

Kata ini orang, tulisan yang berbau komedi itu tergantung persepsi yang kita berikan buat tulisan itu. Misalnya neh, kita mau nulis tentang iklan-iklan di Indonesia, nah bagaimana caranya kita bisa memberikan persepsi kita dari iklan-iklan yang kita tonton itu. (asal jangan iklan tori-tori aje yang dikomentarin,entar cewe yang jadi modelnya marah lagi he..he..).

Selama gua ngeliat dia ngomong, gua Cuma bisa ngayal aje, kira-kira kalo gua terkenal kaya dia seru kali ya he..he.., terus blog gua ini bisa diterbitin jadi buku dan laku ber-miliar-miliar eksemplar. Wah kebayang dah gua jadi pembicara di seminar-seminar yang isinya mahasiswi-mahasiswi cantik dan lucu yang ada dikampus-kampus he..he.., mereka pada ngantri tanda tangan gua sambil ngomong “Kak bule minta tanda tanganya dong, “ . (Gubrakkkkkk).

Intinya sih gua liputan di sono, jarang-jarang tuh gua ngejar orang terkenal sampe Pontianak. (selama ini sih orang terkenal kalo ga di mall ya di café adanya. Engga percaya, sering-sering maen dah dimall, entar pasti ngeliat orang terkenal, ya Omas-Omas aja sih liat he..he..).

Ah anti klimaks neh tulisannya, engga seru ya tulisan gua yang terakhir ini he..he.., sengaja neh tulisan gua bikin kaya gini kali aja nanti yang baca blog ini pada ngerumpi. “ Eh blog nya sih bule engga seru ye, gua bosen Bo bacanye,”. terus pembaca yang satu lagi ngomong, Iye Cinnnn…., gua juga baru baca, garing Cinnnnnnn blog nye he..he.. (kalo ini sih percakapan antara dua lekong yang nyasar ke blog gua he..he..). Udah dulu ya Cinnnnnnnnnnnn (tuh kan gua jadi ketularan lekong dah he..he..).

Komentar

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mencicipi Sajian Makanan Kereta Api Milik PT Reska Multi Usaha

Kisah Ajeb-Ajeb Anak Cipayung Part 1 : Dugem oh Dugem......

Ini dia neh kejadian paling hot yang pernah gua tulis. (bayangin, gua nulisnya aje sampe buka baju segala he..he..). ini kisah tentang ajeb-ajeb cuy (karena musiknya bukan dangdut jadi ajeb-ajeb, coba kalo musiknya dangdut pasti bunyinya adut..adut..adut..adut.. jangan sambil joget ya bacanya he..he..) di suatu Pantai Indah yang banyak kapuknya (makanya tempat itu dikasih nama Pantai Indah Kapuk he..he.. walaupun sebenernya gua bingung, pantai yang berkapuknya sebelah mana ya he..he..).

Awalnya disuatu siang pas gua lagi browsing gambar-gambar vulgar dan sedikit cabul untuk web tempat gua bekerja (nama webnya www.langitberita.com, terus klik aja rubrik lifestyle nah entar keluar tuh berita-berita yang gambarnya bikin mata melek terus he..he..). Tiba-tiba ada pesen dari Mr Momot yang isinya gua ngeliput acara dugem di PIK, nama acaranya RnB Parade (wah gua langsung ngayal, rave party di waterboom pasti banyak cewe-cewe seksinya. Udah gitu pasti mereka pada pake pakaian renang, seru neh…

Selamat Jalan Miten…

Kaget sekaligus sedikit engga nyangka ketika siang ini gua mendengar kabar meninggalnya mantan gitarisnya Netral Miten di timeline di twitter gua. Sejenak pikiran gua menerawang pada sosok gitaris gondrong dan pendiam namun permainan gitarnya cukup membuat anak-anak yang melewati masa 90-an  mengenal sosok gitaris yang mungkin salah satu yang terbaik di tahun-tahun itu .
 Iya, dari account twitternya Brutal Band, pertama kali gua ngebaca kabar duka ini dan tidak lama Musisi-musisi  90-an  seperti Ari Lasso juga mengucapkan belasungkawa untuk Miten. Iya, sebagai seorang yang pernah melewati masa 90-an dengan musik-musik yang masih berkualitas , gua emang mengaggumi musisi-musisi di era itu. (Gua dulu sangat hafal siapa aja personil-personil band 90-an karena gua emang hobi koleksi kaset dan setiap beli kaset gua pasti baca tulisan ucapan terima kasih setiap musisi yang ada di covernya, termasuk Miten salah satunya  ).


Miten bersama netral memang cukup fenomenal di tahun 90-an. Saat ba…