Langsung ke konten utama

Kata orang gua bawa hoki…


Kali ini gua mau cerita tentang suatu keberuntungan yang sering disebut orang dengan nama Hoki. (tapi bukan olahraga yang pake tongkat terus maennya agak agak rusuh itu he..he..). Gua bawa hoki ? (sambil mikir, tapi begitu mau mikir, otak gua kayanya engga nyampe kalo diajak mikir yang bener he..he..).


Ini sebenernya hal yang engga pernah gua sadari dari dulu dan Cuma orang-orang yang disekitar gua aja yang bisa nilai. (biasanya penilaian mereka mines semua ke gua he..he..kaga ada tuh ples-ples nya kaya dipanti pijat he..he.. ). Kalo kata mereka yang pernah berinteraksi sama gua, keberadaan gua bisa mendatangkan rejeki bagi orang-orang disekitar gua.

Kaya yang baru-baru ini gua denger dari Bang Amir, tukang CD langganan gua di Taman Mini yang saban Minggu pagi gua selalu nongkrong disitu. (yang pasti bukan numpang boker, tapi ngubek-ngubek dagangannya dia, kebanyakan sih gua megang-megang doang, belinya kaga he..he..). Kalo kata dia, keberadaan gua di lapak dagangannya mendatangkan rejeki, konon setiap gua nongkrong disitu, pasti CD nya banyak yang beli. (itu kata konon jangan sekali-kali dibalik ya bacanya, bahaya cuy. jangan kaya anak-anak jaman sekarang yang hobi nulis kata tebalik he..he..).

Gua sebenernya engga sadar, tapi lama kelamaan ada benernya juga kayanya. Setiap gua nongkrong sambil liat-liat koleksi CD barunya (yang ini singkatan dari Kompek Dis, bukan Celana Dalem he..he..), pasti ada aja orang yang dateng dan beli CD lagu-lagu terbaru yang dia jual. Engga Cuma satu orang doang ternyata, tapi banyak. Ibaratnya dia baru penglaris kalo gua nongkrong disitu.(sambil ngepret-ngepret duit dia biasanya he..he..).

Si Amir pernah bilang, “kalo engga ada lu, dagangan gua sepi, engga ada yang beli.” Begitu kata dia suatu hari. (gua Cuma terbengong-bengong dengernya, kalo gua datengin mobil pemadam kebakaran, pasti dagangannya dia tambah rame tuh he..he..). Emang kalo gua engga ke Taman Mini hari Minggu, biasanya si Amir nanyain “kemana lu minggu kemaren”. (dia juga pernah bilang, lu nongkrong aje disini, tar pasti banyak yang beli he..he..).

Mungkin kerena itu juga kali, makannya setiap gua beli CD ama dia, gua bisa nawar layaknya orang-orang yang hobi nawar di Pasar Tanah Abang sono. Kebanyakan sih gua dikasih (ya walaupun banyak juga yang gagal gara-gara gua nawarnya terlalu murah he..he..). Bayangin aja, gua bisa beli CD yang harganya 75 ribu, terus gua tawar jadi 30 ribu (si Amir, biasanya nahan-nahan biar gua naikin lagi, tapi malah ujung-ujungnya gua dikasih juga tuh CD he..he.., Itu juga karena pas gua disitu, CD nya dia udah banyak yang beli he..he..).

Itu cerita pertama, ada lagi cerita yang bilang gua bawa hoki. Suatu hari gua beli martabak telor di depan jalanan rumah gua. sebelum gua beli, itu tukang martabak sepi banget dagangannya, tapi begitu gua duduk sambil nungguin martabaknya mateng, eh satu persatu pembeli pada dateng dan tempat dagangannya jadi rame. (ada kali lima orang yang dateng mesen genteng batako, eh mesen martabak maksudnya he..he..). Begitu abangnya ngasih martabak pesenan gua, dia bilang “wah ade bawa hoki neh, dagangan saya jadi rame sekarang” (gua Cuma cengar-cengir aje dengernya, itu mah rejekinya dia aja lagii bagus he..he.., dulu masih engga percaya).

Sebenernya temen gua si Ugeng juga pernah bilang kalo gua itu emang orang yang selalu hoki. Kaya misalnya waktu gua dapetin sepeda MTB yang beberapa bulan lalu gua beli, itu sepeda kata orang yang mau jual harganya sekitar 4 jutaan, tapi gua bayarin sepedanya dia sejuta (si Ugeng bilang lu beruntung dul dapetin itu sepeda, karena harganya emang mahal he..he..).

Ada satu lagi barang yang gua dapetin dengan harga yang sangat miring, ini barang emang gua hoki aja dapetnya . Iya gua pernah dapetin sebuah HI-FI dari yang harganya dua jutaan, tapi pas gua beli ini barang dijual 400 ribu (padahal ini barang baru , sampe sekarang si ugeng masih nawar hi-fi gua ini dengan harga 600 ribu, tapi engga pernah gua kasih he..he..).

