Langsung ke konten utama

Alangkah Lucunya Hidup Saya (Tapi Tidak Selucu Negara Ini)


Ini bukan judul sekuel film Alangkah Lucunya Negeri Ini karya Om Dedi Mizwar, tapi ini tentang lucunya hidup yang gua punya dan gua jalanin dari dulu sampe saat ini gua bernapas (tapi yang pasti bukan bernapas dalam lumpur, kalo itu sih judul film esek-esek jaman dulu he..he..).

Semua hal yang lucu pasti menyenangkan karena selain bisa bikin tertawa , lucu juga bisa bikin suasana hati jadi riang gembira (yang pasti bukan Riang Jenaka ya, kalo itu sih acara nya Ateng dkk di TVRI dulu he..he..). Kalo gua pikir-pikir perjalanan hidup gua ini kadang bisa membuat gua ketawa sendiri (tapi ketawanya engga dijalan lah, entar ditangkap dinas…, kalo yang ngurusin orang gila itu dinas apa ya? He..he..). Disaat-saat gua suka ngereview apa yang udah gua lewatin, kayanya emang Tuhan selalu memberikan jalan yang gua engga pernah kita duga-duga sebelumnya.

Kaya misalnya kelucuan gua yang pertama, setelah gua sempat menjadi pengangguran untuk beberapa saat, eh ternyata Tuhan memberikan gua jalan untuk masuk (engga Cuma masuk terus keluar lagi kaya kita ke Mall maksudnya he..he..) dan bekerja di salah satu perusahaan Pembiayaan motor terbesar di Negeri ini (gua engga mau sebut, pokoknya Inisialnya huruf pertama F, terus tengahnya I dan huruf terakhirnya F, nah tebak aja sendiri nama perusahaannya he..he..). Tapi lucunya gua adalah (yang sampe saat tulisan ini dibuat he..he.. ) seorang yang tidak bisa mengendarai sepeda motor (apapun motornya, minumnya teh botol sosro -halah-).

Coba bayangin aje, gua hampir tiga tahun bergabung di perusahaan itu tapi gua tetep aja engga bisa naik motor (kalo ini karena alasan emang sebenernya gua males aja melihat lalu-lintas Jakarta yang amburadul, sory om kumis kalo gua bilang kota nya masih amburadul ya he..he..). Padahal tiap hari kerjaan gua dulu itu berhubungan dengan yang namanya kredit motor. Bahkan gua pernah buat storyboard tentang apa aja tuh bagian-bagian motor, jadi gua tau tuh jeroan-jeroan motor ape aja (gua pernah mendatangi gudang motor tarikan perusahaan ini di daerah Klender dan ngobrol semua bagian-bagian motor sama Pak Rahmad , sambil ditunjukin bagian-bagiannya. kalo ini udah ahli banget dah orangnya, apa kabarnya ya sekarang).

Tiga tahun disana, ternyata gua tidak bisa membohongi hati nurani (kalo bohongin orang sih sering he..he..) untuk kembali ke cita-cita awal gua untuk bekerja di media. (biar bagaimanapun gua adalah alumni sekolah jurnalistik yang menurut gua terbaik dinegeri ini ). Sampe akhirnya sekarang gua bekerja di satu perusahaan yang mengurus beberapa website (gaya juga gua kerja dmedia on-line, padahal sampe sekarang mungkin gua adalah salah satu orang paling gaptek di Indonesia he..he..,).

Ini dia neh letak kelucuan yang kedua (jangan mesem-mesem sambil nutup mulut dulu ya he..he..). Perusahaan tempat gua bekerja sekarang emang mengurusi beberapa website milik salah satu perusahaan rokok terbesar di Negeri ini (pokoknya bungkus rokoknya merah dan namanya jadi sebuatan Liga …… Indonesia, isi sendiri ya titik-titiknya, entar iklan rokoknya masuk diblog gua lagi he..he..) . Lucunya, biar kata gua ikut ngebantu ngurusin web nya itu perusahaan rokok, tapi gua (lagi-lagi sampai tulisan ini dibuat he..he..) adalah bukan seorang perokok. Iya gua emang udah berhenti menyentuh rokok sejak akhir tahun 1996 (gua inget berhenti ngerokok itu tanggal 31 Desember 1996, jadi 1 Januari 1997 gua udah engga ngerokok lagi tuh he..he..).

Iya itulah lucu nya hidup yang gua jalanin, tapi sama seperti keseharian gua yang banyakan ketawanya daripada mikirnya he..he.., gua tetep menganggap kelucuan itu menjadi satu paket dari keseluruhan perjalanan hidup . (kapan lagi lu bisa ketawa dengan hidup yang lu punya, semuanya terasa begitu menyengangkan buat gua, ya karena emang lucu itu tadi he..he..).

