Langsung ke konten utama

Good Luck Bro...




Semalem sohib gua si Ugeng melangsungkan pernikahan. Temen gua dari SMA ini udah mengakhiri masa bujang dengan menikahi gadis pujaannya (jyah bahasa nya ga nahan cuy he..he.). Pas gua dateng ke resepsi nya, si ugeng keliatan tegang banget muka nye (mungkin dia udah ngebayangin malem pertama kali he..he..). Tapi ini resepsi nikah paling mantabs yang gua datengin karena selain makanannya enak-enak he..he.., yang dateng ke acara ini juga rame. (mulai dari encang-encing, enyak-enyak, babeh sampai bujangan-bujangan cengengesan kaya gua tumplek blek diresepsinya ugeng he..he.., mantabs dul..).

Tapi mungkin gua emang bukan sahabat yang baik karena begitu para hadirin dipersilahkan memberikan selamat kepada kedua mempelai, gua bareng temen gua Irul malah sibuk bergriliya mencoba makanan yang udah disediain dari tadi. kalo orang-orang jalan menuju pelaminan, gua malah keluar untuk nyobain somay yang dari gua dateng ke situ udah melambai-lambaikan tangan seperti minta dicicipi he..he....

puas bergriliya dengan makanan, gua masih belum juga memberi ucapan selamat, karena gua nunggu si saul yang dari tadi kaga dateng-dateng juga. gua tungguin lama, neh anak malah belon nongol-nongol juga akhirnya daripada pestanya udahan, gua naek juga dah tuh ke pelaminan dan memberikan selamat ke temen gua ini. wah sedikit terharu juga gua pas salaman, apalagi bokapnya juga meluk gua dan nanyain kapan gua nyusul anak kesangan nya itu (seperti biasa gua cuma cengengesan jawabnya he..he..).

Malem itu emang jadi malem sempurna untuk temen gua yang serba bisa ini.(temen gua ini emang punya banyak keahlian, mulai dari musik, sepeda, motor, mobil. Cuma satu yang dia engga bisa, benerin Hape cina he..he..). Gua ngeliat temen gua itu udah kaya raja dan ratu sehari dan untuk pertama kalinya juga gua ngeliat sosok bininya yang selama ini engga pernah dikenalin ke gua and saul (dua bujang yang tersisa dari formasi tiga bujangan he.he..).

abis foto-foto bareng mempelai kita bertiga pamit. (si irul anggota tiga bujang yang baru gantiin si ugeng yang udah alumni he..he..). Bukannya langsung balik, kita malah ngobrol-ngobrol diparkiran motor. bukan nya ngebahas kapan kita bertiga bisa nyusul si Ugeng, eh ini malah ngebahas rencana sepedaan ke tempat-tempat yang asik buat gowes. tapi itu hanya permulaannya doang, karena ujung-ujungnya kita ngebahas mahluk yang namanya wanita... ya mahluk yang diciptakan Tuhan untuk menjadi pasangan laki-laki he..he..

ya wanita... emang mahluk tuhan ( paling seksi he..he..) yang sampe kini menjadi persoalan buat para bujang seperti kita bertiga. sambil minum kopi dipinggir jalan raya taman mini, kita asik tuh ngebahas masalah percintaan yang sampe sekarang belum nyampe tahap berhasil nge-gombalin para wanita diluar sana he..he..

kalo untuk urusan wanita, gua emang rada-rada idealis he..he..(ibarat label rekaman, kalo urusan kerjaan kemaren gua udah kompromi masuk major label, tapi untuk urusan perempuan gua masih bertahan di indie label alias masih selektif memilih mana label yang gua pilih he..he..). terakhir-terakhir gua malah asik dengan hobi bersepeda dan hampir lupa kalo gua belum ada calon untuk diajak nikah he..he..

Iya... emang gua agak sedikit terlena dengan kenikmatan hidup yang dikasih Tuhan ke gua. selama ini emang kayanya gua asik sendiri sama dunia gua sampe-sampe lupa tuh begimane ya cara ngerayu wanita biar dia jatuh kepelukan gua he..he..(belakangan emang mental gua udah kaya anak STM yang jarang ngerayu cewe, tapi kalo ngeliatin cewe cakep di busway sih masih he..he..).

jadi kalo ditanya soal nikah..., gua emang rada susah ngejawabnya karena sosok wanita nya aja belon keliatan apalagi buat nentuin kapan nikahnya. (jawaban standar gua adalah cengengesan ga jelas, dan kalo udah mentok paling gua bilang no coment he..he..).

