Langsung ke konten utama

kembali ke original

sudah hampir beberapa bulan terakhir gua selalu beli CD musik original alias yang ASLI. mungkin karena kebiasaan lari pagi di Taman Mini setiap hari Minggu dan di situ ada satu penjual yang jual CD ASLI dari penyanyi dan band-band lokal maupun luar negeri dengan harga yang sangat miring semiring otak gw kali ya.

awalnya gw inget beli CD albumnya Naif yang titik cerah itu juga karena emang gua suka sama tuh album dan coba-coba beli yang ASLI. minggu depannya gw kembali lagi ke situ dan beli album pertamanya Baron yang ada tanda tangannya. udah murah, langka juga. jarang-jarang beli CD ada tanda tangannya kan.

'keisengan' gw berlanjut lagi minggu depannya, saat itu yang gw beli adalah album completed nya Eric Clapton dua CD seharga 25.0000. ya lumayan lah punya album penyanyi legendaris luar negeri dengan harga yang murah pikir gw.

maka bisa ditebak setiap minggu gw pasti beli CD di situ dan seperti ga ada puasnya setiap minggu ada aja CD yang baru di bawa sama tukangnya yang namanya Emir.
kadang gw bisa beli sampe 4 CD sekaligus daripada entar keburu dibeli orang dan gw nyesel udahannya.

lama-lama gw mikir juga, selama ini untuk urusan musik gw udah lama banget ga beli yang namanya produk original baik itu berupa kaset maupun CD. seinget gw, terakhir beli kaset itu pas jaman SMA apa kuliah gitu. dan ke sini-sininya pas marak mp3, gw adalah pelanggan setia tukang mp3 dilapak-lapak glodok.

selain murah, beli mp3 satu aja bisa dapet ratusan lagu dari penyanyi dan band-band di Indonesia. mulai dari band besar sampe band pendatang baru. karena kebiasaan beli mp3 inilah yang akhirnya gw melupakan CD dan kaset ASLI. selain emang kalo beli CD satu didalamnya cuma ada maksimal 12 lagu, harga CD original udah ga bershabat lagi sama gw.

tapi kayanya mulai sekarang, gw mulai mengurangi bahkan meninggalkan kebiasaan gw beli mp 3 di glodok untuk memenuhi kebutuhan gw akan musik. gw mencoba untuk kembali ke CD original yang kualitasnya juga lebih bagus buat di kuping gw. selain itu, kayanya ngoleksi CD ASLI punya kebanggaan tersendiri dan menuh-menuhin lemari musik gw yang selama ini udah penuh sama koleksi kaset-kaset gw yang tentunya juga asli dan ga ada yang bajakan.

pokoknya kembali ke original dah sekarang. sekali original tetap original. semoga semakin banyak tukang-tukang CD original yang jualan di Taman Mini biar gw banyak pilihan ngeborong CD setiap minggunya. asoy dah kalo beli yng ASLI.

Komentar

  1. mantap bgt infonya . tempatnya dimana gan ...

    BalasHapus
  2. emirnya masih ada gk di tmii . ada no telpnya gk . biasanya dia sebelah mananya . ada juga ya titik cerah ?

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mencicipi Sajian Makanan Kereta Api Milik PT Reska Multi Usaha

Kisah Ajeb-Ajeb Anak Cipayung Part 1 : Dugem oh Dugem......

Ini dia neh kejadian paling hot yang pernah gua tulis. (bayangin, gua nulisnya aje sampe buka baju segala he..he..). ini kisah tentang ajeb-ajeb cuy (karena musiknya bukan dangdut jadi ajeb-ajeb, coba kalo musiknya dangdut pasti bunyinya adut..adut..adut..adut.. jangan sambil joget ya bacanya he..he..) di suatu Pantai Indah yang banyak kapuknya (makanya tempat itu dikasih nama Pantai Indah Kapuk he..he.. walaupun sebenernya gua bingung, pantai yang berkapuknya sebelah mana ya he..he..).

Awalnya disuatu siang pas gua lagi browsing gambar-gambar vulgar dan sedikit cabul untuk web tempat gua bekerja (nama webnya www.langitberita.com, terus klik aja rubrik lifestyle nah entar keluar tuh berita-berita yang gambarnya bikin mata melek terus he..he..). Tiba-tiba ada pesen dari Mr Momot yang isinya gua ngeliput acara dugem di PIK, nama acaranya RnB Parade (wah gua langsung ngayal, rave party di waterboom pasti banyak cewe-cewe seksinya. Udah gitu pasti mereka pada pake pakaian renang, seru neh…

Selamat Jalan Miten…

Kaget sekaligus sedikit engga nyangka ketika siang ini gua mendengar kabar meninggalnya mantan gitarisnya Netral Miten di timeline di twitter gua. Sejenak pikiran gua menerawang pada sosok gitaris gondrong dan pendiam namun permainan gitarnya cukup membuat anak-anak yang melewati masa 90-an  mengenal sosok gitaris yang mungkin salah satu yang terbaik di tahun-tahun itu .
 Iya, dari account twitternya Brutal Band, pertama kali gua ngebaca kabar duka ini dan tidak lama Musisi-musisi  90-an  seperti Ari Lasso juga mengucapkan belasungkawa untuk Miten. Iya, sebagai seorang yang pernah melewati masa 90-an dengan musik-musik yang masih berkualitas , gua emang mengaggumi musisi-musisi di era itu. (Gua dulu sangat hafal siapa aja personil-personil band 90-an karena gua emang hobi koleksi kaset dan setiap beli kaset gua pasti baca tulisan ucapan terima kasih setiap musisi yang ada di covernya, termasuk Miten salah satunya  ).


Miten bersama netral memang cukup fenomenal di tahun 90-an. Saat ba…