Langsung ke konten utama

Good Luck Bro...




Semalem sohib gua si Ugeng melangsungkan pernikahan. Temen gua dari SMA ini udah mengakhiri masa bujang dengan menikahi gadis pujaannya (jyah bahasa nya ga nahan cuy he..he.). Pas gua dateng ke resepsi nya, si ugeng keliatan tegang banget muka nye (mungkin dia udah ngebayangin malem pertama kali he..he..). Tapi ini resepsi nikah paling mantabs yang gua datengin karena selain makanannya enak-enak he..he.., yang dateng ke acara ini juga rame. (mulai dari encang-encing, enyak-enyak, babeh sampai bujangan-bujangan cengengesan kaya gua tumplek blek diresepsinya ugeng he..he.., mantabs dul..).

Tapi mungkin gua emang bukan sahabat yang baik karena begitu para hadirin dipersilahkan memberikan selamat kepada kedua mempelai, gua bareng temen gua Irul malah sibuk bergriliya mencoba makanan yang udah disediain dari tadi. kalo orang-orang jalan menuju pelaminan, gua malah keluar untuk nyobain somay yang dari gua dateng ke situ udah melambai-lambaikan tangan seperti minta dicicipi he..he....

puas bergriliya dengan makanan, gua masih belum juga memberi ucapan selamat, karena gua nunggu si saul yang dari tadi kaga dateng-dateng juga. gua tungguin lama, neh anak malah belon nongol-nongol juga akhirnya daripada pestanya udahan, gua naek juga dah tuh ke pelaminan dan memberikan selamat ke temen gua ini. wah sedikit terharu juga gua pas salaman, apalagi bokapnya juga meluk gua dan nanyain kapan gua nyusul anak kesangan nya itu (seperti biasa gua cuma cengengesan jawabnya he..he..).

Malem itu emang jadi malem sempurna untuk temen gua yang serba bisa ini.(temen gua ini emang punya banyak keahlian, mulai dari musik, sepeda, motor, mobil. Cuma satu yang dia engga bisa, benerin Hape cina he..he..). Gua ngeliat temen gua itu udah kaya raja dan ratu sehari dan untuk pertama kalinya juga gua ngeliat sosok bininya yang selama ini engga pernah dikenalin ke gua and saul (dua bujang yang tersisa dari formasi tiga bujangan he.he..).

abis foto-foto bareng mempelai kita bertiga pamit. (si irul anggota tiga bujang yang baru gantiin si ugeng yang udah alumni he..he..). Bukannya langsung balik, kita malah ngobrol-ngobrol diparkiran motor. bukan nya ngebahas kapan kita bertiga bisa nyusul si Ugeng, eh ini malah ngebahas rencana sepedaan ke tempat-tempat yang asik buat gowes. tapi itu hanya permulaannya doang, karena ujung-ujungnya kita ngebahas mahluk yang namanya wanita... ya mahluk yang diciptakan Tuhan untuk menjadi pasangan laki-laki he..he..

ya wanita... emang mahluk tuhan ( paling seksi he..he..) yang sampe kini menjadi persoalan buat para bujang seperti kita bertiga. sambil minum kopi dipinggir jalan raya taman mini, kita asik tuh ngebahas masalah percintaan yang sampe sekarang belum nyampe tahap berhasil nge-gombalin para wanita diluar sana he..he..

kalo untuk urusan wanita, gua emang rada-rada idealis he..he..(ibarat label rekaman, kalo urusan kerjaan kemaren gua udah kompromi masuk major label, tapi untuk urusan perempuan gua masih bertahan di indie label alias masih selektif memilih mana label yang gua pilih he..he..). terakhir-terakhir gua malah asik dengan hobi bersepeda dan hampir lupa kalo gua belum ada calon untuk diajak nikah he..he..

Iya... emang gua agak sedikit terlena dengan kenikmatan hidup yang dikasih Tuhan ke gua. selama ini emang kayanya gua asik sendiri sama dunia gua sampe-sampe lupa tuh begimane ya cara ngerayu wanita biar dia jatuh kepelukan gua he..he..(belakangan emang mental gua udah kaya anak STM yang jarang ngerayu cewe, tapi kalo ngeliatin cewe cakep di busway sih masih he..he..).

jadi kalo ditanya soal nikah..., gua emang rada susah ngejawabnya karena sosok wanita nya aja belon keliatan apalagi buat nentuin kapan nikahnya. (jawaban standar gua adalah cengengesan ga jelas, dan kalo udah mentok paling gua bilang no coment he..he..).

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mencicipi Sajian Makanan Kereta Api Milik PT Reska Multi Usaha

Kisah Ajeb-Ajeb Anak Cipayung Part 1 : Dugem oh Dugem......

Ini dia neh kejadian paling hot yang pernah gua tulis. (bayangin, gua nulisnya aje sampe buka baju segala he..he..). ini kisah tentang ajeb-ajeb cuy (karena musiknya bukan dangdut jadi ajeb-ajeb, coba kalo musiknya dangdut pasti bunyinya adut..adut..adut..adut.. jangan sambil joget ya bacanya he..he..) di suatu Pantai Indah yang banyak kapuknya (makanya tempat itu dikasih nama Pantai Indah Kapuk he..he.. walaupun sebenernya gua bingung, pantai yang berkapuknya sebelah mana ya he..he..).

Awalnya disuatu siang pas gua lagi browsing gambar-gambar vulgar dan sedikit cabul untuk web tempat gua bekerja (nama webnya www.langitberita.com, terus klik aja rubrik lifestyle nah entar keluar tuh berita-berita yang gambarnya bikin mata melek terus he..he..). Tiba-tiba ada pesen dari Mr Momot yang isinya gua ngeliput acara dugem di PIK, nama acaranya RnB Parade (wah gua langsung ngayal, rave party di waterboom pasti banyak cewe-cewe seksinya. Udah gitu pasti mereka pada pake pakaian renang, seru neh…

Selamat Jalan Miten…

Kaget sekaligus sedikit engga nyangka ketika siang ini gua mendengar kabar meninggalnya mantan gitarisnya Netral Miten di timeline di twitter gua. Sejenak pikiran gua menerawang pada sosok gitaris gondrong dan pendiam namun permainan gitarnya cukup membuat anak-anak yang melewati masa 90-an  mengenal sosok gitaris yang mungkin salah satu yang terbaik di tahun-tahun itu .
 Iya, dari account twitternya Brutal Band, pertama kali gua ngebaca kabar duka ini dan tidak lama Musisi-musisi  90-an  seperti Ari Lasso juga mengucapkan belasungkawa untuk Miten. Iya, sebagai seorang yang pernah melewati masa 90-an dengan musik-musik yang masih berkualitas , gua emang mengaggumi musisi-musisi di era itu. (Gua dulu sangat hafal siapa aja personil-personil band 90-an karena gua emang hobi koleksi kaset dan setiap beli kaset gua pasti baca tulisan ucapan terima kasih setiap musisi yang ada di covernya, termasuk Miten salah satunya  ).


Miten bersama netral memang cukup fenomenal di tahun 90-an. Saat ba…