Langsung ke konten utama

“Ya Cuma Terima Kasih doang….” (Hanya Tulisan yang Mempertanyakan Makna Terima Kasih)




Senin kemarin pas gua lagi nunggu dua sohib gua si Saul sama Ugeng buat ngumpul-ngumpul menjalani ritual I Don’t Like Monday (jyah bahasanya ritual segala Kalah dah tuh  ritual malem satu suro he..he…) ada sebuah peristiwa bombastis disertai bumbu-bumbu dramatisir terjadi (biar baca and ngebayanginnya  seru aja, padahal sih kejadian biasa aja, cenderung engga penting malah he..he..).


Mau tahu peristiwanya…, mau tahu…, mau tahu… (bacanya ala Ustad Nur Muhamad yang saban pagi nongol ditipi yang namanya sama kaya busway alias …..Jakarta, tebak sendiri aja ya, kan udah ada Glue nya eh Klue nya maksud saya he..he..). Peristiwanya  hanya sebuah mobil sedan mogok di pinggir jalan raya (agak jauh dari tempat gua nunggu sih sebenernya he..he..), tiba-tiba ada beberapa pedagang dan tukang parkir yang langsung lari dan mendorong mobil yang mogok tadi. Gua sebenernya mau bantuin, tapi karena posisinya lagi nungguin dua temen gua itu , jadi gua hanya merhatiin beberapa orang yang dorong mobil itu.(kalo kata temen gua si abay, ah Speak aja lu le...Speak he..he..).


Akhirnya pas udah didorong ke pinggir, dua orang yakni tukang parkir dan tukang nasi goreng tadi balik ke tempat duduk mereka yang engga jauh dari posisi gua, sambil jalan dua orang ini ketawa-ketawa dan ngomong “Ya terima kasih doang, buat apaan, kaga ada duitnya percuma” kata salah satu dari mereka. Gua yang dengerin percakapan mereka, Cuma bisa terbengong-bengong dan bergumam “neh orang kaga ikhlas banget keliatannya, orang bantuin tolong dorong aja jadi ngejelek-jelekin orang yang punya mobil, coba suatu saat dia yang butuh pertolongan”.


Terus gua mikir…(tumben neh gua mikir he..he.., biasanya gua orang yang jarang mikir he..he.. , terkadang malah Telmi alias telat mikit he..he..).  Men hari gini di Jakarta memang engga ada yang gratis,  Jadi engga salah juga kalo dua orang itu ngarepin bayaran   (Mungkin Cuma kentut doang kali yang engga bayar he..he.., kalo sampe di Jakarta kentut bayar, mending gua pulang kampung ke Belitung he..he..).

Iya, mungkin emang sekarang  budaya tolong menolong di Jakarta udah semakin memudar  dan kata Terima kasih itu seperti tidak ada gunanya. Padahal buat gua, terima kasih itu udah sebuah kata paling tulus yang diucapkan seseorang ketika dia dibantuin. (Gua selalu mengucapkan kata terima kasih ke setiap orang yang memberikan bantuan, pelayanan atau apapun namanya. Gua selalu membiasakan bilang terima kasih setiap beli sesuatu entah itu di kasir maupun di warung kecil yang dijaga seorang nenek tua yang udah bersedia melayani pembelian gua). 



Buat gua ketika orang itu udah bilang terima kasih, berarti dia memang udah bener-bener merasa dan menghargai apapun yang udah kita lakukan ke dia dan itu udah lebih dari cukup (jadi tidak semata-mata orientasinya uang, meskipun ya balik lagi tidak semua orang cukup dengan hanya kata terima kasih saja).  


Sebenernya juga  ada beberapa orang di Jakarta terkadang malah engga tahu terima kasih, gua ambil contoh aja misalnya para karyawati alias mba-mba yang  menor-menor itu dan sok-sok kaya wanita karir (ini julukan buat gua untuk mba-mba yang sok wanita karier banget  tapi naik busway he..he..). itu Mba-mba kalo gua kasih duduk , kadang suka duduk aje terus mencet-mencet BB  tanpa ngucapin terima kasih. Gua sih bukannya mau bilang terima kasih ke gua, Cuma ya minimal dia ngomong or senyum kalo gua udah relain bangku gua buat dia (ya kalo mba-mbanya manis kan lumayan tuh disenyumin, itung-itung dapet rejeki senyuman nona manis he..he.. tapi kalo mba-mbanya biasa aja, ya males juga disenyumin he..he..).


