Langsung ke konten utama

Selamat Jalan Mas Said

Pagi ini gua menerima kabar duka tentang kepergian Mas Said, temen sekaligus rekan jurnalis waktu sama-sama di harian Monitor Depok. Iya, sosok yang gua kenal tangguh ini pergi menghadap rahmatullah karena sakit yang dideritanya.

Kenapa gua bilang tangguh, dulu Mas Said yang gua kenal adalah seorang yang memiliki banyak aktifitas namun tetap menjalani pekerjaannya sebagai jurnalis. Gua inget waktu itu dia masih harus berjuang menyelesaikan kuliahnya di UNJ dan mengajar di salah satu bimbingan belajar.

Mas Said hadir di Monde engga lama setelah gua bersama tiga temen gua (hendro, martina, dan vira) masuk Monde. Dulu gua inget dia duduk membelakangi gua tepatnya di samping mejanya Vira. Engga banyak cerita yang gua tahu tentang Mas Said karena ketika sore kami sama-sama deadline kami sibuk dengan berita masing-masing. Paling gua cuma menyapa dia dengan panggilan "Mas Saiiiddddd" dengan logat sok-sok arab gitu.

Tapi ada satu kejadian yang gua mungkin engga pernah lupa karena waktu itu Pemred Kami (Almarhum) Pak Nyoto marah besar. Kejadian itu terjadi saat kami baru saja melewati tegangnya deadline. Entah siapa yang memulai bercanda antara Mas Said dengan si Hendro yang meledek saat salah satunya lagi ngetik berita. Kejadian itu kontan membuat (Alm) Pak Nyoto marah besar karena dia tidak suka ketika bekerja ada anak buahnya yang mengganggu ngajak bercanda. Kami pun (anak-anak baru yang masih diatas) kena marah. Gua yang saat itu udah selesai ngetik berita sama Mas Said, Hendro  jadi sasaran marahnya Pak Nyoto, padahal gua engga ikut-ikutan bercanda.

Kejadian itu membuat kita sesama anak baru di Monde jadi akrab. Beberapa kali gua ngobrol bareng Mas Said di sela-sela deadline maupun di waktu senggang. Gua inget dulu dia curhat soal membagi waktu antara kuliah, ngajar dan pekerjaannya di Monde. Gua cuma bilang, "jalanin aja Id, asal lu bisa membagi waktu mah santai aja." Said memang gua lihat lebih rajin dibandingin temen gua si Endro yang kadang tidur di kosan dan engga jarang minta berita sama gua.

Engga beberapa lama gua mengundurkan diri dari Monde dan Mas Said tetap di Monde. Setelah itu gua udah engga pernah ketemu Said lagi. sampe hari ini gua denger kabar dia udah pergi untuk selama-lamanya, sedikit kenangan bareng dia di awal-awal karir gua sebagai jurnalis cukup membekas di benak gua.

Selamat jalan Id, semoga semua amal baik dan ibadah mu di terima disisiNya...

Senja, di tanggal 30-12-2014

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mencicipi Sajian Makanan Kereta Api Milik PT Reska Multi Usaha

Kisah Ajeb-Ajeb Anak Cipayung Part 1 : Dugem oh Dugem......

Ini dia neh kejadian paling hot yang pernah gua tulis. (bayangin, gua nulisnya aje sampe buka baju segala he..he..). ini kisah tentang ajeb-ajeb cuy (karena musiknya bukan dangdut jadi ajeb-ajeb, coba kalo musiknya dangdut pasti bunyinya adut..adut..adut..adut.. jangan sambil joget ya bacanya he..he..) di suatu Pantai Indah yang banyak kapuknya (makanya tempat itu dikasih nama Pantai Indah Kapuk he..he.. walaupun sebenernya gua bingung, pantai yang berkapuknya sebelah mana ya he..he..).

Awalnya disuatu siang pas gua lagi browsing gambar-gambar vulgar dan sedikit cabul untuk web tempat gua bekerja (nama webnya www.langitberita.com, terus klik aja rubrik lifestyle nah entar keluar tuh berita-berita yang gambarnya bikin mata melek terus he..he..). Tiba-tiba ada pesen dari Mr Momot yang isinya gua ngeliput acara dugem di PIK, nama acaranya RnB Parade (wah gua langsung ngayal, rave party di waterboom pasti banyak cewe-cewe seksinya. Udah gitu pasti mereka pada pake pakaian renang, seru neh…

Selamat Jalan Miten…

Kaget sekaligus sedikit engga nyangka ketika siang ini gua mendengar kabar meninggalnya mantan gitarisnya Netral Miten di timeline di twitter gua. Sejenak pikiran gua menerawang pada sosok gitaris gondrong dan pendiam namun permainan gitarnya cukup membuat anak-anak yang melewati masa 90-an  mengenal sosok gitaris yang mungkin salah satu yang terbaik di tahun-tahun itu .
 Iya, dari account twitternya Brutal Band, pertama kali gua ngebaca kabar duka ini dan tidak lama Musisi-musisi  90-an  seperti Ari Lasso juga mengucapkan belasungkawa untuk Miten. Iya, sebagai seorang yang pernah melewati masa 90-an dengan musik-musik yang masih berkualitas , gua emang mengaggumi musisi-musisi di era itu. (Gua dulu sangat hafal siapa aja personil-personil band 90-an karena gua emang hobi koleksi kaset dan setiap beli kaset gua pasti baca tulisan ucapan terima kasih setiap musisi yang ada di covernya, termasuk Miten salah satunya  ).


Miten bersama netral memang cukup fenomenal di tahun 90-an. Saat ba…