Langsung ke konten utama

kaset = jadul = koleksi

apa kaset? iya kaset, benda yang mungkin udah jarang kita sentuh apalagi coba kita setel untuk mendengarkan musik yang akan mengalun dari setiaap helai pita yang tersimpan didalamnya.
mungkin untuk ukuran sekarang kaset udah bisa dimasukan kedalam kategori barang jadul dan udah jarang anak muda masuk ke toko kaset / CD untuk beli kaset.

padahal kalo kita mau flash back ke masa 12 tahun yang lalu dimana kaset masih menjadi primadona untuk kita anak muda yang keranjingan musik, pastilah membeli kaset dari band atau artis idola kita dimasa itu. Artis-artis juga kebagian keuntungan dari setiap keping kaset yang terjual yang biasa disebut dengan nama royalti.

jujur 12 tahun lalu, buat gua kaset adalah barang yang berharga dimana gua mesti harus nabung dulu untuk bisa beli kaset dari musisi idola gua (yang gua beli tentu saja yng asli bukan bajakan). dulu dari senin smpe jumat gw nabung-nabung dan bela-belain ga jajan untuk sekedr membeli album Pandawa Limanya Dewa 19. karena buat gua untuk kesenangan pribadi ga usalah minta ke orang tua.

satu demi satu kaset-kaset itu gua kumplin sampe ga terasa jumlahnya udah seratus lebih dan itu menjadi kebanggan gw karena dimasa itu mungkin jarang anak seumuran gw punya kaset sebanyak itu. hampir sepertiga band dan penyanyi yang ngeluarin album di masa itu pasti gua beli albumnya. ya gua juga milih-milih belinya karena banyak juga band-band cupu yang ada di masa itu bikin album dan ga layk untuk gw koleksi albumnya he...he..

sekarang kalo liat koleksi kaset-kset itu gw hanya tersenyum-senyum bangga karna mungkin sebagian dari kaset yang gua punya udah ga beredar lagi di toko-toko kaset dan CD alias udah langka. dan ada kebanggan ketika kepingan kaset itu gua pegang dan liat-liat sampulnya masih dlam keadaan bagus.

sampe sekarang gua juga masih suka beli kaset di tempattempat penjualan kaset seperti di jatinegara atau ditaman mini tempat abang langganan gw jualan kaset dan CD murah. kalo di itung-itun ada kali 150-an kaset yng gua koleksi sekarang.

ya gua berharap kaset-kset yang gu kumpulin ini bisa menjdi dokumentasi jaman atau minimal jadi sejarah perkembangan musik di setiap jaman.dan kedepannya bisa menjadi sejarah dlam dunia musik di indonesia. sampe kapan pun gua ga akan jual koleksi kaset-kaset ini paling-paling gua akan menurunkan hobi ngumpulin kaset ini ke anak gua kelak.

Komentar

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mencicipi Sajian Makanan Kereta Api Milik PT Reska Multi Usaha

Kisah Ajeb-Ajeb Anak Cipayung Part 1 : Dugem oh Dugem......

Ini dia neh kejadian paling hot yang pernah gua tulis. (bayangin, gua nulisnya aje sampe buka baju segala he..he..). ini kisah tentang ajeb-ajeb cuy (karena musiknya bukan dangdut jadi ajeb-ajeb, coba kalo musiknya dangdut pasti bunyinya adut..adut..adut..adut.. jangan sambil joget ya bacanya he..he..) di suatu Pantai Indah yang banyak kapuknya (makanya tempat itu dikasih nama Pantai Indah Kapuk he..he.. walaupun sebenernya gua bingung, pantai yang berkapuknya sebelah mana ya he..he..).

Awalnya disuatu siang pas gua lagi browsing gambar-gambar vulgar dan sedikit cabul untuk web tempat gua bekerja (nama webnya www.langitberita.com, terus klik aja rubrik lifestyle nah entar keluar tuh berita-berita yang gambarnya bikin mata melek terus he..he..). Tiba-tiba ada pesen dari Mr Momot yang isinya gua ngeliput acara dugem di PIK, nama acaranya RnB Parade (wah gua langsung ngayal, rave party di waterboom pasti banyak cewe-cewe seksinya. Udah gitu pasti mereka pada pake pakaian renang, seru neh…

Selamat Jalan Miten…

Kaget sekaligus sedikit engga nyangka ketika siang ini gua mendengar kabar meninggalnya mantan gitarisnya Netral Miten di timeline di twitter gua. Sejenak pikiran gua menerawang pada sosok gitaris gondrong dan pendiam namun permainan gitarnya cukup membuat anak-anak yang melewati masa 90-an  mengenal sosok gitaris yang mungkin salah satu yang terbaik di tahun-tahun itu .
 Iya, dari account twitternya Brutal Band, pertama kali gua ngebaca kabar duka ini dan tidak lama Musisi-musisi  90-an  seperti Ari Lasso juga mengucapkan belasungkawa untuk Miten. Iya, sebagai seorang yang pernah melewati masa 90-an dengan musik-musik yang masih berkualitas , gua emang mengaggumi musisi-musisi di era itu. (Gua dulu sangat hafal siapa aja personil-personil band 90-an karena gua emang hobi koleksi kaset dan setiap beli kaset gua pasti baca tulisan ucapan terima kasih setiap musisi yang ada di covernya, termasuk Miten salah satunya  ).


Miten bersama netral memang cukup fenomenal di tahun 90-an. Saat ba…