Nah disini buat gua makna terima kasih lumayan penting, karena lu juga pasti kalo udah nolongin orang terus orang itu ngelengos pergi begitu aja  pasti bakalan kesel dan ngedumel, “Sialan tuh orang, udah gua bantuin bukannya terima kasih malah pergi gitu aja, besok-besok kalo ketemu lagi kaga bakal gua bantuin dah” pasti kata-kata ini keluar dan lu hapalin tuh muka orangnya he..he..(kalo gua sih biasanya gua hapalin muka mba-mbanya, besok-besok kalo keemu lagi, kaga bakalan gua kasih duduk lagi   he..he.., kusut-kusut dah tuh muka cemberut berdiri dari Pinang Ranti sampe Semanggi he..he.., biasanya Mba-mba banyak turun di Semanggi ).


Balik lagi ke makna terima kasih, buat gua terima kasih itu penting banget buat terus diucapkan ke setiap orang yang udah bantuin kita, jangan sampe kita lupa bilang kata sakti dan tulus yang satu itu. Meskipun kita engga bisa ngasih uang, tapi minimal kita udah berterima kasih sama orang yang nolong kita itu (sekecil apapun bentuk pertolongannya, jangan sampe lupa untuk terima kasih, karena gua yakin efeknya bakalan bagus ke orang yang nolong kita itu, dia pasti bakalan seneng kalo ketemu kita lagi). Ibaratnya kalo lu beli sesuatu ke warung terus bilang terima kasih, itu yang punya warung bakalan senyum  meskipun lu bayar pake uang yang lecek-lecek dan sobek he..he..


Cerita ini gua tutup dengan kejadian yang bertolak belakang dengan kejadian diawal tadi yakni dua hari sesudahnya, gua ngeliat seorang bapak yang vespa ya mogok terus dibantuin oleh dua orang pengguna vespa lainnya sampe akhirnya motor vespa si bapak itu nyala kembali (Bapak itu tersenyum dan bilang terima kasih ke kedua pengguna vespa itu dan dua pemuda itu pun senyum dan kembali melanjutkan perjalanan tanpa ada kata-kata  “Ya Cuma terima kasih doang………..”)

NB : Oiya, Makasih ya udah bersedia mampir di blog gua dan baca tulisan ini he..he..


Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mencicipi Sajian Makanan Kereta Api Milik PT Reska Multi Usaha

Kisah Ajeb-Ajeb Anak Cipayung Part 1 : Dugem oh Dugem......

Ini dia neh kejadian paling hot yang pernah gua tulis. (bayangin, gua nulisnya aje sampe buka baju segala he..he..). ini kisah tentang ajeb-ajeb cuy (karena musiknya bukan dangdut jadi ajeb-ajeb, coba kalo musiknya dangdut pasti bunyinya adut..adut..adut..adut.. jangan sambil joget ya bacanya he..he..) di suatu Pantai Indah yang banyak kapuknya (makanya tempat itu dikasih nama Pantai Indah Kapuk he..he.. walaupun sebenernya gua bingung, pantai yang berkapuknya sebelah mana ya he..he..).

Awalnya disuatu siang pas gua lagi browsing gambar-gambar vulgar dan sedikit cabul untuk web tempat gua bekerja (nama webnya www.langitberita.com, terus klik aja rubrik lifestyle nah entar keluar tuh berita-berita yang gambarnya bikin mata melek terus he..he..). Tiba-tiba ada pesen dari Mr Momot yang isinya gua ngeliput acara dugem di PIK, nama acaranya RnB Parade (wah gua langsung ngayal, rave party di waterboom pasti banyak cewe-cewe seksinya. Udah gitu pasti mereka pada pake pakaian renang, seru neh…

Selamat Jalan Miten…

Kaget sekaligus sedikit engga nyangka ketika siang ini gua mendengar kabar meninggalnya mantan gitarisnya Netral Miten di timeline di twitter gua. Sejenak pikiran gua menerawang pada sosok gitaris gondrong dan pendiam namun permainan gitarnya cukup membuat anak-anak yang melewati masa 90-an  mengenal sosok gitaris yang mungkin salah satu yang terbaik di tahun-tahun itu .
 Iya, dari account twitternya Brutal Band, pertama kali gua ngebaca kabar duka ini dan tidak lama Musisi-musisi  90-an  seperti Ari Lasso juga mengucapkan belasungkawa untuk Miten. Iya, sebagai seorang yang pernah melewati masa 90-an dengan musik-musik yang masih berkualitas , gua emang mengaggumi musisi-musisi di era itu. (Gua dulu sangat hafal siapa aja personil-personil band 90-an karena gua emang hobi koleksi kaset dan setiap beli kaset gua pasti baca tulisan ucapan terima kasih setiap musisi yang ada di covernya, termasuk Miten salah satunya  ).


Miten bersama netral memang cukup fenomenal di tahun 90-an. Saat ba…