Kalo dipikir-pikir, emang gua selalu dapetin barang dengan harga yang miring. Entah itu karena gua emang lagi hoki apa karena semua itu hanya kebetulan belaka (udah kaya kalimat pembukaan sinetron aje ya bahasa gua he..he..). Semua barang-barang mulai dari sepatu, baju sampe CD , (bisa Celana Dalem, bisa juga Compek Dist ) pokoknya semua barang kebutuhan sehari-hari gua dapetin dengan harga yang relatip miring.

Temen gua Si Cabul juga pernah bilang gua hoki banget orangnya, apa-apa dapet aja yang harganya murah (gua pernah ngunjukin ke dia, kalo gua beli VCD original yang harganya 29 ribu, tapi gua cukup beli vcd yang masih disegel itu dengan harga seribu rupiah, dan dia sampe geleng-geleng kepala terus dia bilang “dapet aje lagi lu le, dasar hoki lu” he..he..).

Boleh percaya, boleh engga,(kalo percaya kaga bakal musyrik dah he..he..) tapi itu emang semua penilaian temen-temen gua yang menilai gua itu emang seorang yang hoki. Kalo ibarat tokoh Disney, mungkin gua ini kaya si Untung kali ya, ini orang kan selalu hoki dan keberuntungannya ada dimana-mana, beda sama si Donal yang selalu kena apes alias nasibnya sial terus he..he…

Gua sih Cuma berharap, semoga keberuntungan gua ini bisa menaungi hidup gua terus dan bisa menguntungkan temen-temen gua kaya si Amir (thanks bos buat CD-CD murah yang membuat gua menjadi kolektor CD sekarang, oia, kalo kata Ahmad Dhani, kolektor CD itu sekarang ibarat kolektor barang antik, wah kalah tuh guci Jepang he..he..).

Komentar

  1. bang gw minta kontak lu boleh? email atau fb? soalnya gw sama kaya lu ngalamain hal yg serupa juga. gw gak paham ini hal hoki atau cuman kebetulan aja, kaena ini sering gw alamin.

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mencicipi Sajian Makanan Kereta Api Milik PT Reska Multi Usaha

Kisah Ajeb-Ajeb Anak Cipayung Part 1 : Dugem oh Dugem......

Ini dia neh kejadian paling hot yang pernah gua tulis. (bayangin, gua nulisnya aje sampe buka baju segala he..he..). ini kisah tentang ajeb-ajeb cuy (karena musiknya bukan dangdut jadi ajeb-ajeb, coba kalo musiknya dangdut pasti bunyinya adut..adut..adut..adut.. jangan sambil joget ya bacanya he..he..) di suatu Pantai Indah yang banyak kapuknya (makanya tempat itu dikasih nama Pantai Indah Kapuk he..he.. walaupun sebenernya gua bingung, pantai yang berkapuknya sebelah mana ya he..he..).

Awalnya disuatu siang pas gua lagi browsing gambar-gambar vulgar dan sedikit cabul untuk web tempat gua bekerja (nama webnya www.langitberita.com, terus klik aja rubrik lifestyle nah entar keluar tuh berita-berita yang gambarnya bikin mata melek terus he..he..). Tiba-tiba ada pesen dari Mr Momot yang isinya gua ngeliput acara dugem di PIK, nama acaranya RnB Parade (wah gua langsung ngayal, rave party di waterboom pasti banyak cewe-cewe seksinya. Udah gitu pasti mereka pada pake pakaian renang, seru neh…

Selamat Jalan Miten…

Kaget sekaligus sedikit engga nyangka ketika siang ini gua mendengar kabar meninggalnya mantan gitarisnya Netral Miten di timeline di twitter gua. Sejenak pikiran gua menerawang pada sosok gitaris gondrong dan pendiam namun permainan gitarnya cukup membuat anak-anak yang melewati masa 90-an  mengenal sosok gitaris yang mungkin salah satu yang terbaik di tahun-tahun itu .
 Iya, dari account twitternya Brutal Band, pertama kali gua ngebaca kabar duka ini dan tidak lama Musisi-musisi  90-an  seperti Ari Lasso juga mengucapkan belasungkawa untuk Miten. Iya, sebagai seorang yang pernah melewati masa 90-an dengan musik-musik yang masih berkualitas , gua emang mengaggumi musisi-musisi di era itu. (Gua dulu sangat hafal siapa aja personil-personil band 90-an karena gua emang hobi koleksi kaset dan setiap beli kaset gua pasti baca tulisan ucapan terima kasih setiap musisi yang ada di covernya, termasuk Miten salah satunya  ).


Miten bersama netral memang cukup fenomenal di tahun 90-an. Saat ba…