Komentar

Postingan populer dari blog ini

SGPP, Sekolah Tinggi tempat Para Pengambil Kebijakan Publik Belajar

Sekolah Tinggi Pemerintahan dan Kebijakan Publik namanya. Sekolah tinggi yang dikenal dengan nama SGPP ini mengajarkan bagaimana mengambil kebijakan publik yang dapat berpengaruh di semua sector baik itu secara nasional maupun internasional. Dengan program studi Kebijakan Publik, SGPP ingin menjadikan mahasiswanya tidak hanya bisa menerapkan kebijakan publik namun juga bisa menganalisa kebijakan publik yang konteksnya kebijakan Indonesia namun bisa diterapkan di banyak negara.  Kampus SGPP di Kawasan Sentul Bogor Memasuki halaman kampus ini terasa begitu sejuk. Semilir angin dan pemandangan rumah-rumah penduduk di Kawasan Bogor terlihat dari kampus yang terletak di dataran tinggi Kawasan Bogor ini. Sekilas, bila dilihat, bangunan gedung utama SGPP ini seperti bangunan-bangunan perguruan tinggi yang ada di luar negeri. Begitu menginjakan kaki di bagian depan gedung, kenyamanan ruang perpustakaan begitu terasa. Ruang perpustakaan ini menyatu dengan teras yang biasa digunakan m

Mengunjungi Pabrik Pembuatan Kulkas Halal PT Sharp Electronics Indonesia

Kata siapa label halal hanya untuk produk-produk makanan dan kosmetik saja. Saat ini PT Sharp Indonesia melakukan terobosan dengan memberikan label halal pada produk lemari es atau kulkas keluaran terbarunya. Pabrik pembuatan PT Sharp Electronics Indonesia di Kawasan Karawang, Jawa Barat. Beruntung hari Rabu (9/5) kemarin saya mengunjungi pabrik PT Sharp Electronics Indonesia di Kawasan Karawang Barat, Jawa Barat, untuk melihat langsung proses pembuatan kulkas halal pertama di Indonesia di pabrik yang berdiri sejak tahun 2012 ini.   Sebelum melihat langsung proses pembuatan kulkas Sharp, saya dan teman-teman blogger lainnya dijamu oleh jajaran petinggi dan management PT Sharp Indonesia. Dalam kesempatan ini, Asisten Manajer Strategi Produksi PT Sharp Electronics Indonesia, Afka Adhitya, menjelaskan, alasan PT Sharp Electronics Indonesia mengeluarkan kulkas halal, tujuan utamanya Sharp adalah untuk memberikan rasa nyaman dan aman di tengah masyarakat akan sebuah produk baran

Wisata Kuliner di Pangkal Pinang, Wajib Mencoba Martabak Acau 89

Pulau Bangka di provinsi Bangka Belitung selama ini terkenal dengan objek wisata pantai. Pantai-pantai seperti Pantai Pasir Padi menjadi daerah tujuan wisata di Pangkal Pinang yang banyak dikunjungi wisatawan baik asing maupun domestik. Namun dibalik pesona pantainya yang indah, Pangkal Pinang juga memiliki pesona kuliner yang juga tidak boleh dilewatkan begitu saja. Salah satu kuliner yang sudah sangat terkenal dari daerah ini adalah martabak.  Martabak Acau yang terletak di Jalan Soekarno Hatta, Pangkal Pinang, Bangka Belitung Martabak selama ini identik dengan Pulau Bangka. Kuliner yang belakangan naik daun berkat variasi rasanya yang menggugah selera memang berasal dari provinsi dengan ibukota Pangkal Pinang ini. Nah Tidak lengkap rasanya jika berkunjung ke Bangka tapi tidak mencoba wisata kuliner dengan berburu martabak bangka. Martabak Bangka memang menjadi makanan wajib yang harus dinikmati jika berkunjung ke daerah yang terkenal   kaya akan timah ini. Kita bakala