Biar kata hidup gua lucu, tapi gua tetep aja bersyukur sama yang Maha Kuasa. Semua itu karena apa yang gua cita-citakan selalu diberi keleluasaan jalan yang emang banyak hikmah dan berkah yang bisa gua ambil. Sang Pencipta memang selalu mendengar keinginan umat-umatnya yang ada didunia, walaupun itu mungkin lewat sebuah kebetulan belaka. Kaya misalnya, gua itu Cuma punya tiga profesi yang gua suka, pertama Jurnalis, kedua guru dan ketiga musisi.

Ketiga profesi itu alhamdulilah udah pernah gua rasain, jadi Jurnalis pernah (saat ini pekerjaan gua kalo di twitter gua nulis, Writer, Reporter , Content Writer, Blogger dan terakhir Gowesser he..he..). kedua jadi guru, gua juga udah ngerasain jadi guru ya walaupun singkat, tapi gua tercatat (yang ini bukan di Guiness Book Of Record pastinya he..he..) jadi guru Playgroup anak-anak kecil di sekolah Lumayan Paporit lah untuk anak kecil ( yang pasti bukan sekolah bertaraf internasional, sepeti sekolah negeri yang sering membangga-banggakan diri itu dan yang pasti kaga ada MOS-MOS-an apalagi yang namanya Senioritas, ya iya lah, orang masih Playgroup dibawah lima tahun juga he..he..). Ketiga, jadi Musisi, gua juga pernah rasain, ya minimal gua tercatat sebagai personil band legend (tidak) terkenal tapi membanggakan bernama Out Face (yang penting pernah manggung, jadi berasa kaya musisi beneran he..he..).

Tapi selucu-lucunya hidup yang gua certain ini, tidak selucu apa yang terjadi di Negara kita belakangan ini. Bayangin aja, mana ada buronan yang paling dicari dinegeri ini (pake ada hadiahnya segala kalo nemuin neh orang he..he..) tapi malah enak-enakan telpon-telponan sama media (yang pasti bukan telpon-telponan kaya sama pacar bahasanya he..he..). Neh orang enak aja ngomong bahkan BBM-an sama media (BBM-an disini bukan Bahan Bakar Minyak-an ya artinya he..he..).

Kemana aja ya pemimpin negeri ini (ah, ternyata pemimpin negeri ini juga engga kalah lucunya sama bintang lawak baru yang hanya bisa dadah-dadah jual pesona yang kaga pernah mempesona juga he..he... Tau gitu, mending dulu kita suruh tuh si Dude Herlino nyalonin buat jadi Pemimpin, kan lumayan tuh kalo dia yang dadah-dadah dikamera he..he..)

Komentar

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mencicipi Sajian Makanan Kereta Api Milik PT Reska Multi Usaha

Kisah Ajeb-Ajeb Anak Cipayung Part 1 : Dugem oh Dugem......

Ini dia neh kejadian paling hot yang pernah gua tulis. (bayangin, gua nulisnya aje sampe buka baju segala he..he..). ini kisah tentang ajeb-ajeb cuy (karena musiknya bukan dangdut jadi ajeb-ajeb, coba kalo musiknya dangdut pasti bunyinya adut..adut..adut..adut.. jangan sambil joget ya bacanya he..he..) di suatu Pantai Indah yang banyak kapuknya (makanya tempat itu dikasih nama Pantai Indah Kapuk he..he.. walaupun sebenernya gua bingung, pantai yang berkapuknya sebelah mana ya he..he..).

Awalnya disuatu siang pas gua lagi browsing gambar-gambar vulgar dan sedikit cabul untuk web tempat gua bekerja (nama webnya www.langitberita.com, terus klik aja rubrik lifestyle nah entar keluar tuh berita-berita yang gambarnya bikin mata melek terus he..he..). Tiba-tiba ada pesen dari Mr Momot yang isinya gua ngeliput acara dugem di PIK, nama acaranya RnB Parade (wah gua langsung ngayal, rave party di waterboom pasti banyak cewe-cewe seksinya. Udah gitu pasti mereka pada pake pakaian renang, seru neh…

Selamat Jalan Miten…

Kaget sekaligus sedikit engga nyangka ketika siang ini gua mendengar kabar meninggalnya mantan gitarisnya Netral Miten di timeline di twitter gua. Sejenak pikiran gua menerawang pada sosok gitaris gondrong dan pendiam namun permainan gitarnya cukup membuat anak-anak yang melewati masa 90-an  mengenal sosok gitaris yang mungkin salah satu yang terbaik di tahun-tahun itu .
 Iya, dari account twitternya Brutal Band, pertama kali gua ngebaca kabar duka ini dan tidak lama Musisi-musisi  90-an  seperti Ari Lasso juga mengucapkan belasungkawa untuk Miten. Iya, sebagai seorang yang pernah melewati masa 90-an dengan musik-musik yang masih berkualitas , gua emang mengaggumi musisi-musisi di era itu. (Gua dulu sangat hafal siapa aja personil-personil band 90-an karena gua emang hobi koleksi kaset dan setiap beli kaset gua pasti baca tulisan ucapan terima kasih setiap musisi yang ada di covernya, termasuk Miten salah satunya  ).


Miten bersama netral memang cukup fenomenal di tahun 90-an. Saat ba…